Download applikasi baca novel online untuk android disini: DOWNLOAD

Cahaya Bintang

Bois


Satu
i tengah hamparan rumput yang luas, seorang
pemuda tampak asyik terlentang di atas jok
sepeda motornya. Kedua matanya yang bening
tampak memandang ke langit lepas, memperhatikan
pesona malam yang begitu indah. Saat itu, ribuan
bintang yang dilihatnya seolah menghibur, memberi
ketenangan pada hatinya yang lara. Dalam
renungannya dia tak mengerti, kenapa gadis yang
begitu dicintainya lebih memilih pemuda lain? Padahal
dia sendiri begitu tampan, bahkan sifatnya pun penuh
dengan kasih sayang.
“Duhai bintang yang gemerlap, duhai malam yang
menyelimutiku. Kalian adalah teman sejatiku, yang
senantiasa menemaniku di dalam keresahan ini.
Ketahuilah... Hatiku hancur berkeping-keping ketika
dia mengatakan tak bisa bersamaku. Saat itu juga
harapanku punah seketika, berganti dengan segala
D
3
penderitaan yang amat sangat. Kini aku tak punya
gairah untuk hidup, sepertinya kehidupanku ke depan
akan selalu dipenuhi dengan segala kesepian yang
kian hari memang sudah terasa sepinya.
Kini pemuda itu teringat kembali dengan gadis
pujaannya, betapa dia tak mungkin sanggup jika hidup
tanpanya. Tiba-tiba saja, ingatan pemuda itu buyar
seketika lantaran deru motor yang kian bertambah
dekat. Dilihatnya sorot lampu yang menyilaukan terus
melaju, menuju ke tempatnya berada. Namun pemuda
itu mencoba tak mempedulikannya, dalam hati dia
sudah bertekad, siapa pun yang datang tidak akan
membuatnya bergeming dari posisinya sekarang,
yang kini sedang asyik merenung dan mengadu pada
malam berbintang. Kini pemuda itu sudah tak
mendengar lagi deru motor yang semula
mengganggunya, bahkan ingatan sudah kembali
tertuju ke berbagai peristiwa yang kian membuatnya
bertambah sedih.
“Malam yang indah ya?” ucap seorang gadis tibatiba.
4
Seketika pemuda itu menoleh, memperhatikan
seorang gadis yang kini duduk bersantai di atas
sepeda motornya seraya terus memandangnya.
Wajah gadis itu tak kelihatan jelas, hanya berupa
siluet yang disebabkan oleh efek sinar rembulan. Kini
pandangan gadis itu sudah beralih ke langit lepas,
memperhatikan keindahan gemerlap bintang yang
bercahaya.
“Aku sungguh tidak menduga, ternyata ada juga
manusia yang berprilaku sama sepertiku,” kata gadis
itu lagi.
Saat itu, pemuda yang bernama Bobby tidak
mempedulikan kata-katanya, dia malah memalingkan
pandangannya pada bintang-bintang seperti semula.
“Kau sedang ada masalah?” tanya gadis itu
padanya.
Bobby tidak menjawab, dalam hati dia sempat
bertanya-tanya, ”Emm... Apa sebenarnya keperluan
gadis itu datang ke mari? Apakah dia juga sedang
sedih dan mengadu pada malam berbintang?”
5
“Kau salah, aku memang sedang sedih. Namun
aku tidak mengadu pada malam berbintang,
melainkan pada Tuhan yang menciptakannya,” jawab
gadis itu tiba-tiba.
Bobby terkejut mengetahui gadis itu menjawab
apa yang ada di pikirannya, “Ka-kau bisa membaca
pikiranku?” tanyanya tergagap.
“Entahlah, aku juga tidak tahu? Kenapa tiba-tiba
aku ingin bicara seperti itu,” jawab gadis itu lagi.
“Hmm... Siapa sebenarnya dia?” Tanya Bobby
dalam hati. “Eng… Ja-jangan-jangan...”
“Kau tidak perlu takut!” pinta gadis itu tiba-tiba,
kemudian dia melanjutkan kata-katanya. “Aku ini juga
manusia sepertimu, hanya jenis kelamin kita saja yang
berbeda.”
Lagi-lagi Bobby terkejut, sebab gadis itu kembali
mengetahui apa yang ada di benaknya. Namun
karena gadis itu mengatakan kalau dia tidak perlu
takut, akhirnya dia berani untuk tidak
mempedulikannya. “Hmm… Biarpun gadis itu hantu
atau dedemit, pastilah dia itu hantu atau dedemit yang
6
baik hati. Tapi... Apa iya ada hantu atau dedemit yang
sedih dan mengadu pada Tuhan? Tuhan...???” tibatiba
Bobby tersentak menyadari sesuatu. “Ya, pantas
saja selama aku tidak pernah mendapat jawaban.
Sungguh aku telah salah memilih tempat mengadu.
Padahal, sejak kecil aku sudah dikenalkan perihal
Tuhan, namun entah kenapa Tuhan selalu aku nomor
dua kan. Sejak kecil aku juga sudah diajarkan ilmu
agama, namun entah kenapa ilmu yang kudapat itu
selalu kupandang dengan sebelah mata. Apakah
semua ini karena pengaruh lingkungan yang
senantiasa mempengaruhiku dengan berbagai ajaran
materialistis sehingga nilai spiritual menjadi aku
kesampingkan?“ Tanya Bobby tersadar.
Kini Bobby teringat kembali akan bayang-bayang
gadis yang begitu dicintainya. Parasnya cantik dan
begitu manis. Tubuhnya pun tampak indah dan
menggugah selera. “Ya Tuhan, kenapa aku selalu
memikirkannya. Apakah aku memang sudah begitu
terobsesi dan sulit untuk keluar dari jerat cinta yang
begitu mendalam. Cinta... Terdengar manis dan
7
membahagiakan. Itulah yang selalu kubayangkan
bersama gadis yang begitu aku cintai, aku bahagia
bersamanya di dalam kesepian yang memang selalu
hadir. Bahkan di dalam anganku dia selalu
memanjakanku dengan segala kasih sayangnya,
kemudian membelaiku dengan begitu mesra. Padahal
pada kenyataannya, dia itu sudah menjadi kekasih
orang. Ya Tuhan, sungguh aku tak sanggup lagi hidup
tanpanya?”
Kini pemuda itu terbayang kembali dengan
narkoba yang dulu pernah menjadi sahabat setianya.
