Download applikasi baca novel online untuk android disini: DOWNLOAD

Cinta Buta Sang Penulis Muda

Bang Bois



Bagian 1
ring…! Kring...! Kring...!
"Duuuh... telepon lagi. Pasti deh itu dari
pemuja rahasia. Dasar gak punya kerjaan. Emangya
enak apa ditelepon melulu, mana gak penting lagi.
Mentang-mentang gua ganteng, trus dia bisa
senaknya neleponin gua terus. Ah, masa bodolah...
pokoknya gua gak mau angkat, biar yang lain aja yang
angkat tuh telepon. Dia gak tau kali kalo gua lagi nulis
sesuatu yang penting, sesuatu yang bisa
mencerahkan diri gua biar lebih sabar ngadepin orang
kayak dia. Tuh kan, lupa deh... Hmmm... sampe
dimana tadi ya?" Boy tampak garuk-garuk kepala
(maklum banyak ketombe), lantas spontan (Uhuiii)
melihat ke luar jendela yang saat itu tampak sudah
gelap gulita. Seketika pemuda itu tersentak, dilihatnya
bayangan putih tampak berkelebat cepat, melintasi
pohon belimbing yang ada di samping kamar.
k
3
"Wedew...! I-itu tadi apaan ya? Ja-jangan-jangan,
tadi itu hantu atawa dedemit? Hiii... bulu kuduk gua
ampe merinding. Kalo gitu, mending gua tidur aja deh.
Daripada tuh hantu lewat lagi, trus ngasih liat
mukanya yang serem. Hiiii... Bisa-bisa ntar gua
sumaput lagi."
Esok paginya, Boy sudah lupa dengan kejadian
semalam. Maklumlah, Boy itu memang pelupa, dan itu
akibat dampak narkoba yang sudah dikonsumsinya
sejak masih remaja. Namun kini dia sudah bertobat,
dan itu lantaran ulah Lala, gadis manis ber-body seksi
yang sudah membuatnya tergila-gila. "Lala... ya
ampun, kenapa gua sampe lupa. Kemarin kan dia
udah kirim naskah yang kudu gua baca. "
Karena itulah, Boy pun buru-buru mandi dan
berbusana dengan sangat rapi. Maklumlah, di warnet
langganannya kan banyak cewek-cewek cantik. Malu
dong kalau berpenampilan ala kadarnya.
4
Begitulah Boy... pemuda ganteng yang memang
suka tebar pesona. Kini pemuda itu sudah tiba di
warnet dan sedang melihat-lihat email yang masuk,
dan yang paling menarik perhatiannya adalah email
dengan subject "Naskah Lala". Lantas dengan
bersemangat, pemuda itu pun segera membukanya.
Assalam...
Alo, Kak Boy! Lala dah kangen banget nich. Kapan
dunk main ke rumah? O ya, Kak. Maaf ya kalo Lala
lom bisa kasih jawaban. Itu loh, mengenai surat Kakak
tempo hari. Hihihi...! Abis pertanyaannya susah
banget sih. Kayaknya aku butuh waktu deh buat
ngejawabnya. Sekali lagi maaf ya, Kak.
Eng... Kakak gak marah kan? Kalo enggak,
tentunya mau dunk baca naskah aku, trus jangan lupa
kasih kritik dan sarannya. Biar kelak aku bisa jadi
penulis handal yang sukses.
Udah ya, Kak. Dah malem nih, mo bobo.
Dah, Kak Boy.... Mmuuuuuacccchhh!!!
Wassalam…
5
Usai membaca, Boy langsung geleng-geleng
kepala. "Wedew... Kenapa ngasih jawaban cuma satu
kata aja susah banget sih. Kan dia tinggal bilang ya
ato enggak, begitu aja kok repot. Mmm... kalo soal
kritik-mengkririk gua emang jagonya, tapi kalo gua
sendiri dikritik tar dulu deh."
Kini pemuda itu sedang melihat-lihat komentar atas
tulisannya yang dimuat di sebuah milis.
"Wedew... apa ini? Mmm... Siapa sih Bang Jojo?
Sok banget pake nasihatin gua. Hmm... Paling juga,
dia itu penulis pemula yang kudu banyak belajar.
Awas ya! Kalo ada kesempatan, pasti akan gua bales.
Itu orang emang kudu dinasihatin, biar dia nyadar kalo
masih pemula tuh jangan sok nasihatin orang," kata
Boy jengkel.
Begitulah, Boy... dia itu emang paling anti dikritik,
apalagi dinasihati oleh orang yang dikiranya pemula
itu. Dia tidak tahu, kalau Bang Jojo itu seorang penulis
andal yang sudah banyak makan garam kepenulisan.
"Huh! Skarang gua jadi gak mood deh, padahal
tadi gua udah mau nulis sesuatu yang penting. Dasar,
6
penulis pemula yang sok tau. Pasti tuh orang gak
pernah makan bangku sekolaan," umpat Boy dengan
hati yang bak terbakar api.
Lantas dengan hati yang masih berkobar, pemuda
itu segera meninggalkan warnet. Kini pemuda itu
sedang dalam perjalanan pulang, melangkah dengan
gontai di jalan raya yang lumayan ramai. Hatinya yang
semula panas membara, akhirnya dengan perlahan
dingin kembali. Dan itu semua karena dampak dari
melamunkan Lala—seorang cewek manis berambut
ikal sebahu yang membuatnya tergila-gila.
"Hmm... gua gak mau nunggu, gua harus dapat
jawaban segera. Tapi... ah, udalah. Gue kan belon
coba, ngapain gua mikirin peristiwa yang belon jelas
itu."
"Awaaas Masss!!!" teriak seseorang tiba-tiba.
Cieeetttttt....!!!!
"Astaga naga, makan nasi pake garem enak juga,"
ucap Boy terkejut luar biasa.
"Woi! Goblok..!!! punya mata gak si lu??? Lu pikir
nih jalanan punya bapak moyang lu apa! Untung gua
7
sempet ngerem, kalo kagak udah mati lu," maki
seorang supir angkot kepadanya.
Saat itu Boy cuma diam, dia tidak berani berkatakata
lantaran tampang supir angkot itu galak abis.
Setelah angkot menjauh, Boy kembali melangkah.
"Dasar supir angkot sialan! Seenaknya aja makimaki
gua. Emang dia gak tau apa, kalo gua lagi
ngelamun. Namanya juga orang ngelamun, wajarkan
dong kalo gak konsen merhatiin jalan," gerutu Boy
dalam hati.
"Huff…!!! Hampir aja tadi gua mati, padahal kan
gua belon kawin. Hmm… Gimana ya kalo tadi gua
bener-bener mati. Masa sih belon kawin udah mati,
kasian banget deh gua. Mending kalo masuk surga,
bisa kawin ama 40 bidadari. Tapi, kalo gua masuk
neraka. Wah, itu namanya udah ketrabrak terlindas
pula. Jangan sampe deh…"
Begitulah Boy… Walapun dia takut masuk neraka,
tapi masih saja berani berbuat dosa. Seperti waktu itu,
ketika dia lagi nongkrong di depan warnet. Dengan
asyiknya dia memperhatikan cewek seksi berjilbab,
8
bahkan dengan agak bernafsu dia begitu tekun
memperhatikan lekuk-lekuk tubuh indah nan
menggoda itu, dari ujung kepala hingga ke ujung kaki.
Diperhatikannya wajahnya yang manis, bibirnya yang
sensual, yang saat itu ingin sekali diciumnya. Dan
yang paling membuatnya menelan ludah adalah
bagian pinggul di cewek yang benar-benar seksi,
mengenakan jeans ketat berstel kemeja lengan
panjang merah muda. Kemejanya yang agak ketat
dan hanya sebatas pinggang itu tampak matching,
menutupi kaos u can see (but you can’t touch)
putihnya. Sungguh sebuah perpaduan yang sangat
serasi dan membuat pemuda itu lupa dengan dosa.
Saat itu, hasrat primitif dan juga insting lelakinya
tampaknya sulit dikendalikan. Maklumlah, Boy itu
memang masih banyak dosa, hatinya pun belum
sebening mata air, yang bisa dengan mudah
membedakan antara pasir dan permata. Sebagai
manusia awam yang masih harus banyak belajar, Boy
memang sangat kesulitan untuk membeningkan hati.
Katanya, bagaimana mungkin hatinya bisa bening
9
kalau setiap hari terus dikotori dengan hal-hal yang
demikian. Manusia sekelas AA Gym saja masih suka
pusing dengan hal-hal yang demikian. Apalagi gua,
manusia bodoh yang kurang pemahaman agama.
Hmm… Rasanya memang hanya hidayah Allah saja
yang mampu membeningkan hati Boy dari kekotoran
seperti itu. Maklumlah, sistem di negeri ini memang
masih belum bisa membantu orang-orang seperti Boy,
yang bak buih di lautan terus terombang-ambing tak
tentu arah.
"Busyet dah, itu body seksi banget. Siapa ya?
Kayaknya gua baru liat?" tanya Boy yang saat itu baru
tiba di muka rumah dan langsung melihat seorang
cewek seksi tampak berdiri di depan gerbang
rumahnya.
"Hi, Boy…! Kok bengong aja sih? Kamu lupa sama
aku ya?" tanya cewek itu seraya menghampiri Boy.
“Aku Indah, Boy… temen kecil kamu dulu."
"I-indah… Indah anak Pak Salim yang dulu pindah
ke Citayam Bogor?"
10
"He eh, aku Indah anak Pak Salim yang dulu
tinggal di situ tuh," kata indah seraya menunjuk ke
sebuah rumah yang ada di depan rumah Boy.
"Wah, skarang lo kok beda banget ya? Padahal…"
Boy tidak meneruskan kata-katanya.
"Padahal dulu aku gendut dan jelek kan," kata
Indah melengkapi.
Boy tersenyum. "O ya, ngomong-ngomong lo lagi
ngapain di sini?"
"Aku mau ketemu kamu, Boy… Tadi waktu kamu
dateng, aku tuh lagi mo mencet bel. Lom juga sempet
mencet, eh kamunya udah nongol."
"Eng, memangnya ada keperluan apa sih?"
"Ada deh… Tapi, suruh aku masuk dulu dong,
sekalian juga disediain makananan dan minuman!
Masak tamu dibiarin berdiri terus sih, pegel tau."
"Sori-sori…! Kalo gitu, yuk masuk!" ajak Boy
mempersilakan Indah duduk di kursi teras.
Setelah Boy menyediakan makanan dan minuman,
lantas mereka pun ngobrol ngalor-ngidul, mengenang
kembali masa kecil mereka. Dan setelah puas
11
ketawa-ketiwi, akhirnya Indah mengemukakan juga
maksud kedatangannya.
"Begitulah, Boy. Kayaknya cuma kamu yang bisa
bantu aku."
"Gila…! Itu gak mungkin. Lu tau sendiri kan, dari
dulu gua paling anti sama hal begituan."
"Please, Boy…! Cuma kamu harapan aku satusatunya.
Apalagi tadi kamu udah terus terang bilang,
kalo kamu tuh belum punya pacar. Jadi, kayaknya gak
ada masalah deh."
"Gak ada masalah pala lu peyang. Denger ya, In!
Gue tuh…" Boy menggantung kalimatnya. Rupanya
pemuda itu begitu berat untuk mengatakan hal yang
sebenarnya.
"Kamu tuh apa, Boy? Ayo dong cepetan bilang!"
desak indah penasaran.
"Baiklah… Gue akan bilang. Tapi janji ya…! Lu
jangan ngetawain gua!"
"Iya, swear…" janji Indah seraya mengacungkan
dua jarinya.
12
Mengetahui itu, Boy pun tanpa ragu segera
mengatakannya. Pada saat itu Indah langsung tertawa
terpingkal-pingkal, bahkan perutnya pun sampai sakit
dibuatnya. "Kamu gak serius kan, Boy?" tanya Indah
seakan tidak percaya.
"Gue serius kok. Ya, emang gitu nyataannya."
"Masa sih?"
Boy mengangguk. "Kalo lu masih gak percaya
juga, baiklah… Skarang gua mo cerita sama lu
kenapa gua jadi kayak gitu."
Lantas Boy pun segera menceritakan kenapa dia
begitu anti sama yang namanya pacaran. Bukan
hanya anti, tapi kini sudah menjadi trauma berat.
Bahkan dengan polosnya dia mengaku, kalau dia tuh
maunya langsung menikah. Hal itulah yang membuat
Indah merasa lucu. Hari gini, mo nikah gak pake
pacaran. Begitulah kira-kira yang ada di benak Indah
saat itu sehingga membuatnya tertawa terpingkalpingkal.
Maklumlah… saat itu Indah bisa tertawa
demikian karena dia tidak tahu kronologis
kejadiannya. Dulu, ketika Boy baru duduk di bangku
13
kelas dua SMP, dia pernah pacaran dengan seorang
gadis manis bernama Bunga. Baru juga dua minggu
pacaran, mereka terpaksa putus karena Bunga
meninggal dunia. Padahal, saat itu bunga sudah tidak
perawan lagi. Itu juga lantaran keduanya pernah
nekad membaca stensilan. Sejak saat itulah Boy
selalu memikirkan nasib Bunga, bagaimana
kehidupannya di alam sana. Apakah dia sedang
disiksa oleh malaikat penjaga kubur, seperti yang
pernah guru agamanya katakan, kalau orang yang
berbuat dosa dan belum sempat bertobat akan
mendapat siksa kubur. Saat itulah Boy tiba-tiba
menitikkan air matanya. Sungguh… setiap kali dia
teringat dengan masa lalunya yang kelam, dan setiap
kali dia teringat dengan Bunga yang belum sempat
bertobat itu, dia pasti tak kuasa membendung air
matanya. Bagaimana mungkin dia tidak bersedih, jika
gadis yang dulu begitu dicintainya, gadis yang dulu
begitu disayanginya harus menderita di alam sana.
Dan itu karena kesalahannya yang tak bisa menahan
gejolak birahi, dan juga karena sistem yang tak
14
mampu melindunginya dari membaca stensilan.
Maklumlah, di negerinya tercinta, anak seusia dia
memang begitu mudahnya mendapatkan karya Anny
Arrow itu. Dan karena saat itu pikirannya belum
dewasa, maka terjadilah peristiwa yang membuatnya
begitu trauma.
"Karena itulah, In. Gue gak mau pacaran.
Walaupun itu cuma sebatas sandiwara. Terus terang,
gua takut banget kalo dari sandiwara itu bakal
keterusan jadi pacaran beneran."
"Gak akan, Boy… Percaya deh! Aku minta tolong
sama kamu jadi pacar boongan cuma buat
ngelindungin aku dari sikap egois ortu, yang mo
ngejodohin aku dengan seorang lelaki separuh baya.
Kamu tau kan, bagaimana dekatnya hubungan ortu
kita. Jika ortuku tau kita pacaran, mereka pasti gak
akan maksain kehendak mereka lagi. Justru mereka
akan seneng lantaran bisa besanan dengan ortu
kamu. Dan mengenai kekhawatiran kamu itu sama
sekali gak berasalan. Boy… Kita ini kan udah dewasa,
15
kita bisa ngebedain mana yang pantas kita lakuin dan
yang enggak."
"Bisa ngebedain? Coba aja lu liat kenyataannya,
banyak kok orang yang katanya udah dewasa tapi gak
bisa ngebedain. Coba lu itung aja, berapa banyak dari
mereka yang udah MBA alias marriage by accident?
Lagi pula… gua gak mau ngecewain ortu kita. Coba
aja lu pikir! Gimana perasaan ortu kita yang udah
seneng lantaran bakal besanan, trus jadi kecewa
lantaran sandiwara kita udah selesai."
"Tapi, Boy… Aku gak punya pilihan lain. Kayaknya
cuma itu jalan satu-satunya."
"Mmm… gimana ya?" Boy tampak berpikir keras.
"O ya, In… boleh kan gua nanya sesuatu? Lu
jangan tersinggung ya!"
Indah mengangguk.
"Begini, In… seandainya ortu lu ngejodohin lu
sama gua, lo mo gak?"
"Apa???" Indah terkejut. Sungguh gadis itu tidak
menduga kalau pertanyaan Boy akan seperti itu.
"Mmm… gimana ya?" Indah tampak berpikir keras.
16
"Gimana, In? Lu mo gak?" tanya Boy mendesak.
"Mmm… gimana ya? Wah, kayaknya aku gak
mungkin bisa ngejawab sekarang deh? Soalnya…"
Indah menggantung kalimatnya.
"Soalnya apa, In?" tanya Boy penasaran.
"Tapi, kamu jangan tersinggung ya!"
"Gak akan, percaya deh! Lagian itu kan cuma
seandainya."
"Eng, baiklah… Begini, Boy. Sebetulnya kini aku
lagi jatuh cinta sama seorang cowok, dan cowok itu
sama sekali gak tau kalo cewek yang begitu
mencintainya adalah aku. Maklumlah, selama ini aku
emang gak pernah terus terang, kalo akulah yang
selama ini sering ngasih perhatian buat dia, dari
ngirimin hadiah, surat, puisi, atau apalah yang
tujuannya adalah ngungkapin perasaan aku ke dia,
bahwa aku tuh betul-betul sayang dan cinta sama dia.
Bahkan aku juga sering nelepon dia dengan nama
samaran, walaupun ketika nelepon dia aku sering kali
dicuekin, bahkan pernah beberapa kali aku malah
dimaki-maki. Tapi aku gak pernah marah sama dia,
17
sebab dia berbuat begitu pasti karena kesal lantaran
aku gak pernah mau terus terang ngungkapin jati
diriku yang sebenarnya."
Mendengar penuturan Indah, ingatan Boy pun
langsung tertuju kepada pemuja rahasianya. "Hmm…
jangan-jangan Indah… Ah, tapi gak mungkin. Aku gak
boleh ke GR-an begitu. Sebab, pemuja rahasia itu
banyak, dan dia bisa siapa aja. Tapi, bagaimana jika
Indah memang benar-benar salah satu dari pemuja
rahasiaku?"
"Boy, kamu kenapa?" tanya Indah tiba-tiba
membuyarkan pikiran Boy.
"Enggak, In. Gue cuma heran aja. Kalo lu emang
suka, kenapa lu gak terus terang aja buat ngungkapin
jati diri lu?"
"Kamu gak ngerti, Boy… Aku ini perempuan… aku
gak mudah bisa ngungkapin perasaan aku ke cowok."
"Wah, repot juga kalo gitu. Ya udah, lupain aja
deh…! O ya, In. Seandainya gua mau jadi pacar
boongan lu, trus pada suatu ketika gua jatuh cinta
beneran sama lu, gimana coba?"
18
Lagi-lagi indah tampak berpikir keras. "Wah, aku
gak bisa jawab, Boy. Habis pertanyaan kamu terlalu
mengada-ada sih. Memangnya… kamu bisa
mencintai cewek seperti aku?" Indah balik bertanya.
"Ya, namanya juga hati manusia, kadang bisa
berubah kapan aja. Lagi pula, cinta itu gak bisa
ditebak, penuh dengan misteri. Hari ini rasanya cinta
setengah mati, besok-besok belon tentu. Semua itu
tergantung keadaan. Sebab, ada aksi pasti ada reaksi.
Dari sekian banyak aksi dan reaksi, tentu ada interaksi
yang bisa menjadi pemicu cinta, begitu pun
sebaliknya."
"Hmm… baiklah. Kalau kamu memang sampai
mencintaiku. Aku akan bertanggung jawab."
"Maksud lu?"
"Aku bersedia jadi pacar kamu."
"Lho, kan gua udah bilang. Kalo gua tuh gak mau
pacaran."
"Iya… aku bersedia jadi istri kamu."
"Betul begitu?"
Indah mengangguk.
19
"Lu gak bakalan nyesel?"
"Gak, akan. Sebab, Itu kan emang udah jadi risiko
aku. Lagi pula, aku gak yakin kalo kamu bisa
mencintai cewek kayak aku. Sebab aku…" Indah
menggantung kalimatnya, sepertinya saat itu dia
begitu berat untuk mengungkapkannya.
"Ayo dong In, buruan bilang! Lo tu cewek kayak
apa? Jangan bikin gua penasaran deh!"
"Baiklah… aku akan terus terang sama kamu."
Belum sempat Indah mengungkap hal itu, tiba-tiba
"Hidup tanpa cintaaa… bagai taman tak
berbungaaa…. Ooo… begiiituuulah kata para
pujangga."
"Sebentar ya, Boy…!" pinta Indah setelah barusan
dia mendengar ringtone Hp-nya.
Lama juga gadis itu bicara dengan orang di
seberang sana, hingga akhirnya. "Maaf ya, Boy… itu
tadi dari sahabatku, si Lala. Dia minta bantuanku buat
baca naskahnya."
20
"Lala…? Eng, apa dia Lala anak Depok, yang
punya tai lalat di dagu kanannya, dan rumahnya di
dekat rel kereta api. "
Indah terkejut mengetahui itu. "Betul, Boy… kok
kamu tau sih?" tanyanya heran.
"Dia itu temen gua, In. Tadi pun gua baru pulang
dari warnet sehabis nge-download naskahnya."
"Be-berarti… Boy yang suka diceritain sama Lala
itu kamu. Dan itu artinya…" Indah tidak melanjutkan
kata-katanya, dia malah berdiri seperti hendak pergi.
"Maaf, Boy…! Kayak aku harus segera pulang,"
pamitnya kemudian.
"In, kenapa?" tanya Boy heran. "In, urusan kita kan
belum selesai. Lu aja belon sempet cerita mengenai
siapa diri lu, yang kini bikin gua bener-bener jadi
penasaran," lanjut Boy mengingatkan Indah yang
katanya mau berterus terang.
"Udah deh, Boy. Lupain aja! Aku pergi ya, Boy!
Bye…"
Saat itu, Boy tidak bisa berbuat banyak, dia hanya
mampu memperhatikan kepergian Indah dengan
21
seribu tanda tanya. "Aneh… Sebetulnya ada apa ya?
Kenapa Indah tiba-tiba jadi berubah kayak gitu?
Jangan-jangan… Ah udalah, ngapain gua jadi ke GRan
kayak gini. Mendingan skarang gua baca
naskahnya si Lala."
Boy pun segera masuk kamar dan menyalakan
komputernya, dan tak lama kemudian dia sudah
hanyut ke dalam alur cerita yang berjudul "Digantung
Sang Belahan Jiwa". Sungguh pemuda itu sudah
dibuat sedih oleh kisah sang Tokoh Utama yang
ditinggal pergi oleh sang Kekasih untuk selamalamanya.
Padahal, sudah hampir lima tahun dia di
gantung dalam ketidakpastian. Bahkan, kesetiaannya
menunggu dilamar sang Belahan Jiwa telah
membuatnya rela bergelut dalam dosa. Namun
setelah pengorbanannya yang tidak sedikit itu, eh dia
malah di tinggal oleh belahan jiwanya itu untuk
selama-lamanya. Sungguh sebuah pengorbanan yang
sia-sia, bahkan menjadikan hidupnya tampak begitu
suram dan membuatnya betul-betul hina. Mungkinkah
masih ada lelaki baik-baik yang bersedia menikahinya,
22
menikahi cewek yang sudah tidak suci itu. Hingga
akhirnya, cewek itu bertemu dengan seorang lelaki
yang bersedia menikahinya, namun dengan syarat
yang baginya begitu berat. Bagaimana tidak, lelaki itu
memintanya untuk menjalani hukuman cambuk 100
kali dan diasingkan selama setahun. Sungguh sebuah
persyaratan yang tidak lazim dan tidak ada satu pun
institusi yang merasa berhak untuk mengeksekusinya.
Dan diakhir cerita, lelaki itu memutuskan untuk
mengeksekusinya sendiri. Dan setelah menikahinya,
akhirnya lelaki itu bisa membahagiakannya.
"Wow, kereeen… Sungguh si Lala itu emang
seorang penulis pemula yang sangat berbakat. Betapa
dia begitu pandai mengangkat tema yang biasa-biasa
aja hingga menjadi sebuah cerita yang dramatis
banget, bahkan mampu menggugah perasaan gua
jadi kagak karuan kayak gini. Bener-bener dalam
banget dan bikin gua jadi kepikiran. Hmm… kira-kira
siapa ya orang yang telah memberikan inspirasi
padanya itu? Apakah cewek yang di gantung itu
benar-benar ada?"
23
Seketika ingatan Boy langsung tertuju pada Indah,
cewek yang telah berkata kalau Boy tidak mungkin
bisa mencintainya. "Hmm… Apa mungkin si Indah
yang udah ngasih inspirasi buat Lala? Rasanya
emang enggak mustahil, sebab Indah itu kan sahabat
Lala. Tentu mereka biasa curhat-curhatan. Dan
mungkin aja Indah meminta pada Lala buat ngangkat
kisah nyatanya itu agar bisa menjadi pelajaran
berharga buat siapa aja yang mau baca. Ya
ampuuun… kenapa gua jadi negatif thinking kayak
gitu? Kenapa gua malah jadi kepikiran kalo Indah itu
udah gak suci lagi. Padahal kan, bisa aja dugaan gua
itu salah. Ah, udalah… skarang mending gua kasih
masukan buat Lala aja. Ceritanya sih udah keren, tapi
ada beberapa bagian yang kayaknya perlu gua kritik."
Lantas Boy pun segera menulis beberapa pujian
dan saran, plus beberapa kritikan yang cukup pedas.
Dia melakukan itu dengan penuh ketulusan demi Lala
yang begitu dicintainya, agar kelak bisa berkarya lebih
baik lagi. Dan tidak mustahil, jika suatu hari kelak dia
akan menjadi seorang penulis handal yang sukses,
24
sukses karena karyanya telah dibaca banyak orang.
Bukan hanya dibaca, tapi juga mampu memberikan
pencerahan kepada mereka yang betul-betul mau
merenungi setiap pesan yang disampaikannya.
Malam harinya, sekitar pukul 12 malam. Boy
tampak baru selesai menulis dua buah puisi mengenai
perasaannya kepada Lala. Sebuah puisi jelek yang
dengan PD-nya ditulis dengan penuh perasaan.
Maklumlah, dia itu kan memang tidak berniat
mempublikasikan puisi jeleknya itu.
Nuansa hati di Tepian Pantai
Disaat ombak berdebur
Harapanku pun mati terkubur
Di saat angin berdesir
Tujuanku pun sudah berakhir
25
Wahai laut yang bergemuruh
Apa kah aku sudah terpengaruh
Bagai bulu camar yang luruh
Akibat terkena limbah yang keruh
Wahai nyiur yang melambai
Bisakah aku kembali damai
Walau terlanjur aku menuai
Benih cinta yang membuai
Begitulah perasaan Boy yang agak terguncang,
sebab hingga kini masih terus menunggu keputusan
Lala. Sungguh sebuah perasaan yang membuatnya
ingin mati saja, sungguh dia merasa tidak tahan jika
harus terus menunggu dan menunggu. Baginya,
sehari saja terasa begitu sangat lama. Namun karena
Boy itu takut masuk neraka, akhirnya dia pun cuma
bisa pasrah.
26
Jawaban Nuansa Hati
Kenapa jiwa harus terguncang
Bukankah Tuhan Maha Penyayang
Mohon pada-Nya agar kau tenang
Jangan biarkan syetan yang menang
Jika ingin hatimu damai
Jangan berharap tak mungkin sampai
Tapi lihatlah bumi yang permai
Ladang amal tempat menuai
Bulatkan tekad iklaskan hati
Jangan ragu untuk mencari
Petunjuk Tuhan teramat pasti
Untuk hati agar tak mati
27
Setelah menulis Jawaban Nuasa Hati itulah
akhirnya Boy kembali bersemangat untuk hidup. Dia
menyadari kalau dirinya tidak boleh menyerah kalah
oleh cinta butanya, cinta yang bukan atas dasar cinta
kepada Tuhan, melainkan lebih kepada kemauan
syetan. Jika akibat dari menunggu itu membuatnya
terguncang, kenapa dia tidak mencari cewek yang
pasti-pasti saja, cewek yang bersedia segera
dinikahinya dengan cara yang baik. Tapi begitulah
Boy, yang mempunyai nama lengkap Boy Iskandar,
alias anaknya Pak Iskandar, masih saja ngotot
mempertahankan egonya. Katanya, tidak mungkin dia
bisa berpindah ke lain hati begitu saja, sudah terlanjur
sayang katanya. Padahal dia tau, kalau menundanunda
pernikahan adalah sebuah bisikan syetan. Tapi,
tetap saja tuh dia tidak mau peduli.
