HOME

Tuesday, February 9, 2016

Baca Novel Online Kambing Jantan Hal.1


T H E  P E O P L E  I N S I D E
M a n u s i a  a j a i b , b a i k  h a t i , d a n  g e m a r  m e n o l o n g  i n i
 b er n a m a  A n a z . S u k a  b a n g e t  m a s a k , p o l o s , d a n  e n g g a k
 en a k a n . S e m p a t  t i n g g a l  d i a s r a m a  p e r h o t e l a n , n a m u n
| s e k a r a n g  d i a  j a d i  t e t a n g g a n y a  d i  a p a r t e m e n n y a
s i  K a m b i n g .
D i p a n g g i l  H a r i m o t o , H a r i g a t o , H a r i m o , t a p i  s e b e n e r
n y a  b e r n a m a  a s l i  H a r i a n t o . J a g o  b a n g e t  m a e n  b u l u t a n g k i s , d a n
g e m a r  m e n a n g k i s  b u l u . S e r i n g  o n l e n , d a n
r a j i n  b a n g e t  k a l o  m a s a l a h  p e l a j a r a n . S a l a h  s a t u
 t e me n  p e r t a m a n y a  s i  k a m b i n g  d i  A d e l a i d e . P u n y a  p a c a r
b e r n a m a  J o s e l i n .
S e c a r a  b i a d a b  p e r n a h  d i p a n g g i l  M b a k  E c h a , d a n
b e rn a m a  E j a  i n i  a d a l a h  t e m e n p e r t a m a n y a  s i  k a m b i n g d i
a d e l a i d e . G e m a r  m e n o l o n g  k a m b i n g , j u g a  j a g o  s o a l
ma s a k . A p a l a g i  m a s a k  a e r . S e r i n g  m e n g a k u  s e b a g a i  s ho p a h o l i c  d a n
 a t a s g e n i c . E j a  a d a l a h  s a l a h  s a t u  a n a k I n d o n e s i a  y a n g  p a l i n g
f l e k s i b e l  d i  A d e l a i d e .
W a n i t a  y a n g  d i d a u l a t  p a l i n g  m a n i s  d i  A d e l a i d e  d a n
s e r i n g  m i r i p " i n d i r i a m a ( j e m p o l k a k i n y a ) D i a n  S a s t r o  i n i  s u k a
b a n g e t  n u l i s . P i n t e r b a n g e t  k a l o  m a s a l a h g r a d e d i c o l l e g e . B e r n a m a  a s l i  A y u m i , p u n y a  p a c a r  or a n g V i e t n a m , d a n  s a l a h  s a t u  d a r i c e w e k
 y a ng  e n a k  b u a t  d i a j a k i n  k e m a n a - m a n a .


 S i M u t i , c e w e k  t e r m u d a  y a n g  d i d u g a  m a s i h  b e r s t a t u s
s e b a g a i  A B G  i n i  s e r i n g  b a n g e t  d i l e d e k " i n  a m a  s i
ka m b i n g . D i a  t e r b u k t i  s u k a  b a n g e t  n u l i s  p u i s i / c e r p e n /
 w h a t s e v e r .
O r a n g  p a l i n g  s a b a r  d i  A d e l a i d e  y a n g  t e t e p  t a b a h
s e t e l a h  b e r t u b i " d i  k a t a i n  s e c a r a  b i a d a b  o l e h
s i  k a m b in g  d a n  A n a z  s e b a g a i  b a d u t  a n c o l  i n i  b e r n a m a S a br i n a . P a l i n g  s e m a n g a t  k a l o d  i a j a k  n y e w a  D V D , d a n  s e r i n g b a g i " m a k a n a n .
W a n i t a  y a n g  n a m a n y a  d i  s a m a r k a n  s e b a g a i  S i  K e b o
 i n i  a d a l a h  w a n i t a n y a  s i  k a m b i n g  s e j a k  d a r i  j a m a n  S M U
d u l u  s a m p a i  s a a t  a n d a  m e m b a c a  t u l i s a n  i n i .
C e r i t a n y a  s i  k e b o  d a n  k a m b i n g  p a n j a a a n g  b a n g e t  s a m p e
 s e k a r a n g .
Y A N G  L A I N N Y A  N I H . . . .
B o k a p : B o k a p n y a  K a n . b i n g , s u k a  r a d a  g o k i l  s e p e r t i
m o t o n g  k u m i s  s e n d i r i  a n d i  s a l o n . S e l a l u  m e n e k a n k a n
p e n t i n g n y a  m e n g g a n t i  c e l a n a  d a l a m  s e t i a p  h a r i .
N y o k a p : N y o k a p n y a  K a m b e r j o . , a g a k - a g a k  p a n i k a n  k a
l o  h a l  k e c i l  s e k a l i  p u n  t e r j a d i  s a m a  s i K a m b i n g , t a p i
j u s t r u  i t u  y a n g  n g e b u a t n y a  j a d i  t a m b a h  l u c u .