Dia sempat berpikir untuk menggunakannya kembali,
dengan alasan untuk mengembalikan gairahnya yang
kini terkubur.
“Jangan biarkan dirimu termakan oleh godaan
setan yang senantiasa hadir di benakmu. Betapa
setan sangat menginginkanmu untuk selalu murung
dan terus merana. Dan jika kau sampai menggunakan
benda laknat itu sebagai jalan keluar, maka setan
akan bersorak di atas penderitaanmu,” kata gadis
8
yang sejak tadi selalu berhasil membaca pikiran
Bobby.
Mendengar itu, Bobby langsung tersadar. Semua
itu memang sebuah bisikan sesat yang akan
membawanya kembali menggunakan barang haram
itu. Untuk sementara Bobby bisa menyingkirkan
pikiran sesat yang semula begitu menggebu-gebu.
Namun tak lama kemudian keinginan itu sudah
kembali lagi, dia benar-benar sulit menahan sugesti
yang sudah sekian lama mendarah-daging.
“Menyesallah kalau kau pernah menggunakan
barang haram itu, dan berdoalah kepada Tuhan agar
kau segera dijauhkan dari pikiran sesat yang terus
menghantuimu!” kata gadis itu kembali memperingati.
Bobby pun segera menurut, hingga akhirnya
pikiran itu kembali lenyap dan berganti dengan pikiran
yang lain. Saat itu di benaknya ada sebuah harapan
yang begitu gemilang. Bahkan dia sempat terperanjat
ketika hal itu mampu membuka pintu hatinya, dan hal
itulah yang membuatnya ingin terus bertahan hidup.
9
Sebuah keinginan untuk menjadi manusia yang
menjalankan misinya dengan penuh keridhaan Illahi.
Tiba-tiba Bobby mendengar deru motor yang
kembali membuyarkan pikirannya. Kemudian dengan
segera pemuda muda itu duduk dan memperhatikan
apa yang sedang terjadi. Dilihatnya gadis yang tadi
bersamanya kini telah pergi bersama tunggangannya
dan akhirnya menghilang di kejauhan.
“Hmm... Sebenarnya siapa gadis itu? Kenapa dia
datang dan pergi begitu saja? Ah, sudahlah.... Aku
tidak mau pusing, yang terpenting setelah
kedatangannya itu aku merasa mempunyai harapan
baru. Sebuah harapan yang tidak pernah terpikirkan
olehku.“
Setelah berpikir sejenak, akhirnya Bobby
memutuskan untuk pulang. Kini dia sedang
menghidupkan sepeda motornya dan bersiap untuk
pergi. Namun belum sempat dia melaju, tiba-tiba
pandangannya tertuju kepada sebuah benda yang
tampak mengkilat¾tersorot lampu motornya yang
terang-benderang. Lantas dengan segera pemuda itu
10
turun dari motor dan melangkah mengambil benda
yang menarik perhatiannya itu. “Hmm… Apakah
benda ini milik gadis tadi?” tanya Bobby seraya
mengamati benda yang kini ada digenggamannya.
Benda yang terbuat dari perak itu tampak unik,
bentuknya seperti limas yang tersusun dari empat
bagian terpisah, tersusun mulai dari bagian bawah
hingga ke puncaknya. Setiap bagian yang
membangun limas tersebut bisa diputar hingga 360
derajat, dan pada setiap sisi bagian yang terpisah itu
mempunyai sebuah simbol yang berbeda, sehingga
total keseluruhan simbolnya berjumlah 16 buah. Pada
bagian terbawah yang merupakan susunan
pertamanya mempunyai simbol Lafaz Allah, nama
Muhammad, Al-Quran, dan Hadist Rasul. Kemudian
pada susunan keduanya mempunyai simbol hati, dua
tangan menadah, orang sujud, dan bayi. Lalu pada
susunan ketiganya mempunyai simbol tangan yang
memberi, tangan yang menggenggam, bibir, dan
pedang. Pada susunan terakhir yang merupakan
puncaknya mempunyai simbol Lafaz Allah yang
11
bercahaya, matahari yang bercahaya, bintang yang
bercahaya, dan bulan yang bercahaya.
“Hmm… ini pasti limas teka-teki, sebab jika aku
memutar setiap bagian dari limas ini tentu akan
membuat kombinasi simbol yang berbeda. Dan aku
yakin, jika kombinasinya tersusun dengan benar pasti
akan terjadi sesuatu yang tak disangka-sangka.
Hmm… mungkin gadis tadi memang bukan manusia
seperti apa katanya, mungkin dia itu Jin yang
menyerupai manusia dan sengaja meninggalkan
benda ini untukku. Bukankah kehadiran gadis itu
memang sangat tidak lazim, bahkan dia bisa
membaca pikiranku. Hmm… Apa ya kira-kira yang
akan terjadi? Apa mungkin benda ini seperti lampu
aladin, yang jika aku berhasil menemukan
kombinasinya, maka aku boleh meminta tiga hal yang
kuinginkan. Kalau begitu, aku akan meminta
kekayaan, kemudian aku akan meminta kedudukan,
dan terakhir aku akan meminta agar Winda jatuh
kepelukanku. Hmm… Jika memang seperti itu, aku
akan berusaha untuk menemukan kombinasinya.
12
Sebab aku menduga, ini adalah cara Tuhan untuk
menolongku, yaitu dengan perantara benda yang
diberikan oleh Jin itu. Namun Tuhan tidak begitu saja
memberikan pertolongan-Nya padaku, melainkan aku
harus berusaha keras dulu untuk memecahkan tekateki
ini.“
Setelah berpikir agak lama, akhirnya Bobby
memutuskan untuk pergi. Dan tak lama kemudian, dia
sudah melesat menembus gelapnya malam, hingga
akhirnya menghilang di kejauhan.
Esok harinya, Bobby tampak duduk mengutak-atik
benda teka-teki yang ditemukan semalam. Dia duduk
di atas langkan balkon rumahnya sambil sesekali
memandang ke arah kolam yang dipenuhi oleh ikan
mas berwarna-warni. Setelah pusing tujuh keliling
lantaran tak berhasil memecahkan teka-teki itu,
akhirnya dia memilih untuk termenung, memikirkan
gadis pujaannya yang tanpa disadari sudah membuka
13
jalan kepada setan untuk menyesatkannya. Oleh
karena itu, kepalanya yang semula dipenuhi berbagai
rencana gemilang mendadak lenyap seketika, dan hal
itu benar-benar membuatnya tak mampu lagi
menuangkan ide-ide yang semula begitu banyak.