"Wedew...! Ba-bayangan putih itu lagi," kata Boy
seketika merinding karena lagi-lagi dia melihat
bayangan putih misterius yang membuatnya buru-buru
menutup jendela, juga segera mematikan
komputernya.
28
Kini pemuda itu tampak merebahkan diri di atas
tempat tidurnya, matanya yang bening menatap ke
langit-langit, sedangkan pikirannya menerawang jauh,
jauh sekali, hingga akhirnya dia tertidur dan
berpetualang di dalam mimpinya bersama sang
Pujaan Hati. Siapa lagi kalau bukan si Lala, alias
Nurlaila, gadis manis anak juragan angkot yang telah
membuatnya serba salah.
29
Bagian 2
ut Nat Net Not Nat Net Not! Terdengar nada
tuts pesawat telepon Boy yang sengaja
ditekan saat menghubungi penerbit yang sudah
hampir setahun ini belum juga mengabarinya.
Maklumlah, kini Boy memang sudah lelah menunggu
lantaran tersiksa di dalam ketidakpastian,
ketidakpastian akan nasib naskah novel-nya yang
selama ini telah menjadi tumpuan harapan. Harapan
akan terpenuhinya kewajiban dia sebagai seorang
hamba Allah, seorang hamba Allah yang mempunyai
kewajiban menyampaikan kebenaran walaupun cuma
satu ayat. Selama ini, dia sudah begitu sabar
menunggu karena takut dikatakan tidak professional.
Maklumlah, sebab dia cukup mengetahui kalau
banyak penerbit yang tidak suka jika sering dihubungi
oleh penulis. Karena itulah Boy jadi sabar menunggu.
T
30
Namun kini, buah dari kesabarannya itu adalah
kekecewaan yang amat sangat.
"Jadi, karya saya tidak memenuhi standard? Jika
memang demikian, kenapa saya tidak segera
dihubungi?" tanya Boy dengan nada kecewa.
"Maaf, Mas. Saya karyawati baru sini. Saya tidak
tahu mengenai naskah lama yang masuk."
Dalam hati, Boy langsung menggerutu, "Maafmaaf…
Maaf pala lu peyang. Emangnya lu gak pernah
ngecek naskah yang udah ditolak apa?" Tak lama
kemudian, pemuda itu sudah kembali berkata-kata,
"Ya sudah, Mbak. Kalau begitu besok saya akan
mengambil naskah itu."
"Maaf, Mas. Naskah yang sudah masuk tidak bisa
diambil kembali, itu untuk arsip kami."
"Tapi, Mbak. Sebelumnya saya juga sudah pernah
mengajukan naskah, dan ternyata boleh diambil tuh,"
jelas Boy perihal naskahnya yang pernah ditolak, saat
itu dia sempat menunggu hampir enam bulan.
"Wah, Mas. Mengenai itu saya kurang tahu.
Mungkin ini peraturan baru."
31
Mengetahui itu, lagi-lagi Boy langsung menggerutu.
"Peraturan baru pala lu bau menyan. Dasar penerbit
kagak professional, udah ngengantung gua hampir
setahun, eh skarang naskah gua malah kaga dibalikin.
Dasar… Ngakunya sih penerbit islami, tapi bertindak
zolim kepada penulis pemula kayak gua." Lantas
dengan perasan yang masih dongkol, pemuda itu
sudah kembali berkata-kata, "Ya sudah kalau begitu.
O ya, Mbak. Ngomong-ngomong, apa saya bisa
mengirim naskah melalui email? Soalnya saya berniat
memasukkan naskah baru saya," tanya Boy yang
tidak mau kalau naskahnya akan diambil lagi.
"Naskah apa Mas?"
"Masih novel, mbak."
"Wah, sepertinya kalau novel…"
"Kalau novel kenapa, Mbak?"
"Eh, tidak jadi deh mas. Kalau Mas mau mengirim
naskah lewat email, kirim saja ke
zamzamku_novel@airzamzam.co,id."
"Mbak, memangnya perusahaan Mbak lagi tidak
butuh novel ya?" tebak Boy.
32
"Sepertinya sih begitu. Tapi, tidak tahu juga ya, Mas.
Soalnya kan bukan saya yang mengambil keputusan.
Coba saja Mas kirim, barang kali saja karya Mas akan
mendapat perhatian."
"Hmm… kalau begitu baiklah, Mbak. Dalam waktu
dekat, naskah itu pasti sudah saya kirim. Sudah ya,
Mbak. Terima kasih. Wassalam…"
Usai menelpon, Boy langsung termenung. "Hmm…
sebaiknya gua emang harus ngirim naskah itu dalam
bentuk email. Sebab kalo enggak begitu, gua gak
mungkin sanggup," pikir Boy yang masih merasa berat
dengan peraturan penerbit yang mengambil
naskahnya.
Maklumlah, untuk mencetak naskah itu kan butuh
biaya. Kalau diambil lagi, berarti dia harus
mengeluarkan biaya lagi jika hendak mengajukan
naskah yang sama ke penerbit lain. Sungguh… hal itu
memang cukup memberatkannya. Maklumlah, dia itu
kan cuma pengacara alias pengangguran banyak
acara. Sedang orang tuanya juga bukan orang kaya
yang bisa mensubsidinya setiap saat. Hampir setiap
33
hari dia tidak pernah pegang uang, hanya kalau lagi
ada proyek kecil-kecilan saja baru dia bisa punya
uang. Dan itu juga tidak seberapa, paling hanya cukup
untuk beli kertas satu rim plus tinta suntik satu kotak.
Untung saja dia masih menumpang sama orang tua,
jadi kebutuhan makan dan kebutuhan listrik untuk
komputernya memang masih disubsidi.
Seandainya dia tidak berhenti sebagai operator
warnet, mungkin saat ini kehidupan masih sedikit lebih
baik. Tapi karena dia lebih mengutamakan
keyakinannya, maka dia pun lebih memilih berhenti.
Hal itu terjadi seiring dengan bertambah ilmu
agamanya, yang mana membuatnya lebih bisa
membedakan mana yang hak dan yang tidak. Dulu,
ketika menjadi operator, dia sering sekali mencuri
waktu untuk chatting dan browsing. Saat itu, tidak
sedikit pelanggannya yang diabaikan karena dia lebih
mementingkan urusan pribadinya. Hingga akhirnya,
dia pun bisa membuang kelakuan buruk itu dan
menjadikan dirinya sebagai operator warnet yang
teladan. Namun, seiring dengan berjalannya waktu,
34
dia pun semakin peka mengenai halal dan haram.
Hingga pada suatu ketika, dia memutuskan untuk
berhenti lantaran dia tidak mau terlibat dengan urusan
dosa. Sebab, dia ingat betul dengan hukum sebabakibat
yang pernah dipelajarinya. Dosa seorang
penanam anggur yang mengetahui anggurnya dibuat
minuman keras, sama juga dengan dosa seorang
pemabuk yang meminumnya. Siapa yang terlibat
dengan urusan dosa pasti akan menerima dosa pula.
Karena itulah, dia tidak mau terlibat di warnet itu
lantaran pemiliknya sama sekali tidak melarang
orang-orang yang mau berbuat dosa, melihat photo
dan film porno misalnya.
Kini Boy memang sedang kesulitan dalam hal
mencari pekerjaan tetap. Maklumlah, dia itu kan cuma
lulusan SMA, yang mana kemampuan intelektualnya
memang masih sangat rendah. Jadi, setiap
perusahaan hanya mempercayainya untuk menjadi
office boy, tidak lebih. Dan itu pun kebanyakan bukan
karyawan tetap, tetapi karyawan kontrak yang rentan
terhadap eksploitasi yang berlebihan. Dan ternyata,
35
hal itu pun tidak mudah lantaran sedikitnya lowongan.
Karena itulah, kini dia lebih memilih untuk hidup di
kuadran kanan, yang mana jika dia tekun
menjalaninya maka dia akan menjadi seorang
pengusaha sukses yang mapan. Namun, ternyata hal
itu tidak mudah juga. Dulu, dia pernah beberapa kali
membuka usaha bersama temannya, dan dia
mengalami kegagalan. Dulu, dia juga pernah
bergabung dengan beberapa MLM, dan itu juga
mengalami kegagalan. Kenapa hal itu bisa terjadi,
sebab keyakinannya yang tidak mau terlibat dengan
dosa-lah penyebabnya. Hampir sebagian besar sektor
di kuadran kanan dan kiri terlibat dengan dosa, dan itu
karena belum adanya penegakkan hukum yang ideal
(islami). Dan akibatnya, banyak orang yang terpancing
untuk menghalalkan berbagai cara. Karena itulah, kini
Boy hanya mau bekerja jika pekerjaan itu halal dan
berkah. Dan jika uang yang selama ini
dikumpulkannya sedikit demi sedikit dari hasil kerja
serabutannya itu sudah mencukupi, dia berniat akan
segera menikah dan akan membuka sebuah warung
36
kecil yang halal lagi berkah, demi untuk menghidupi
anak istrinya kelak. Semula dia ingin menjadikan
kegiatan penulis sebagai mata pencariannya, namun
karena dia khawatir hal itu justru akan menodai tujuan
utamanya, maka niat itu pun segera diurungkan. Masa
cuma gara-gara uang dia harus mengalahkan
idealismenya.
"Aduuh… gimana ya? Masa sih gua harus
mengambil duit tabungan lagi, padahal kan itu buat
masa depan gua. Padahal, belon tentu naskah gua
bakal di terima. Kalo trus diambilin dan gak ada
pemasukan, lama-lama bisa abis juga. Gak, gua gak
boleh ngutak-atik tuh duit, kecuali itu emang buat
urusan yang betul-betul mendesak. Pokoknya gua
harus berusaha nyari dulu, kalo gak dapet, baru deh
gua kepaksa ngorbanin tuh duit buat modal kawin and
buat buka warung," pikir Boy yang lagi pusing
memikirkan biaya untuk ke warnet. "Andai aja tuh
penerbit gak pake ngambil naskah gua, mungkin
skarang gua udah bisa ngajuin naskah baru yang
udah gua cetak itu. Kalo aja gua tau bakalan begini
37
jadinya, gua gak bakalan buru-buru nyetak tuh
naskah. Biar duitnya bisa gua pake buat ke warnet."
Sungguh saat itu Boy sangat kecewa dengan
penerbit yang dirasa telah menzoliminya. Namun
anehnya, sudah dikecewakan begitu rupa, eh dia
masih saja mau mengirimkan naskahnya kepada
penerbit yang sama. Begitulah Boy, walaupun pada
mulanya dia sempat berpikiran negatif, namun pada
akhirnya dia bisa juga berpikiran positif. Karenanyalah,
dia bertekad untuk tetap mengajukan naskahnya ke
penerbit yang sama. Mungkin gua ini emang lagi sial
aja kali, katanya ringan. Maklumlah, tujuannya
utamanya menulis adalah untuk memenuhi
kewajibannya sebagai seorang hamba Allah yang
bertakwa. Jadi, bagaimanapun beratnya ujian yang
diberikan Tuhan, dia harus terus berusaha sesuai
dengan kemampuannya. Selama ini, dia sudah begitu
banyak berbuat dosa. Dan ketika dia menyadari kalau
dirinya telah diberi kesempatan, maka dia pun tidak
mau menyia-nyiakan. Sebab, dengan menulislah kini
dia bisa menjadi lebih baik, walaupun masih jauh dari
38
sempurna. Sebab, menjadi orang baik itu memang
membutuhkan proses. Tulisannya adalah tempatnya
berkaca, dan tulisannya adalah nasihat untuknya. Dan
jika tulisannya bisa dibaca orang, lantas orang itu
menjadi lebih baik, maka itu adalah sebuah investasi.
Karena itulah, mumpung dia masih diberi
kesempatan, dan mumpung hayat masih di kandung
badan, dia harus terus berjuang dan berjuang untuk
bisa berinvestasi. Sebab, investasi itulah yang kelak
bisa menyokong kehidupan akhiratnya agar menjadi
lebih baik. Andai pun dia mendapat penghasilan dari
hasil usaha menulisnya itu, maka hal itu akan
dianggap sebagai bonus atas cita-citanya yang luhur.
Kini Boy tampak sedang memikirkan naskah
lamanya yang pernah ditolak, yang kini masih berada
di Bandung-di rumah sahabat temannya yang juga
seorang penulis. "Hmm… kenapa ya naskah gua
belon juga dibalikin? Gile bener, padahal tuh naskah
udah pengen banget gua ajuin ke penerbit. Payah
juga tuh temen gua, katanya sahabatnya itu penulis
yang bertanggung jawab, tapi kenapa sampe
39
sekarang gua belon juga dikasih kabar. Ah masa
bodolah, mo dibalikin kek, mo enggak kek. Pokoknya
Gua gak peduli. Mo di kasih masukan kek, mo enggak
kek, gua juga gak peduli. Mending skarang gua mikirin
naskah gua yang baru ditolak. Hmm… kayaknya gua
kudu ngerefisi lagi tuh naskah, mungkin ada bagian
yang emang enggak memenuhi syarat. Andai aja tuh
penerbit mau berbaik hati dengan ngasih gua
masukan, mungkin gua bisa lebih gampang
ngerefisinya. O iya ya, belon tentu naskah gua itu
dibaca. Kalo gak dibaca, gimana mereka bisa kasih
masukan. Ah, udalah… ngapain gua pusing-pusing
mikirin hal kayak begitu. Mending gua cari tau sendiri,
apa kira-kira yang membuat naskah gua itu ditolak."
Lantas, Boy pun segera menyalakan komputernya.
Tak lama kemudian, dia sudah membaca naskahnya
yang baru ditolak. Usai membaca, Boy tampak
berpikir keras. "Hmm… kayaknya udah oke semua.
Dan menurut temen-temen gua juga begitu. Tapi,
kenapa masih di tolak juga ya? Wah, kayaknya gua
perlu bantuan seorang penulis andal buat ngoreksi tuh
40
naskah. Tapi… skarang kan gua gak punya kenalan
penulis andal barang seorang pun. Wah, kayaknya
gua bakalan ngeluarin biaya lagi buat ke warnet.
Sebab, cuma dengan cara itulah gua bisa kenalan
sama penulis andal."
Boy terus memikirkan bagaimana caranya agar
naskahnya itu bisa diterbitkan. Sungguh saat ini dia
sedang berpacu dengan waktu, di antara umur dan
investasi akhiratnya yang tak pasti. Akankan dia
sempat berinvestasi sebelum nyawa lepas dari
raganya. Sungguh sebuah perjuangan yang tak
mudah dan bisa saja membuatnya menjadi seorang
pecundang yang menyerah kalah. Sementara itu di
tempat berbeda, seorang gadis tampak sedang
menulis di depan komputernya. Dialah Lala yang kini
sedang asyik menulis mengenai perasaannya kepada
Boy.
Andai dia tau… Anda dia dapat memahami…
alangkah bahagianya aku. Tidak kupungkiri, aku
memang mencintainya, dan aku pun sangat
menyayanginya. Namun, aku tak kuasa… aku tak
41
mempunyai keberanian… aku ini hanyalah makhluk
lemah yang tak berdaya. Sungguh… Aku tak yakin
bisa membahagiakannya, dan aku takut sekali jika
sampai mengecewakannya. Walaupun sebetulnya
nuraniku ini terus memohon, merintih, dan minta
dikasihani agar aku mau berterus terang. Namun, aku
tak mempedulikannya, aku tak menghiraukannya…
Sebab, aku masih percaya kalau cinta tak harus
memiliki. Namun, ketulusan mencintai itulah yang
terpenting. Biarlah aku hidup menderita, biarlah aku
tetap di dalam kesendirian yang menyiksa, asal kan
dia bisa berbahagia bersama Indah, sahabat sejatiku.
Beberapa hari yang lalu, Lala dan Indah telah
bertemu. Saat itulah Indah menceritakan perihal
pertemuannya dengan Boy. Dan betapa terkejutnya
Lala ketika mengetahui kalau mereka telah mencintai
pemuda yang sama.
"Gimana ni, La?" tanya Indah waktu itu.
"Selama ini kamu udah cukup menderita, In… dan
aku gak mo kalo hal itu sampai menambah
penderitaan kamu."
42
"Tapi kamu sendiri…"
"Udahlah, In…! Aku sanggup kok ngejananin hidup
kayak begini. Lagi pula, bukankah kamu dah pernah
bilang, kalo kamu tuh gak mungkin bisa hidup tanpa
Boy."
Indah menatap sahabatnya dengan mata berkacakaca,
"Kamu emang sahabatku yang paling baik, La. "
"Udahlah, In…! Lagi pula, kamu itu emang pantes
banget buat dia. Kamu tuh lebih cantik, dan kamu juga
lebih sempurna ketimbang aku," kata Lala seraya
tersenyum.
Melihat itu. Indah pun tersenyum, saat itu sebulir
air matanya tampak meluncur di pipinya. "Terima
kasih, La." ucapnya seraya memeluk Lala erat.
Setelah melepaskan pelukannya, gadis itu pun
kembali berkata-kata, "Aku lega sekali, La. Kini aku
masih punya kesempatan buat nyelamatin diri dari
lelaki separuh baya yang mo ngelamar aku itu."
"Jadi… kamu tetep mau ngejadiin Boy sebagai
pacar boongan."
43
Indah mengangguk. "Iya, La. Kayaknya emang
cuma cara itu yang bisa aku lakuin. Selain aku bisa
selamat dari lelaki beristri tiga itu, aku juga bisa ngasih
perhatin ke Boy tanpa perlu khawatir dia bakal tau
kalau sebenarnya aku tuh sangat mencintainya, dan
besar kemungkinan dialah yang justru akan
menyatakan cintanya padaku. Buktinya, dia sendiri
yang bilang kalo suatu hari kelak dia mungkin saja
bisa jatuh cinta padaku."
Lala tersenyum. "Tentu In. Dia pasti akan sangat
mencintaimu."
Kedua cewek itu terus berbicara dari hati ke hati.
Sementara itu, Boy sedang mempersiapakan naskah
yang akan di kirimnya lewat email. Naskah utamanya
yang terdiri dari biografi penulis, sinopsis, pengantar,
dan 22 bab isi di satukan dalam satu file. Kemudian
sebuah surat pengantar naskah untuk redaksi di tulis
pada file terpisah, berisi tentang keunggulan naskah
serta visi dan misinya. Kedua file itu kelak akan
dijadikan attachment. Kini Boy sedang menulis surat
44
pengantar pengajuan naskah yang juga menjelaskan
mengenai isi kedua attachment tadi.
Kepada Yth.
Redaksi
Penerbit Air Zam Zam
Assalamu‘alaikum Wr. Wb.
Dengan hormat,
Mengetahui pihak penerbit juga bersedia
menerbitkan cerita fiksi, maka penulis
mempercayakan naskah yang berjudul “Ketika Cinta
Bersemi Di Hamparan Bunga Lavender” ini untuk
dipertimbangkan kemungkinan penerbitannya.
Biografi penulis dan sinopsis terlampir pada
naskah utama. Pengantar naskah berisi tantang
keunggulan cerita berikut visi dan misinya.
Demikianlah yang bisa penulis sampaikan
mengenai naskah cerita yang penulis ajukan ini, dan
penulis sangat berharap pihak menerbit mau
45
mempertimbangkannya. Sebelum dan sesudahnya
penulis ucapkan banyak terima kasih.
Wassalamu‘alaikum Wr. Wb.
Hormat saya,
BOY ISKANDAR
(Penulis)
Begitulah Boy, yang dulu pernah mengirim naskah
secara to the point alias tidak menggunakan basa-basi
kini telah menyadari bahwa pihak penerbit itu memang
perlu dihargai. Maklumlah, mereka kesal dan tidak
suka dengan penulis pemula yang to the point.
Akibatnya, naskah milik penulis yang tidak
menghargai penerbit akan langsung disingkirkan.
Ngapain juga kami menghargai penulis seperti itu, toh
dia juga tidak menghargai kami sebagai mitranya.
Begitulah kata mereka.
Kini Boy sudah mematikan komputernya dan
sedang memikirkan Lala. "La… kenapa sih lu gak
46
segera jawab lamaran gua? Padahal kan, gua mo
nikah sama lu bukan buat main-main, gua tuh serius
banget kalo emang lu lah yang gua percaya bisa
ngebahagiain gua. Sebab, gua percaya banget kalo lu
bakal selalu ngingetin gua kalo ampe gua salah jalan,
lu bakal selalu menghibur gua kala gua susah, dan lu
juga bakal ngurus anak-anak gua dengan penuh kasih
sayang. La… besok gua mau ke rumah lu. Soalnya
gua butuh banget kepastian lu. Terserah lu mau
ngejawab apa, yang penting gua udah berusaha. Kalo
pun lu ngejawab ‘enggak’, itu artinya kita emang gak
berjodoh. "
Boy terus memikirkan Lala, hingga akhirnya dia
betul-betul yakin kalau dia memang harus mengambil
sikap. Pada saat itu, di luar rumah terdengar suara
brisik yang membuatnya buru-buru keluar rumah. Kini
pemuda itu tampak sedang menyaksikan rombongan
pengantin yang diiringi oleh tetabuhan halabu yang
begitu meriah, penuh dengan nuansa keceriaan yang
membuatnya betul-betul iri. Betapa bahagianya
pengantin lelaki itu, yang tak lama lagi akan segera
47
disandingkan dengan belahan jiwanya di atas
singgasana cinta yang membahagiakan, pikir Boy
seraya kembali ke kamarnya sambil terus
membayangkan dirinya yang sedang diarak seperti itu.
Esok paginya di ufuk Timur, matahari mulai
bercahaya menerangi jagad pertiwi tercinta. Bias
sinarnya yang keemasan memancar menghidupi
setiap mahluk ciptaan Tuhan. Burung-burung pun
bernyanyi riang, menyambut kedatangannya yang
penuh dengan keberkahan, juga penuh dengan
makna cinta sejati. Cinta yang tanpa pamrih, yang
dengan ketulusannya telah dipersembahkan untuk
kesejahteraan umat manusia, dan juga demi
ketakwaannya kepada sang Pencipta. Ia tidak pernah
sekali-kali melawan, demi berjalannya sebuah roda
kehidupan.
Di sebuah kamar yang bak kapal pecah, seorang
pemuda tampak sedang menyisir rambutnya. Dialah
48
Boy yang sedang berdandan dengan rapi karena
hendak berkunjung ke rumah Lala. Setelah terlihat
oke, pemuda itu pun segera bergegas pergi. Kini
pemuda itu sudah tiba di tempat tujuan, dia sedang
duduk berhadapan dengan seorang gadis yang
mengenakan cadar. Mereka duduk di kursi teras yang
empuk, dan di dalam suasana yang terasa sangat
nyaman. Keduanya berbincang dengan penuh
keseriusan sambil sesekali menikmati indahnya taman
yang ada di sekitar mereka. Bunga hias warna-warni
tumbuh dengan subur di atas pot-pot yang berjajar
dengan rapi. Rerumputan pun tampak segar
menghijau, menghampar hingga ke sudut taman.
Beberapa pohon cemara dan palem merah yang
ditanam dengan estetika keindahan sungguh
memberikan kesejukan. Dan semakin lengkaplah
keindahan taman itu dengan adanya air terjun kecil
yang mengalir deras, dari tebing buatan menuju ke
kolam kecil yang dipenuhi oleh ikan hias berwarnawarni.
49
"La…Kenapa skarang lu jadi berubah? Dari
busana lu, sikap lu, semuanya udah berubah. Skarang
lu udah pake cadar. Padahal, cadar itu kan menurut
sebagian besar ulama enggak wajib. Dan yang paling
bikin gua penasaran adalah sikap lu itu, yang udah
gak seperti dulu. Emangnya ada apa sih La?"
"Ok, mengenai cadar akan aku jawab tuntas.
Pertama, aku enggak mau pikiran para cowok jadi
ngeres. Kayak kamu, Boy. Aku yakin pikiran kamu
pasti suka ngeres setiap kali ngeliat kecantikanku.
Selama ini kamu pasti sering ngebayangin aku, iya
kan? Kedua, supaya aku enggak jadi cewek munafik.
Sebenarnya aku suka bila cowok ngeliatin
kecantikanku, tapi aku juga enggak mau bila mereka
sampai menikmatinya. Terus terang, aku risih kalo
ada cowok yang sampe begitu. Nah… Karena
mengenakan cadar, aku ngerasa punya tameng yang
bisa ngejaga aku dari kesombongan seperti itu.
Dengan demikian keinginan suka diliatin itu bakalan
ilang dengan sendirinya. Ketiga, sebagai bukti kepada
orang yang aku cintai alias suamiku kelak, kalo
50
kecantikanku cuma buat dia, bukan buat orang lain.
Dan yang terpenting, semua itu adalah perintah Tuhan
yang jelas-jelas emang harus aku taati. Karena
sebagai seorang muslim, dari awal aku udah berikrar
untuk mengakui Allah sebagai Tuhan dan Muhammad
SAW sebagai Rasul terakhir. Ikrar atau syahadat yang
udah aku bawa sejak lahir itu punya konsekwensi
besar dalam kehidupanku, yaitu bahwa aku enggak
akan patuh dan enggak tunduk kepada siapa pun
kecuali kepada Allah dan Rasul-Nya. Ketaatan mutlak
ini mencakup ketaatan kepada Kalam Ilahi yaitu Al-
Qur'an dan Sunnah Rasul-Nya. Nah, ketika Allah
memerintahkan kepada kaum muslimat untuk berhijab
dengan sempurna, seperti yang tertera pada surat An-
Nur 31 dan Al-Ahzab 59.
Qs-An-Nur 31 . Katakanlah kepada wanita yang
beriman: "Hendaklah mereka menahan
pandangannya, dan kemaluannya, dan janganlah
mereka menampakkan perhiasannya, kecuali yang
(biasa) nampak dari padanya. Dan hendaklah mereka
51
menutupkan kain kudung ke dadanya, dan janganlah
menampakkan perhiasannya kecuali kepada suami
mereka, atau ayah mereka, atau ayah suami mereka,
atau putera-putera mereka, atau putera-putera suami
mereka, atau saudara-saudara laki-laki mereka, atau
putera-putera saudara lelaki mereka, atau puteraputera
saudara perempuan mereka, atau wanitawanita
islam, atau budak-budak yang mereka miliki,
atau pelayan-pelayan laki-laki yang tidak mempunyai
keinginan (terhadap wanita) atau anak-anak yang
belum mengerti tentang aurat wanita. Dan janganlah
mereka memukulkan kakinya agar diketahui perhiasan
yang mereka sembunyikan. Dan bertaubatlah kamu
sekalian kepada Allah, hai orang-orang yang beriman
supaya kamu beruntung.
QS-Al-Ahzab 59. Hai Nabi, katakanlah kepada
isteri-isterimu, anak-anak perempuanmu dan isteriisteri
orang mukmin: "Hendaklah mereka mengulurkan
jilbabnya[1232] ke seluruh tubuh mereka." Yang
demikian itu supaya mereka lebih mudah untuk
52
dikenal (sebagai wanita baik-baik), karena itu mereka
tidak di ganggu. Dan Allah adalah Maha Pengampun
lagi Maha Penyayang.
[1232]. Jilbab ialah sejenis baju kurung yang lapang
yang dapat menutup kepala, muka dan dada.