Y u d h i t a : A d i k n y a  s i K a m b i n g  y a n g  p e r t a m a , k e l a s
5 S D . K u r u s , i t e m , s u k a  c e n g e n g e s a n  s e n d i r i . D i d u g a
p u n y a  h u b u n g a n  d e k a t  d e n g a n  d a k o c a n.
I n g g a :  S a l a h  s a t u  d a r i  a d i k  k e m b a r n y a  s i  K a m b i n g ,
k e l a s  3 S D . P u n y a  r a s a  k e t a k u t a n  y a n g  b e r l e b i h
t e r h a d a p  b u l u . S u k a  j e r i t  s e n d i r i  k a l o  n g e l i a t  k u c i n g ,
t a k u t  d i c a k a r .
A n g g i : S a l a h  s a t u  d a r i  a d i k  k e m b a r n y a  s i K a m b i n g ,
k e l a s 3 S D . C e n t i l , s e r i n g  m a  k e t a n  k - t o p  d i r u m a h .
E d g a r :  A d i k  b u n g s u n y a  K a m b i n g , m a s i h  k e l a s  1 S D ,
d i s e b u t  j u g a  s e b a g a i  m a n u s i a  i l e r , k a r e n a  b a k a t n y a
u n t u k  m e m p r o d u k s i  i l e r  d a l a m  j u m l a h  b e r l e b i h .

Bersambung...