Bahkan energinya dirasakan turun dengan sangat
drastis, tubuhnya pun terasa begitu lemas dan tidak
bergairah. Tiba-tiba pemuda itu terbayang kembali
dengan narkoba yang pernah digunakan. Ingin
rasanya dia menggunakannya benda haram itu demi
untuk mengembalikan gairahnya yang lagi-lagi
terkubur. “Tidak! ini sebuah bisikan sesat yang akan
membawaku kembali menggunakan barang haram
itu. Ya Tuhan lindungilah aku dari pikiran yang
menyesatkan ini!” kata Bobby kembali tersadar.
Untuk sementara, Bobby bisa menyingkirkan
pikiran sesat yang kembali menerpanya. Namun tak
lama kemudian, keinginan itu sudah kembali lagi dan
hampir saja membuatnya terpedaya. Untunglah
pemuda itu cepat tersadar dan segera memohon
kepada Tuhan agar menghilangkan pikiran sesat yang
14
terus menghantuinya. Hingga akhirnya pikiran itu pun
lenyap dan berganti dengan pikiran yang lain, yaitu
mengenai gadis pujaannya. “Ups! Apa yang baru saja
kupikirkan tadi sudah merupakan bisikan setan yang
kembali menggodaku. Padahal masih banyak yang
bisa aku kerjakan selain memikirkan gadis yang sama
sekali tak mempedulikan aku. Aku tahu dia memang
sudah menjadi kekasih orang, dan aku sadar bahwa
aku hanya bertepuk sebelah tangan. Tapi aku sudah
terlanjur sayang. Kedengarannya memang seperti
judul lagu, tapi itulah aku. Sudah terlanjur sayang
kepada orang yang salah. Padahal semula aku tak
mencintainya, bahkan tak begitu menghiraukannya.
Dia itu hanya gadis biasa, bahkan tubuhnya pun
kurang proporsional. Tapi entah kenapa sekarang
justru sebaliknya, dia itu tampak begitu cantik, bahkan
tubuhnya pun terlihat sempurna. Apakah ini karena
aku masih menjalani hukuman atas penghinaanku
dulu, yaitu telah mencela mahluk ciptaan-Mu. Oh
Tuhan, jika demikian ampunilah semua dosaku itu.
Bukanlah selama ini aku sudah menyesalinya. Dan
15
aku pun sudah berjanji untuk tidak mencela mahluk
ciptaan-Mu lagi. Namun, entah kenapa Engkau masih
terus menghukumku. Tidak layakkah aku mendapat
kebahagiaan dengan menjalani kehidupan bersama
gadis yang pernah kuhina itu?”
Kini Bobby kembali terkenang akan masa lalunya,
yaitu disaat dia jatuh cinta dengan gadis pujaannya.
Dulu, ketika dia sedang nongkrong bersama temantemannya,
gadis itu sengaja datang menghampiri.
Karena tidak mau dianggap sombong, Bobby pun
mencoba untuk menerima kehadirannya. Saat itu,
segala pikiran tidak nyaman terus menghantamnya
bertubi-tubi, ungkapan hati atas penampilan fisik gadis
itu terus tersirat di benaknya. Saat itu Bobby memang
jahat karena telah menghina mahluk ciptaan Tuhan
begitu. Hal itu memang sulit, sebab dia tidak mungkin
bisa membohongi pengelihatannya sendiri. Sebagai
pemuda tampan, rasanya mustahil dia bisa berpikir
positif atas penampilan fisik si Gadis yang menurut
penglihatan lahirnya memang kurang cantik. Apalagi
saat itu teman-temannya berusaha menjodohkan. Dan
16
karena itulah, lagi-lagi Bobby kembali berpikiran jahat.
“Kenapa gadis seperti itu dijodohkan denganku?”
tanya Bobby waktu itu. Dalam hati dia sungguh tidak
menerima, jika gadis yang kurang cantik itu
berdampingan dengan dirinya yang tampan.
“Sungguh jahat aku waktu itu,” ungkap Bobby
menyesal.
Tiba-tiba Bobby kembali teringat dengan peristiwa
yang mengubah penilaiannya. Waktu itu, si gadis
sempat bicara padanya, kalau dia mendekati Bobby
bukan lantaran ingin menjadi pacarnya, namun
sekedar mau berteman dengan Bobby yang dinilainya
begitu enak untuk diajak curhat. Dia pun menyadari
kalau dirinya memang tidak pantas berdampingan
dengan Bobby yang tampan. Saat itu dia justru minta
maaf lantaran kehadirannya telah membuat Bobby
ikut diolok-olok.
“Sungguh teman-temanku memang jahat...
Ternyata mereka menjodohkan aku dengan maksud
mengolok-oloknya,” saat itu air mata Bobby kembali
17
menetes bersamaan dengan hatinya yang kembali
merasakan kepiluan.
Sejak mengetahui hal itulah, akhirnya Bobby tidak
risih lagi jika berada di dekatnya. Bahkan setelah
sekian lama mengenal pribadinya, akhirnya Bobby
justru merasa sangat nyaman dan tidak peduli lagi
dengan segala kekurangannya. Semua itu
dikarenakan kecantikan hati si Gadis yang benarbenar
sudah merubah pandangannya. Walaupun
akhirnya si Gadis pergi meninggalkannya karena dia
merasa tidak enak melihat Bobby yang terus diolokolok.
“Dia memang gadis yang baik. Kecantikan hatinya
itu telah membuatku tersadar, kalau dia itu memang
patut kucintai,” ungkap Bobby mengakui kalau gadis
itu telah mengubah kehidupannya.
Kini Bobby kembali teringat disaat dia mulai jatuh
cinta. Waktu itu, setelah sekian lama tak berjumpa,
hatinya pun senantiasa dilanda kerinduan. Sungguh
saat itu Bobby sendiri tak mengerti akan perasaannya,
yang jelas saat itu dia benar-benar sangat
18
mendambakan kehadirannya. Bahkan di setiap saat
dia selalu teringat dengan segala budi baiknya.
Bagaimana dulu gadis itu memberinya pengertian
mengenai dampak narkoba yang membahayakan,
hingga akhirnya dia mau meninggalkan prilaku buruk
itu dan kembali ke jalan yang lurus. Dan kata-kata
terakhir yang masih diingatnya adalah doa dari gadis
itu, yang mana telah mendoakan dirinya agar
mendapatkan gadis yang diidam-idamkannya.