Juga berdasarkan riwayat Bukhari dan Muslim.
Diriwayatkan daripada Saidatina Aisyah r.a isteri
Nabi s.a.w katanya: Apabila Rasulullah s.a.w ingin
musafir, baginda biasanya mengadakan undian di
kalangan isteri-isterinya. Undian tersebut dikeluarkan
kepada isteri-isteri baginda. Sesiapa yang bernasib
baik dialah yang akan keluar bersama Rasulullah
s.a.w. Saidatina Aisyah berkata: Rasulullah s.a.w
membuat undian di kalangan kami untuk memilih
siapakah yang akan turut serta ke medan perang.
Tanpa diduga setelah diundi akulah yang berjaya. Lalu
aku keluar bersama Rasulullah s.a.w. (Peristiwa ini
terjadi selepas turunnya ayat hijab). Aku dibawa dalam
Haudaj (sebuah bilik kecil untuk perempuan yang
diletakkan di atas unta). Dalam bilik itulah aku
53
ditempatkan selama berada di sana. Setelah
Rasulullah s.a.w selesai berperang, kami terus pulang.
Kami berhenti rehat sejenak di suatu tempat yang
berhampiran dengan Madinah. Ketika tiba waktu
malam kami diminta supaya meneruskan perjalanan.
Pada waktu yang sama aku bangkit dan berjalan jauh
dari pasukan tentara. Usai membuang air besar aku
kembali ke tempat kelengkapan perjalanan (tempat
Haudaj berada, pent). Ketika aku menyentuh dadaku
mencari kalung, ternyata kalungku yang diperbuat dari
manik Zafar (berasal dari Zafar, Yaman) hilang. Aku
kembali lagi ke tempat tadi mencari kalungku
sehingga aku ditinggalkan dalam keadaan tersebut.
Sementara itu beberapa orang lelaki yang ditugaskan
membawaku mengangkat Haudaj ke atas unta yang
aku tunggangi kemudian terus pulang. Mereka sangka
aku masih berada di dalamnya. Saidatina Aisyah
berkata: Wanita pada waktu itu semuanya ringanringan,
tidak terlalu tinggi dan tidak pula terlalu gemuk
karena mereka hanya memakan sedikit makanan
menyebabkan para Sahabat tidak terasa berat ketika
54
membawa serta mengangkat Haudaj. Apalagi aku
pada waktu itu seorang gadis. Mereka membangkitkan
unta dan terus berjalan. Setelah mereka bertolak aku
menemukan kalung yang hilang tadi. Aku pergi ke
tempat perhentian mereka semasa berperang, namun
tidak seorang pun yang ada di sana. Lalu aku kembali
ke tempat perhentianku dengan harapan mereka
sadar telah kehilanganku dan kembali mencariku.
Ketika berada di tempatku, aku terasa mengantuk dan
terus tertidur. Kebetulan Safuan bin al-Muattal as-
Sulami az-Zakwani telah ditinggal oleh pasukan
tentara supaya berangkat pada awal malam hingga
akhirnya dia sampai ke tempatku pada pagi tersebut.
Dalam kesamaran dia melihat seorang manusia
sedang tidur. Dia menghampiriku dan didapati aku
yang tidur di situ. Dia mengenaliku karena pernah
melihat aku sebelum hijab diwajibkan kepadaku. Aku
tersadar oleh ucapannya "Innalillahi wainnailaii rojiun!"
ketika dia mengetahui bahwa aku tidur di situ. Aku
segera menutup wajahku dengan kain tudung. Demi
Allah! Dia tidak bercakap dengan aku dan aku juga
55
tidak mendengar kata-katanya walaupun sepatah
selain ucapannya "Innalillahi wainnailaii rojiun!"
sehinggalah dia meminta aku menunggang untanya.
Tanpa membuang masa aku terima tawarannya dan
terus naik dengan berpijak di tangannya, lalu kami
pergi dalam keadaan dia menarik unta sehinggalah
kami berjaya mendapatkan pasukan tentara yang
sedang berhenti rehat karena panas terik.
Dalam riwayat itu jelas banget dikatakan kalau Istri
Nabi menutup wajahnya, tentu istri Nabi berbuat kayak
begitu karena ia telah disuruh oleh suaminya yang
emang diperintahin sesuai dengan ayat hijab di atas.
Sebetulnya masih ada hadits lain yang ngelukisin
suasana kayak gitu, yaitu keadaan wanita pada
zaman itu yang menutup wajahnya. Karena itu, di
sinilah ikrar taat dan patuh tadi diuji. Apakah muslimah
akan taat waktu diperintahin berhijab, atau malah
ogah dan menolak. Kalau taat, kamu pasti bisa
menebak, dia akan mendapatkan pahala, dan kalo
menolak tentunya kamu juga bisa nyimpulin, dia pasti
56
akan berdosa karena enggak taat kepada perintah
Allah. Perlu kamu ketahui juga, Boy. Pendapat ulama
mayoritas enggak melulu bisa dijadiin acuan yang hak,
tapi Al-Quran dan Sunahlah yang paling hak buat
dijadiin acuan. Apa gunanya kita dikasih akal kalo gak
mo dipake.
Sesungguhnya ayat-ayat Al-Quran pun bilang
bahwa tujuan diwahyukannya Al-Quran adalah buat
mengajak manusia supaya mo berpikir dan merenung.
Contohnya, dalam surat Ibrahim ayat 52 Allah
menyatakan: (Al-Quran) ini adalah penjelasan yang
sempurna bagi manusia, dan supaya mereka diberi
peringatan dengan-Nya, dan supaya mereka
mengetahui bahwasannya Dia adalah Illah Yang Maha
Esa dan agar orang-orang yang berakal mengambil
pelajaran.
Dalam Al-Quran Allah mengajak manusia supaya
gak ngikutin secara buta pada kepercayaan dan
norma-norma yang diajarin masyarakat. Akan tetapi
memikirkannya dengan terlebih dulu menghilangkan
segala prasangka, hal-hal yang tabu dan yang
57
mengikat pikiran mereka. Gimana, Boy… Jelaskan?"
tanya Lala setelah penjelasannya yang panjang lebar
itu.
"Gau tau, La. Pala gua pusing," jawab Boy
sekenanya.
"O ya, mengenai sikapku yang jadi berubah, itu
karena kamu udah ngelamar aku," jelas Lala
melanjutkan. "Terus terang, kamu itu bukanlah
pemuda yang cocok buatku. Cintamu kepadaku
adalah cinta buta, kamu mencintaiku bukan karena
kepribadianku, namun karena kecantikan lahirku.
Seandainya dulu aku enggak menampakkan
perhiasanku ini, mungkin kamu enggak bakal tertarik
padaku? Iya kan?" jelas Lala panjang lebar.
"Lu benar, La. Gua emang cinta sama lu karena lu
itu cantik. Tapi bukan itu aja, gua juga suka ama lu
karena kepribadian lu."
"Boy… seandainya kecantikan ini lenyap, apakah
kamu masih tetap mencintaiku?"
Sejenak Boy terdiam. "Itu pertanyaan yang susah,
La. Elo tau kan, gua ini laki-laki. Gua bukan cewek
58
yang bisa mencintai orang gak pake ngeliat fisiknya.
Bagi gua, fisik itu penting. Kenapa? Sebab, emang hal
kayak begitu yang bisa bikin gua nafsu, dan dengan
begitulah naluri lelaki gua akan bekerja dengan
maksimal. Dan akhirnya gua bakalan bisa punya
anak. La… cowok ngeliat fisik seorang cewek itu
sangat relatif. Seperti temen gua yang cinta mati sama
ceweknya, padahal kalo gua liat tuh cewek jelek
banget. Namun karena dia suka, ya gak jadi masalah.
Masalahnya disini adalah, suka apa enggak.
Seandainya kecantikan lu lenyap, lantas gua suka ya
gak masalah, namun kalo enggak masa sih gua harus
maksain diri. Nikahilah wanita yang menarik hatimu,
begitulah kata orang bijak."
"Itu artinya, suatu hari kelak kamu bisa
mencampakkan aku?"
Boy tersentak. "Gak begitu, La. Kalo lu emang
udah jadi istri gua, gua gak akan seperti itu. Paling..."
Boy tidak melanjutkan kata-katanya.
"Paling kamu akan kawin lagi kan?" tebak Lala.
59
"Kok lu negative thinking begitu sih, La? Maksud
gua tuh, paling gua cuma bisa pasrah."
"Betul begitu?"
"Eng… gak tau juga deh. Gua ini kan cuma
manusia, La. Gua gak tau apa yang bakal terjadi
nanti, dan seandainya hal itu emang betul-betul
terjadi, gua juga gak tau keputusan apa yang bakal
gua ambil. Lagian, ngapain sih ngomongin hal kayak
begitu. Sesuatu yang belon jelas sama sekali. Ya
udah deh, kalo lu emang eggak mau, gua juga gak
bakal maksa. Percuma kita terus berdebat, capek
gua."
"Boy… kamu marah ya?"
"Gak, buat apa gua marah. Gua ini kan udah
dewasa, La. Ngapain juga gua marah sama lu. Apa
dengan begitu, lu bakalan mau jadi istri gua? Gak juga
kan?"
"Boy… maafkan aku ya! Sebetulnya…" Lala
menggantung kalimatnya.
Saat itu Boy cuma diam, kepalanya tampak
tertunduk berusaha sabar menunggu.
60
"Boy… Sebetulnya aku tuh gak pantes menikah
dengan kamu. Bukankah kamu udah baca naskahku?
Kalau seorang pezina itu pantasnya menikah dengan
pezina pula."
Boy tersentak, saat itu dia langsung teringat
dengan masa lalunya yang kelam. "Iya, La… Kini gua
sadar, kalo gua emang gak pantes buat lu. Gua ini
emang udah gak suci lagi. Gua ini emang masih
banyak dosa, dan gua emang belon mampu menjadi
orang yang ikhsan. Tapi… gua mau berubah, gua
mau jadi seperti itu, La. Karenanyalah gua mo nikah
sama lu. Sebab gua percaya, lu pasti bisa bantu gua
buat ngewujudin cita-cita itu."
Mengetahui itu, tiba-tiba saja air mata Lala
berderai, sungguh saat itu dia tidak mampu lagi untuk
membendung kesedihannya. Lama juga gadis itu larut
dalam duka, hingga akhirnya dia kembali berkatakata,
"Maaf kan aku, Boy…! Se-seandainya…" Lala
tidak mampu melanjutkan kata-katanya, saat itu
hanya bisa menangis dan menangis, bahkan derai air
matanya pun kian bertambah deras saja.
61
Kini keduanya terdiam, tak sepatah kata pun
terucap, hanya ada berbagai perasaan yang tak
mengenakan di dalam lubuk hati masing-masing, juga
beban pikiran yang terus mendera.
Malam harinya, Boy tampak sedang memikirkan
pertemuannya Dengan Lala. "Gile bener tuh cewek,
udah bikin gua mati kutu. Heran… dari mana dia tau
kalo gua udah gak suci lagi. Siapa ya yang udah
ngebocorin rahasia gua. Apa mungkin si Haris
sahabat gua yang juga kenal sama Lala, bukankah dia
emang lagi marahan sama gua. Ya udalah, gua ini
emang gak pantes kok buat Lala. Kini Lala kan emang
udah jadi cewek shalihah. Padahal, dulu dia itu
keliatan seksi banget. Tapi seiring dengan berjalannya
waktu, akhirnya dia bisa juga nutupin keindahan bodynya.
Dan siang tadi dia malah udah nutupin mukanya
yang bikin gua gak bisa ngeliat kecantikannya lagi.
62
Heran… blajar di mana ya dia, kok bisa jadi
berubah total kayak gitu? Sungguh gak lazim banget
buat cewek di negeri ini. Andai aja ilmu agama gua
tinggi, gua mungkin bisa ngebantah apa yang dia
bilang. Tapi dasar, gua ini emang oon. Jadi, gua
percaya aja sama yang dia bilang. Tapi kalo dipikirpikir,
emang bener juga sih apa yang dia bilang.
Selama ini gua emang sering ngeres kalo ngeliat
mukanya yang caem itu. Habis… gua kan belon
kawin, dan hal kayak begitu emang susah banget buat
gua hindarin. Di saat libido gua lagi meledak-ledak, di
saat hasrat biologis gua lagi bak genderang mo
perang, puasa senin-kemis sama sekali gak mampu
buat ngeredain nafsu gua, malah makin tambah
parah. Kayaknya masih lebih efektif mencari
kesibukan yang manfaat di rumah, nulis sesuatu yang
positif, baca buku yang positif, atau apalah yang bisa
ngalihin pikiran gua plus mengurangi interaksi sama
perempuan. Ya… namanya juga puasanya orang
awam, yang cuma mampu nahan lapar sama haus
doang, gak seperti puasanya orang suci, yang udah
63
mampu ngendaliin nafsunya dengan baik. Soalnya
makan waktu yang gak sebentar buat bisa puasa
setingkat itu, sedang diluar sana, godaan makin
banyak aja. Ini emang dilema. Dan jalan satu-satunya
jalan yang paling baik buat gua, ya gua emang kudu
cepet kawin. Biar kalo libido gua lagi meledak-ledak,
tentu gua bisa nyalurin dengan cara yang benar. Tapi
kini gua gak tau kudu gimana lagi, kesempatan gua
buat kawin skarang ini kayaknya udah kandas.
Mo taaruf pun kayaknya juga susah banget, mesti
beginilah, mesti begitulah. Wah, repot. Gua kan susah
banget buat berubah total kayak begitu. Salah
satunya, masa gua disuruh berenti ngerokok dulu
sama guru ngaji gua. Emangnya gampang apa. Gua
bisa stress kalo sehari aja kagak ngerokok. Ya,
namanya juga orang masih lemah iman, pokoknya
susah banget buat ngilangin kebiasaan itu. Bagi gue,
rokok itu udah jadi kebutuhan. Lagian, gua ini kan
korban kebijakan pemerintah, yang gak mampu
ngelindungin gua yang sejak SD udah gampang
banget beli rokok. Saat itu kan gua masih anak-anak,
64
mana bisa mikir kalo akibatnya bakal susah berenti
kayak gini. Seandainya dulu gua udah bisa mikir, gak
bakalan gua mau ngerokok. Andai aja ada cewek
yang mo ngasih kesempatan mo dijadiin istri gua, trus
dengan penuh kasih sayang, dan dengan penuh
kesabaran, juga dengan kepedulian sejatinya mo
kasih support ke gua supaya berenti ngerokok. Gua
yakin, suatu saat gua pasti bakalan berenti."
Kini Boy sedang memikirkan isi cerita naskah Lala,
yang kini membuatnya semakin tidak percaya diri.
"Hmm… Masa sih gua harus tobat dengan cara
ekstrim begitu, yang mana kalo gua gak mau
ngejalanin hukuman itu, gua ini masih dianggap
seorang pezina yang gak layak nikah sama cewek
baik-baik seperti Lala. Hmm… gimana ya? Masa sih
gua kudu kawin sama Indah yang seksi itu, yang kini
belon jadi cewek shalihah. Tapi… sendainya dia udah
jadi cewek shalihah, dia tentu pantes banget jadi istri
gua. Bukankah dia itu dah gak suci lagi, sama kayak
gua. Ups…! Kenapa ya gua selalu kepikiran kalo
Indah itu udah gak suci lagi? Apa mungkin gua udah
65
terpengaruh oleh ceritanya si Lala, yang selama ini
gua kira telah terinspirasi dari kisah nyatanya si
Indah."
Kini Boy kembali memikirkan dirinya yang sudah
tidak suci lagi, bahkan dia sempat merenungi kembali
Ayat dan hadits yang pernah dibacanya pada cerita
Lala yang berjudul Digantung sang Belahan Jiwa. Dan
untuk lebih jelasnya, dia pun segera membuka
kembali naskah yang masih bercokol di komputernya
itu.
Qs-An Nur 2. Perempuan yang berzina dan lakilaki
yang berzina, maka deralah tiap-tiap seorang dari
keduanya seratus dali dera, dan janganlah belas
kasihan kepada keduanya mencegah kamu untuk
(menjalankan) agama Allah, jika kamu beriman
kepada Allah, dan hari akhirat, dan hendaklah
(pelaksanaan) hukuman mereka disaksikan oleh
sekumpulan orang-orang yang beriman.
66
Qs-An Nur 3. Laki-laki yang berzina tidak
mengawini melainkan perempuan yang berzina, atau
perempuan yang musyrik; dan perempuan yang
berzina tidak dikawini melainkan oleh laki-laki yang
berzina atau laki-laki musyrik, dan yang demikian itu
diharamkan atas orang-orang yang mukmin[1028].
[1028]. Maksud ayat ini ialah: tidak pantas orang yang beriman
dengan yang berzina, demikian pula sebaliknya.
Riwayat Bukhari dan Muslim. Diriwayatkan
daripada Abu Hurairah r.a dan Zaid bin Khalid al-
Juhani r.a kedua-duanya berkata: Sesungguhnya
seorang lelaki dari kabilah al-A'rab datang kepada
Rasulullah s.a.w dan berkata: Wahai Rasulullah! Aku
datang kepadamu supaya kamu memutuskan
hukuman ke atasku berpandukan kitab Allah.
Kemudian berkata pula seorang yang lain (yang
menjadi lawannya) dia itu lebih banyak ilmu darinya.
Baiklah, hukumlah antara kami berdasarkan Kitab
Allah, wahai Rasulullah! Sekarang izinkanlah aku
untuk menjelaskannya kepadamu. Rasulullah s.a.w
67
bersabda: Katakanlah. Dia pun bercerita:
Sesungguhnya anakku telah menjadi pelayan orang
ini, Suatu hari anakku telah melakukan zina dengan
isterinya. Aku mendapat khabar bahwa anakku itu
mesti dihukum rajam. Aku akan menebusnya dengan
seratus ekor kambing dan seorang hamba
perempuan. Ketika hal itu aku tanyakan kepada salah
seorang yang alim, aku diberitahu bahwa anakku itu
hanya dikenakan hukuman sebanyak seratus kali
rotan dan diasingkan selama setahun dan isteri orang
inilah yang mesti dihukum rajam. Mendengar
penjelasan itu, Rasulullah s.a.w lalu bersabda: Demi
Zat yang jiwaku berada dalam kekuasaanNya,
sesungguhnya aku akan memutuskan hukuman ke
atas kamu berpandukan kitab Allah (al-Quran).
Seratus ekor kambing dan hamba perempuan tadi
harus dikembalikan dan anakmu mesti dihukum rotan
sebanyak seratus kali sebatan serta diasingkan
selama setahun. Sekarang pergilah kepada isteri
orang ini, wahai Unais! Jika dia mengaku, maka
jatuhkanlah hukuman rajam ke atasnya. Maka Unais
68
pun datang menemui wanita tersebut dan ternyata dia
mengakui atas perbuatannya itu. Maka sesuai dengan
perintah dari Rasulullah s.a.w maka wanita itupun
dijatuhkan hukuman rajam
Riwayat Bukhari dan Muslim. Diriwayatkan
daripada Saidina Umar bin al-Khattab r.a katanya:
Sesungguhnya Allah telah mengutus Muhammad
s.a.w dengan kebenaran dan telah menurunkan
kepada baginda kitab al-Quran. Di antara yang
diturunkan kepada baginda ialah ayat yang menyentuh
tentang hukuman rajam. Kami selalu membaca,
menjaga dan memikirkan ayat tersebut. Rasulullah
s.a.w telah melaksanakan hukuman rajam tersebut
dan selepas baginda, kami pun melaksanakan juga
hukuman itu. Pada akhir zaman aku merasa takut,
akan ada orang yang akan mengatakan: Kami tidak
menemukan hukuman rajam dalam kitab Allah iaitu al-
Quran sehingga mereka akan menjadi sesat karena
mereka meninggalkan salah satu kewajiban yang
telah diturunkan oleh Allah. Sesungguhnya hukuman
rajam yang terdapat dalam kitab Allah itu mesti
69
dilaksanakan ke atas pezina yang pernah menikah,
baik lelaki ataupun perempuan apabila terdapatnya
bukti yang nyata, baik dia telah hamil ataupun dengan
pengakuan darinya sendiri.
Usai merenungi semua itu. Kini Boy tertunduk lesu.
"Duhai Allah, haruskah aku menjalani hukuman itu?
Hukuman yang mungkin tidak sanggup aku jalani.
Dan jika aku tidak mau menjalaninya, benarkah tak
sempurna tobatku selama ini? Jika itu benar, berarti…
mau tidak mau aku memang harus menjalaninya. Tapi
bagaimana caranya agar aku bisa menjalani hukuman
itu, sedang di kampung halamanku tidak ada satu pun
institusi yang merasa berhak untuk itu? Andaipun ada
yang bersedia, mereka tentu akan dituntut dengan
tuduhan penganiayaan, walapun itu dilakukan karena
kamauanku sendiri. Seperti yang pernah terjadi pada
sebuah laskar yang anggota minta dirajam lantaran
telah berbuat zina. Duhai Allah, aku betul-betul resah
dan gelisah. Adakah hal lain yang bisa menentramkan
hatiku, selain dari menjalani hukuman itu?"
70
Boy menangis, sungguh dia tidak tahu bagaimana
caranya agar dia bisa melaksanakan hukuman 100
kali sebat dan diasingkan selama setahun itu. Dan
sanggupkah ia melaksanakannya, sedang saat itu
setan terus mengomporinya agar segera melupakan
perkara itu. Ngapain juga kamu minta dihukum.
Lihatlah, banyak dari mereka yang berzina tapi tidak
melaksanakannya, dan para ulama pun tidak terlalu
mempersoalkannya. Tobatmu itu sudah lebih dari
cukup, dan yang terpenting kini kau sudah tidak
mengulanginya lagi. Benarkah begitu? Tanya Boy
ragu.
Pada saat yang sama, Boy mendengar suara jam
yang berdentang dua belas kali. Pada saat itulah lagilagi
dia melihat bayangan putih yang berkelebat.
"Kurang ajar, kenapa sih tuh bayangan putih lewat
melulu," lantas dengan kesal pemuda itu segera ke
luar rumah dan melangkah mendekati pohon
belimbing yang ada disamping kamarnya.
"Oi, keluar lu. Tunjukin tampang lu. Skarang gua
dah gak takut lagi sama lu, gua cuma takut sama
71
Allah. Denger ya makhuk keparat, kalo sampe lu
ganggu gua lagi, gua akan bakar lu jadi abu!" teriak
Boy mengancam.
Kini Boy tampak menunggu reaksi atas
ancamannya barusan. Saat itu suasana terasa betulbetul
hening, dan sayup-sayup terasa hembusan
angin malam yang menerpa wajah Boy. Karena tak
ada reaksi, akhirnya Boy segera kembali ke kamar.
Kini pemuda itu sudah merebahkan diri dan sedang
memikirkan Indah.
72
Bagian 3
uss… wess… wuess… angin tampak
berhembus kencang, menggugurkan
sebagian daun tua yang tumbuh di pohon belimbing.
Saat itu, mentari baru saja bergulir ke barat. Di
sebuah kamar yang agak berantakan, Boy sedang
memikirkan perihal naskahnya yang telah dikirim lewat
email. "Heran… kenapa tuh penerbit belon ngasih
surat konfirmasi ya? Kalo gitu, gimana gua bisa tau
kalo tuh naskah udah masuk ke redaksi. Wah,
jangan-jangan tuh naskah bouncing alias mental ke
mana tau. Bahaya juga kalo gitu, bisa-bisa tuh naskah
disalahgunain sama orang-orang yang kagak
bertanggung jawab.
Ah, udalah… smoga aja tuh naskah jatuh ke
tangan orang baik-baik, dan mungkin aja bisa jadi
inspirasi buat dia. Dan itu artinya, investasi pahala
buat gua. Amin… Hmm… Sebaiknya gua kirim lagi aja
W
73
tuh naskah. Biarin dah, kalo gua emang ditakdirin
kudu keluar duit lagi buat ke warnet. Gua maklum, mo
masuk surga itu emang kudu usaha, dan gua gak
boleh nyerah cuma gara-gara soal duit. Biarin dah gua
pake duit tabungan lagi, kalo abis juga gak apa-apa.
Skarang gua udah gak peduli, yang penting gimana
caranya agar gua bisa berinvestasi.
Kini gua udah semakin sadar, kalo umur itu di
tangan Tuhan. Buat apa gua nyimpen duit terus di
Bank, padahal tuh duit bisa dipake buat tujuan yang
baik. Mending kalo gua bakal idup terus. Lah, kalo
besok mati, percuma kan tuh duit udah gua kumpulin
susah-susah. Pokoknya skarang, kalo gua punya duit
lebih tentu akan gua simpen, dan kalo gua emang
perlu, gak perlu ragu-ragu lagi buat ngambil. Kalo
nantinya emang bakalan abis lantaran gak ada
pemasukan, itu artinya gua emang udah ditakdirin
bakal hidup melarat tanpa seorang istri. Tapi gua
percaya, Allah gak bakalan ngasih ujian yang gak
sanggup buat gua jalanin. Dan gua justru harus bisa
mengambil hikmah dari semua itu, yaitu kenapa gua
74
ditakdirin kayak gitu. Mungkin dengan hidup begitulah
gua bakal menjadi lebih baik. Dan setelah gua
menjadi lebih baik, barulah Allah membuka jalan agar
gua bisa hidup berkecukupan plus seorang istri yang
cantik and shalehah. Ups… gua gak boleh begitu, gua
harus positif thinking. Hmm… duit gua di bank tentu
gak bakalan abis. Allah pasti akan menggantinya
dengan berlipat ganda, soalnya kan tuh duit gua pake
buat tujuan yang baik, bukan buat yang engakenggak."
Ting Tong…! Ting Tong…! Mendadak terdengar
bunyi bel yang menandakan kalau di luar sedang ada
tamu. Mengetahui itu, Boy pun segera menemuinya.
"I-Indah…?" ucap Boy heran seraya buru-buru
membukakan pintu gerbang. Sejenak pemuda itu
memperhatikannya tubuh indah nan mengoda yang
mengenakan u can see merah muda berstel jeans
biru ketat yang tampak begitu serasi. "Wedew… ini
anak makin seksi aja, pusing dah gua," ucap pemuda
itu dalam hati.
75
"Hi, Boy!" sapa Indah dengan sebuah senyum
manis di bibirnya, "Eng, kedatanganku gak ganggu
kamu kan?" tanyanya kemudian.
Boy tersenyum, diperhatikannya paras manis yang
kini tampak tersipu-sipu. "Enggak kok, yuk masuk!"
ajaknya kemudian.
Kedua muda-mudi itu lantas melangkah bersama
menuju teras, dan tak lama kemudian mereka sudah
duduk saling berhadapan. "Wah, gua kira lu gak mo
main ke mari lagi, In," kata Boy membuka
pembicaraan.
"Emangnya kenapa, Boy? Kamu heran ya?"
"Dikit. O ya, ngomong-ngomong… Lu mo minum
apa nih. Kopi, teh manis, sirop…?"
"Air putih aja deh, Boy," potong Indah tiba-tiba.
"O, air putih. Kalo gitu, tunggu sebentar ya!" kata
Boy seraya melangkah masuk.
Beberapa menit kemudian, pemuda itu sudah
kembali dengan membawa dua gelas minuman dan
makanan kecil. Semuanya itu segera diletakkannya di
atas meja.
76
"Boy, kok kamu bikinin aku susu sih?" tanya Indah
heran.
"Lho kan tadi lu minta air putih. Dan air putih yang
ada dirumah gua, ya cuma susu itu."
"Boy… kenapa sih skarang kamu jadi kayak orang
bego begitu? Maksudku tuh air bening, Boy…"
"O… air bening. Bilang dong dari tadi, air bening
jangan air putih!?" Kalo gitu tunggu sebentar ya!"