Monday, February 8, 2016

1st Love Never Die Hal.7



"BRAKK!!!" Alinda meletakkan gagang telepon itu
dengan keras dan merebahkan diri di kursi. Untungnya
di ruangan itu hanya ada dia. Ya... di sini dia membantu
supervisor produksi. Pekerjaan yang harus ia kerjakan
lumayan banyak. Dari memfotokopi, menyusun arsip,
entry data, dan entah apalagi. Alinda sampai bingung
mana yang harus ia kerjakan dulu. .
Untuk sesaat, sebelum bosnya balik, Alinda istirahat
sejenak. Diam-diam dia melirik ke arah ruangan lain.
Ruangan di sebelahnya adalah ruangan supervisor juga,
tapi lebih besar daripada ruangannya. Sebelahnya ruangan
administras·i dan sebelahnya lagi adalah ruangan kepala
bagian.
Alinda belum sempat berkenalan dengan staf yang lain
karena mereka terlihat sangat sibuk. Alinda jadi teringat
tentang peristiwa tadi, saat mereka mengambil undian itu.
Maya langsung senyam-senyum begitu melihat tulisan
"Purchasing" sedangkan Alinda rasanya mau pingsan
begitu melihat tulisan "Produksi".
Dari awal Alinda sama sekali tidak menyangka kalau
dia bakalan magang di departemen produksi, apalagHalau
ruangannya harus bersebelahan dengan mesin sebesar
itu. Hmm... perasaan hatinya jadi benar-benar nggak enak
sekarang.
Jam 11.30.
"Sudah saatnya makan siang nih... Kerjaan ini dikerjain
ntar aja·kali... " belum sempat Alinda keluar dari ruangan,
telepon di ruangan itu tiba-Uba berdering. Dengan kesal,
Alinda menerimanya.
"Hallo, selamat siang:·. .. "
"Linda..... tolong ya, arsip itu diberesin semua.
Data-datanya sudah harus di entry juga ya. Jangan lupa,
semuanya harus selesai sebelum jam 12. Oke?!!" kata Mbak
Dini.
"0k, baik Mbak.;..." jawab Alinda lemas.
Jam sudah menunjukkan angka 12.15. Alinda
bersyukur karena semua pekerjaan itu akhirnya sudah'
selesai. Hampir saja dia pingsan menyelesaikan itu semua
sebelum jam 12.00 ..
Alinda melihat HP-nya, sesuai dengan perkiraannya,
ada 4 sms dan 5 missed call. Ya... bagus banget. Alinda
sudah bisa menebak siapa yang rajin mengirim sms dan
missed call itu. Sudah pasti dan tidak lain adalah MAYA.
Huh.. Dia enggak tahu aja penderitaannya di sini. Dengan
cepat Alinda mengambi! HP itu dan segera turun ke bawah.
Untungnya ia diberitahu letak kantin, kalau enggak pasti
kesasar. Sebenarnya ·Alinda ingin juga makan siang bareng
staf produksi yang lain, tapi dia hams bertemu dengan
Maya dulu.
GUBRAKKK!
"AKKHHH!! ! "
Karena sibuk membaca sms di HP-nya, tanpa sengaja
Alinda bertabrakan dengan seorang cowok di tangga . i
kantin.
.
"Ma-maaf. .. Ku enggak lihat" kata Alinda tergagap.
"Oh, enggak... enggak apa-apa kok. Aku juga enggak
lihat." jawab cowok itu sambil tersenyum. ·Alinda sempat
tertegun juga, ternyata pegawai ini masih muda, mungkin
tidak terlalu jauh beda usianya dengan dia. Ia memakai