“Sungguh aku tidak menyangka, ternyata kini aku
sudah begitu mencintainya. Entah kenapa, pada saat
itu semua yang pernah kubenci dari dirinya sirna
begitu saja? Mungkinkah semuanya itu karena sudah
terkubur oleh kebaikan hatinya yang begitu tulus?”
tanya Bobby mengenai ketidakmengertian akan
perasaan cinta yang telah merasuki hatinya.
Tiba-tiba pemuda itu kembali meneteskan air
matanya. Rupanya dia kembali teringat dengan
kejadian yang membuat hatinya hancur berkepingkeping,
yaitu disaat gadis itu menolak cintanya
lantaran dia sudah mempunyai kekasih. Sungguh
19
pengalaman itu telah menjadi kenangan pahit yang
tak akan pernah dilupakan. Dan dia betul-betul
menyesal, kenapa baru menyadari itu setelah
semuanya terlambat. Haruskah ia membenci gadis
yang sangat dicintainya itu, atau haruskah ia terus
mencintainya dengan sepenuh jiwa¾padahal dia tahu
cintanya hanya bertepuk sebelah tangan. Kata
penyair, bukankah cinta itu tak harus memiliki, namun
ketulusan mencintai itulah yang terpenting. Sungguh
klise kedengarannya, sama sekali tidak masuk di akal.
Apa mungkin ia bisa mencintai gadis yang telah
membuat hatinya begitu terluka, yang telah membuat
kehidupannya begitu menderita. Sakit… Sungguh
sakit jika harus terus mencintainya. Benci… Sungguh
benci kala cintanya harus tertolak. Kecewa… sungguh
kecewa karena tak bisa memiliki. Benci! Benci! Benci!
Semakin benci semakin terus terbayang, membuat
hati semakin sakit… sakit… dan sakit… Sungguh
dilema, mencintai salah, benci apalagi. Begitulah
perasaan pemuda itu selama ini, sehingga dia
20
memutuskan untuk tetap mencintainya, walaupun ia
harus menderita karenanya.
Kini pemuda itu memutuskan untuk melupakan
gadis pujaannya sesaat, dia menyadari kalau ada hal
lain yang lebih penting dari itu, yaitu mengenai benda
yang ditemukannya waktu itu. “Hmm… Sebetulnya
apa maksud dari semua gambar di benda ini?
Sungguh sangat membingungkan,” kata Bobby sambil
terus memperhatikan setiap simbol yang ada dan
berusaha memahami maksudnya.
Kini pemuda itu kembali memutar-mutar setiap
bagian limas hingga membuat kombinasi baru yang
sesuai dengan pikirannya, ”Aduh, kenapa masih salah
juga. Hmm… Kira-kira apa maksud dari gambar yang
satu ini?” tanya Bobby berusaha menerka sebuah
simbol bergambar bayi.
Pemuda itu terus berusaha memecahkan teka-teki
yang membingungkan itu, bahkan ia sampai
mencatatnya di selembar kertas agar kemungkinan
yang sudah dicobanya tak diulangi lagi. Hingga
akhirnya dia sudah mencoba 64 kali kemungkinan.
21
“Aduh, kenapa belum ketemu juga? Hmm…
Bagaimana jika kombinasinya bukan hanya satu arah,
tetapi juga dua arah seperti yang ada pada brankas.
Gila…! Kalau begitu kemungkinannya bisa banyak
sekali dan tidak mungkin bisa dipecahkan hanya
dengan cara menebak-nebak seperti yang kulakukan
sekarang. Huh! Mau tidak mau aku memang harus
memecahkan makna dari setiap simbol itu. Kalau
begitu, ini sama saja artinya dengan menambah
penderitaanku. Sebab aku sendiri tidak tahu, entah
sampai kapan aku bisa mengerti makna dari semua
simbol itu. Hmm… Sebaiknya aku menyerah saja,
percuma jika aku terus memikirkannya. Biarlah aku
tak menjadi orang kaya, biarlah aku tak mempunyai
kedudukan, biarlah aku… Tidak! Winda harus bisa
menjadi milikku. Ya Tuhan… kenapa harus sesulit ini?
Kenapa tidak kau berikan saja cara yang mudah agar
aku bisa memilikinya? Kenapa…? Aku kan sudah
mengaku salah, dan aku pun sudah menyesalinya.
Tapi… Kenapa Engkau masih juga mempersulitnya?”
tanya pemuda itu berkali-kali.
22
Kini pemuda itu melangkah menuju ke kolam ikan
yang ada di taman rumahnya. Setibanya di tempat itu
dia langsung duduk di tepian kolam dan memanggil
ikan-ikannya untuk mendekat. Tak lama kemudian,
ikan-ikan yang ada di kolam itu tampak menghampiri
tangannya, kemudian berkeliling¾mengharap
mendapat makanan. Sejenak Bobby memperhatikan
keindahan warna-warninya, kemudian memperhatikan
prilakunya yang tampak begitu gembira menyambut
kehadirannya. Karena tak mau mengecewakan ikanikan
yang sudah bergembira itu, Bobby pun segera
mengambil pelet dan memberikannya kepada mereka.
Sungguh senang hati pemuda itu ketika melihat ikanikannya
yang makan dengan begitu lahap. Sejenak ia
terlena dengan kesenangan itu sehingga ia pun lupa
akan penderitaannya.
Esok harinya, seusai mandi dan sarapan pagi,
Bobby kembali memikirkan soal Winda. Sungguh
23
setiap kali dia memikirkan gadis itu, setiap kali itu pula
dia merasakan sakit yang tak terkira. Namun karena
dia menyadari kalau semua itu bisa menghambat
kemajuannya, akhirnya dia memilih untuk menemui
teman-temannya.
Kini Bobby sudah melangkah menuju ke suatu
tempat dimana teman-temannya biasa berkumpul,
yaitu di atas balai bambu yang berdiri di tengah
rimbunnya perkebunan singkong dan di bawah
rindangnya sebuah pohon asam. Setelah agak lama
berada di tempat itu, hati Bobby pun sedikit demi
sedikit mulai terhibur lantaran bisa bercanda ria dan
bernyanyi bersama teman-temannya yang samasama
masih pengangguran. Sungguh keadaan itu
telah membuat Bobby merasa tentram dan nyaman
karena tak melulu diingatkan soal Winda, yang
selama ini memang selalu hadir di benaknya dan
membuatnya sakit.