"Boy.." tahan Indah tiba-tiba. "Gak usah deh. Susu
juga gak apa-apa kok, kan sama-sama bikin sehat."
"Yakin nih gak mo diganti?"
Indah mengangguk. "O ya, Boy. Sori ya soal
kejadian tempo hari, aku udah pergi begitu aja!
Soalnya…"
"Soalnya apa, In?"
"Begini, Boy… Waktu itu aku pergi karena…" Indah
menggantung kalimatnya, saat itu dia betul-betul
masih ragu untuk mengatakannya.
"Karena apa, In? Udah deh, lu terus terang aja!"
Boy mendesak.
77
"Eng, itu karena… Karena aku tau Lala cinta
banget sama kamu, Boy."
"Apa??? Lala cinta banget sama gua? Cinta
banget???"
Indah mengangguk. "Iya, Boy. Sebetulnya Lala tuh
emang cinta banget sama kamu. Karenanyalah saat
itu aku langsung pergi karena gak mo ngelibatin kamu
dengan urusan pribadiku. Masa sih orang yang sangat
dicintai oleh sahabatku sendiri mo kujadiin pacar
boongan. Gak etis kan? Namun setelah aku tau kalo
Lala enggak keberatan, akhirnya kini aku berani
ngelanjutin rencanaku. Sebetulnya Lala tuh bukan
hanya gak keberatan, tapi dia juga sangat mendukung
rencanaku itu."
"Lho, kok bisa gitu sih?" tanya Boy heran.
"Boy… biarpun Lala sangat mencintaimu, namun
dia ngerasa berat banget buat nerima kamu. Dan itu
karena suatu sebab yang kuketahui sangat
membebani hatinya."
"Sebab apa itu, In?" tanya Boy agak menasaran.
"Maaf, Boy… aku gak bisa cerita."
78
"Ya, udah. Kalo lu emang gak mo cerita. Lagian,
sebetulnya gua juga udah tau kok kenapa dia berat
banget nerima gua."
"Kamu tau, Boy?"
Boy mengangguk. "Ya itu karena gua udah gak
suci lagi."
"Apa, Boy…??? Ka-kamu dah gak suci lagi?"
"Udah deh, lu gak usah pura-pura kaget begitu. Lu
pasti udah tau dari Lala, iya kan?"
"Boy… kamu bicara apa? Eng, tadi itu kamu cuma
becanda kan?" tanya Indah dengan dahi agak
berkerut.
"Uda deh, In. Lu gak usah pura-pura bego begitu!
Lu masih ingatkan kata-kata gua tempo hari, kalo gua
tuh gak mo pacaran dan mo langsung nikah?
Sebetulnya itu karena masa lalu gua yang udah bikin
gua trauma." Saat itu, Boy langsung menceritakan
masa kelamnya ketika waktu di SMP dulu.
Indah yang memang baru mengetahui perkara itu
langsung membatin. "Ja-jadi Boy udah gak suci lagi,
dan Indah pun ternyata sudah tau soal itu. Aneh…
79
Jika Indah memang betul-betul tau, kenapa dia rela
melepaskan Boy begitu aja. Padahal, Boy itu kan
justru lebih pantas menjadi pendampingnya. Hmm…
apa semua itu karena dia lebih mementingkan aku,
sehingga dia rela melepasnya begitu aja. "
"In, lu kenapa?" tanya Boy tiba-tiba membuyarkan
pikiran Indah.
"E-enggak, Boy. O… jadi karena itu kamu takut
pacaran dan mo langsung nikah. Jadi, bukan karena
ikut-ikutan biar dibilang keren. Kalo gitu, ketawaku
yang ampe terpingkal-pingkal waktu itu sungguh gak
pada tempatnya ya? Sebab, hal itu emang gak lucu
sama-sekali. Maapin aku ya, Boy! Waktu itu aku
benar-benar gak tau."
"Gak apa-apa kok, In. Gua udah biasa diketawain
begitu. O ya, ngomong-ngomong… katanya waktu itu
lu mo terus terang sama gua, kalo gua tuh gak
bakalan bisa jatuh cinta sama lu."
"Eng… begini, Boy. Se-sebetulnya…"
"Sebetulnya lu juga udah gak suci lagi kan?"
potong Boy tiba-tiba.
80
Indah tersentak, "Apa??? Aku udah gak suci lagi."
"Cewek yang ada dicerita Lala itu lu kan?" tanya
Boy dengan PD-nya.
Mengetahui itu, Indah langsung membatin, "Huh,
Boy itu keterlaluan banget sih, masa dia mengira aku
dah gak suci lagi. Dasar… dia emang sok tau. Hmm…
kini aku ngerti. Jadi, waktu itu Lala emang betul-betul
belum tau kalo Boy udah gak perjaka. Kasian juga si
Lala… kalau aja dia tau, dia enggak mungkin mau
ngelepasin Boy begitu aja. Aduuuh… gimana ini. Kalo
skarang Lala emang udah tau Boy udah gak perjaka,
di pasti ngarepin banget kalo Boy bisa jadi miliknya.
Selama ini, Lala gak mo nerima lamaran Boy lantaran
dia mengira Boy itu masih suci. Dia betul-betul
ngerasa gak pantes nikah sama Boy lantaran dia
menilai dirinya masih seorang pezina yang belum
melaksanakan hukum Islam. Dia ngerasa status
pezinahnya tak mungkin lenyap selama dia belum bisa
mensucikan diri dengan taubatan nasuha yang
sempurna sesuai dengan syariat Islam. Duuh… aku
betul-betul jadi gak enak. Tapi biar gimana juga, aku
81
udah cinta banget sama Boy. Hmm… gimana ya?
Terusin gak ya? Ah, udalah… mending aku terusin
aja. Aku yakin, Indah pasti mau mengerti kegoisanku
ini."
"Oi, In! Kenapa sih lu bengong melulu?" tanya Boy
yang lagi-lagi membuyarkan pikiran Indah.
"E-enggak kok Boy."
"Engak-enggak... Enggak pala lu botak. Kenapa
sih dari tadi lu bengong melulu, gak langsung jawab
pertanyaan gua?"
"Aku lupa pertanyaan kamu, Boy."
Saat itu Boy langsung geleng-geleng kepala, "Tadi
itu gua nanya, cewek yang ada dicerita Lala itu lu
kan?"
"O… jadi karena itu kamu mengira aku dah gak
suci lagi. Kamu salah, Boy. Aku ini masih suci kok.
Kamu Itu emang keterlaluan ya. Masa sih cerita Lala
yang cuma fiktif itu kamu kira kisah nyata. Ketahuilah,
Boy! Tokoh di dalam cerita Lala itu gak benar-benar
ada, tokoh itu murni rekaan dia yang mau
mengangkat tema soal pacaran dan perzinahan," jelas
82
Indah yang sengaja tidak mau membuka aib
sahabatnya.
"Ja-jadi itu betul-betul bukan lu? Dan tokoh itu
cuma rekaan belaka?"
Indah mengangguk.
"Kalo gitu, sori ya, In. Ternyata gua udah salah
sangka. Maklumlah, biasanya kan penulis emang
suka begitu. Kalo dia gak nyeritain dirinya sendiri, ya
dia nyeritain temennya, sahabatnya, atau kedua orang
tuanya kalo perlu. Walaupun pada akhirnya, karakter
yang semula emang ada itu bakalan berubah dengan
sendirinya sehingga jadi beda banget sama karakter
aslinya."
"Boy… Ketahuilah! Sebetulnya aku gak yakin sama
kamu bukan karena itu, tapi karena sifatku yang
masih kekanakan, dan aku emang lom mampu
bersikap dewasa."
Boy tersenyum, "Hahaha…! Jadi lu masih kayak
anak-anak? Pantes aja selama ini lu jadi pemuja
rahasia. Ketahuilah, In. Gua ini udah dewasa, dan gua
bisa nerima gimanapun sifat cewek. Mau dia itu
83
pemarah kek, ambekan kek, pokoknya gua gak mo
ambil pusing. Gua ini kan laki-laki yang emang kudu
belajar sabar ngadepin cewek kayak begitu. Jika gua
sabar dan mo mendidiknya dengan cinta dan kasih
sayang, gua yakin banget suatu saat cewek kayak
begitu pasti bakalan berubah."
"Kok kamu yakin banget sih, Boy? Gimana kalo
ternyata aku gak bisa berubah?"
"In… siapa pun yang blajar agama pasti akan bisa
berubah, begitu juga sama lu. Kalo lu emang betulbetul
mo ngikutin ajaran agama, gua yakin lu pasti
bakal bisa berubah. Dulu, gua ini juga kekanakan.
Skarang pun sebetulnya masih, tapi gak parah kayak
dulu. Kalo dulu mah, gua sering hamtam kromo. Halal
haram, baik buruk, gua gak peduliin, yang penting gua
bisa happy. Maklumlah, namanya juga masih
kekanakan alias belon dewasa, belon bisa ngebedain
mana mana pantes gua lakuin dan yang enggak. Tapi
setelah gua makin tambah usia, dan ilmu agama gua
juga udah semakin bertambah, gua pun jadi lebih bisa
ngebedain. Karenanyalah skarang gua gak bisa asal
84
hamtam kromo, gua harus pikirin masak-masak dulu
setiap mo ngambil putusan. Karena itulah, kalo gua
punya istri yang kenakan kaya lu, gua gak bakal main
tangan sembarangan. Gua itu kudu sabar dan juga
kudu bisa ngambil putusan dengan bijak. Gua juga
harus mikir gimana caranya supaya orang kayak lu itu
bisa berubah. Kalo gua sampe main tangan, itu
namanya gua juga masih kekanakan dan belon
pantes disebut dewasa."
"Wah, kalo gitu bisa-bisa kamu bakal jatuh cinta
betulan sama aku. Dan itu artinya, aku bakalan
kepaksa jadi istri kamu."
"Hehehe…! Makanya, lu pikirin lagi niat lu yang mo
jadiin gua pacar boongan. Sebab kalo gua sampe
jatuh cinta beneran sama lu. Itu artinya, lu emang
kudu tanggung jawab."
"Wah, gawat kalo gitu. Masa sih aku kudu nikah
sama kamu. Cowok yang kalo di ceritanya si Lala gak
pantes nikah sama cewek baik-baik kayak aku."
85
"Apa??? Lu cewek baik-baik? Apa gua gak salah
denger. Eh, In. Ngaca dong, masa cewek baik-baik
berpenampilan seksi begitu."
"Boy… kalo kamu mo tau, aku berpenampilan
kayak gini tuh biar enak diliat. Dan kalo ada banyak
orang yang seneng ngeliat penampilanku ini, itu
artinya aku akan dapat pahala yang banyak karena
udah nyenengin hati banyak orang."
"Ueeedannnn… pikiran lu emang udah kusut.
Kayaknya susah dah gua buat ngelurusinnya."
"O ya, Boy. Selain kamu itu udah gak perjaka,
kamu itu juga seorang pengangguran yang belon
mapan. Coba deh kamu pikir, apa mungkin aku bisa
bahagia tanpa dukungan materi yang cukup!"
"Dasar cewek matre, yang ada dipikiran lu itu
emang cuma materi melulu."
"Materi itu penting, Boy… Tanpa itu, gimana aku
bisa bahagia. Sungguh, aku gak bisa ngebanyangin
gimana susahnya jadi istri kamu. Setiap hari aku kudu
ngelayanin kamu, ya masak, cuci piring, cuci baju,
setrika, dan masih banyak lagi. Apalagi kalo aku udah
86
punya anak, pasti bakalan tambah repot. Emangnya
aku ini pembantu kamu apa?"
"Begitulah kalo cewek yang masih kekanakan dan
belon paham arti kehidupan, bisa seneng cuma
dengan cara begitu. Andai aja lu paham kenapa lu
diciptain, lu gak akan berpikiran begitu. Kayak si Lala
contohnya, seorang cewek dewasa yang udah paham
arti kehidupan. Sungguh, dia itu emang cewek yang
udah bikin gua terkagung-kagum. Waktu itu dia
pernah bilang, kalo dia kawin, dia mo ngelayanin
suaminya atas dasar cintanya kepada Tuhan. Dia
mencintai suaminya pun juga karena itu. Jadi, setiap
kali dia melayani suaminya dilakuin dengan penuh
keikhlasan, tanpa ada beban sama sekali. Dengan
begitu, dia pun ngerasa seneng karena udah bikin
suaminya seneng. Dan yang paling penting adalah,
dia ngerasa seneng karena udah bisa ngelaksanain
keinginan Tuhan. Sungguh, gua bener-bener salut
banget sama dia. Seandainya gua ini masih suci, tentu
gua akan bahagia banget jika dia mo jadi istri gua."
87
"Udalah Boy… kamu tuh gak usah ngayal bisa
nikah sama Lala, sebab kamu tuh emang gak pantes
buat dia. Dan kamu tuh juga gak usah ceramahin aku.
Sebab, aku ini emang gak bakalan bisa berubah
kayak Lala, siap jadi pembantu kaum cowok. Apalagi
dengan Lala yang sekarang, yang udah pake cadar
segala. Kalo aku sampe berbusana ngikutin dia. Bisabisa
aku dianggap orang yang aneh, keluarga teroris,
atau apalah segala tudingan miring yang bikin aku
semakin gak mo berbusana kayak Lala. Apalagi
setelah beredarnya film-film cewek berjilbab yang
brani berzina, yang teman-temanku bilang sebagai
cewek munafik. Mending jadi cewek yang biasa-biasa
aja deh, gak akan dianggap sebagai cewek munafik."
"Munafik??? Apa lu dan temen-temen lu gak
munafik namanya kalo ngaku Islam tapi hak mo
ngikutin ajaran islam? Perlu lu tau, In. Lala itu
berbusana begitu karena punya alasan, dan menurut
gua alasannya itu cukup masuk akal. Menurut gua, dia
berbuat begitu karena kehati-hatian. Lu tau sendiri,
zaman sekarang banyak cowok yang udah pada
88
dicuci otaknya sama yang namanya film bokep,
termasuk gua. Dan itu juga karena kebijakan
pemerintah yak gak mampu ngelindungin gua dari halhal
kayak begitu. Ketahuilah, In. Dalam film bokep,
mulut cewek udah berubah fungsinya gak jauh beda
sama yang namanya miss V. Gua rasa, Lala udah
paham betul dengan perkara yang satu itu karena
dulunya mungkin dia pernah nonton juga. Karena
itulah, setelah kini dia berubah jadi cewek shalihah,
akhirnya dia jadi risih kalo ada cowok yang sampe
ngebayangin kecantikannya, apalagi sampe
ngebayangin seperti yang ada di film bokep itu. Terus
terang, gua pribadi sangat menghormati dia yang kini
udah make cadar demi mencegah fitnah, walaupun
gua tau kalo cadar itu hukumnya gak wajib. Dan gak
wajib itu bukan berarti gak boleh. Menurut gua, cewek
yang berjilbab itu baik, namun cewek berjilbab yang
mengenakan cadar itu jauh lebih baik. Dan yang gak
baik itu adalah cewek kayak lu, yang udah berbusana
tapi masih keliatan telanjang. Kenapa begitu? Sebab
orang yang berbusana muslim kayak si Lala itu tentu
89
bisa ngebantu gua biar enggak berpikiran ngeres.
Itulah sebetulnya yang dinamakan fitnah, bahwa
kecantikan cewek dan keindahan body-nya bisa
menzolimi orang yang masih lemah iman kayak gua.
Karena itulah, si Lala yang udah begitu peduli sama
cowok-cowok kayak gua, tentu ngerasa berdosa kalo
sampe bagian tubuhnya menjadi fitnah. Gua betulbetul
salut sama dia, yang udah begitu peduli sama
kaum cowok yang masih lemah iman ini. Seandainya
ada banyak cewek yang kayak dia, tentu gua bisa
ngebeningin hati tanpa perlu repot-repot lagi ngurung
diri di kamar. Gua bisa bekerja ke mana aja tanpa
perlu khawatir lagi bakalan pusing karena keseringan
ngeliat cewek kayak lu, yang telanjang di jalanan dan
bikin pikiran gua jadi ngeres. Maklumlah, gua kan lakilaki
normal yang masih lemah iman, mana belon
kawin lagi. Jadi, susah banget buat nundukin
pandangan sesuai perintah Allah. Kalau pun nanti gua
bakalan masuk neraka karena gak patuh pada
perintah Allah itu, tentu gua gak bakalan diam, gua
90
juga akan protes dan akan menuntut cewek-cewek
kayak lu supaya ikut juga ke neraka."
"Boy.. kamu kok gitu sih? Udah deh, kamu gak
usah nakut-nakutin aku! Pokoknya aku gak mo
berbusana kayak begitu. Hari gini, cewek masih
dibungkus kayak belimbing."
"In… Gua tuh bukan nakut-nakutin lu. Tapi gua
justru kasian dan peduli sama lu. Emangnya lu mo
apa, kalo gua tuntut lantaran skarang udah bikin pala
gua jadi pusing. Dan ngomong-ngomong soal
belimbing. Lu liat tuh buah belimbing yang ada di
samping kamar gua, yang dibungkus jelas lebih bagus
daripada yang kagak. Lagian, lu itu kan orang Islam.
Masa sih lu gak mo ngikutin ajaran Islam."
"Hmm… Apa kamu sendiri udah ngikutin ajaran
Islam, Boy?"
"Tentu aja, walaupun masih jauh dari sempurna.
Tapi gua akan terus berusaha gimana caranya supaya
bisa jadi kayak begitu. Untuk itulah, selama ini gua
terus berusaha untuk berpegang teguh kepada ajaran
Rasullulah. Bahwa hidup gua hari ini harus lebih baik
91
daripada kemarin, dan ukuran lebih baik itu bukanlah
materi melainkan keimanan kepada Allah. Selama ini
gua udah gak mabok lagi, udah gak judi lagi, udah gak
mo makan sesuatu yang haram lagi, dan masih
banyak lagi larangan Allah yang udah gua tinggalin.
Dan gua sangat bersyukur karena Allah udah ngasih
kesempatan sama gua buat bertobat. Skarang yang
masih susah banget adalah masalah libido. Mungkin
itu karena skarang ini gua belon kawin, dan gua yakin
karena itulah Baginda Rasullulah SAW nganjurin
orang kayak gua supaya kudu cepet kawin, biar iman
gua tuh bisa sempurna. Tapi sayangnya, setiap cewek
yang gua taksir pada gak mo kawin sama gua
lantaran gua belon mapan, atau karena tuh cewek
ngeliat gua ini bukanlah seorang cowok ideal alias
kagak sempurna."
"Udah ah, aku gak mo ngomongin soal itu lagi.
Mending kita ngomongin soal pacaran boongan itu!
Setelah aku pikir-pikir, kayaknya aku emang gak
punya pilihan lain. Kini aku udah betul-betul siap
sendainya kamu emang jatuh cinta sama aku. Dan
92
jangan salahkan aku seandainya kelak kamu gak
bahagia lantaran punya istri kayak aku. Eng…
Gimana, Boy. Apa kamu juga udah siap?"
"Siap apa?"
"Ya, siap jadi pacar boongan aku."
"Eng… Sebetulnya gua berat, In. Tapi, gak apaapa
deh. Itung-itung nolongin lu. Tapi janji ya, lu
jangan mancing-mancing gua buat ngelakuin yang
enggak-enggak!"
"Huh, siapa sudi. Sok ke-Gr-an banget. Emangnya
kamu pikir aku ini cewek apaan, yang mo mancingmancing
kamu."
"Hehehe…! Biasakan cewek emang suka begitu,
suka mancing-mancing rasa penasaran cowok."
"Yang begitu sih cuma cewek gatel. Aku ini kan
cewek baik-baik, Boy. Biarpun penampilan aku kayak
gini, tapi aku tuh bisa ngebedain mana yang pantes
aku lakuin dan yang enggak."
"Masa sih..? Emangnya ada anak kecil yang bisa
ngebedain mana yang pantes dilakuin dan yang
enggak?"
93
"Ya udah kalo kamu gak percaya, terserah…,"
ucap Indah dengan raut wajah cemberut.
"In… lu tuh cakep juga ya kalo lagi cemberut kayak
gitu."
"Mulai deh… dasar cowok, emang paling bisa kalo
ngerayu."
"Ngerayu??? Masa sih cuma ngomong begitu
doang dibilang ngerayu. Eh, In
Kalo gua udah ngerayu cewek, bisa-bisa tuh cewek
melintir ke GR-an. Trus abis itu langsung klepekklepek
jatuh cinta."
"Buktiin, Boy! Jangan cuma ngomong doang!"
Indah menantang.
"Oke akan gua buktiin. Eng… Indah sayang… Lu
itu emang cewek paling caem sedunia. Mata lu… Bibir
lu… Udah ah, gua gak mo nerusin."
"Emangnya kenapa, Boy?"
"Lu tuh, emang paling bisa ngakalin gua. Belon
lama gua bilang jangan mancing-mancing gua, eh
udah kejadian…"
94
"Lho… kok kamu nuduh aku begitu sih? Aku kan
cuma mo buktiin omongan kamu doang."
"Au ah gelap. Sok pake ngeles lagi."
"Ya udah, kalo kamu emang gak mo percaya.
Sebel aku."
"Ngambek… dasar anak kecil."
"Boy… kok kamu gitu sih?"
"Jadi gua kudu gimana, In. Gua ngomong kayak
gitu lu protes. Kalo gua ngomong kayak tadi, ntar lu
sangka gua ngerayu. Adaawww!!! In, lu tuh apa-apa
sih? Kok lu malah nyubit gua, sakit tau!"
"Sukurin. Lagian, kamu udah bikin aku kesel."
"Dasar anak kecil."
"Biarin…"
"Kalo gitu, gua gak mo deh jadi pacar boongan lu.
Terus terang, gua bisa stress ngadepin cewek kayak
lu."
Indah tersentak. "Boy… katanya… kamu udah
dewasa. Katanya… kamu bisa sabar ngadepin cewek
kayak aku," keluh Indah penuh kemanjaan.
95
"In… inget! Gua ini bukan siap-siapa lu. Gua ini
cuma temen. Dan lu gak pantes ngelunjak kayak
begitu. Perlu lu tau ya! Gua cuma bisa bersikap begitu
sama orang yang gua cinta, orang yang gua sayang.
Sedangkan lu, cuma temen biasa yang belon gua
cinta, apa lagi sampe gua sayang. Inget itu!"
Mendengar itu, Indah langsung sedih. Sungguh dia
tidak menyangka kalau cubitan manjanya tadi telah
membuat orang yang dicintainya menjadi seperti itu.
Kini gadis itu tidak mampu lagi berkata-kata, dia
hanya bisa menangis dan menangis.
"In… maapin gua ya..! Kalo omongan gua tadi
udah nyakitin lu. Sebetulnya gua gak mo ngomong
kayak begitu, tapi lu juga sih… pake mancing
kemarahan gua… Dan gua janji, gua akan tetep bantu
lu buat jadi pacar boongan."
Betapa bahagianya indah setelah mendengar
semua itu. "Be-betul begitu, Boy…?" tanyanya seakan
tidak percaya.
Boy mengangguk, sedang di bibirnya tersunging
sebuah senyum yang membuat hati Indah betul-betul
96
lega. Begitulah Boy, dia paling tidak tahan melihat
cewek menangis. Baginya, cewek itu adalah sosok
yang harus dilindungi, dicintai, dan disayangi. Jika dia
sampai menyakiti, dia betul-betul merasa sangat
berdosa dan merasa perlu untuk menebus
kesalahannya itu. Sementara itu di tempat berbeda, di
tepian kolam ikan kecil yang dipenuhi ikan hias
berwarna-warni, Lala tampak sedang bersedih.
Sungguh gadis itu tidak menyangka, kalau prasangka
baiknya selama ini telah membuatnya menderita.
Andai saja dia tahu perihal jati diri Boy sejak awal,
mungkin kini dia sudah menjadi istrinya. Tapi
begitulah takdir, sebuah sistem pilihan yang tak dapat
di ubah, namun bisa dipilih sekehendak hati.
Hidup itu adalah memilih takdir. Jika manusia
memilihnya berdasarkan Al-Quran dan Hadits Rasul,
maka nilainya adalah ibadah. Namun jika tidak, maka
nilainya adalah durkaha. Buah dari ibadah adalah
pahala, dan buah dari durkaha adalah dosa. Dan hasil
timbangan dari keduanya itulah yang akan
menentukan takdir manusia masuk surga atau
97
neraka. ! Kalau manusia dan jin itu dipersilakan untuk
memilih berbagai takdir yang sudah tersedia dan
tertulis jelas pada kitab Lauhul Mahfuzh. Kitab itu
adalah bagian dari "Listing Program" kehidupan
manusia di Jagad Raya, dan juga keadaan Jagad
Raya itu sendiri. Sebab, dari awal penciptaan hingga
kematiannya, segala tingkah laku dan perbuatan
manusia memang sudah di tentukan dalam kitab
tersebut, baik itu segala yang baik maupun segala
yang buruk. Begitu pun dengan keadaan Jagad Raya
ini, yang dari awal penciptaannya adalah bermula dari
sebuah ledakan Dahsyat (Big Bang) hingga akhirnya
menjadi Jagad raya yang sempurna dan terus
mengikuti Hukum Sunatullah (Hukum ketentuan Allah)
yang kesemuanya sudah ditentukan pada kitab Lauhul
Mahfuzh. Bahkan dari partikel debu hingga keadaan
Jagad Raya seluruhnya, semua sudah ditentukan.
Juga dari sebuah huruf hingga ensiklopedia,
semuanya juga sudah ditentukan. Subhanallah...
Sebuah daun kering yang sedang gugur! Daun kering
itu tampak terbang melayang dengan berliuk-liuk,
98
kemudian jatuh di atas aliran sungai, lalu hanyut
bersama aliran air yang terus mengalir, hingga
akhirnya daun itu tenggelam di dasar sungai,
kemudian membusuk dan terurai. Sungguh semua
peristiwa itu, dari mulai gugurnya daun hingga sampai
mengurainya sudah tertulis jelas di kitab Lauhul
Mahfuzh.
Dan untuk bisa memilih dengan baik, Allah pun
menurunkan Kitab Suci dan juga Nabi dan Rasul yang
bisa dijadikan teladan oleh umat manusia. Bukan
hanya manusia, tapi juga jin yang hidup di alam gaib.
Sebelum manusia, Allah mempercayakan kalau dunia
yang diciptakan-Nya agar ditempati dan dirawat baikbaik
oleh bangsa jin. Namun ternyata bangsa jin justru
merusaknya. Karena itulah lantas Allah membuat
sebuah skenario baru, yaitu agar manusia bisa
menggantikan peran jin di dunia. Untuk tujuan itulah
lantas Allah menciptakan Adam dan Hawa yang
dengan perantara Iblis akhirnya harus tinggal di dunia.
Begitulah cara Allah bekerja, yaitu dengan
menciptakan berbagai takdir yang harus dipilih oleh
99
makhluk ciptaannya. Dan untuk bisa memilih dengan
baik, Allah yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang
juga membekali manusia dengan akal dan hati nurani
agar bisa melindungi manusia dari pilihan yang salah.
Karena kedua hal itu masih belum cukup untuk
membuat manusia memahami tujuan diciptakannya,
lantas Allah juga menurunkan Nabi dan Rasul yang
membawa pesan kebenaran. Hingga akhirnya pesan
kebenaran itu menjadi kitab-kitab suci yang kita kenal
sekarang, yaitu Zabur, Taurat, Injil, dan yang telah
disempurnakan yaitu Al-Quran, yang diturunkan
sebagai Mukjizat untuk Rasul yang paling dicintai-Nya
yaitu Muhammad SAW.