seragam berwarna abu-abu. Dari seragamnya tertulis
nama Tony. Hmm... nama yang lumayan bagus.
"Kamu pegawai bank ya?" tanya pegawai itu..
"Oh, enggak. Aku anak magang... "
"Oh, anak magang." jawabnya sambi! tersenyum.
"Oh...eh.: Maaf ya, aku ke atas dulu."
"Ya..." katanya sambil mempersilahkan.
Tanpa banyak bicara lagi, Alinda langsung naik ke atas.
Dia sarna sekali tidak tahu kalau pegawai yang bernama
Tony itu diam-diam masih melihatnya.
Sesampainya di kantin, hampir semua pasang mata
melihat ke arah Alinda dan membuatnya salah tingkah..
Mungkin karena ia. orang baru di sini. Sudahlah, lebih .
baik cuek saja. Setelah mengambil makanan, Alinda
segera menuju meja tempat Maya yang sudah duluan ada
di sana.
"Kemana aja sih? Lama banget?" tanya Maya.
"Banyak kerjaan tadi... Lo gimana?" tanya Alinda
balik.
"Tentu enggak dong... Kerjaan gue nyantai banget. ..
Cue sama sekali enggak nyangka bisa magang di tempat
yang keren begitu."
"Iya, tahu... . Tempat itu keren... Tempat gue...
Huaaa...!!!" memikirkannya. aja membuat Alinda tidak
berminat lagi untuk makan.
"Sabar ya... Tapi, ogomong-ngomong gimana?" goda
Maya.
'Apanya yang gimana?" tanya Alinda bingung.
"Masa enggak ada yang PDKT ? Minimal ada yang
suka...?" tanya Maya lagi.
'Apaan sih? Enggak ada apa-apa tuh... Rata-rata
pegawai di tempat gue itu udah pada married semua."
"Yah, gimana sih? Masa enggak ada yang masih single
dan rada.cakepan gitu???"
"Boro-boro lihat-lihat cowok, kerjaan gue tuh numpuk
banget tahu..." Alinda sewot.
.
"Ya elah... Jangan sampai jadi cewek workaholic di
sini..."
"Wah, bener itu... jangan sampai... Amit-amit dah... "
"Terus sering ketemu sarna Bu Riska enggak?"
"Untungnya sih enggak sering-sering amat. Cue
bersyukur banget karena ruangannya jauh· dari ruangan
kantor gue. Pokoknya, setiap ada dia, gue berusaha kabur
sejauh mungkin deh." ujar Alinda dengan muka langsung
pucat begitu membayangkan sosok Bu Riska.
"Hahaha... Kayaknya hari-hari magang di sini bakal
menegangkan ya?!"
"Bisa jadi ... " jawab Alinda singkat sambi! mengangkat
kedua bahunya.
"Eh, Lin ... coba tebak,.musuh ku, si Kasa Nyamuk itu
dapat magang dimana?" .
"Kasa nyamuk? Oh si Kasandra ... Emang dia dapat
dimana?" tanya Alinda penasaran.
"Begitu denger kita dapet di FJI, dia langsung ngirim
lamaran magang ke Indo Juicy, saingan berat perusahaan ini.
Kayaknya emang dia selalu ingin bersaing sama ku deh..."
"Oh, bagus. Dari dulu dia selalu begitu kok."
Alinda memperhatikan jam tangannya. Pukul 07.30.
Bagaimana ini? Seharusnya laporan ini sudah selesai dari
tadi. Tapi, Alinda lupa meletakkan salah satu laporan.
Mungkin tertinggal di gudang atau di tempat lain. Kalau
laporan itu tidak ada, nasibnya bakal berakhir tragis.
"Linda.... Karnu udah selesai?" tanya Mbak Dini tiba tiba.