Pemuda itu terus bergembira bersama temantemannya.
Namun ketika seorang temannya
24
membawakan lagu yang berjudul Pujangga, hati
Bobby pun langsung sedih dibuatnya.
“Hidup tanpa cinta... bagai taman tak berbunga...
O... begitulah kata para pujangga,” lantun temannya
dengan penuh perasaan.
Seketika Bobby kembali teringat akan bayangbayang
Winda, sang Pujaan Hati yang bak bunga tak
menghiasi taman hatinya. Betapa selama ini dia
memang begitu mengharapkan kalau Winda mau
menjadi pendampingnya. Namun apa daya, selama
gadis itu tak mau membalas cintanya, maka semua itu
hanya mimpi yang justru membuatnya kian menderita
dan sulit melepaskan diri dari cinta yang hanya
bertepuk sebelah tangan.
Tiba-tiba ingatan Bobby buyar lantaran ada
seorang pemuda yang datang mengucapkan salam
kepada semua orang yang nongkrong. Kini pemuda
itu tampak menghampiri Bobby dan duduk di
sebelahnya. “Hi, Bob! Ikut aku yuk!” ajaknya kepada
Bobby.
“Ke mana, Ran?”
25
“Sudah… Ikut saja! Nanti kau juga akan tahu.”
“Eng… Kalau begitu baiklah, ayo Ran!”
Setelah pamit dengan teman-temannya, Bobby
dan pemuda itu tampak melangkah pergi. Kini
keduanya sedang menyusuri jalan sambil bercakapcakap
perihal kegiatan masing-masing. Ketika sampai
di sebuah warung makan, mereka pun mampir dan
menikmati santap siang bersama. Usai makan,
mereka tidak langsung pergi, melainkan melanjutkan
perbincangan yang sempat tertunda.
Kedua pemuda itu terus berbincang-bincang
hingga akhirnya. “Benarkah yang kau katakan itu,
Bob?” tanya Randy seakan tak percaya.
“Iya, Ran. Aku mau berubah. Aku bosan jadi
pengangguran.”
“Kalau begitu kebetulan sekali, Bob. Sebetulnya
aku datang memang mau menawarkan pekerjaan
padamu.”
“Eng... Kerja apa itu, Ran?” tanya Bobby.
“Kerja di percetakan, Bob. Pada bagian finishing.”
26
“Wah, Ran. Apa mampu aku menjalani pekerjaan
yang menjemukan seperti itu?”
“Coba saja dulu. Barangkali saja kau
menyukainya.”
“Ran… Se-sebenarnya aku masih berat untuk
bekerja. Boro-boro mau bekerja, mau hidup saja
rasanya enggan. Apalagi sekarang, disaat aku sedang
tertekan oleh berbagai hal yang membuatku ingin mati
saja.”
“Semua itu karena Winda kan?”
“Iya, Ran. Aku tidak tahu lagi bagaimana cara
melupakannya.”
“Karena itulah aku datang menemui, Bob. Dengan
harapan kau mau bekerja guna mengalihkan
pikiranmu dari Winda.”
“Emm… Bagaimana ya?” Bobby tampak berpikir
keras. ”O ya, Ran. Apakah pemilik percetakan itu
sedang buru-buru mencari pekerja.”
“Sama sekali tidak, Bob. Malah pemilik percetakan
itu belum membutuhkan pekerja baru.”
27
“Lho, kalau begitu untuk apa kau menawarkan
pekerjaan padaku?”
“Ya untuk membantumu agar kau bisa
mengalihkan pikiran dari Winda. Bob ketahuilah,
pemilik percetakan itu teman baikku sejak kecil, dan
dia bersedia menolongmu, asal kan kau memang
betul-betul mau bekerja. Katanya jika ia menambah
satu karyawan saja, tentu tidak akan menjadi
masalah.”
“Eng… kalau begitu, bisakah aku memikirkannya
lebih dulu. Terus terang, aku tidak bisa mengambil
keputusan sekarang.”
“Baiklah, Bob. Pikirkanlah dengan matang
tawaranku itu. Jika kau sudah siap segera hubungi
aku!”
“Iya, Ran. Aku pasti akan menghubungimu. O ya,
Ran. Ngomong-ngomong, kau tahu arti simbol-simbol
ini tidak?” tanya Bobby seraya menyerahkan limas
teka-teki yang ditemukannya kepada Randy.
Randy pun segera menanggapi limas itu dan
mengamatinya dengan penuh seksama. “Hmm…
28
sebenarnya benda apa ini, Bob?” tanya Randy seraya
mengembalikannya kepada Bobby.
“Entahlah… Aku juga tidak tahu. Menurutku ini
adalah limas ajaib, yang jika seseorang bisa
membukanya, maka ia akan diperkenankan untuk
meminta tiga permintaan.”
“Itu syirik, Bob. Ketahuilah, sebaik-baiknya tempat
meminta hanya kepada Allah, bukan kepada benda
seperti itu.”
“Ran, ketahuilah! Aku tidak meminta kepada
benda ini, namun kepada Allah. Benda ini kupercaya
hanya sebagai perantara saja, yaitu dengan bantuan
jin yang menjadi penghuninya. Sama seperti ketika
aku minta tolong kepadamu, yang kuyakini kau
menolongku karena sebab Tuhan menjadikanmu
sebagai perantara-Nya.”
“Bob, itu berbeda. Sebagai manusia aku memang
sudah diberikan kuasa untuk menjadi khalifah, yang
mana setiap kebaikan yang aku lakukan hanya
mengharap ridha dari-Nya. Sedangkan jin sudah tidak
diberikan kuasa untuk menjadi khalifah, sebab
29
semenjak Nabi Adam diciptakan hanya manusia yang
diberi tugas mulia itu. Dan sebagai khalifah tidak
sepantasnya manusia meminta bantuan dengan
perantara jin.”
“Tapi, Ran. Bagaimana dengan kisah Nabi
Sulaiman yang meminta bantuan jin untuk
membangun istananya, dan juga ketika membawa
singgasana Ratu Bilqis.”
“Ketahuilah, Bob! Nabi Sulaiman tidak meminta
bantuan, tapi memerintahkan. Dan yang membawa
singgasana itu bukanlah jin, melainkan karena doa
seorang manusia yang sholeh, yang mana doanya
senantiasa Allah kabulkan. Ketahuilah, Bob.