Ketahuilah! Sewaktu di alam roh, setiap jiwa sudah
menandatangani kontrak perjanjiannya dengan Allah,
yaitu manusia bersedia untuk menjadi khalifah di
muka bumi ini, yaitu untuk menjadi seorang pemimpin
yang bisa membuat kehidupan di dunia menjadi
seperti keinginan Allah. Jika setiap jiwa tidak
melanggar perjanjian itu, maka ia akan dihadiahkan
Surga. Namun jika dia melanggar, tentu saja dia akan
100
mendapat sangsinya, yaitu Neraka. Itulah salah satu
hakikat tujuan diciptakannya manusia, yaitu menjadi
khalifah yang bertakwa kepada Allah, Tuhan Semesta
Alam, yang senantiasa menyembah dan beribadat
kepada-Nya. Hakikat lain diciptakannya manusia
adalah agar manusia bisa mengenal-Nya dan juga
bisa memahami kenapa Allah menciptakan semua
yang ada dijagad raya ini, baik yang nyata maupun
yang gaib. Allah sangat senang dan bangga bila
manusia bisa mengenal-Nya dan juga bisa memahami
tujuan penciptaannya.
Kembali ke masalah takdir. Pada awalnya, takdir
manusia sudah di tentukan sama. Namun akan
menjadi berbeda setelah dia mulai memilih. Manusia
hidup kaya bisa bahagia dan juga bisa menderita,
manusia hidup sederhana bisa bahagia dan juga bisa
menderita, manusia hidup miskin bisa bahagia dan
juga bisa menderita. Semuanya tergantung kepada
pamahaman manusia itu sendiri tentang agama dan
juga nilai ketakwaannya kepada Allah. Itulah yang
akan menentukannya hidup bahagia atau tidak. Sebab
101
dengan adanya pemahaman agama yang baik dan
juga nilai ketakwaan yang baik, maka manusia bisa
mengambil keputusan dengan cara yang baik dan
benar pula. Pemahaman agama yang baik berguna
untuk bahan pertimbangan akal, sedangkan takwa
berguna untuk membersihkan nurani. Takwa itu
adalah mau mengamalkan semua perbuatan baik
(Perintah Tuhan) dan mau menjauhi semua perbuatan
buruk (Larangan Tuhan). Akal manusia membutuhkan
yang namanya petunjuk, dan petunjuk yang lurus itu
adalah Al-Quran dan Hadits.
Pada mulanya akal bertanya, manakah yang
terbaik dari ketiga pilihan ini. Lantas akal segera
menimbangnya. "Hmm... yang mana ya?" tanya akal
bingung. Saat itulah Ego bermain, ia menganjurkan
akal untuk memilih berdasarkan kesenangan dunia.
Mengetahui itu, Nurani pun tidak tinggal diam, ia
menyarankan untuk memilih berdasarkan
pertimbangan akhirat. Saat itu Ego dan Nurani
bertarung membenarkan pendapatnya masingmasing.
Dari pertarungan pendapat antara Ego dan
102
Nurani itulah, akhirnya akal kembali melakukan
penimbangan. Dan disaat itu pula dibutuhkan petunjuk
yang berdasarkan kepada Al-Quran dan Hadits.
Jika saat itu nilai ketakwaan manusia masih
kurang, maka akal akan lebih condong menuruti ego.
Dan jika saat itu nilai ketakwaan manusia baik, maka
akal akan lebih condong menuruti nurani. Jika
manusia menuruti ego risikonya lebih besar ketimbang
menuruti nurani. Sebab jika menuruti ego karena
bisikan syetan tentu ia akan celaka, namun jika
menuruti ego dan masih dilindungi oleh Tuhan tentu ia
masih bisa selamat. Karenanyalah, lebih aman adalah
dengan mengikuti nurani. Namun sayangnya,
kemampuan nurani dalam upaya memberi petunjuk
tergantung kepada kebersihannya. Ia bisa diibaratkan
dengan gelas bening yang berisi air jernih yang secara
otomatis bisa menjadi kotor. Jernih dan kotornya air
dalam gelas tergantung tingkat ketakwaaan
seseorang. Semakin tinggi nilai ketakwaan manusia,
maka akan semakin jernih air dalam gelas. Begitu pun
sebaliknya, semakin rendah nilai ketakwaan manusia,
103
maka akan semakin kotor air dalam gelas. Jika air
dalam gelas sangat jernih, maka setitik pasir pun akan
mudah terlihat. Namun jika air dalam gelas kotor,
maka segenggam batu pun tak mungkin terlihat. Hal
ini berlaku untuk semua manusia, baik muslim
maupun non muslim. Namun kejernihan nurani non
muslim yang baik, masih kalah jauh dengan
kejernihan nurani seorang muslim yang baik.
Karenanyalah seorang muslim yang nuraninya bersih,
ia akan mudah untuk membedakan mana perbuatan
baik dan mana yang buruk, mana yang
menguntungkan dan mana yang merugikan, mana
yang jujur dan mana yang bohong, mana yang jahat
dan mana yang baik. Begitu pun sebaliknya, jika
nurani kotor maka dia akan sulit untuk bisa
membedakan. Jika sudah begitu, nurani tidak bisa
diandalkan untuk memberitahukan akalnya. Hanya
Hidayah Allah saja yang bisa menyelamatkan manusia
dari nurani yang kotor.
Nah... begitulah proses akal manusia menentukan
pilihan. Jika manusia tidak mau menggunakan
104
akalnya dengan baik dan benar jelas ia akan tersesat.
Karenanyalah, jika manusia yakin kalau ia bisa
menjadi kaya tanpa menghalalkan berbagai cara dan
dengan tujuan yang mulia untuk membantu sesama,
maka ia boleh menjadi kaya. Namun jika sebaliknya,
maka kaya bukanlah sebuah pilihan yang baik.
Begitupun dengan pilihan miskin, jika ia miskin dan
menyusahkan orang lain maka pilihan miskin pun
bukanlah yang terbaik. Dan sebaik-baiknya pilihan
adalah hidup sederhana, sebab Rasullullah pun
memang menganjurkan demikian. Sebaik-baiknya
pilihan adalah yang di tengah-tengah. Ketahuilah! Jika
suatu saat ia sudah siap menjadi orang kaya, maka ia
akan menjadi orang kaya yang bertakwa dan sangat
dermawan. Kenapa bisa begitu? Sebab biarpun dia
memiliki harta yang berlimpah ruah, ia tetap akan
memilih untuk hidup sederhana dan berhaja. Dan
secara otomatis harta yang berlebihan itu tentu akan
ia hambur-hamburkan untuk tujuan yang mulia.
Begitupun jika suatu saat dia sudah siap untuk
menjadi orang miskin, maka ia akan menjadi orang
105
miskin yang zuhud, yang senantiasa bertakwa kepada
Allah dan tidak pernah menyusahkan orang lain.
Begitulah takdir. Sebenarnya semua pilihan sama
saja. Lantas kenapa semua itu bisa menjadi begitu
sulit dan membuat kepala jadi pusing tujuh keliling.
Sebab, manusia terkadang memang lebih condong
kepada Ego. Seperti yang telah dialami oleh Boy, Lala,
dan Indah. Ketiganya dihadapkan dengan berbagai
pilihan, dan setelah adanya pertimbangan akal lantas
ketiganya bisa mengambil putusan. Lala pun kini
sedang bingung. Apakah dia memang harus
menghianati sahabatnya sendiri demi
kebahagiaannya. Maklumlah, dia kan sudah kepalang
basah merestui Indah yang sangat mencintai Boy.
"Duhai Allah… Egoiskah aku jika sampai
menghianati sahabatku sendiri. Padahal, aku
melakukan itu demi untuk membahagiakan Boy.
Berdosakah aku yang telah dipercaya oleh Boy agar
bisa membantunya menjadi lebih baik, tapi malah
diam saja lantaran ketakutanku akan keegoisan?
Duhai Allah… berilah aku petunjuk-Mu agar aku bisa
106
menemukan jalan keluar yang baik, jalan keluar yang
bisa melegakan kami yang terlibat," mohon Lala
penuh pengharapan.
Kini Lala tampak memandang ke arah air terjun
kecil, yang tanpa henti terus bergemiricik-mengalir
jatuh ke kolam ikannya, yang jika di pegunungan sana
betul-betul menggambarkan makna cinta sejati, yang
dengan kerendahan hati dan ketulusannya
memberikan pelayanan kepada mahluk ciptaan
Tuhan. "Duhai Allah yang mengusai jiwaku.
Karuniakanlah hamba-Mu ini akan makna cinta sejati,
cinta yang membuatku senantiasa mau bertakwa
kepada-Mu dan tidak pula menghakimi segala
rencana-Mu. Jernihkanlah hatiku sehingga aku
mampu berserah diri secara total. Dan karena
keberserahan itulah aku bisa menjalankan segala
takdir-Mu dengan penuh keikhlasan, sehingga aku
pun akan senantiasa bersyukur ketika mendapat
nikmat dari-Mu dan senantiasa bersabar ketika
mendapat ujian dari-Mu.. Amin…" ucap Lala yang lagilagi
memohon pertolongan Allah.
107
Kini gadis itu berdiri dari duduknya, kemudian
melangkah menghampiri setangkai mawar yang
mekar begitu indah. "Duhai Mawar… Dulu lahirku
indah sepertimu, namun kini telah layu setelah
kumbang mengambil nektarku. Namun, aku tak mau
gugur sepertimu, yang helai demi helai berjatuhan, tak
berharga sama sekali. Duhai Mawar… aku tak
sepenuhnya seperti dirimu, yang cuma pasrah
menghadapi takdir. Aku adalah manusia yang
dikaruniakan akal, yang dengannyalah aku dituntut
mencari jalan keluar." Usai berbicara dengan mawar,
Lala pun segera melangkah ke kamarnya dan menulis
mengenai isi hatinya. Pada saat yang sama, di
kediaman Boy. Tok! Tok! Tok! Bakso…! Bakso…!
Terdengar penjaja Bakso yang biasa lewat di muka
rumah Boy. "In…? Lo mo bakso gak, kebetulan gua
udah laper nih?" tanya Boy kepada Indah.
"Eng, baksonya enak gak? Pake daging sapi apa
daging tikus? Pengawetnya pake formalin gak?"
"Wedew…! Lu jangan paranoid gitu dong! Tuh
tukang bakso langganan gua. Selain baksonya enak,
108
dia itu juga seorang pedagang yang bertanggung
jawab. Pokoknya dia gak bakal mau deh menzolimi
pelanggannya. Gimana, lu mau gak?"
"Kalo gitu, aku mau deh."
Mengetahui itu, Boy pun langsung memandang ke
arah tukang bakso yang masih mangkal di depan
rumahnya. "Mas Bewok! Baksonya dua mangkok,
seperti biasa, dan gak pake lama!" teriaknya
kemudian. kini pemuda itu sudah kembali berbincangbincang
dengan pacarnya. Membicarakan perihal
rencana mereka yang akan segera memproklamirkan
hubungan cinta mereka kepada kedua orang tua
Indah. Keduanya terus berbincang-bincang, hingga
akhirnya bakso yang dipesan tadi kini sudah berada di
tangan masing-masing.
"Gimana, In. Enak kan?" tanya Boy kepada Indah.
"Iya, Boy. Aku betul-betul enggak nyangka, kalo
bakso keliling ternyata bisa enak juga kayak gini.
Ngomong-ngomong, brapa satu porsinya?"
Mengetahui pertanyaan itu, tiba-tiba Boy teringat
akan sesuatu. "Alamak… gua lupa kalo duit gua udah
109
abis buat bayar utang tadi pagi. Wah, terpaksa jadi
ngutang lagi nih," kata Boy dalam hati.
"Boy… kok kamu diam aja sih?" tanya Indah
mengingatkan.
"O… satu porsinya cuma lima ribu kok."
"Wah, murah juga ya. Padahal bakso ini lebih enak
daripada yang dijual di kedai bakso langganku."
"Ya, namanya juga bakso keliling. Penjualnya kan
gak perlu bayar sewa tempat segala."
"Iya juga sih. O ya, Boy… Ngomong-ngomong ortu
kamu ke mana sih, kok gak pernah keliatan?"
"Biasa… Mereka…" Boy menggantung kalimatnya.
"Gak jadi deh. Kayaknya lu gak perlu tau deh,"
lanjutnya kemudian.
"Pelit banget sih kamu, Boy. Masak segitu aja gak
boleh tau. Kamu betul-betul bikin aku jadi penasaran.
Ayo dong, Boy… Sebenarnya mereka ke mana sih?"
"Oke-oke, kalo lu emang mo tau skarang juga gua
akan bilang. Eng, begini In... Sebetulnya tuh Bokap
gua sibuk ngurusin istri mudanya. Dan nyokap gua
sibuk ke pengajian yang kalo gua perhatiin kayaknya
110
lebih mentingin soal baju seragam, arisan, dan saling
pamer perhiasan. Gua bener-bener sebel sama
kelakuan ortu gua. Apalagi sama kelakuan nyokap
gua. Lu banyangin aja, setiap hari gua kudu makan mi
instant lantaran nyokap gua jarang masak. Padahal,
gua pengen banget setiap waktu makan masakan
nyokap gua yang dengan penuh kasih sayang mo
dimasakin buat gua."
"Boy… Kamu tuh manja manget sih. Katanya udah
dewasa, tapi kelakuan masih layak anak kecil begitu.
Kamu tuh gak boleh gitu, tau!"
"In, ini bukan soal manja atau enggak manja. Ini
soal perhatian dan kasih sayang. Lu tau sendiri kan,
selama ini gua belon punya pendamping. Gua tuh
butuh banget sama yang namanya kasih sayang dan
perhatian dari orang yang katanya cinta sama gua.
Gua tuh cuma mo buktiin aja, kalo mereka tuh betulbetul
cinta dan sayang sama gua. Kalo gua tanya,
mereka selalu bilang sayang dan cinta banget sama
gua. Tapi anehnya, selama ini mereka malah justru
sering nyuekin gua."
111
"Boy… sebetulnya aku juga sering ngerasa gitu.
Malah aku ngerasa ortuku tuh egois banget, pokoknya
apa mo mereka ya kudu aku turutin. Kalo enggak,
mereka bisa murka banget. Padahal, gak setiap
keinginan mereka kudu kita turutin kan. Contohnya ya
soal perjodohan itu, yang betul-betul membuatku
stress. Masa sih aku mo dijodohin sama orang yang
udah punya tiga orang istri. Apa iya aku bisa bahagia
sama orang seperti itu?"
"Bahagia itu sangat relatif, In. Tergantung gimana
orang mo menyikapi. Ada cewek yang kawin sama
cowok yang anti poligami, tapi akhirnya dia juga gak
bahagia, tapi ada juga cewek yang kawin sama orang
yang berpoligami toh dia bisa hidup bahagia. Ya,
pokoknya tergantung gimana para pelakunya
ngejalanin hidup, mo pake ajaran agama apa
enggak."
"Boy… aku boleh tanya gak? Sendainya kelak
kamu punya istri, kamu mo milih monogami apa
poligami?"
112
"Itu sangat tergantung sama situasi… Jika gua
kawin, dan istri gua ternyata mandul, atau ada perkara
lain yang mengharuskan gua supaya kawin lagi.
Maka, mo gak mo gua kudu kawin lagi. Kenapa?
Sebab, gua punya cita-cita, yaitu pengen punya
investasi anak-anak yang shaleh dan juga mo
menegakkan agama Allah. Perlu lu tau, In. Mo
poligami juga gak segampang keliatannya, butuh
pertimbangan yang betul-betul mateng dan juga
alasan yang betul-betul tepat. Maklum aja, yang
namanya manusia itu punya banyak kekurangan, dan
kesalahan mengambil putusan sangat mungkin
terjadi. Karena itulah, jika suatu saat nanti gua emang
mampu dan harus berpoligami, apa salahnya. Namun
kalo enggak, ngapain juga maksaain diri. Tujuan
utama sih mo berinverstasi dan menegakkan agama
Allah, tapi kalo tujuan mulia itu justru bikin gua
berdosa lantaran gak sanggup memenuhi syarat
poligami, mendingan enggak deh."
"Boy… kira-kira kamu mampu gak?"
113
"Mana gua tau. Gua kan bukan Tuhan yang tau
soal masa depan gua."
"Kira-kira aja, Boy."
"In, gua ini juga bukan paranormal yang bisa ngirangira."
"Wah, repot juga kalo gitu."
"Kok repot?"
"Iya, Boy… kamu itu susah banget diprediksi."
"Udah deh, mending kita ngomong yang lain aja
ya!"
Indah pun setuju dengan usul itu, lantas keduanya
segera melanjutkan perbincangan dengan topik yang
berbeda, hingga akhirnya bakso mereka pun habis tak
tersisa. Kini Boy tampak sedang mengembalikan
mangkok kosong yang sejak tadi sudah ditunggu oleh
pemiliknya. Dan setelah berbincang sejenak dengan
Mas Bewok, Boy pun segera kembali menemui Indah
dan melanjutkan perbicangan mereka.
114
Bagian 4
ekek…! "Kaya" Tekek…! "Miskin" Tekek…!
"Kaya" Tekek…! "Miskin" Tekek…! "Kaya"
Tekek…! "Miskin," ucap Boy dalam hati seraya
berharap sang Tokek bersuara kembali. Namun
setelah di tunggu, ternyata sang Tokek tak jua
bersuara. "Wedew… Kok gak bunyi lagi sih," kata Boy
cemas. "Ayo dong, Tokek! Bunyi sekali lagi aja,
please…!" pinta Boy berharap.
Mendengar itu, sang Tokek tetap bungkam.
Maklumlah, saat itu dia mengira si Boy justru
menyuruhnya diam. Padahal, semula dia sudah mau
bersuara sekali lagi.
"Duuuh… kok miskin sih? Dasar tokek sialan,"
maki Boy dalam hati. "Ah, gua gak mo percaya sama
yang begitu-gitu. Emangnya Tokek yang nentuin gua
kayak apa enggak. Kalo gua sampe percaya, sama
aja gua udah nyekutuin Tuhan."
T
115
Begitulah Boy, dengan mudahnya dia bisa
menghilangkan rasa tidak enak di hatinya dengan
langsung mengingat Tuhan. Andai saja tadi si Tokek
bersuara sesuai dengan keinginannya, tentu dia tidak
akan bicara begitu, dia pasti akan senang dan
mempercayai mitos itu begitu saja. Padahal, dia tahu
kalau percaya dengan hal yang seperti itu adalah
syirik. Seperti halnya juga ketika dia percaya atau
tidak percaya dengan ramalan bintang, jika zodiaknya
sedang diramalkan jelek dia pasti tidak mau percaya,
tapi kalau zodiaknya itu sedang diramalkan bagus dia
pasti langsung senang tanpa perlu mengkhawatirkan
macam-macam.
"Hah, udah jam segitu," kata Boy terkejut ketika
melihat jam di komputernya sudah menunjukkan
pukul 01.00 WIB. "Gawat… besok pagi gua kan harus
nganter Indah. Kalo sampe begadang lagi, dia pasti
ngambek lantaran gua gak tepat waktu. Tapi, cerpen
yang lagi gua tulis ini harus selesai sekarang juga,
sebab besok kan udah hari terakhir. Kalo gak buruburu
dikirim bisa gawat. Duuh… gimana ya?" tanya
116
Boy seraya berpikir keras. "Ah, masa bodolah. Biarin
aja Indah ngambek, minta putus juga gak apa-apa,
yang penting gua bisa ikutan lomba. Lagi pula, mana
berani dia mutusin gua, calon mantu kesayangan
ortunya. Kalo dia mutusin gua, itu artinya dia harus
mau dikawinin sama lelaki beristri tiga itu."
Setelah berpikir begitu, Boy pun kembali
melanjutkan cerpennya yang tinggal sedikit. Dan
setelah menyelesaikan halaman terakhir, pemuda itu
segera melakukan pengeditan. Hingga akhirnya dia
bisa menyelesaikan cerpen itu ketika azan subuh
sudah berkumandang. "Huff… Beres," kata Boy lega
seraya merenggangkan persendiannya yang terasa
kaku. Setelah menyimpan cerpennya ke dalam flash
disk, pemuda itu lantas mematikan komputernya. Kini
dia sedang berkaca, memperhatikan air mukanya
yang tampak lusuh. Sejenak diperhatikannya bola
matanya yang memerah karena lelah, juga sehelai
uban yang tumbuh di kepalanya. "Duh, uban lagi…"
keluhnya seraya mencabut uban itu hingga ke
akarnya. Diperhatikannya uban itu dengan penuh
117
kecemasan, menyadari kalau dirinya sudah semakin
bertambah usia. Begitulah Boy, suka sekali
mendramatisasi sesuatu yang sebetulnya normal dan
wajar-wajar saja menjadi sesuatu yang
mencemaskannya. Maklumlah, setiap kali dia
menemukan uban di kepalanya, dia langsung
menghubungkan dengan umurnya yang dirasa terus
berkurang. Di mana kesempatan untuk hidup normal
di dunia ini hanya tinggal beberapa puluh tahun lagi,
dan itu juga berdasarkan hitungan untuk orang yang
betul-betul menjaga kesehatan. Sedang dia, yang
selama ini hidup tidak sehat tentu akan lebih cepat
dari itu. Pada ulang tahun kemarinnya saja, dia
sempat sedih. Padahal, teman sebayanya yang juga
berulang tahun justru merayakannya dengan penuh
kegembiraan, bahkan teman-temannya yang
mengaku mencintainya pun turut berbahagia dengan
menceplokkan telor dan manaburkan terigu di atas
kepalanya. Dan teman-temannya yang tidak ngeh
terhadap nasib orang lain yang sedang kelaparan itu
kemudian ditraktir makan di sebuah restoran cepat
118
saji. Maklumlah, teman Boy itu memang seorang
pemuda yang baik dan seakan tak punya dosa.
Sedangkan Boy, yang justru merasa sering berbuat
dosa betul-betul merasa tidak pantas untuk
merayakannya, apalagi dengan cara seperti itu. Dia
lebih suka merenungi perjalanan hidupnya yang
kebanyakan telah disia-siakan dan bertekad untuk
bisa memperbaikinya di rentang sisa umurnya kini.
"Duhai Allah… Aku betul-betul cemas. Apakah
dengan umur yang tinggal sedikit ini aku mampu
mempersiapkan bekal untuk di akhirat nanti?
Sedangkan hingga hari ini, aku belum juga
menyiapkan investasi anak yang shaleh walau
seorang pun, yang kelak sangat kuharapkan bisa
menolongku seandainya Engkau memanggilku di
dalam kekurangan. Duhai Allah… Haruskah aku
mengaku pada Indah kalau sebenarnya aku telah
mencintainya, dan mengakui kalau selama tiga bulan
ini aku tidak pernah menganggapnya sebagai pacar
boongan? Namun, hingga kini aku masih ragu.
Apakah kelak aku bisa hidup bahagia bersamanya,
119
bersama wanita yang belum baik agamanya itu?
Duhai Allah… berilah aku petunjuk-Mu… Amin…"
ucap Boy seraya melangkah untuk bersuci.
Pada saat yang sama, di sebuah kamar yang
tertata rapi. Lala tampak sedang menunaikan sholat
Subuh. Usai sholat, wanita itu tampak duduk
bersimpuh memohon kepada Tuhan yang Maha
Pemurah lagi Maha Penyayang. Lama wanita itu
bersimpuh, memohon dengan linangan air mata,
bahkan hingga bias cahaya mentari menerobos
masuk kamarnya dia masih juga belum bergeming.
"Duhai Allah… setelah kumencoba merenungi
perjalanan hidupku, setelah kumencoba untuk
menggali hikmah yang tersembunyi, dan setelah
kumencoba menyelami rahasia takdir-Mu. Kini aku
mulai bisa memahami, kalau sebenarnya aku
hanyalah secuil media-Mu guna menguak
keberadaan-Mu, menguak sedikit ilmu-Mu, dan
menguak tabir penciptaan atas semua makhluk
ciptaan-Mu. Duhai Allah… Berilah aku kekuatan,
berilah aku ketabahan, dan berilah aku kesabaran
120
untuk menjalani semua takdir-Mu. Amin…," ucap Lala
seraya bersiap-siap untuk kembali menghadap
Tuhannya.
Di kediaman Boy, dering telepon terdengar berkalikali.
Saat itu, Boy yang baru saja ngelayap tampak
jengkel dibuatnya. "Duuh, brengsek… siapa sih yang
nelepon pagi-pagi begini," keluh Boy seraya
melangkah ke ruang tengah. "Waalaikum… iya ini aku
sendiri. Siapa ya?"
"Ini aku, Boy… Indah. Eng, Kamu baru bangun
tidur ya?"
"Baru bangun tidur jidad lu jenong. Gua tuh lagi
ngelayap mo tidur. Gara-gara lu pala gua jadi pusing
nih,"
"Apa??? Baru mo tidur. Kamu ini gimana sih,
katanya mo nganterin aku ke rumah Om Rahman.
Kok malah mo tidur sih."
"Gua semalam begadang, In. Jadi sekarang gua
ngantuk banget. Gua jemput lu pukul 9.00 aja ya?"
"Apa??? Pukul sembilan. Kamu itu gimana sih,
Boy. Sepupuku kan nikahnya pukul sembilan, masak
121
sih kita berangkat pukul sembilan. Pokoknya aku gak
mo tau. Biar gimana juga, kamu harus sudah sampai
di rumahku pukul delapan."
"Duuh, In… lu tuh gak pengertian banget sih. Gua
tuh ngantuk banget. Apa lu seneng kalo gua masuk
rumah sakit gara-gara gak konsen bawa motor?"
"Kamu tuh yang udah gak pengertian dan gak
bertanggung jawab. Udah tau pagi-pagi kudu nganter
aku, eh kamunya malah begadang. Dasar…"
"In, lu nyadar gak sih kalau gua tuh cuma pacar
boongan lu? Lu tuh gak usah nuntut seolah gua ini
pacar beneran lu!"
"Tapi, Boy… kamu kan udah janji."
"Janji…? Waktu itu kan aku bilang Insya Allah…"
"Boy… kata Lala, Insya Allah itu 99% janji."
"Iya, gua juga tau…" saat itu Boy langsung
menceritakan perihal cerpen yang harus segera
diselesaikannya.
"Ya udah kalo emang begitu, biar aku brangkat
sendiri aja."
"Ngambeeeek…"
122
"Au ah lap… tidur lagi aja sana biar puas!"
Prekkk!!! Tut,,, Tut…. Tut…
"Duh, Indah betulan ngambek. Heran… padahal
selama ini dia cuma nganggap gua pacar boongan,
tapi kalo gua rasa-rasa… kayaknya gak begitu.
Bahkan setiap kali gua pengen tau soal cowok pujaan
rahasianya, dia tuh selalu berusaha berkelit. Seolaholah
dia emang gak mampu nunjukin ke gua kalo
cowok itu emang betul-betul ada. Hmm… jika dugaan
gua bener. Berarti…" Entah kenapa, tiba-tiba saja
mata Boy yang semula ngantuk mendadak segar
kembali. Saat itu juga dia buru-buru mandi dan
berdandan dengan sangat rapi, kemudian dengan
terburu-buru pula dia segera memacu sepeda
motornya. Dan setengah jam kemudian, akhirnya dia
tiba di rumah Indah dengan selamat.
"Assalam…!" ucap Boy seraya mengetuk pintu
rumah Indah.
Tak lama kemudian. "Bo-Boy… ka-kamu mo
datang juga," kata Indah hampir tak mempercayainya.
123
"Habis… ambekan lu tadi udah bikin gua jadi
kepikiran. Jadi, kepaksa deh gua dateng juga. O ya,
ngomong-ngomong bonyok pada ke mana, kok sepi?"
"Boy, kok kamu pikun sih. Kan aku udah bilang,
kalo mereka udah berangkat duluan. Mereka tuh udah
dari kemarin menginap di rumahnya On Rahman. Kalo
mereka masih di sini, ngapain juga aku minta di
anterin sama kamu. Mending ikut bonyok naik mobil
ketimbang harus naik motor sama kamu. O ya, Boy.