"Ya, Mbak, hampir selesai..." jawab Alinda ragu-ragu.
"Belum selesai? Pasti karena ada laporan yang tertinggal
. Glek. .. ! Kok tahu... Alinda ketakutan.
"Nih, laporannya, katanya ketinggalan di lab. Tadi
Bagas ke sini. Dia udah ngerjain laporannya.. Sekarang
kamu boleh pulang."
. .
'Apa? Bagas? Dia yang ngerjain laporan ini Mbak?
Masa sih? Bagas itu yang mana ya Mbak?"
"Kamu belum tahu? Dia supervisor baru di sint."
,
"Oh begitu ya? Mbak Dini, tadi Mbak dicari sama Ibu
Riska." . .
.
. .
"Oh ya, aku udah tahu kok. Tenang aja... Kamu
sekarang boleh pulang." kata Mbak Dini sambi! berlalu
meninggalkan ruangan.

Bersambung....silahkan komen dibawah ini untuk request kelanjutannya!!


1st Love Never Die Hal.6


 3.Busy, Busy,
and Busy.

 Dari sebuah ruangan, tampak sebuah meja yang cukup
lebar. Di atasnya ada komputer keluaran terbaru, belum
lagi telepon dan berbagai alat kantor lainnya. Di sudut
meja tersedia makanan-makanan keeil. Suasana ruangan
kerja itu sangat menyenangkan, apalagi boleh memutar
lagu-lagu. Seperti saat inl,· di ruangan ini mengalun lagu
romantis yang membuat semakin betah berlama-lama.
Wah, ini benar-benar suasana kantor yang nyaman. Sudah
lama Maya bermimpi bisa hekerja di tempat yang keren
seperti ini.
Pegawai-pegawai yang sekantor dengannya juga
bersikap ramah terhadap Maya. Apalagi pegawai-pegawai
eowok banyak yang masih muda, keren, dan single. Kalau
saja Maya jomblo, pasti dia sudah menggaet cowok-cowok
keren itu sekarang.·
"Maya, kalau ·ada yang enggak dimengerti, ntar tanya
aku aja ya?" kata Mas Antony sambil mendekati Maya.
"Oh iya, thanks ya Mas Antony" jawab Maya sambil
tersenyum.
"Di sini enak kok. Kerjanya enggak ,terlalu banyak,
jadi kamu pasti bisa mengerjakannya. Kalau 'kamu enggak
mengerti, kamu bisa tanya siapa aja Citau bisa minta bantuan
ke staf yang lain."
"Iya Mas, thank u..." jawab Maya lagi.
Di hari pertama, Maya disuruh memasukkan datadata ke komputer. Bagi Maya itu bukan masalah karena
itu pekerjaan yang mudah. Rasanya Maya melupakan
sesuatu yang penting. Apa ya? Begitu dia sedang berusaha mengingat, tiba-tiba saja telepon di mejanya berdering.
Maya pun segera mengangkatnya.
"Hallo, selamat siang ... " sapa Maya.
"HEH.." TUKAR T EMPAT !!!!!" teriak Alinda di ujung
telepon.
"Oh, Linda... Apa kabar? Enak enggak di departemen
produksi? Sudah pasti enak dong ya, kan kantor 10 di
tengah pabrik ya?" sindir Maya sambil menahan tawa.
"Sialan.. Iya, tahu... Lo dapat tempat enak di sana...
ruangan kantor yang luas, mewah, dikelilingi cowok kece.
Tempat gue ..,," Belum sempat Alinda menyelesaikan
kalimatnya.
"NGIIIIIINGG!!!"
"Busyet dah, bunyi apaan tuh???" tanya Maya
penasaran.
"Bunyi mesin produksi... Beneran deh gue enggak
betah di sini. Ruangan gue sebelahan sarna mesin... Kita.
tuker tempat yuk???!" pinta Alinda memelas.
"Enggak... " jawab Maya tegas sambi! menahan
. senyum.
"Yah... tega amat sih.. " Katanya mau nolongin sahabat
lo ini untuk dapat pacar". Jadi, biarkanlah gue di sana ya?
Lo gantiin gue di sini. Please ..,," pinta Alinda kembali.
"Sudah pasti enggak dong.." Gue denger di sana
banyak cowok. Kan departemen produksi?! Karyawannya
ada 500-an orang Iho. Udah takdir kali 10 ditaruh di sana...
Siapa tahu dapat cowok.." Oh iya, salam dari gue buat Ibu
Riska ya??!" kata Maya sambil kembali menahan ketawa.
"Sialan.. Awas ya!!! Sudah Ah... Capek ngomong
terus. Bye!!!" Alinda segera menutup teleponpya.