Sesungguhnya Rasulullah tidak pernah mengajarkan
manusia untuk meminta bantuan kepada jin, yaitu
dengan perantara jimat atau benda magis. Melainkan
dengan mengajarkan doa-doa yang tujuannya adalah
meminta langsung kepada Allah.”
“Tapi, Ran…”
“Apa lagi, Bob? Tidak jelaskah apa yang
kusampaikan padamu?”
30
“Entahlah, aku masih bingung,” jawab Bobby
seraya membatin, “Kau tidak tahu, Ran. Kalau
sebenarnya jimat atau benda magis secara khusus
memang tidak diajarkan oleh Rasulullah SAW
sehingga tidak masuk ke dalam Syariat Islam yang
diajarkan olehnya. Namun kata seorang ahli hikmah,
firman Allah terbagi menjadi dua bagian, yaitu yang
tersurat berupa Al-Quran dan yang tersirat yaitu
segala kemahakuasaan Allah SWT yang tampak di
mata dan hati manusia.”
“Bob, apa yang kau pikirkan?” tanya Randy tibatiba.
“Eh, Tidak. Bukan hal yang penting. O ya, Ran.
Sebetulnya aku tidak mau membahas soal boleh
tidaknya memiliki benda gaib, melainkan aku hanya
mau tahu saja apakah kau mengetahui arti dari
simbol-simbol yang ada di limas ini.”
“Bob, sebenarnya hanya ada beberapa simbol
saja yang kuketahui. Namun, mengenai makna yang
terkandung di dalamnya, juga mengenai hubungan
dengan simbol lainnya sama-sekali tidak aku ketahui.”
31
“Ya sudah, kalau begitu. Nanti biar aku tanyakan
kepada orang lain saja.”
“Bob, sebaiknya kau jangan menyimpan benda
seperti itu, sebab aku khawatir kau akan tergelincir.
Sekali lagi aku ingatkan, sebaiknya kau ikuti saja apa
yang diajarkan Rasulullah, yang mana beliau tidak
mengajarkan untuk bergantung pada benda-benda
seperti itu. Melainkan hanya kepada Allah, yaitu
dengan berdoa kepada-Nya dan berusaha sesuai
dengan kemampuanmu. Ingatlah, kalau iman
seseorang akan selalu mengalami pasang surut.
Karenanya, hindarilah berbagai hal yang sekiranya
bisa membahayakanmu!”
“Baiklah, Ran. Aku akan memikirkan dan
mempertimbangkan semua perkataanmu itu.”
“Baguslah kalau begitu. O ya, Bob. Sebaiknya aku
pamit pulang. Bukankah kau masih mau nongkrong
dengan teman-teman di kebun?”
“Tidak, Ran. Aku langsung pulang saja.”
“Kalau begitu, kita bisa jalan sama-sama, Bob.”
“Iya, Ran. Kalau begitu mari!”
32
Setelah Randy membayar apa yang mereka
makan, lantas keduanya segera melangkah
beriringan, membicarakan berbagai hal mengenai
keagamaan. Selama ini Randy memang sahabat
Bobby yang paling baik, sebab pemuda itu selalu
memberikan masukan positif dan selalu
membantunya dikala susah. Karenanyalah Bobby
sangat respect padanya dan mau mendengarkan
setiap nasihat darinya, yang terkadang memang suka
berseberangan dengan pendapatnya sendiri.
Walaupun begitu, Bobby tetap menghormati apa pun
yang Randy katakan, dan dia berusaha untuk tidak
terjebak di dalam sebuah perdebatan yang tak perlu,
yang mungkin saja bisa membuat hubungan
keduanya menjadi renggang. Randy pun begitu,
walaupun ia tahu Bobby terkadang enggan menuruti
nasihatnya karena sebab perbedaan pendapat,
namun ia tak pernah bosan untuk terus menasihati
sahabatnya itu. Baginya kebenaran harus tetap
disampaikan, dan mengenai Bobby mau menerima
33
atau tidak, semuanya dikembalikan kepada budinya
sendiri.
34
Dua
ini Bobby mulai melupakan gadis pujaannya,
namun dikesehariannya dia lebih sering
berandai-andai. Andai dia jadi orang kaya, andai ia
jadi orang terkenal, andai ia punya istri cantik, andai ia
punya anak-anak yang menggemaskan, sungguh
membahagiakan. Memang asyik jika berandai-andai
seperti itu, bisa senyam-senyum sendiri, terlena
dengan angan yang melambung tinggi, bahkan hingga
lupa diri. Maklumlah, selama ini dia merasa kalau
dirinya adalah orang yang tidak mempunyai keahlian,
ditambah lagi dengan dampak narkoba yang telah
membuatnya menjadi seorang pemalas. Sungguh dia
tidak tahu harus bagaimana menjalani kehidupannya
yang dirasakannya begitu monoton, tak ada warnawarni,
hanya berupa beribu penderitaan yang
membuat batinnya merintih, merasakan beratnya
persaingan hidup di dunia yang menjemukan. Namun
K
35
setelah pertemuannya dengan Randy, semuanya pun
mulai berubah, ada sebuah harapan akan masa
depannya. Sayangnya, harapan itu terlalu tinggi dan
membuatnya justru jadi sering berandai-andai.
Untunglah keadaan itu tak berlangsung lama,
sebab sahabatnya yang bernama Randy kembali
mengingatkan akan makna hidup yang telah
dikaruniakan kepadanya, yaitu mengenai misi
kekhalifahannya yang mana harus dijalani guna
mengubah kehidupannya sesuai dengan keinginan
Allah. Dan karena itulah akhirnya Bobby sadar untuk
tidak lagi berandai-andai, melainkan berusaha
merelisasikannya dengan langkah nyata. Bahkan dia
menjadi begitu bersemangat untuk merubah dirinya
menjadi lebih baik, yaitu menjadi orang yang mengisi
hidupnya dengan seproduktif mungkin guna
mengemban misi kekhalifahannya. Sungguh dia
merasa hidupnya menjadi begitu indah jika dia mau
mengisinya dengan hal-hal yang bermanfaat dan tak
menyia-nyiakan waktunya sedikit pun.