Sebetulnya tadi tuh aku sempet bingung, soalnya aku
gak tau angkutan umum yang ke sana. Tapi
untunglah, akhirnya kamu mo datang juga. Kalo
enggak, gak tau deh gimana aku sampai ke sana."
"O… pantes tadi lu di telepon marah banget. Ya
udah, kalo gitu ayo kita berangkat skarang."
"Sebentar ya, Boy," kata Indah seraya melangkah
masuk. Dan tak lama kemudian, gadis itu sudah
kembali dengan menenteng sebuah tas kecil merah
jambu. "Yuk, Boy!" ajaknya kemudian.
Kini kedua muda-mudi itu sudah dalam perjalanan,
saat itu Indah tampak memeluk pinggang Boy dengan
124
erat sekali. Secara naluri, Boy betul-betul senang
dengan perlakuan Indah yang demikian, namun di lain
sisi batinnya justru merasa tersiksa. Sepertinya dia
memang harus segera menikahi Indah, sebab kalau
tidak dia khawatir dirinya akan kian terlena oleh
kelezatan semu yang sebetulnya hanya sementara.
Malam harinya sekitar pukul delapan, Boy dan
Indah sudah kembali pulang. Kini mereka sedang
berbincang-bincang di ruang tamu rumah Indah yang
terasa sangat nyaman. Seperti itulah yang biasa
mereka lakukan dalam rangka pacaran boongan,
menunjukkan kepada orang tua Indah kalau mereka
itu memang betul-betul pacaran. Ya ngobrol berdua,
saling tukar pikiran, dan terkadang saling
berpandangan. Namun, malam ini agak sedikit
berbeda. Orang tua Indah yang masih menginap di
rumah Om Rahman membuat Indah berani sekali
duduk dekat Boy. Padahal, biasanya mereka duduk
125
saling berjauhan, dan dalam pengawasan orang tua.
Maklumlah, orang tua Indah termasuk orang yang taat
agama dan cukup moderat, mereka tidak melarang
anaknya pacaran asal dengan catatan, hubungan itu
serius dan akan dibawa ke jenjang pernikahan, tidak
berduaan di tempat sepi, apalagi kalau sampai duduk
saling berdekatan dan berpegangan tangan, mereka
sangat melarang keras. Orang tua Indah percaya,
hukum pacaran pada dasarnya boleh, namun
sewaktu-waktu bisa berubah menjadi haram jika
sudah mengarah ke perzinahan. Kata orang tua
Indah, sebetulnya pacaran itu adalah latihan jatuh
cinta, latihan memahami sifat dan karakter orang lain,
dan latihan menganggap lawan jenis adalah teman
yang menyenangkan. Dan perkara seperti itu sangat
baik untuk perkembangan jiwa, sehingga lelaki dan
perempuan bisa memahami kodratnya masingmasing
secara alamiah. Pacaran juga bisa
mendongkrak kecerdasan emosional, sebab ketika
berpacaran akan timbul berbagai kejadian yang bisa
memicu terjadinya hubungan emosional, yang jika
126
disikapi dengan benar akan meningkatkan
kecerdasan emosional itu sendiri. Dan masih banyak
lagi sebetulnya hal positif yang bisa dipetik dari
pacaran yang bertanggung jawab. Begitulah kedua
orang tua Indah mempunyai pemikiran sehingga
mereka tak mau bersikap terlalu ketat.
"Boy.. di sekitar mata kamu kok kotor banget sih.
Aku bersihin ya," kata Indah seraya mengambil tissue
dan membersihkan kotoran yang melekat akibat dari
perjalan bermotor tadi. Bukan hanya sekitar mata, tapi
juga seluruh wajah dan bahkan sampai ke lehernya.
Diperlakukan begitu, Boy pun merasa betul-betul
diperhatikan. Usapan lembut di wajahnya terasa betulbetul
meresap ke jiwa, bahkan dia kian terlena ketika
jemari Indah menyiap sebagian rambutnya, yang
dirasakan seperti membelai dengan penuh kasih
sayang.
"Nah, skarang kamu udah gak rebek lagi, Boy…"
kata indah seraya tersenyum tipis.
"Sekitar mata lu juga kotor, In. Gua bersihin juga
ya," kata Boy seraya mengambil tissue dan mulai
127
membersihkan wajah Indah sama persis seperti yang
telah dilakukan Indah tadi.
Saat membersihkan itulah Boy bisa
memperhatikan setiap bagian wajah Indah dengan
lebih seksama. Keduanya alisnya yang hitam dan tipis,
matanya yang bening, hidungnya yang mancung,
bibirnya yang bak delima merekah, dan lain
sebagainya. Pokoknya setiap bagian wajah Indah
diperhatikan dengan begitu seksama, dan dari jarak
yang begitu dekatnya, tampak halus dan mulus,
sampai-sampai urat kebiruan yang ada dagunya pun
terlihat dengan begitu jelas. Pada saat yang sama,
Indah pun sedang memperhatikan wajah Boy. Saat itu
diperhatikannya beberapa bekas luka kecil yang
semakin memperkuat karakter Boy sebagai seorang
lelaki yang pemberani, kemudian dilanjutkan dengan
memperhatikan bibirnya yang tipis, hidungnya yang
mancung, dan kedua bola matanya yang bening, yang
saat itu sedang menari-nari memperhatikan setiap
bagian wajahnya, di atas kedua mata itu tampak alis
Boy yang tebal dan hitam pekat. Ketika pandangan
128
Indah kembali memperhatikan mata Boy, saat itulah
mereka saling berpadangan. Dan seketika itu pula
keduanya merasakan sensasi berjuta rasa, penuh
dengan nuansa keindahan dan juga kebahagiaan,
bagai menyaksikan panorama indah di atas hamparan
bunga yang harum semerbak sambil menikmati
lezatnya makanan yang mengundang selera, juga
penuh dengan hasrat bergelora yang bak beat techno
ajeb ajeb. Sungguh, saat itu naluri primitif keduanya
seakan tak bisa dicegah, menuntut gejolak dan
dorongan biologis agar segera diberikan haknya. Kian
lama, tuntutan itu semakin menggila, membuat
keduanya kian terlena dan akhirnya melupakan norma
yang ada.
"Boy… kamu kenapa?" tanya Indah yang melihat
Boy tertunduk dengan kedua tangan yang meremasremas
rambutnya.
"In… Akhirnya yang gua takutin kejadian juga.
Sungguh, gua betul-betul nyesel udah ngikutin
kemauan elo."
129
"Boy… barusan kan kita cuma ciuman. Kamu tuh
gak perlu nyesel kayak gitu. Ciuman itu kan hal yang
wajar, Boy… Sebuah ungkapan kalau kita emang
saling mencintai."
"Saling mencintai…?"
"Iya, Boy… kamu tuh gak usah boong, kalo
sebenarnya kamu mencintai aku, iya kan? Ngaku aja,
Boy! Sebab, aku bisa ngerasain itu ketika ciuman tadi.
Sungguh, ciuman kamu itu bukanlah ciuman nafsu
seorang lelaki semata, namun juga ciuman yang
dilandasi oleh cinta dan kasih sayang."
"In, lu betul kalau gua emang cinta sama lu. Dan
skarang pun gua udah semakin yakin kalo kita emang
saling mencintai. Tapi sayangnya, cita kita itu cinta
buta."
"Cinta buta, Boy?"
"Ya, kita saling mencintai karena cinta buta.
Sebab, cinta sejati adalah atas dasar cinta kita kepada
Tuhan. Jika itu emang cinta sejati, enggak mungkin
kita mau menodainya dengan perbuatan yang justru di
benci Tuhan. Barusan kita udah berani ciuman tanpa
130
ikatan suci yang semestinya. Ketahuilah In, kalau cinta
buta adalah peluang syetan untuk menjerumuskan
kita. Karena itulah, jika lu emang betul-betul cinta
sama gua, sebaiknya kita segera kawin. Semoga
dengan begitu, cinta kita yang semula karena cinta
buta bisa berubah menjadi cinta sejati."
"Ta-tapi, Boy… aku belum siap berumah tangga.
Kamu sendiri aja belum punya kerjaan tetap, apa
nantinya kita akan hidup bahagia, Boy?"
"Kini semua terserah pada putusan lu, In.
Pokoknya yang jelas, gua gak mau kalo sampe
kejadian masa lalu yang menimpa gua terulang lagi.
Soalnya, dulu ketika gua punya pacar, setiap hari
selalu bergelut dengan dosa. Ciuman, pelukan, dan
bermanja-manja tanpa ada yang menghalangi. Bila
enggak ngelakuin itu, kepala gua bisa pusing tujuh
keliling, suntuk, bete, dan masih banyak lagi. Rasanya
emang susah banget buat keluar dari candu yang
begitu membuai. Terus terang, manusia kayak gua
emang susah banget pacaran tanpa ngelakuin itu,
perbuatan yang emang udah bagaikan candu. Apalagi
131
saat itu cewek gua selalu ngasih kesempatan, alhasil
syetan pun berhasil membuat kami terpedaya, dan
akhirnya lu tau sendiri kan."
"Iya, Boy… emang susah banget buat ngungkapin
rasa cinta dan sayang kita tanpa ngelakuin perbuatan
kayak begitu. Kalo kedua belah pihak gak mampu lagi
nahan diri, bisa-bisa… ya bakal kecebur juga."
"Karena itulah, In. Gua harap lu mau nerima
lamaran gua. Dan lu gak perlu khawatir kalo kita gak
akan bahagia. Percayalah, In…! Kalo kita emang
berniat baik, Insya Allah… Tuhan tentu akan ngasih
jalan buat kita."
"Tapi Boy, aku belum siap jadi seorang ibu. Kamu
tau kan, ngurus anak itu gak gampang."
"In, perlu lu tau. Banyak perempuan awalnya juga
ngerasa begitu. Namun karena mereka berani
mencoba, pada akhirnya mereka bisa juga menjadi
seorang ibu yang baik. Karena itulah, jika lu emang
mau belajar dari teori yang ada, mau belajar dari
pengalaman orang lain, dan juga mau belajar dari
132
pengalaman lu sendiri, Isya Allah suatu saat nanti lu
juga bakal menjadi seorang ibu yang baik."
"Tapi, Boy…"
"Udah ah, gua gak mau denger alasan lu lagi.
Pokoknya apa pun itu, gak akan bisa ngerubah
keputusan gua. Skarang gua kasih waktu seminggu
buat lu mikir, jika udah jatoh tempo lu belon juga
ngasih jawaban terpaksa kita putus."
Saat itu Indah cuma bisa menangis, mengeluarkan
senjata andalannya yang selama ini selalu berhasil
membuat Boy mengalah. "Duuuh, lu jangan nangis
dong, In!"
"Abis… aku gak tau lagi gimana caranya supaya
kamu bisa ngertiin aku," kata Indah terisak.
Saat itu, Boy ingin sekali mendekapnya,
membelainya, dan menciumnya dengan penuh kasih
sayang. Namun karena saat itu dia masih mampu
mempertahankan jubah keimanannya, niat itu pun
segera diurungkan. "Oke.. oke… lupaian aja
ultimatum gua barusan. Tapi, lu harus janji… gak
akan pernah lagi ngasih kesempatan sama gua buat
133
ngelakuin hal kayak tadi. Mulai sekarang kita harus
bertekad untuk pacaran dengan penuh tanggung
jawab, dan jika kita sampe ngelakuin perbuatan yang
mendekati zinah, kita harus segera kawin.
Gimana…?"
Mengetahui itu, Indah segera mengangguk, saat itu
jelas sekali tampak pada wajahnya sebuah ekspresi
kegembiraan yang amat sangat. Melihat itu, lagi-lagi di
dalam diri Boy timbul dorongan yang begitu kuat. Saat
itu dia ingin sekali menghapus air mata Indah yang
masih saja meleleh, kemudian mencium keningnya
mesra, dan segera mendekapnya penuh kehangatan.
Namun, lagi-lagi Boy berhasil menghalau dorongan
itu.
"Nah, kalo gitu udah dong nangisnya…!" pinta Boy
dengan nada lembut.
Saat itu juga Indah langsung menghapus air
matanya, kemudian mencoba untuk tersenyum manis.
"In… gua pulang sekarang ya, soalnya udah
malem nih."
"Boy, sebaiknya kamu nginap aja!"
134
"Apa? Nginap...?"
"Bukan apa-apa, Boy… Soalnya bahaya pulang
malam-malam begini. Apa lagi belum lama ini ada
kejadian perampasan sepeda motor, dan korbannya
tewas dengan cara yang amat tragis. Boy… terus
terang aku betul-betul khawatir kalo hal itu juga akan
menimpa kamu."
"Gak, In… sekali enggak tetap enggak.
Mengertilah, In… gua tuh gak mau membuka peluang
kepada syetan untuk menjerumuskan kita, walau apa
pun alasannya. Lebih baik gua mati ketimbang harus
membuka peluang kepada syetan. Udalah In… lu tuh
gak perlu khawatir, mending lu doain gua agar bisa
tiba di rumah dengan selamat. Insya Allah… dengan
begitu Tuhan akan selalu ngelindungin gua. Udah ya,
In. gua pulang," kata Boy seraya beranjak menuju
menuju ke sepeda motornya. Pada saat yang sama,
Indah tampak melangkah untuk membukakan pintu
gerbang.
"Bye, In… Assalam…"
135
"Walaikum…," ucap Indah seraya memperhatikan
kepergian Boy.
Lama juga gadis itu mematung di depan gerbang
rumahnya, merasa begitu kehilangan orang yang
dicintainya. Apalagi jika dia mengingat saat berciuman
tadi, sungguh dia sangat merindukan Boy agar
senantiasa bisa berada di sisinya.
Esok siangnya, setelah mentari bergulir ke barat.
Boy tampak sedang bersantai di depan rumahnya.
Duduk di kursi teras, memandangi seekor kupu-kupu
raja yang sedang memamerkan keindahan sayapnya,
bertengger di atas sehelai daun sirsak yang tumbuh di
halaman rumah. Sambil terus memandangi keindahan
itu, pikiran Boy terus melayang, mengingat kembali
kejadian semalam yang kini membuatnya betul-betul
tidak nyaman. Bagaimana tidak, setiap kali dia teringat
akan hal itu, setiap kali itu pula dia ingin
mengulanginya lagi dan lagi.
136
"Duhai Allah… hilangkanlah segala pikiran sesat
yang ada di kepalaku ini, sungguh kini aku telah
kembali terjerat oleh cinta yang membutakan. Duhai
Allah… lindungilah aku dari cinta buta ini, cinta yang
seharusnya tidak aku jalani. Sungguh aku tak
mengira, kalau kesombonganku akan keimanan
ternyata telah membuatku terjerumus ke dalam
perangkap syetan. Semula kupikir aku mampu
mengendalikan diri, namun ternyata aku masih begitu
mudahnya melepaskan baju keimananku. Duhai
Allah… bagaimana caranya agar aku bisa
melepaskan diri dari cinta buta ini? Sedangkan kini
aku tak kuasa lagi untuk menyakiti perasaan orang
yang begitu aku cintai, orang yang begitu aku sayangi.
Duhai Allah… aku betul-betul mengkhawatirkan hal
ini. Bagaimana jika kekasihku itu tak mampu lagi
menepati janjinya, bagaimana jika dia terus diperalat
oleh syetan untuk memperdayaiku. Sungguh… hanya
pertolongan-Mu-lah yang bisa menyelamatkan aku.
Duhai Allah… Berilah aku petunjuk-Mu, berilah aku
kekuatan untuk berani mengambil sikap, dan berilah
137
aku kemampuan untuk selalu berada di jalan-Mu.
Amin…"
"Assalam…!" ucap seseorang tiba-tiba.
Boy yang mendengar ucapan itu spontan
menjawab dan segera melempar pandangannya ke
asal suara. "Hmm… mo apa orang munafik itu datang
kemari? Dasar manusia gak berperasaan, tegateganya
dia membuka aib saudaranya sendiri," gerutu
Boy dalam hati seraya menghampiri orang itu dan
segera membukakan pintu gerbang untuknya.
"Ahlan wa sahlan, Boy…" sapa orang itu meyindir
seraya mengajak Boy cipika-cipiki. "Maapin gue ya,
Boy. Kalo selama ini gue udah gak mo nemuin lo lagi,"
ucap orang itu tulus seraya melepaskan pelukannya.
Setelah di perlakukan begitu, hati Boy yang semula
panas membara entah kenapa tiba-tiba berubah
menjadi begitu sejuk. Pada saat itu dia betul-betul
merasakan kalau orang itu adalah sahabatnya yang
baik dan tak sepantasnya jika dia sampai
membencinya.
138
"Udalah, Ris. Gua paham kok, lu bisa sampe tega
ngebongkar kartu gua sama Lala itu karena lu khilaf.
Iya kan?"
"Apa, Boy? Gue ngebongkar kartu elo. Kartu yang
mana? Perasaan selama ini gue gak pernah buka
kartu elo sama Lala," jelas Haris dengan kening
berkerut.
"Ja-jadi bukan lu yang ngomong ke Lala kalo gua
udah gak suci lagi?"
"Astagfirullah…! Boy… Boy… Perlu elo tau,
biarpun selama ini gue kesel sama elo, tapi gue gak
akan pernah mo buka aib elo. Sebab kalo gue sampe
ngelakui itu, sama juga dengan ngebuka aib gue
sendiri."
"Hmm… kalo emang bukan lu. Jadi, siapa dong?
Kan cuma lu yang tau semua rahasia gua."
"Demi Allah, Boy… ngapain sih gue boong."
Mendengar itu, Boy langsung percaya. Sungguh
saat itu dia tidak berani meragukan orang yang sudah
bersumpah atas nama Tuhan. "Baiklah, Ris. Gua
139
percaya, ternyata emang bukan lu orangnya. Kalo
bukan lu itu artinya…"
"Artinya apa, Boy?"
"Itu artinya gua sendiri yang udah ngaku ke dia."
"Aneh… kok bisa begitu?"
"Gak aneh, Ris. Sebab, waktu itu gua pasti salah
tangkep omongan Lala. Gua pikir dia udah tau kalo
gua udah gak suci lagi, tapi ternyata…" Saat itu Boy
langsung mengajak Haris duduk di kursi teras dan
segera menceritakan kejadian ketika dia bertemu
dengan Lala waktu itu.
"Be-berarti, La-Lala udah gak suci lagi?" tanya
Haris dengan air muka yang tampak prihatin.
"Ya, kini gua yakin banget. Sebab, rasanya emang
gak mungkin jika dia masih suci sampai bicara begitu.
Sungguh, gua bener-bener gak nyangka kalo tokoh
utama yang ada di cerita si Lala itu ternyata dia
sendiri. O ya, Ris. Ngomong-ngomong, lu mo minum
apa. Kopi apa teh?"
"Gak usah repot-repot, Boy. Air bening aja," jawab
Haris yang kini sudah terlatih untuk tidak salah
140
kaprah. Maklumlah, dulu dia juga pernah bernasib
seperti Indah, berhasil dikerjai oleh Boy. Namun saat
itu Haris tak seberuntung Indah, waktu dia sempat
disediakan air tajin-bekas cucian beras Ibunya Boy.
Tak lama kemudian, Boy sudah melangkah ke
belakang. Dan setelah menyediakan air bening untuk
Haris, mereka pun segera kembali berbincangbincang.
Mereka terus berbincang-bincang seputar
realita kehidupan, hingga akhirnya mereka kembali
terjerat di dalam perdebatan yang tak sehat.
Perdebatan yang kini sudah membuat hati keduanya
mengeras seperti batu, tak ada yang mau mengalah,
tetap kekeh mempertahankan pendapatnya masingmasing.
Sama persis seperti yang sudah mereka
lakukan beberapa bulan yang lalu, yang membuat
keduanya terpaksa jadi marahan.
"Boy, lo tuh keras kepala banget sih. Udah jelas
hukuman sebat 100 kali dan diasingkan selama
setahun itu gak perlu lulakuin. Sebab, waktu itu lu
belum mengerti perihal hukuman itu. Dan menurut
gue, tobatan nasuha yang udah lu lakuin itu lebih dari
141
cukup. Lagi pula, siapa coba yang pantes buat
mengeksekusinya," kata Haris seraya mengeluarkan
dalil yang menguatkan pendapatnya.
Boy pun tidak mau kalah, dia segera
mengeluarkan dalil yang juga menguatkan
pendapatnya, yaitu hadits perihal pelayan yang
berzinah dengan majikannya. "Perlu lu tau, Ris. Dalam
hadits itu, anak yang berzina itu juga enggak tau
perihal hukuman sebat. Jangankan anak itu, orang
tuanya aja juga enggak tau. Tapi, pada kenyataanya
anak itu tetap harus menjalani hukumannya. Dan saat
itu jelas sekali bahwa enggak ada hal lain yang bisa
ngebayarnya, buktinya seratus ekor kambing dan
hamba perempuan itu harus dibalikin."
Mengetahui itu, Haris pun segera menyerang balik
dengan dalil dan argumen yang lebih jitu. Dan lagi-lagi
Boy kembali menyerangnya dengan dalil dan argumen
yang tak kalah jitu. Hingga akhirnya, "Cukup Ris. Dari
tadi kayak lu cuma muter-muter aja. Lu itu emang
udah jadi syetan, Ris."
142
"Apa, Boy??? Gue syetan. Eh, Boy… denger ya.
Justru saat ini elo udah terpedaya sama syetan.
Karena itulah elo masih aja ngotot dengan pendapat
loe yang dangkal itu, dan sekarang malah menuduh
gue sebagai syetan."
"Emang begitu kenyataannya, lu itu emang syetan
yang berusaha mempengaruhi gua agar gak
ngejalanin hukuman itu."
"Cukup, Boy. Lo itu emang teka dan udah bikin gue
betul-betul jengkel. Males sebetulnya gue debat sama
loe."
"ya udah, kalo emang begitu. Gua juga udah males
denger omongan lu lagi. Udalah, mending sekarang lu
pulang aja! Dari pada nantinya lu gua bikin babak
belur," usir Boy dengan raut wajah yang
menampakkan kemarahannya.
"Astagfirullah…!" ucap Haris tiba-tiba, berusaha
meredam gejolak amarah yang kini sedang meledakledak.
"Boy… maapin gue ya kalo kata-kata gue tadi
udah menyinggung perasaan elo. Sungguh gue gak
nyangka, kalo niat gue yang mau ngebantu elo supaya
143
gak terlalu mikirin soal hukuman itu, ternyata justru
bikin loe semakin berkeras. Boy… kini gua gak akan
ngalangin niat loe itu lagi. Percayalah, Boy… kini gua
sadar, kalau sebetulnya gue gak pantes nentuin
keyakinan loe itu bener apa enggak. Wallahu alam…
Kini gue gak mo debat masalah itu lagi. Biar
semuanya gue kembaliin sama diri loe sendiri,
terserah gimana menurut keyakinan loe."
Mengetahui semua itu, hati Boy pun seketika
dingin kembali. Sungguh dia tidak menyangka kalau
Haris ternyata mampu mengendalikan dirinya, dan hal
itu sungguh membuatnya Boy menjadi iri. "Gua betulbetul
salut dan iri sama lu, Ris. Ternyata… skarang lu
udah bebeberapa langkah lebih maju dari gua."
"Udalah Boy, itu karena gue lagi berusaha supaya
gak jadi orang yang sok tau. Terus terang, gue gak
mau jika sampe maksain nilai kemanusiaan gue pada
orang lain. Sebab gue sadar, kalo manusia itu cuma
wajib nyampein kebenaran dan harus belajar hidup
dari kesalahan dan kekurangan manusia lain.
Ketahuilah, bahwa setiap menusia itu punya pemikiran
144
dan sudut pandang yang berbeda. Karenanya itulah,
gue berusaha buat menghormatinya. Dan gue juga
akan selalu berusaha enggak benci sama orang yang
berbeda pendapat sama gue, namun gue justru harus
mencintainya dengan segala kepedulian sejati gue,
walaupun itu bisa aja membuat hati gue miris.
Pokoknya, selama gue udah bisa nyampein pendapat
gue, itu udah lebih dari cukup. Kini gue udah
sepenuhnya menyadari kalo kehidupan gue di dunia
ini adalah untuk mengenal Tuhan dan menghamba
pada-Nya. Bukan buat menghakimi manusia lain yang
gue sendiri gak mungkin tau tujuan dan pola pikirnya.
Sebab, hanya Tuhanlah, Zat yang Maha Tahu
Segalanya. Biarlah Tuhan aja yang jadi hakim mutlak,
yang pantes nentuin salah benernya seseorang.
Sebab, jika gue sampe menghakimi manusia lain,
apalagi sampai membencinya, itu berarti gue udah
ngerusak nilai kemanusiaan gue sendiri. Sebab, nilai
kemanusiaan itu hanya dapat dibina dengan
mencintai, dan bukan dengan membenci. Karena
itulah gue akan selalu berusaha neladanin Rasulullah
145
yang dengan rasa cintanya justru mau ngedoain
orang-orang yang telah menzolimi dan membencinya
agar kembali ke jalan yang lurus."
Mengetahui itu, Boy pun bertekad untuk mengikuti
jejak Haris. Kini dia tidak mau lagi menjadikan
pendapatnyalah yang paling benar, namun dia akan
berusaha menyelami pendapat orang lain dan
berusaha menyaringnya berdasarkan pendapatnya
sendiri yang tak menyimpang dari Al-Quran dan Al-
Hadits sehingga kelak bisa didapat pemahaman baru
yang mencerahkan. "O ya, Ris. Ngomong-ngomong,
lu mau kan nolongin gua mecahin masalah pribadi
gua."
"Tentu aja, Boy. Kalo elo emang percaya sama
gue, dan ternyata gue emang bisa ngebantu loe,
kenapa enggak. Eng, emangnya masalah apa sih?"
Saat itu, Boy langsung menceritakan masalah cinta
butanya yang kini sudah kembali mengganggu
pikirannya. Dan setelah mengetahui perkara itu, Haris
pun segera mengemukakan pendapatnya, "Eng,,,
begini, Boy. Perkara kayak begitu emang gak
146
gampang buat dipecahin. Sebab, emang dibutuhin
keberanian, kesabaran, dan kebesaran hati buat
nerima apa pun yang bakal terjadi. Kalo elo emang
ngerasa hubungan itu bakal menuju kepada
kemungkaran, dan elo juga ngerasa gak mampu
ngelindungin diri loe, sebaiknya loe itu emang harus
berani mengambil sikap tegas, yaitu segera ngawinin
Indah atau memutuskannya. Perkara elo bakal
nyakitin Indah itu emang udah risiko dia, dan elo
eggak perlu ngerasa bersalah, walau dia akan bunuh
diri sekalipun. Jika hal itu sampe terjadi tentu akan
nyakitin banget, tapi emang begitulah kebenaran,
terkadang bikin kita ngerasa enggak
berperikemanusiaan, kejam, dan menuduh ketentuan
Tuhan itu enggak adil. Ketahuilah…! Sesungguhnya
apa yang menurut kita baik, belum tentu baik di mata
Tuhan, begitu juga sebaliknya. Karena itulah, kita
dituntut agar bisa mengambil putusan berdasarkan
hati nurani yang sesuai sama keinginan Tuhan, bukan
berdasarkan sama keinginan pribadi kita. Dan kita
bisa membedakan itu dengan berpedoman pada Al147
Quran dan Hadits Rasul. Dan dalam kasus loe, udah
jelas kan gimana hukumnya cinta buta itu. Trus untuk
apa lagi elo pertahanin. Mending elo segera temui
Lala. Bukankah elo bilang dia itu cinta banget sama
elo, dan dia menolak loe waktu itu lantaran dia
mengira loe masih suci. Gue rasa, kini gak ada lagi
alasan Lala buat menolak lamaran loe. Bukankah elo
bedua emang udah gak suci lagi."