Baca kelanjutannya

1st Love Never Die Hal.5


HRD,manajer purchasing,dan manajer produksi." ajak
Maya sarhbil menarik tangan Alinda.
"Bukannya kita ketemu sarna bagian HRD aja? Ngapain
ketemu sarna manajer produksi dan manajer purchasing
juga?" tanya Alinda heran.
"Gue juga enggak tahu... Udahlah, yang penting kita ke
sana aja dulu. Yuk...!" Maya mengajak Alinda ke ruangan
yang tadi ia sebutkan.
"Eh,kalau dilihat-lihat, nih kantor lumayan keren juga
ya?! Kayaknya kita enggak bakal rugi deh magang di sini..."
kata Maya sepanjang perjalanan menuju ruang rapat.
"Iya juga ya,tapi kita kan cuma tiga bulan di sini..."
"Gue ngerasa kita magang di sini bakal seru deh...
Atau menegangkan ya?"
"Hehehe.., menegangkan ya? Bener banget, gue jadi
ingat pas diomelin habis-habisan sarna Bu Sally,HRD itu,
gara-gara nanya terus tentang status magang kita."
"Iya... Ngomong-ngomong kita enggak kesasar kan?"
"Bener kok,itu ruang rapatnya... Apa salah ya? Bu
Sally mana sih?" tanya Maya.
Bu Sally yang tadi Maya sebut namanya itu ternyata
sudah berada di belakang mereka. Dia memakai baju hitam
dar1 celana panjang cokelat. Raut wajahnya tampak lelah.
"Selamat pagi semuanya,maaf ya kalau saya telat..."
sapa Bu Sally.
.
"Selamat pagi Bu,enggak apa-apa kok,kami juga baru
saja sampai." jawab Alinda dan Maya.
"Oh iya,begini, saya belum bisa menentukan kalian
magang di departemen mana. Nanti, kalian ketemu Ibu
Riska dan Ibu Yuli, ya?! Mereka yang akan menentukan...
Enggak apa-apa kan?" Ibu Sally memandarig Maya dan
Alinda.
"Enggak apa-apa kok Bu..." jawal!> Alinda dan Maya
hampir bersamaan.
"Oh ya udah... Kalian tunggu di sini ya. Ntar kalau
ketemu mereka,terutama Ibu Riska, kalian nurut aja ya?

Jangan melawan. Soalnya dia itu cerewet. .. Mengerti kan?"
bisik Ibu Sally.
"Baik Bu. . .'
"Oke kalian tetap di sini ya... "Ibu Sally meninggalkan
mereka berdua diruangan itu..
Alinda dan Maya terdiam, memikirkan kata-kata
Bu Sally barusan. Emang kayak apa sih Ibu· Riska itu,
sampai-sampai Bu Sally sebegitu khawatirnya? Alinda
terus berpikir dan mengira-ngira. Bagi Alinda, tidak ada
yang lebih menakutkan dari Ibunya dan Neneknya. Kalau
mereka berdua marah... Wah.. itu pertanda tsunami dan
hujan geledek telah datang; Hihihi...
"Lin.. Kok bengong sih? Pasti karena mikirin kata-kata
Ibu Sally tadi ya?" tanya Maya ragu-ragu.
"Enggak kok... Santai aja. Gue 'rasa Ibu Riska nggak
semenakutkan itu deh... Setidaknya, tidak melebihi Ibu
atau Nenek gue. Kita nggak usah terlalu khawatir."
.
"Iya juga ya... Mungkin Bu Sally terlalu berlebihan.
Tapi, kalau dia memang menakutkan gitu, gimana dong?
Yang gue khawatir, gue satu departemen sarna dia. Wah...
kiamat deh selama tiga bulan."
"Bu Sally cuma bilang dia cerewet kan? Enggak
masalah, kita kan hampir tiap hari kena marah ortu kita.
tapi .emang dia seperti apa ya, sampai-sampai Bu Sally'
takut begitu? Apa dia melebihi mons...." Belum sempat
Alinda menyelesaikan kata-katanya, terdengar derap kaki
yang kuat mendekati ruangan.
"Eh, Lin... Bunyi apaan tuh?" tanya Maya ketakutan.
"Eriggak tahu... Bunyi apaan ya?" tanya Alinda
bingung...
BRAKKKKKKK!!!!! Tiba-tiba saja pintu terbuka seolah
menghantam dinding. Maya dan Alinda sampai .loncat
dari tempat duduk, untungnya mereka tidak terjatuh. Di
hadapan mereka muncul seorang wanita separuh baya
dengan baju merah menyala dan celana gombrong warna
hijau tua. Emang enggak nyambung, tapi dia. sepertinya