36
Sebagai langkah awal, dia pun tak mau menyianyikan
kesempatan yang ditawarkan Randy. Kini dia
sudah bekerja di sebuah perusahaan percetakan,
yaitu di bagian finishing. Pekerjaannya adalah
menyelesaikan setiap hasil cetakan. Dari menyusun
halaman buku sampai dengan mengelemnya menjadi
bentuk buku yang utuh. Dari menyatukan potongan
kertas sehingga menjadi sebuah map yang siap pakai.
Dan masih banyak lagi jenis pekerjaan finishing yang
mesti dia lakoni.
Bos Bobby adalah seorang keturunan Tionghoa
yang baik hati, dan dia sangat senang jika ada
karyawannya yang mau meningkatkan kemampuan.
Karenanyalah, ketika bosnya mengetahui kalau Bobby
mempunyai ketertarikan menjadi seorang graphic
designer, akhirnya dia diberi kesempatan untuk
mempelajarinya. Kata Bosnya, selama Bobby tidak
ada kerjaan dan komputer juga sedang bebas, Bobby
diizinkan untuk menggunakan komputer. Mengetahui
itu, Bobby pun tak mau menyia-nyiakan kesempatan.
Pokoknya setiap ada waktu luang digunakannya untuk
37
belajar dan belajar, hingga akhirnya dia dipercaya
untuk menjadi seorang setter yang pekerjaannya
membantu seorang designer dalam menyelesaikan
tugas. Pekerjaannya setiap hari adalah berbagai hal
yang berkenaan dengan setting materi. Dari mentracing
logo, meng-cropping foto, dan masih banyak
lagi. Hingga akhirnya dia semakin mahir dan
diperkenankan untuk mulai mendisain.
Setelah beberapa tahun bekerja, akhirnya Bobby
menjadi seorang graphic designer yang cukup mahir.
Karena keinginannya mengembangkan karir, akhirnya
Bobby meminta izin untuk mencari pengalaman di
tempat lain. Saat itu Bosnya yang begitu pengertian
sama sekali tidak keberatan, dia memang begitu
memaklumi jiwa muda Bobby yang masih penuh
semangat. Setelah keluar dari perusahaan itu, Bobby
terus mendalami ilmunya dari perusahaan satu ke
perusahaan lain. Hingga akhirnya dia betul-betul
menjadi seorang graphic designer yang professional.
Pendapatannya saat itu pun terbilang besar untuk
orang yang hanya tamatan SMK, yaitu sekitar lima juta
38
rupiah per bulan. Apalagi jika dia mendapatkan order
sampingan dari perusahaan asing, yang hanya
dengan sekali desain bisa mendapatkan uang puluhan
juta rupiah. Sungguh semua itu telah membuatnya
terpedaya dengan urusan dunia, dimana kini dia lebih
sering menghabiskan uangnya untuk hal-hal yang
tidak penting. Bahkan dia sudah tidak ingat dengan
tekadnya yang ingin mengemban misi khalifahannya
sesuai dengan keinginan Tuhan.
Kini Pemuda itu sedang asyik berduaan dengan
seorang gadis yang dikenalnya saat clubbing. Mereka
duduk berdua di dalam mobil yang diparkir di bahu
jalan sambil menikmati udara malam yang semakin
dingin.
"Mmm… Ternyata kau ini memang gadis yang
tahu segalanya, ya.” Puji Bobby kepada lawan
bicaranya.
“Ah tidak juga. Aku sungguh tidak menduga, kalau
kau ternyata pemuda yang pandai merayu,” balas
gadis itu.
39
Bobby tersenyum, “Merayu…? Kenapa kau pikir
aku sedang merayu?” tanyanya seraya membelai
rambut gadis yang kini bersandar di bahunya.
“Sudahlah, Kak! Aku tahu betul kok mana yang
merayu dan yang tidak,” kata gadis itu sambil
memainkan kancing baju Bobby.
“Ya sudah, kalau begitu terserah kau saja.”
Nita tersenyum, “Kau memang pandai, Kak.”
“Pandai…?” Bobby tampak mengerutkan
keningnya.
“Ya, kau pandai mengambil hati wanita, Kak,” jelas
Nita tersipu.
"Sudahlah, Nit…! Kau jangan terlalu memuji
begitu. O ya, ngomong-ngomong sekarang enaknya
kita ke mana ya?” tanya Bobby seraya kembali
membelai rambut gadis itu.
“Terserah Kakak saja,” jawab Nita manja.
“Lho, kok terserah aku. Kalau aku ajak ke kantor
polisi, apa kau mau?”
“Ah, Kakak ada-ada saja. Hmm… Bagaimana
kalau kita menginap di hotel saja?”
40
“A-apa!!!” Bobby terkejut.
“Kenapa kau begitu terkejut, Kak? Bukankah itu
yang biasanya pria inginkan.”
“Maksudmu?” tanya Bobby seraya memandang
mata Nita dalam-dalam.
“Ya, mau apa lagi? Kalau kita sudah saling suka,
bukankah sebaiknya kita ML.”
“ML…? Ta-tapi…”
“Ayolah, Kak…! Terus terang, sudah lama juga
aku tak merasakan nikmatnya bercinta.”
Saat itu Bobby benar-benar dalam ujian yang
cukup berat lantaran digoda wanita cantik yang
bersedia tidur bersamanya. Sungguh tawaran itu
benar-benar membuatnya serba salah, di satu sisi dia
takut akan dosa, namun di sisi lain dia memang
sangat menginginkan tubuh molek milik Nita. Setelah
berpikir keras, akhirnya Bobby mau juga menuruti
ajakan Nita. “Mmm… Baiklah. Kalau begitu kita ke
hotel sekarang,” kata Bobby setuju.
Mengetahui itu, Nita pun senang bukan kepalang.
Terbayang sudah kebahagiaan yang akan dialaminya,
41
bersama pemuda tampan yang menurutnya tampak
perkasa. “Nah, begitu dong. Kau memang pria yang
mengerti wanita, Kak,” katanya seraya mencium
Bobby mesra.