Setelah mendengar semua itu, Boy pun tampak
merenung, memikirkan semua yang telah dikatakan
Haris. Hingga akhirnya, dia pun mau menuruti anjuran
Haris untuk segera menemui Lala.
148
Bagian 2
ing Dong…! Ding Dong…! Ding Dong…! Ding
Dong…! Ding Dong…! Ding Dong…! Ding
Dong…! Ding Dong…! Ding Dong…! Ding Dong…!
Ding Dong…! Ding Dong…! Ding Dong…! Ding
Dong…! Ding Dong…! Ding Dong…! Ding Dong…!
Ding Dong…! Ding Dong…! Ding Dong…!
Jam sudah menunjukkan pukul 12 tengah malam.
Saat itu, di atas single bed yang empuk, seorang
pemuda tampak merenung. Dialah Boy yang kini
sedang merenungi putusan berat yang akan
diambilnya. Sebuah putusan yang menurut akal
sehatnya sangat kejam, tidak manusiawi, dan tidaklah
adil. "Hmm… gimana mungkin gua bisa mutusin
Indah. Waktu gua ultimatum aja dia udah nangis,
gimana kalau dia betul-betul gua putusin. Gak
mustahil kalau nantinya dia bakal bunuh diri. Indah
adalah pemuja rahasia gua, tentu cintanya udah
D
149
dalam banget. Sebetulnya Indah itu cewek yang baik,
tapi sayangnya dia belum paham akan arti kehidupan.
Dia hanyalah salah satu korban pemikiran, korban
pemikiran para kaum materialis yang udah mencuci
otaknya sejak dia masih kanak-kanak. Gimana
enggak, waktu masih kecil dia udah dicekokin dengan
mainan Barbie, yang dengan segala atribut
materialistisnya berhasil menciptakan image kalau
wanita cantik itu adalah wanita yang mempesona,
tampil dengan berbagai atributnya yang wah. Dan
setelah Indah pandai membaca, yang dibaca pun
berbagai bahan bacaan yang membuat pola pikirnya
lebih mengedepankan nilai materialistis, dimana
kebahagiaan dan kepuasan hidup cuma bisa dicapai
dengan materi. Bacaannya sekarang aja masih
seputar gaya hidup materialistis, yaitu berbagai
majalah yang lebih mengedepankan nilai-nilai
materialisme. Dari soal fashion hingga ke pola makan,
bahkan sampai ke pergaulan bebas yang
menyimpang.
150
Hmm… sesungguhnya Indah menjadi seperti itu
bukanlah kesalahannya semata, tapi lebih kepada
kebijakan pemerintah yang enggak mampu
melindunginya, yang atas nama "demokrasi" dan
"HAM" terus membiarkan pencucian otak yang
menyesatkan itu. Selama ini Indah terpaksa mengikuti
derasnya arus kehidupan materialistis yang udah
menjadi trend, dimana jika melawan arus maka
kehidupannya akan terasa susah dan enggak
menyenangkan, bahkan bisa membuat dirinya merasa
asing dan terbelakang. Tentu minder rasanya jika
punya HP hitam putih, sedang di sebelahnya orang
asyik memijit-mijit HP full color dengan suaranya yang
terdengar tiga dimensi. Padahal tuh HP sama-sama
bisa buat ngobrol dan SMS-an. Malah ada seorang
anak SMP yang menjual kehormatannya demi
mendapatkan HP terbaru yang paling lengkap
fasilitasnya, padahal tuh fasilitas juga gak pernah
dipake. Kalaupun dipake paling juga buat yang
enggak-enggak. Gengsi… itulah sebuah pertanda
kalau orang sudah dihinggapi oleh penyakit
151
materialistis. Orang membeli sesuatu bukan lagi
karena kebutuhannya yang mendesak, namun lebih
kepada gengsi dan untuk menyombongkan diri. Tentu
bangga rasanya jika punya HP full color yang bersuara
tiga dimensi, sedang di sebelahnya orang tampak
minder memijit-mijit HP hitam putihnya. Sungguh…
Banyak uang yang terbuang percuma atas nama
gengsi, padahal masih banyak orang yang makan saja
harus mengais sampah dulu, layaknya seperti kucing
kelaparan. Sungguh sebuah kesenjangan sosial yang
memprihatinkan, tercipta karena ulah kaum materialis
yang akan terus mencuci otak manusia agar lebih
mencintai materi. Seandainya Indah dapat memahami
surat Al An'aam 32, tentu dia tidak akan menjadi
seperti itu.
Duhai Allah… Berat rasanya jika aku harus
menyakiti Indah, yang selama ini kutahu hanyalah
sebagai korban pencucian otak. Apalagi jika dia
sampai bunuh diri, tentu akan sangat membebani
perasaanku. Sungguh anjuran Haris itu sangat
menyesatkan dan tak layak kuturuti, sebab Indah
152
memang belum siap menikah, apalagi dengan orang
sepertiku yang belum mapan. Sungguh hal itu tidak
bisa kusepelekan begitu saja, sebab tidak mustahil
jika nantinya Indah memang akan bunuh diri. Duhai
Allah… sepertinya aku memang harus mengalah demi
orang yang kucintai itu, sepertinya aku memang harus
berani mengambil risiko terlibat kepada hal yang
syubhat. Mengalah bukan berarti kalah, sebab aku
bisa membalik keadaan dikemudian hari. Duhai Allah,
berikanlah aku kesabaran, berilah aku kekuatan
dalam menjalani ujian ini. Amin…" ucap Boy seraya
melanjutkannya dengan doa untuk tidur.
Tampaknya Boy sudah begitu terpedaya oleh cinta
butanya, sampai-sampai dia mencari pembenaran
untuk berani terlibat di dalam hal yang syubhat.
Pemikirannya bukan hanya berpedoman kepada nilainilai
humanisme, namun juga sudah berdasarkan Al-
Quran dan Hadits. Padahal, jelas sekali Al-Quran dan
AL-Hadits sudah memperingati untuk meninggalkan
hal yang syubat itu. Begitulah jika manusia sudah
berani memahami sebuah ayat dan hadits dengan
153
tanpa pertimbangan yang matang, seenak nafsunya
dia mencari pembenaran dengan tanpa
mempedulikan konteks lain yang lebih utama. Padahal
sejatinya, kepeduliannya itu bukan berarti harus
terlibat di dalamnya.
Sungguh, keyakinan Boy yang semula kuat kini
mulai goyah, dan itu semua karena dampak dari cinta
butanya, yang dengan perlahan namun pasti, kini
mulai menyeretnya mengikuti arus. Memang benar
apa yang dipikirkannya, memang benar apa yang
dikatakannya, namun sayangnya dia tak menyadari
kalau kepeduliannya itu justru bisa menjerumuskan
dirinya sendiri. Sejak Boy mencintai Indah, cita-citanya
yang mulia perlahan mulai bergeser. Kini tujuan
utamanya menulis bukanlah lagi untuk berdakwah,
melainkan menjadikannya sebagai sumber
pendapatan yang bisa mengisi pundi-pundi uangnya,
sekalipun itu harus mengorbankan idealismenya
dengan tunduk kepada selera pasar. Dan agar bisa
lebih cepat mapan, dia pun berniat menjalankan MLMnya
yang dulu sempat ditinggalkan, sekalipun itu
154
harus dijalankan dengan tanpa mempedulikan etika
yang islami, yang dengan janji manis membuai
merahasiakan rintangan yang ada. Dengan kata lain,
kini dia mulai berani menghalalkan berbagai cara yang
dia sendiri sangat menentangnya. Tidak mengapa,
katanya. Sebab, dia punya satu kata andalan guna
bisa menentramkan hatinya, kata itu adalah "darurat",
satu kata yang sangat mempuni guna membelenggu
hukum atas nama keterpaksaan. Sungguh begitu
mudahnya Boy mengatasnamakan keterpaksaan,
padahal dia sendiri belum melaksanakan anjuran
Haris. Begitulah jika manusia sudah berani mengambil
putusan bukan berdasarkan hukum, melainkan hanya
berdasarkan praduga dan rekaan yang dia sendiri
belum menjalaninya.
Pagi harinya, Boy tampak begitu bersemangat
hendak menulis novel terbarunya. Novel ringan yang
ditujukan untuk mereka yang malas berpikir,
155
menceritakan tentang kehidupan anak remaja seharihari,
berisi tentang perkara jatuh cinta, patah hati,
persahabatan, permusuhan, dan konflik keluarga.
Pesan moral berdasarkan sudut pandang humanisme
yang berketuhanan, psikologi ringan tanpa beban.
Maklumlah, kini dia menyadari kalau remaja sekarang
adalah korban-korban pencucian otak yang tidak
menyadari kalau dirinya telah dibodohi. Pola pikirnya
pun masih dangkal, hanya memikirkan perkara materi
yang sebetulnya semu. Karenanyalah mereka lebih
menggandrungi perihal yang sifatnya mimpi dan
khayalan. Prilakunya pun penuh dengan kepurapuraan
bak wayang yang bergerak menuruti kemauan
sang Dalang, walau siapa pun dalangnya. Padahal
hakikinya, manusia itu harus menjadi khalifah yang
memahami tujuan hidup, dan menjalankan misinya
sesuai dengan keinginan Sang Pencipta.
Kini Boy tampak mulai menulis bagian pertamanya,
menceritakan tentang seorang cowok yang baru
menyadari dirinya jatuh cinta. Bahan ceritanya diambil
156
dari pengalaman pribadi yang dimodifikasi seenak
fantasinya.
Kring...! Kring...! Kring...! "Duuuh... telepon lagi.
Pasti deh itu dari pemuja rahasia. Dasar gak punya
kerjaan. Emangnya enak apa ditelepon melulu, mana
gak penting lagi. Mentang-mentang gua ganteng, trus
dia bisa senaknya neleponin gua terus. Ah, masa
bodolah... pokoknya gua gak mau angkat, biar yang
lain aja yang angkat tuh telepon. Dia gak tau kali kalo
gua lagi sibuk blajar, soalnya besok kan gua mo
ulangan. Tuh kan, lupa deh... Hmmm... sampe
dimana tadi ya?" Jekky tampak garuk-garuk kepala
yang emang banyak kutunya, lantas spontan melihat
ke luar jendela yang saat itu mulai senja. Seketika
darah pemuda itu berdesir, dilihatnya seorang cewek
kece tampak melintas dengan anggunnya. "Wow...!
Makin hari Shifa makin tambah kece aja? Kenapa ya,
kok setiap kali gua liat dia perasan gua jadi gak
karuan kayak gini. Hmm… jangan-jangan gua udah
jatuh cinta. Tapi, masa sih gua bisa jatuh cinta sama
cewek berjilbab kayak dia. Padahal, gua kan gak suka
157
sama cewek yang sok alim gitu," kata Jekky
memikirkan cewek di seberang jendela tadi.
Boy terus menulis dan menulis, karakter yang
bernama Jekky dilakonkan dengan seenak
dengkulnya. Hingga akhirnya, dia pun kebelet pipis.
Sementara itu di tempat berbeda, Indah tampak baru
saja selesai membaca majalah CG. "Huaahh…!
Ngatuk," ucap Indah seraya merenggangkan
persendiannya. Pada saat itu, dikejauhan sayur-sayup
terdengar azan zuhur yang berkumandang. "Wah,
udah waktunya makan siang nih," kata Indah seraya
bergegas ke meja makan.
Kini gadis itu tampak mengambil sedikit nasi
dengan lauk jengkol balado ala Batavia. Begitulah
Indah, yang selama ini sering mengaku pada
temannya tidak pernah makan jengkol, tapi kalau di
rumah ternyata jengkol itu merupakan menu
favoritnya. Enak katanya, legit dan gurih. Usai
menikmati santap siang dengan lauk kegemarannya,
Indah pun segera meneguk segelas air soda,
kemudian bergegas ke kamar mandi untuk sikat gigi
158
dan berkumur air kopi. Memang begitulah yang
dilakukan Indah setiap habis makan jengkol,
tujuannya adalah agar mulut dan pipisnya tidak bau
jengkol. Sebuah resep turun-temurun yang katanya
sangat ampuh. Benarkah begitu? Entahlah… penulis
juga tidak tahu. Sungguh kebiasaan aneh yang
penulis sendiri malas untuk mengujinya.
"Mmm… skaranglah saatnya untuk tidur siang,"
kata Indah seraya melangkah ke kamar dan
merebahkan diri.
"In, kamu udah sholat?" tanya Ibunya yang tiba-tiba
saja sudah berada di ambang pintu.
"Duuh, kenapa sih Mami nanyain soal itu melulu."
"Mami tuh cuma ngingetin, In. Habis kalau tidak
begitu, khawatirnya kamu lupa. Selama ini Mami
sudah membiarkanmu tidak sholat karena Mami
menganggapmu sudah dewasa, yang mana tidak
perlu lagi disuruh-suruh. Tapi sekarang, kamu itu kan
sudah jadi pacarnya Boy. Bagaimana coba, kalau
orang tuanya Boy tahu kamu itu tidak pernah sholat,
159
bisa-bisa mereka tidak jadi besan sama keluarga kita
lantaran tahu calon menantunya tidak taat agama."
"Jangan khawatir, Mam. Tadi juga, aku tuh baru
kelar sholat. Udah ya Mam, skarang tuh aku mau tidur
siang dulu."
"Ya, sudah. Jangan lupa, sholat ashar jangan
sampai kelewatan."
"Iya, Mam…" kata Indah seraya memperhatikan
kepergian ibunya. Saat itu dia betul-betul merasa
jengkel dengan kebiasaan baru ibunya yang sering
mengingatkannya untuk sholat. "Huh, sebel... Ibadah
apaan cuma tunggang-tungging begitu, gak ada
gunanya. Hal kayak begitu kan cuma ritualnya orangorang
bodoh yang gak punya kerjaan. Padahal,
ibadah yang utama itu kan mempelajari ilmu
pengetahuan, sehingga dengan begitu terciptalah
peradaban maju yang bisa mensejahterakan umat
manusia. Buktinya, skarang ini manusia bisa hidup
enak dan lebih baik lantaran jasa orang-orang yang
mengutamakan ilmu pengetahuan. Pantes aja orang
Islam gak pernah maju-maju, itu semua karena
160
mereka telah salah mengartikan perintah sholat.
Padahal di Al-Quran gak ada satu pun ayat yang
ngajarin supaya sholat dengan cara tunggangtungging
begitu. Cara begitu cuma ada di hadits yang
belum tentu benar keasliannya."
Begitulah Indah, yang isi kepalanya sudah diracuni,
sehingga dia hanya mampu menggali sebatas itu,
yaitu sebatas kesejahteraan umat manusia di dunia,
yang tak lain dan tak bukan hanyalah soal materi.
Padahal sejatinya, manusia itu diharapkan untuk
mampu menggali lebih dalam lagi, yaitu meliputi
seluruh ciptaan Allah, baik yang nyata maupun yang
gaib. Sesungguhnya, ibadah ritual yang diajarkan
Rasulullah adalah sarana untuk penyucian jiwa,
sehingga manusia mampu menggali luasnya ilmu
Allah bukan berdasarkan panca indra saja, melainkan
juga dengan mata batinnya. Hingga akhirnya dia pun
bisa mengenal Tuhan dan bisa menyadari hakikat
tujuan diciptakannya. Pada suatu hari nanti, akan ada
manusia yang bisa mengungkap hal itu dengan
sebenar-benarnya. Dialah Al Mahdi, seorang manusia
161
biasa (bukan rasul) yang akan mengajarkan hakikat
kebenaran sejati. Kemunculannya adalah pertanda
sudah dekatnya hari Kiamat. Al Mahdi adalah bukti
bahwa Allah telah menciptakan manusia beserta alam
semesta bukanlah untuk main-main, dan
karenanyalah setelah kemunculannya, Allah SWT
akan segera mengantarkan manusia untuk kembali
kepada-Nya, yaitu dengan mendatangkan hari kiamat
setelah menghadirkan masa keemasan Islam.
Sebuah periode masa akhir zaman, dimana umat
manusia akan mengalami zaman perdamaian,
keamanan, kebahagian, dan kesejahteraan terbesar
yang dikenal sebagai Masa Keemasan.
Allah SWT berfirman, Ad Dukhaan 38. Dan Kami
tidak menciptakan langit dan bumi dan apa yang ada
antara keduanya dengan bermain-main.
Al Mu'minuun 115. Maka apakah kamu mengira,
bahwa sesungguhnya Kami menciptakan kamu
secara main-main (saja), dan bahwa kamu tidak akan
dikembalikan kepada Kami?
162
"In, Indah…! Ada temanmu, nih. Si Lala..!" teriak
sang Ibu memberitahu.
Mengetahui itu, Indah yang baru saja ngelayap
terpaksa bangun dan bergegas menemui sahabatnya.
Dan setelah cipika-cipiki, keduanya pun segera duduk
di kursi teras, menceritakan peristiwa yang selama ini
mereka alami. "Apa??? Kamu udah jadi pacar Boy?"
tanya Lala dengan keterkejutan yang amat sangat,
"Lho, kok kamu terkejut gitu sih, La. Biasa aja lagi,
bukankah kamu juga yang bilang kalau dia akan
sangat mencintaiku."
"Memang sih. Tapi, kok mau ya dia pacaran sama
kamu. Bukankah dia itu orang yang anti pacaran."
"Ya, mulanya sih dia mo ngajak aku langsung
kawin. Tapi karena saat ini aku emang belum siap,
akhirnya dia mo ngertiin juga. Sungguh dia itu emang
cowok yang pengertian banget."
Dalam hati, Lala benar-benar kecewa. "Hmm…
aku betul-betul enggak nyangka kalau Indah gak
menepati janjinya, dan Boy pun mau aja menuruti
kemauannya."
163
"O ya, La. Ngomong-ngomong, apa kamu udah
nulis novel baru?" tanya Indah membuyarkan pikiran
Lala.
"Eng, udah sih. Tapi, baru kelar 45 persen. Maklum
aja, belakangan ini aku emang lagi gak konsen nulis."
"Emm… ngomong-ngomong, temanya soal apa?"
"Masih soal perzinahan dan busana muslimah
yang sempurna."
"O, jadi masih soal kayak begitu. Eh, La. Sekalikali,
bikin dong novel yang bertema emansipasi dan
keseteraan gender. Menceritakan cewek seperti aku,
yang dengan kegigihannya menuntut ilmu hingga
akhirnya sukses dalam berkarir, yaitu bisa menjadi
pemimpin perusahaan yang beromset milyaran dan
menciptakan banyak lapangan kerja."
"Dan dia akan menjadi perawan tua karena banyak
lekaki yang minder mendekatinya. Dan setelah
berumah tangga kehidupan rumah tangganya pun
akan hancur berantakan. Begitu kan?" tanya Lala
menambahkan.
164
"Ya enggak begitu, La. Dia akan kawin pada usia
yang tepat, dan kehidupan rumah tangganya akan
menjadi sangat harmonis."
"Mimpi… Emangnya gampang sukses dalam
waktu singkat. Seandainya dia emang bisa kawin
pada usia yang tepat, emangnya gampang buat
seorang istri bisa menjalankan dua peran sekaligus,
tentu salah satunya ada yang mesti dikorbankan. Dan
gak gampang pula buat suami yang punya istri seperti
itu, butuh kesabaran yang tinggi dan nilai keimanan
yang kuat. Kalo enggak, bisa-bisa suaminya selingkuh
dan melakukan perzinahan. Maklumlah, siklus biologis
laki-laki dan perempuan itu kan beda banget, laki-laki
emang lebih cepet kangen ketimbang perempuan.
Coba aja lu renungin! Gimana suami gak selingkuh
jika istri lagi dibutuhin, eh dia malah sibuk rapat diluar
kota, apalagi jika sampai rapat ke luar negeri. Gak
kebayang deh, gimana dongkolnya suami kalo lagi
pas kangen-kangennya istri gak ada di rumah. Dan
Kalo udah punya anak, maka anak-anaknya pun
harus sabar dan kuat imannya. Kalo enggak, dia bisa
165
jadi anak yang kurang perhatian yang akhirnya
melampiaskannya dengan narkoba dan pergaulan
bebas yang menyimpang.
Hmm… kini aku ngerti kenapa kamu gak siap
kawin sama Boy. Selain Boy itu masih belum mapan,
ternyata kamu juga punya cinta-cita mo jadi wanita
karir. Pantes aja orang tuamu buru-buru mo ngawinin
kamu sama pria beristri tiga itu, sebab mereka
khawatir kamu bakal jadi perawan tua. Kasian juga si
Boy, harus menunggu sampai berapa lama hingga
kamu sukses."
"Percaya deh, La. Itu bukan mimpi, dan aku pasti
bisa mewujudkannya tanpa harus menjadi perawan
tua, dan kelak bisa membina rumah tangga dengan
harmonis."
"Ya udah kalo kamu emang punya keyakinan
begitu. Kalo aku sih mending jadi ibu rumah tangga,
yang kalo ada waktu luang bisa iseng-iseng nulis
novel atau iseng-iseng bikin industri rumah tangga.
Jika kegiatan itu terbukti enggak mengganggu
kepentingan keluarga, tentunya bisa kuteruskan.
166
Namun jika ternyata mengganggu, ya tinggal
dihentikan saja. Pokoknya kepentingan rumah tangga
itu harus lebih kuutamakan. O ya, ngomong-ngomong
kapan kamu akan buka usaha?"
"Gak lama lagi, La. Kalo kursus kepemimpinan dan
kepribadianku udah kelar."
Kedua wanita itu terus berbincang-bincang hingga
akhirnya Lala pamit pulang ketika waktu sudah
menjelang ashar.
Beberapa hari kemudian, Boy menerima sepucuk
surat dari Lala. Sungguh dia tidak menyangka kalau
wanita itu mau menulis surat untuknya. "Hmm… ini
surat apa ya?" tanya boy penasaran. Lantas dengan
segera pemuda itu pun segera membaca isinya.
167
Dear, Boy! Assalam…
Langsung aja ya. Hihihi…! Aku masih inget banget
waktu pertama kali kita kenalan. Waktu itu kita satu
bis, duduk berdampingan di kursi yang sama. Kamu
yang saat itu lagi nge-drug dengan polosnya
mengaku, kalo kamu tuh suka padaku. Hihihi,,,! Saat
itu kamu tuh lucu banget. Sok PD gitu, trus banyak
ngibulnya lagi. Semula aku tuh sempet takut juga
duduk sama kamu, namun setelah aku tau kalau
kamu itu baik akhirnya aku gak takut lagi. Saat itu aku
betul-betul prihatin, kenapa ya orang sebaik kamu
bisa terjerumus kayak gitu. Karena penasaran, aku
pun memutuskan untuk berteman dengan kamu,
hingga akhirnya kita bisa menjadi teman yang akrab.
Terus terang, dari kebiasaan kamu yang suka mabukmabukan,
akhirnya menginspirasikanku untuk menulis
beberapa cerpen dengan tema narkoba. Hingga pada
suatu ketika, dari salah satu cerpen itulah akhirnya
kamu sadar kalau perbuatan kamu itu salah. Trus
terang, aku gak nyangka kalau cerpenku itu bisa
168
membuat kamu sadar. Dan sejak itulah, aku baru
menyadari kalau tulisanku ternyata bisa juga
mempengaruhi orang yang membacanya. Hingga
akhirnya aku pun merasa tertantang untuk menulis
tema lainnya, yang barangkali aja bisa juga
berdampak positif kepada pembacanya. Salah satu
tema yang kuangkat adalah perkara hijab. Namun
anehnya, dari sekian banyak cerpen yang kutulis gak
satu pun yang berhasil membuat teman-temanku
tergerak hatinya.
Hmm… apa yang salah ya? Tanyaku waktu itu.
Setelah membandingkannya dengan cerpen bertema
narkoba yang membuatmu tersadar akhirnya aku
menemukan jawaban, kalau apa yang kutulis itu
memang mempunyai latar belakang yang berbeda.
Waktu aku menulis tema narkoba, motifasiku adalah
kepedulian kepada orang-orang sepertimu yang telah
menjadi korban salah pergaulan, dan aku pun saat itu
juga bukan seorang pemakai. Latar belakang berbeda
itulah yang membuatku tersadar kenapa tema soal
hijab itu tidak berpengaruh. Ternyata, motifasiku
169
menulis tema hijab itu adalah atas dasar
kesombongan, dan aku pun tidak pernah
mengamalkan apa yang kutulis itu. Padahal Allah
sangat membenci orang yang demikian.
44. Mengapa kamu suruh orang lain (mengerjakan)
kebaktian, sedang kamu melupakan diri (kewajiban)
mu sendiri, padahal kamu membaca Al Kitab (Taurat)?
Maka tidaklah kamu berpikir?
Dalam suatu riwayat dikemukakan bahwa turunnya
ayat tersebut di atas (S.2: 44) tentang kaum Yahudi
Madinah yang pada waktu itu berkata kepada
mantunya, kaum kerabatnya dan saudara sesusunya
yang telah masuk agama Islam: "Tetaplah kamu pada
agama yang kamu anut (Islam) dan apa-apa yang
diperintahkan oleh Muhammad, karena perintahnya
benar." Ia menyuruh orang lain berbuat baik, tapi
dirinya sendiri tidak mengerjakannya.
Ayat ini (S. 2: 44) sebagai peringatan kepada orang yang
melakukan perbuatan seperti itu.
(Diriwayatkan oleh al-Wahidi dan ats-Tsa'labi dari al-Kalbi, dari
Abi Shaleh yang bersumber dari Ibnu Abbas.)
170
Ash Shaff 2. Wahai orang-orang yang beriman,
kenapakah kamu mengatakan sesuatu yang tidak
kamu kerjakan?
Ash Shaff 3. Amat besar kebencian di sisi Allah
bahwa kamu mengatakan apa-apa yang tidak kamu
kerjakan.
Karena itulah, akhirnya aku memutuskan untuk
berubah, yaitu dengan menjadikan tulisanku sebagai
nasihat untukku, dan aku pun segera mengamalkan
apa yang sudah kutulis itu. Alhamdulillah,,, akhirnya
tulisanku bisa juga berdampak positif kepada mereka
yang membacanya, sebab teman-temanku yang dulu
menolak akhirnya mau juga mengikuti jejakku. Kini
hanya tinggal Indah saja yang belum mengenakannya,
dan itu karena dia tidak ikhlas ketika membaca
cerpen-cerpenku. Padahal syarat untuk diterimanya
kebenaran adalah harus sama-sama ikhlas, baik yang
menerima maupun yang menyampaikan. Selama ini
Indah bukannya merenungi cerpen-cerpenku, tapi dia
171
malah menjadikannya sebagai bahan perdebatan
untuk menyerangku. Namun begitu, aku berusaha
untuk tetap sabar hingga kelak dia mau merenungi
apa yang telah kusampaikan.
Boy… kamu mau tau kenapa aku menulis
mengenai pengalamanku itu. Sebab, aku begitu
sayang dan cinta padamu. Ketahuilah! Kalau kini kau
sudah menjadi orang yang munafik. Buktinya, apa
yang sudah kau tulis ternyata tidak kau amalkan. Kau
mengajak orang untuk tidak pacaran, tapi kau sendiri
justru pacaran. Aku mohon… Segeralah nikahi Indah!
Jika Indah tidak mau, segeralah putuskanlah dia.
Ketahuilah! Aku merestui niat Indah yang mau
menjadikanmu pacar boongan karena aku percaya
kalau kamu itu adalah cowok yang anti pacaran, yang
akan langsung menikahi gadis yang kaucintai. Tapi
ternyata, kamu telah begitu mengecewakan aku.