Baca kelanjutannya

1st Love Never Die Hal.4


2.First Day
in FJI


 SUDAH pukul 07.15. Afinda kalang kabut Mobil yang
biasanya dia pakai Uba-Uba saja tidak di tempat,' dipakai Ayahnya karena mobilnya sedang diservis di bengkel.
Akhirnya Alinda memutuskan untuk naik taksi. Taksi jimis
apapun, yang penting taksi.
Semalam Alinda tidur seperti bayi, sangat lelap. Begitu
rriatanya terbuka Alinda, langsung terjatuh dari tempat
tidur karena melihat jam mejanya menunjukkan pukul
6.45. Entah kenapa had ini Alinda sial bangeL Udah telat
bangun, mobilnya dipake Ayahnya, sarapan di meja cuma
'
ada sehelai roti, terakhir... eh dia malah dapat benjol di
kepala. Aduh, apes banget! c
"Pak... cepetan Pak... Udah telat nih!!!" teriak Alinda
pada supir taksi yang membawanya sambil mengeluarkan
HP dari dalam kantong tasnya. Alinda benar-benar
kebingungan begitu' melihat banyak missed call dan sms
di HP-nya. Sudah pash dari Maya.
1 "Iya, Neng... Ini lagi diusahain. Emang kalau di
, wilayah sini sering maceL."
"Yah, Pak... Usahain dong. Mungkin bisa lewat'jalan
tikus kek atau lewat jalan kecoa kek.., Pokoknya jam 07.30
harus sampai di pabrik itu." Alinda hampir mau nangis.
Tiba-tiba aja ada sebuah panggilan di HP-nya, pasti dari
Maya.
'APA???" tanya Alinda dengan suara altonya.
"LAGI DI MANA MBAK?? TAHU ENGGAK SIH INI
SUDAH JAM BERAPA?????" tanya Maya dengan suara
yang enggak kalah tingginya.


"Iya gue tahu... Gue lagi kena macet. Pusing nih . . .!"
Alinda benar-benar panik.
.
"Kok bisa sih? Pasti tadi pagi telat bangun ya?"
"Glek... Kok tahu sih...? Iya, emang tadi pagi gue telat
bangun."
"Pantesan... udah ah... Pokoknya jam 7.30 kalo
10 belum datang juga, eng'gak tahu deh gimana nasib
magang 10 di sini." Maya langsung mematikan HP-nya.
Alinda hanya bengong begitu mendengar kalimat terakhir
sahabatnya itu. Dia malah jadi semakin panik. Alinda.tahu
perusahaan tempat magangnya ini sangat terkenal karena
disiplinnya. Kalau hari per-tama dia telat masuk, itu berarti
bencana besar.
"Pak... udah sampai belum sih??? Masih lama
enggak???" Alinda melihat jam-tangannya, pukul07.20.
"Itu Neng... Pabrik FJI yang gedungnya warna krem
itu... Kira-kira kalau lari dari sini cuma sekitar sepuluh
menit"·tunjuk sopir taksi itu. .
"Begitu ya... Ya udah aku keluar aja sekarang." Alinda,
segera keluar dari taksi dan membayar ongkosnya. Dengan
memakai rok dari blazer, Alinda pun segera berlari. Tidak
perduli kalau blazer yang dipakainya bisa kusut atau
roknya bakal robek. Pokoknya tujuan utainanya adalah
sampai ke gedung FJI itu dan jangan telat.
Dari pos penjaga satpam ke lobby pun Alinda harus
berlarL Gedung FJI lumayan besar juga. Dari pos satpam
ke lobby saja jaraknya seratus meter. Gedungnya seperti
gedung pencakar langit. Lumayan luas juga karena kantor
dan pabriknya ada dalam satu wilayah:
UntungIa.h Alinda belum terlambat. Di lobby ia
bertemu dengari Maya yang lama menunggunya.
"KEMANA AJA SIH???" tanya Maya.
"Sorry.... Namariya juga kena macet... Yang penting
enggak telat kan?"
"Telat sih; sepuluh detik, tapi enggak apa-apa deh.
Kita disuruh ke ruang rapat untuk bertemu karyawan  

Baca kelanjutannya

Translate

English French German Spain Italian Dutch Russian Portuguese Japanese Korean Arabic Chinese Simplified