Sungguh aku tidak menduga, semula kupikir kau itu
orang yang memegang teguh prinsip. Tapi ternyata,
kamu itu seorang yang masih labil dan mudah sekali
terpedaya bisikan syetan. Buktinya, sekarang kamu
172
malah melakukan perbuatan yang dulu begitu
kautentang. Boy… sekali lagi aku mohon. Segeralah
nikahi Indah atau kamu putuskan dia! Jika kamu
sudah menikah dengan Indah, aku doakan semoga
kalian bisa menjadi keluarga yang sakinah, mawadah,
warahmah. Amin…
O ya, Boy… Dalam surat ini aku juga ingin
memberitahumu bahwa aku akan segera menjalani
hukumanku. Sebab, aku merasa taubatku belumlah
diterima selama aku belum menjalani hukuman itu.
Karenanyalah, aku mohon doa darimu agar aku bisa
menjalaninya dengan tabah. Satu lagi permintaanku,
Boy. Aku mohon kau mau merenungkan surat berikut:
An Nisaa' 16. Dan terhadap dua orang yang
melakukan perbuatan keji di antara kamu, maka
berilah hukuman kepada keduanya, kemudian jika
keduanya bertaubat dan memperbaiki diri, maka
biarkanlah mereka. Sesungguhnya Allah Maha
Penerima taubat lagi Maha Penyayang.
Akhir kata, maafkanlah segala kelancangan dan
kekhilafanku selama ini, baik yang sengaja kulakukan
173
maupun yang tidak. O ya, terima kasih karena selama
ini kamu sudah menjadi temanku yang baik, dan aku
pun berharap kiranya kita akan selalu tetap seperti itu.
Wassalam…
Lala
Usai membaca surat itu, Boy pun langsung
merenung. Sungguh dia tidak menduga kalau Lala
pun menganjurkan untuk segera menikahi Indah atau
memutuskannya, sama persis seperti yang dianjurkan
Haris. Lama dia merenungkan hal itu hingga akhirnya
dia memutuskan untuk kembali membicarakan
masalah itu dengan Indah.
Css… css… css…! "Nah udah wangi," kata Boy
seraya meletakkan botol minyak wanginya di atas
lemari. Lantas dengan bersemangat pemuda itu
174
segera melaju ke rumah Indah. Setelah menempuh
perjalanan yang lumayan jauh akhirnya dia tiba juga di
rumah kekasihnya. Kini pemuda itu sudah duduk
berhadapan dengan Indah dan segera membicarakan
perkara surat Lala.
"Apa??? Lala menganjurkanmu begitu?" tanya
Indah dengan alis merapat.
"Ya, dan yang menganjurkan begitu bukan cuma
Lala. Tapi juga Haris, sahabat terbaik gua."
"Boy mereka itu orang-orang yang sirik sama
hubungan kita. Apa lagi si Lala, dia itu pasti mau
merebut kamu dariku. Dia menganjurkanmu
mengultimatumku karena dia tahu, hal itu emang
bagai buah simalakama buatku. Huh, dasar cewek
munafik. Dulu dia pura-pura begitu merelakan kamu
untukku, tapi sekarang dia malah mau merebutnya."
"In, lu tu bicara apa? Lala bukanlah orang yang
kayak gitu. Perlu lu tau, dia bicara begitu karena dia
peduli sama gua yang kini emang udah terjerat sama
cinta buta. Lagi pula, dia pasti gak bakal mau kawin
sama gua."
175
"Apa??? Lala gak bakal mau. Lho, emangnya
kenapa..?" tanya Indah bingung.
"Sebab, dia mau menjalani hukuman itu. Dan itu
artinya, dia akan ngerasa enggak pantes kawin sama
cowok pezina kayak gua."
"Be-benarkah begitu?"
Boy mengangguk
"Hmm… Baguslah kalau begitu. Jika dia emang
cewek yang konsisten, tentu dia akan kekeh sama
prinsipnya yang begitu mempersoalkan status."
"In…" kata Boy tiba-tiba. "Skarang kayaknya gua
kudu brani mengambil putusan. Lu mau kita segera
kawin, apa lu mau gua putusin. Terus-terang, gua gak
mau punya istri wanita karir, dan kayaknya gua juga
gak sangup kalo mesti nunggu lu sampe sukses."
Kedua muda-mudi itu terus memperbincangkan hal
itu, hingga akhirnya Indah menangis karena tak kuasa
memberikan jawaban. Sungguh sebuah jawaban yang
menyulitkan, di satu sisi dia tidak mau jika cita-citanya
berakhir begitu saja, dan di lain sisi dia juga tidak mau
jika sampai kehilangan Boy. Saat itu Boy hampir saja
176
terpengaruh, namun karena dia sudah
mempersiapkan diri akhirnya dia bisa tegar juga
menghadapinya. Kini pemuda itu sudah mohon diri
dan sedang melaju dengan sepeda motornya.
Dalam perjalanan, pemuda itu terus dihantui
perasaan bersalah, bahkan dia sempat
membayangkan berbagai peristiwa yang mungkin
terjadi. Namun, lagi-lagi dia berusaha untuk tegar,
hingga akhirnya dia memutuskan untuk mampir ke
rumah Lala.
Setibanya di sana, Boy tampak begitu kecewa.
Sungguh dia tidak menyangka kalau Lala ternyata
sudah hijrah ke Aceh-sebuah tempat yang diharapkan
bisa menjadi tempat pelaksanakan eksekusinya.
Lantas dengan segala perasan yang bercampur-baur
tak karuan, pemuda itu pun segera memacu sepeda
motornya dengan kecepatan yang sangat tinggi demi
melampiaskan segala kegundahan di hatinya.
177
Esok harinya, ketika Boy sedang merenung di
teras rumahnya, Haris sengaja datang menemuinya.
Rupanya pemuda itu ingin memberikan dukungan
atas putusan berat yang sudah diambil oleh
sahabatnya, juga ingin membantunya agar tidak
sampai mengalami goncangan jiwa karena merasa
berdosa. "Udalah, Boy… yang loe lakuin itu udah
betul. Emang gak enak rasanya mutusin orang yang
kita cintai, apa lagi kalo cewek itu udah dalem banget
cintanya. Tapi biarpun begitu, pasti ada hikmah yang
bisa kita petik untuk kedepannya. Coba deh lu
renungin ayat berikut:
At Taubah 24. Katakanlah: "jika bapa-bapa, anakanak,
saudara-saudara, isteri-isteri, kaum keluargamu,
harta kekayaan yang kamu usahakan, perniagaan
yang kamu khawatiri kerugiannya, dan tempat tinggal
yang kamu sukai, adalah lebih kamu cintai dari Allah
dan Rasul-Nya dan dari berjihad di jalan-Nya, maka
tunggulah sampai Allah mendatangkan keputusan-
Nya." Dan Allah tidak memberi petunjuk kepada
orang-orang yang fasik.
178
Karenanyalah, seharusnya elo itu senang karena
udah mampu ngelepasin diri dari cinta buta. Dan
mengenai perkara Lala, itu semua terserah putusan
loe. Boy… jika loe emang mau menikahi Lala.
Kayaknya emang gak ada cara lain. Mau gak mau, elo
juga harus menjalani hukuman itu. Dengan begitu,
status loe tentu akan kembali sama dengan dia, dan
itu artinya dia gak mungkin bisa menolak lamaran elo.
Dan setelah menikah, elo bedua Insya Allah bisa
bahagia di dalam pengasingan nanti," saran Haris
yang kini sudah betul-betul bisa menghormati
keyakinan sahabatnya.
Boy dan Haris terus berbincang-bincang dengan
penuh keakraban. Hingga akhirnya percakapan
mereka terputus karena telepon di rumah Boy yang
terus berdering. "Bentar ya, Ris!" pinta Boy seraya
bergegas masuk.
Tak lama kemudian, pemuda itu sudah kembali
dengan derai air mata yang membasahi pipi,
kemudian duduk di tempat semula tanpa berkata
179
sepatah kata pun, hanya terdengar isak tangis yang
terdengar begitu memilukan.
"Loe kenapa, Boy?" tanya Haris prihatin.
"I-Indah, Ris… Di-dia…" Boy tak kuasa
melanjutkan kata-katanya. Saat itu derai air matanya
tampak kian bertambah deras.
"Di-Dia kenapa, Boy?" tanya Haris masih
meragukan dugaan di hatinya.
"Di-dia udah gak ada, Ris. Di-dia udah pergi untuk
selama-lamanya…" jelas Boy sambil terus terisak.
"Innalillah…!" ucap Haris dengan mata yang kini
tampak berkaca-kaca. Saat itu dia betul-betul shock
karena anjurannya ternyata telah membawa sebuah
petaka. Ingin rasanya dia menyalahkan dirinya sendiri,
namun akhirnya dia memahami kalau semua itu
memang sudah kehendak Tuhan, yang tentunya bisa
menjadi hikmah untuk mereka yang mau berpikir.
Bukankah anjurannya itu dalam rangka memerangi
kemungkaran, yaitu agar Boy bisa memerangi hawa
nafsunya agar bisa lepas dari jerat cinta butanya.
180
Al Baqarah 216. Diwajibkan atas kamu berperang,
padahal berperang itu adalah sesuatu yang kamu
benci. Boleh jadi kamu membenci sesuatu, padahal ia
amat baik bagimu, dan boleh jadi (pula) kamu
menyukai sesuatu, padahal ia amat buruk bagimu;
Allah mengetahui, sedang kamu tidak mengetahui.
"Ris… A-apa yang gua takutin akhirnya kejadian
juga. "
"Udalah, Boy… Lu tuh harus sabar. Semua itu
emang udah takdir Tuhan yang gak bisa dibantah."
"Ta-tapi gua merasa berdosa, Ris… Su-sungguh
gua betul-betul gak nyangka, ka-kalo gua sampe dua
kali ngalamin kejadian kayak gini. Ris ketahuilah…
Gua tuh udah cinta dan sayang banget sama Indah.
Dan gu-gua bener-bener sedih kalo dia meninggal
dengan cara kayak begitu. Gu-gua gak sanggup
ngebayangin gimana dia akan tambah menderita di
alam sana."
"Boy… Gue bisa ngerasain gimana pedihnya
perasaan elo. Terus terang, emang sedih banget
181
rasanya kalo orang yang kita cintai, orang yang kita
sayangi terpaksa harus menderita di alam sana. Tapi,
apakah dengan ngerasa berdosa dan larut dalam
kesedihan yang mendalam lantas Indah akan
diampuni dosanya. Gak akan, boy. Cuma amal
perbuatannyalah yang bisa membantunya. Baginda
Rasulullah pun gak bisa berbuat apa-apa ketika
paman beliau yang begitu dicintainya harus meninggal
dalam keadaan enggak beriman. Menyedihkan
memang, tapi begitulah kehidupan.
Ketahuilah, Boy…! Life is a game, begitu kata para
programmer luar negeri. Begitu pun Allah SWT
berfirman.
Al 'Ankabuut 64. Dan tiadalah kehidupan dunia ini
melainkan senda gurau dan main-main. Dan
sesungguhnya akhirat itulah yang sebenarnya
kehidupan, kalau mereka mengetahui.
Al Hadiid 20. Ketahuilah, bahwa sesungguhnya
kehidupan dunia ini hanyalah permainan dan suatu
yang melalaikan, perhiasan dan bermegah- megah
182
antara kamu serta berbangga-banggaan tentang
banyaknya harta dan anak, seperti hujan yang tanamtanamannya
mengagumkan para petani; kemudian
tanaman itu menjadi kering dan kamu lihat warnanya
kuning kemudian menjadi hancur. Dan di akhirat
(nanti) ada azab yang keras dan ampunan dari Allah
serta keridhaan-Nya. Dan kehidupan dunia ini tidak
lain hanyalah kesenangan yang menipu.
Bukhari Muslim Diriwayatkan daripada Anas bin
Malik r.a katanya: Sesungguhnya Nabi s.a.w
bersabda: Ya Allah! Tidak ada kehidupan yang kekal
sama sekali kecuali kehidupan di Akhirat. Maka
ampunkanlah orang-orang Ansar dan Muhajirin
Boy… seandainya Indah bisa memahami hal itu,
tentu dia enggak akan mau menyerah kalah begitu
aja. Bukankah permainan di dunia ini gampang, hanya
mengenai takwa yang misinya juga udah jelas ada di
dalam Al-Quran. Score-nya pun ada, yaitu pahala dan
dosa, yang kelak akan menjadi penentu kita kalah
183
atau menang. Kalau menang kita akan dihadiahkan
surga, dan kalau kalah tentu akan dihadiahkan
neraka. Karena itulah, seharusnya apapun yang
terjadi di dalam permainan takwa ini dapat dinikmati
dengan tanpa beban sama sekali, kala suka ia akan
bersyukur dan kala duka ia akan bersabar.
Karenanyalah, apa yang dilakukan Indah itu
seharusnya tidak perlu terjadi. Coba aja loe pikir,
untuk apa ngerasa begitu kehilangan dan berputus
asa terhadap sesuatu yang cuma bagian dari
permainan. Seandainya Indah menyadari kalau elo itu
cuma karakter semu, juga perkara cintanya yang juga
semu, dan semua apapun yang dimilikinya adalah
semu. Tentulah dia bisa menikmati permainan yang
diciptakan Allah SWT ini dengan sebaik-baiknya, yaitu
berusaha meraih kemenangan dengan cara bertakwa
kepada Allah SWT. Karenanyalah, sebagai gamer
sejati seharusnya dia itu berusaha untuk menang,
yaitu dengan mengumpulkan point pahala sebanyak
mungkin.
184
Perlu loe tau, Boy… Seorang gamer pemula alias
masih cupu, sebetulnya bisa dengan mudah
mengumpulkan point pahala sesuai dengan tingkatan
levelnya. Misalkan ada seorang gamer pemula yang
menemukan benda berbahaya di jalan, seperti duri,
paku, beling, dan lain sebagainya. Karena khawatir
bisa membahayakan gamer lain, lantas dia segera
menyingkirkannya dengan niat mendapatkan pahala
dari Allah SWT. Dan dari usahanya itu, tentu dia akan
mendapat point pahala. Apalagi jika dia mau
mengajarkan hal itu kepada temannya, tentu dia juga
akan mendapat point pahala jika temannya itu mau
melakukan perbuatan yang diajarkannya itu. Dan jika
temannya itu mengajarkannya lagi kepada temannya
yang lain, dan temannya itu juga melakukan
perbuatan baik itu, maka dia akan mendapatkan point
pahala yang sama seperti orang itu. Itulah yang
dinamakan investasi ilmu, layaknya matrix MLM saja.
Intinya adalah, semua perbuatan baik yang dilakukan
dan diniatkan semata-mata mendapat pahala dari
Allah, maka ia akan mendapatkan point pahala. Baik
185
itu perbuatan ringan hingga sampai ke perbuatan yang
mengorbankan jiwa raga. Begitupun dengan
perbuatan jahat, akan mendapat point dosa, apalagi
jika sampai mengajarkannya kepada orang lain, maka
dia udah berinvestasi ilmu untuk meningkatkan point
dosanya. Misalkan ada seorang artis yang
mempertontonkan auratnya, lantas dia dicontoh oleh
seorang penggemarnya. Dan setiap kali si penggemar
mempertontonkan auratnya, maka si artis akan
mendapatkan point dosa sama seperti yang
didapatkan oleh penggemarnya. Sebab, secara
enggak langsung si artis udah mengajarkan hal itu
kepada para penggemarnya. Beruntung jika si artis
mau segera bertobat, sehingga investasi dosanya bisa
segera terhapus. Kalo enggak, bisa-bisa tuh point
dosa terus mengalir tanpa dia sadari. Rugi banget
kan?
Al Baqarah 261. Perumpamaan (nafkah yang
dikeluarkan oleh) orang-orang yang menafkahkan
hartanya di jalan Allah[166] adalah serupa dengan
186
sebutir benih yang menumbuhkan tujuh bulir, pada
tiap-tiap bulir seratus. Allah melipat gandakan
(ganjaran) bagi siapa yang Dia kehendaki. Dan Allah
Maha Luas (karunia-Nya) lagi Maha Mengetahui.
[166]. Pengertian menafkahkan harta di jalan Allah meliputi
belanja untuk kepentingan jihad, pembangunan perguruan, rumah
sakit, usaha penyelidikan ilmiah dan lain-lain. (Sedangkan Ilmu
adalah harta yang tak ternilai harganya).
Bukhari Muslim 448 Diriwayatkan daripada Abdullah
bin Mas'ud r.a katanya: Rasulullah s.a.w pernah
bersabda: Tidak boleh iri hati kecuali terhadap dua
perkara iaitu terhadap seseorang yang dikurniakan
oleh Allah harta kekayaan tapi dia memanfaatkannya
untuk urusan kebenaran (kebaikan). Juga seseorang
yang diberikan ilmu pengetahuan oleh Allah lalu dia
memanfaatkannya (dengan kebenaran) serta
mengajarkannya kepada orang lain.
Karenanyalah, hanya gamer bodohlah yang
memainkan permainan dengan tidak serius alis cuma
main-main, dia tidak mau mengumpulkan point pahala
tapi justru mengumpulkan point dosa yang justru bisa
187
membuatnya kalah. Gamer sejati adalah gamer yang
produktif yang gak mau menyia-nyiakan waktunya
begitu aja. Dengan penuh semangat dia akan
berusaha mengumpulkan point pahala sesuai dengan
tingkatan levelnya.
Al Baqarah 148. Dan bagi tiap-tiap umat ada
kiblatnya (sendiri) yang ia menghadap kepadanya.
Maka berlomba-lombalah (dalam membuat) kebaikan.
Di mana saja kamu berada pasti Allah akan
mengumpulkan kamu sekalian (pada hari kiamat).
Sesungguhnya Allah Maha Kuasa atas segala
sesuatu.
Al An'aam 70. Dan tinggalkan lah orang-orang
yang menjadikan agama[485] mereka sebagai mainmain
dan senda gurau[486], dan mereka telah ditipu
oleh kehidupan dunia. Peringatkanlah (mereka)
dengan Al-Quran itu agar masing-masing diri tidak
dijerumuskan ke dalam neraka, karena perbuatannya
sendiri. Tidak akan ada baginya pelindung dan tidak
pula pemberi syafa'at selain daripada Allah. Dan jika ia
188
menebus dengan segala macam tebusanpun, niscaya
tidak akan diterima itu daripadanya. Mereka itulah
orang-orang yang dijerumuskan ke dalam neraka.
Bagi mereka (disediakan) minuman dari air yang
sedang mendidih dan azab yang pedih disebabkan
kekafiran mereka dahulu.
[485]. Yakni agama Islam yang disuruh mereka mematuhinya
dengan sungguh-sungguh.
[486]. Arti menjadikan agama sebagai main-main dan senda gurau
ialah memperolokkan agama itu mengerjakan perintah-perintah dan
menjauhi laranganNya dengan dasar main-main dan tidak
sungguh-sungguh.
Karenanyalah, gamer sejati akan berusaha untuk
mengumpulkan point pahala dengan bersungguhsungguh,
baik dengan jalan ibadah ritual (menjalin
hubungan dengan Allah SWT), maupun secara sosial
(menjalin hubungan dengan sesama gamer). Dan
hanya gamer yang bersahadatlah yang akan
mendapat point pahala, yaitu gamer yang mengakui
Allah sebagai Tuhannya, dan Muhammad SAW
sebagai rasul utusan-Nya.
189
Al Furqaan 23. Dan kami hadapi segala amal yang
mereka kerjakan[1062], lalu kami jadikan amal itu
(bagaikan) debu yang berterbangan.
[1062]. Yang dimaksud dengan amal mereka disini ialah amal-amal
mereka yang baik-baik yang mereka kerjakan di dunia Amal-amal
itu tak dibalasi oleh Allah karena mereka tidak beriman.
Menurut gue, Indah itu bukanlah seorang gamer
yang bodoh, tapi dia cuma enggak tau aja kalau dia itu
seorang gamer. Karenanyalah dia menyangka kalau
kehidupan ini benar-benar nyata, padahal hakikatnya
hanyalah sebuah permainan. Sebab, hanya akhiratlah
kehidupan yang sebenarnya. Untuk lebih mudah
memahami ini, coba deh sekali-kali loe main game
online jenis MMORPG. Bayangin kalau dunia kita
adalah akhirat, dan permainan game online itu adalah
dunia kita sekarang. Loe tentu akan menemukan
makna sejati dari sebuah permainan. Lo bisa liat,
gimana para gamer sejati begitu getolnya
meningkatkan level karakternya, point demi point
dikumpulkan dengan bersusah payah agar level
karakternya bisa naik. Kenapa kita enggak
190
menjadikannya seperti itu, berusaha menaikkan level
karakter kita dengan mengumpulkan point pahala
sebanyak mungkin. Sehingga di akhirat kelak kita bisa
berbangga hati karena berhasil membuat karakter kita
masuk hall of fame alias masuk di dalam urutan daftar
rangking terbaik.
Nah, Boy.. karena semua ini cuma permainan,
janganlah elo terlalu bersedih terhadap sesuatu yang
udah terjadi, sebab semua itu emang udah jadi
ketentuan Allah.
Al Hadiid 22. Tiada suatu bencanapun yang
menimpa di bumi dan (tidak pula) pada dirimu sendiri
melainkan telah tertulis dalam kitab (Lauhul Mahfuzh)
sebelum Kami menciptakannya. Sesungguhnya yang
demikian itu adalah mudah bagi Allah.
Al Hadiid 23. (Kami jelaskan yang demikian itu)
supaya kamu jangan berduka cita terhadap apa yang
luput dari kamu, dan supaya kamu jangan terlalu
gembira terhadap apa yang diberikan-Nya kepadamu.
191
Dan Allah tidak menyukai setiap orang yang sombong
lagi membanggakan diri,
Al Hadiid 24. (yaitu) orang-orang yang kikir dan
menyuruh manusia berbuat kikir. Dan barangsiapa
yang berpaling (dari perintah-perintah Allah) maka
sesungguhnya Allah Dia-lah Yang Maha Kaya lagi
Maha Terpuji.
Karenanyalah, gue harap loe sekarang udah bisa
lebih tenang. Indah adalah seorang muslimah,
mungkin aja dia udah pernah berinvestasi ilmu yang
bermanfaat, sehingga point pahala yang didapat Insya
Allah bisa meringankan dosa-dosanya. Percayalah
kalau Allah SWT itu Maha Adil, Maha Pengasih lagi
Maha Penyayang. Biarlah kita serahkan semua ini
kepada-Nya, yaitu dengan berprasangka baik. Boy…
kalau apa yang dilakukan Indah itu emang bukan
kesalahannya semata, tentulah Allah tidak akan
menghukumnya dengan semena-mena.
Karenanyalah, kita enggak usah terlalu mikirin apa
yang sebetulnya tidak kita ketahui, biarlah Allah saja
192
yang menentukan semua itu menurut kebijaksanaan-
Nya. Dan semoga kejadian ini bisa jadi pelajaran buat
elo, agar jangan main-main lagi terhadap sesuatu
yang subhat."
Usai mendengarkan penjelasan Haris yang
panjang lebar itu, akhirnya Boy bisa menjadi lebih
tenang. Dia pun bertekad untuk lebih giat lagi
mengumpulkan point pahala, yang diyakini kelak akan
meningkatkan level karakternya, kalau bisa sampai
sekelas wali. Ya, itu kalau bisa… Tapi kalau memang
tidak bisa alias tidak mampu, paling dia hanya akan
menjadi orang awam yang baik saja. Karenanyalah,
tanpa keraguan sedikit pun di hatinya, Boy pun berniat
untuk segera hijrah ke Aceh demi menjalani
hukumannya dan kemudian segera menikahi Lala.
Setahun kemudian, Haris tampak sedang
menyaksikan berita hangat di televisi. Saat itu dia
begitu prihatin menyaksikan berita tentang bom yang
193
lagi-lagi meledak di depan sebuah club malam di Bali.
Berita tentang bom bali 3 itu sungguh membuatnya
tak habis pikir, bagaimana mungkin seorang muslim
begitu tega melakukan hal itu. "Hmm… apa
sebenarnya motifasi pelaku hingga sampe nekad
begitu, apa mungkin dia udah putus asa dengan
keadaan sekarang yang emang sulit diperbaiki. Jika
dia emang melakukan itu karena putus asa, jelas
tindakannya itu adalah perbuatan bunuh diri yang
dilaknat Allah. Jika dibandingkan dengan konsep bom
bunuh diri yang sering terjadi di Palestina tentu aja
beda banget. Orang palestina melakukan itu karena
ingin membela negara, dan dia melakukan itu bukan
karena putus asa, melainkan berkorban jiwa raga
demi kemerdekaan, sehingga tindakan bunuh diri
yang dilakukannya bukanlah bunuh diri, melainkan
perjuangan guna meraih kemerdekaan. Merdeka atau
syahid fisabilillah. Tapi… Jika pelaku bom bali 3 itu
ternyata mempunyai motifasi memerangi
kemungkaran, dan dia melakukan itu bukan karena
putus asa, melainkan karena kepedulian sejatinya,
194
apakah tindakannya itu dikategorikan bunuh diri?
Entahlah… tampaknya hanya Tuhan sajalah yang tau.
Kalo gue sendiri sih gak tega ngilangin nyawa
manusia yang gak tahu-menahu demi untuk tujuan
yang mulia. Gue masih meyakini pemahaman yang
dulu diajarin sama guru gue, yaitu selama air masih
bisa buat memadamkan api sebaiknya jangan
menggunakan api untuk memadamkan api. Kecuali
jika air emang udah enggak mampu lagi
memadamkan api, barulah api yang terkendali boleh
digunakan untuk memadamkan api. Untuk saat ini,
gue sendiri lebih memilih berjuang melalui perang
pemikiran yang islami dan juga lewat perang
kebudayaan yang islami. Insya Allah, dengan begitu
orang akan tergerak hatinya untuk bersama-sama
memperbaiki sistem pemerintahan di negeri ini
menjadi lebih baik.
Bukankah kita ini bangsa yang berdemokrasi dan
menjunjung tinggi HAM? Tapi, kenapa umat muslim
yang jumlahnya mayoritas tidak diberikan haknya
untuk bisa sepenuhnya melaksanakan keyakinannya,
195
yaitu bisa menjalankan ajaran agamanya dengan
secara total? Sungguh… sungguh… sungguh…
mengherankan… Tanya kenapaaa?"
Haris terus mengikuti perkembangan berita itu,
hingga akhirnya dia terhenyak ketika melihat tayangan
si pelaku dan beberapa orang korban yang
sebelumnya sempat terekam oleh kamera jarak jauh
seorang wisatawan. "Bo-Boy…" ucap Haris dengan air
mata yang tiba-tiba saja meleleh. Sungguh pemuda itu
tidak menyangka kalau sahabatnya harus menemui
ajal dengan cara yang mengenaskan seperti itu.
Siapa sebetulnya yang patut disalahkan atas
terjadinya peristiwa itu? Pelakunyakah,
organisasinyakah, rakyat negeri inikah, atau
pemerintah negeri ini? Mungkin yang patut disalahkan
adalah pemerintah dan rakyat negeri ini, sebab bom
itu adalah dampak dari ketidakmampuan pemerintah
dan rakyat ini dalam menegakkan kebenaran. Wallahu
alam…
196
Assalam….
Mohon maaf jika pada tulisan ini terdapat
kesalahan di sana-sini, sebab saya hanyalah manusia
yang tak luput dari salah dan dosa. Saya menyadari
kalau segala kebenaran itu datangnya dari Allah SWT,
dan segala kesalahan tentulah berasal dari saya.
Karenanyalah, jika saya telah melakukan kekhilafan
karena kurangnya ilmu, mohon kiranya teman-teman
mau memberikan nasihat dan meluruskannya.
Sebelum dan sesudahnya saya ucapkan terima kasih
banyak.
Akhir kata, semoga cerita ini bisa bermanfaat buat
saya sendiri dan juga buat para pembaca. Amin…
Kritik dan saran bisa anda sampaikan melalui e-mail
bangbois@yahoo.com
Wassalam…
Peace V ^_^
[ Cerita ini ditulis tahun 2006-2007 ]

0 Response to "Cinta Buta Sang Penulis Muda"

Post a Comment