Setelah mendapat ciuman yang terasa hangat itu,
Bobby pun segera memacu mobilnya menuju hotel
yang tak begitu jauh. Hingga akhirnya sepasang
muda-mudi itu sudah berada di kamar yang lumayan
besar. Kamar itu tampak bagus, dindingnya yang
berwarna putih kebiruan adalah wallpaper bermotif
bunga yang dihiasi dengan beberapa lukisan yang
begitu indah. Tempat tidurnya pun tampak besar,
bergaya classic dengan ukiran kayu yang dihiasi
ornamen emas. Dan ketika Bobby duduk di atasnya,
dia pun merasakan kasur yang didudukinya itu terasa
begitu empuk. Pemuda itu sejenak merebahkan diri,
merasakan kelembutan bed cover-nya yang berwarna
cokelat muda. Saat itu, Nita yang agak binal tampak
membuka kancing baju Bobby satu per satu sambil
terus menciuminya mesra. Dan ketika dia hendak
membuka retsleting celana pemuda itu tiba-tiba,
42
“Hentikan Nit!” tahan Bobby seraya kembali
mengancingi bajunya yang sudah terlepas semua.
Sesaat Nita sempat melongo dibuatnya, lalu tak
lama kemudian gadis itu sudah kembali berkata-kata.
“Kenapa, Kak. Apa ada yang salah?”
“Ya… Ini sangat salah, Nit. Kita tidak sepantasnya
melakukan ini.”
“Kau jangan munafik, Kak. Kau sangat
menginginkannya kan?”
“Ya, aku tidak memungkiri itu. Tapi…”
“Kau takut dosa kan? Dari gelagatmu aku sudah
bisa menduga kalau kau memang takut. Kini aku
yakin kalau kau memang masih perjaka, dan
karenanya kau merasa takut.”
Bobby tidak menjawab, karena saat itu dia yakin
kalau Nita sudah memahaminya.
“Kak… Pertama kali aku melakukannya juga
sepertimu, takut akan dosa. Tapi setelah aku
merasakan nikmatnya bercinta, akhirnya aku tidak
mempedulikannya lagi. Kak, kita masih muda, masih
banyak kesempatan untuk bertobat.”
43
“Benarkah masih banyak kesempatan?” tanya
Bobby ragu.
“Iya lah. Kita ini kan masih muda dan sehat. Kalau
kita sudah tua dan mulai sakit-sakitan barulah kita
bertobat.”
“Nit… Aku tidak yakin. Sesungguhnya aku takut
sekali, bagaimana jika belum sempat bertobat aku
keburu mati? Kecelakaan mobil atau apalah…”
Nita tampak terdiam, sungguh dia tidak bisa
menjawab pertanyaan itu.
“Ya sudah kalau begitu. Terus terang, aku
menyesal telah mengenalmu, Kak. Ternyata kau
bukan pemuda seperti yang kuduga. Kau terlalu
naif…”
“Maafkan aku, Nit! Sungguh bukan maksudku
membuatmu kecewa. Selama ini aku memang telah
salah langkah, sehingga harus membuatmu kecewa.
Andai dari awal aku sudah menyadari kalau
perbuatanku ini salah, tentu aku tidak akan
melibatkanmu.”
44
“Sudahlah, Kak! Kalau memang tidak bisa,
sebaiknya kau antar aku pulang.”
“Baiklah, Nit. Sekali lagi aku minta maaf karena
telah mengecewakanmu!”
“Iya, aku mengerti. Kau memang tidak seperti
pemuda kebanyakan yang kukenal.”
Akhirnya Bobby mengantarkan Nita pulang. Saat
itu Bobby benar-benar lega karena tidak jadi
melakukan perbuatan yang sangat tidak patut itu. Dia
bersyukur karena masih mau mendengarkan hati
nuraninya, yang andai saat itu tidak dituruti mungkin
akan membuatnya semakin sulit untuk memadamkan
hasrat birahi yang saat itu sudah begitu bergelora.
Esok paginya di hari Minggu yang cerah, Bobby
tampak duduk di atas balkon rumahnya sambil
memperhatikan limas teka-teki yang ditemukannya.
Pemuda itu tampaknya masih penasaran dengan
benda yang kata sahabatnya bisa menjerumuskannya
45
ke hal-hal yang membahayakan. “Hmm… Bagaimana
jika benda ini bukan berisi Jin, melainkan diberikan
kekuatan oleh Tuhan. Benda ini tidak memberikan
kekuatan, namun diberi kekuatan. Dengan begitu
tidak mustahil jika benda ini bisa memberikan
pengaruh positif kepadaku, yaitu dengan membuatku
mempunyai aura positif yang bisa membuat orangorang
di sekitarku menjadi segan, sehingga segala
yang aku inginkan pun bisa diraih dengan mudah.
Buktinya, setelah memiliki benda ini kehidupan
sosialku menjadi lebih baik. Aku mempunyai
pekerjaan yang kusuka, berpenghasilan cukup, dan
berbagai hal yang kuinginkan sudah tercapai. Tanpa
benda ini, rasanya mustahil aku bisa seperti sekarang.
Kini hanya satu yang belum bisa aku dapatkan, yaitu
seorang pendamping yang betul-betul mencintaiku.
Walau selama ini banyak gadis cantik yang mau
padaku, namun tak satu pun yang menarik hatiku. Aku
merasa mereka cuma mau uangku saja, yang
tentunya akan mudah diperoleh setelah menjadi istriku
kelak. Mungkin aku bisa merasa demikian karena
46
pengaruh benda ini pula, yang dengan kekuatannya
telah membuatku bisa merasakan perasaan itu.
Sungguh benda ini sudah membuatku betul-betul
beruntung, padahal aku sendiri belum berhasil
memecahkan teka-tekinya. Hmm… Bagaimana jika
kelak aku berhasil memecahkannya, tentu aku akan
menjadi orang yang bahagia dunia dan akhirat.”
Bobby terus berusaha memecahkan teka-teki
yang ada di limas itu hingga akhirnya dia pusing
sendiri. “Hmm… Sebaiknya aku pergi berlibur saja.
Mungkin setelah otakku fresh, aku akan bisa
memecahkannya,” kata pemuda itu seraya berkemas
pergi.
Tak lama kemudian, pemuda itu tampak melaju
dengan jeep merahnya menuju ke daerah puncak,
tepatnya ke sebuah villa mewah yang sangat nyaman.
Setibanya di tempat itu, dia merasakan kesejukan
udara yang sangat berbeda dengan yang ada di
Jakarta¾betul-betul bersih dan menyegarkan. Kini
pemuda itu sedang memandang hijaunya perkebunan
teh yang menyejukkan mata, yang tumbuh hampir di
47
setiap lekuk perbukitan. Di kejauhan juga terlihat
gunung yang berselimutkan kabut putih, berdiri
dengan kokoh memperlihatkan keperkasaannya.
Sungguh pesona alam yang indah, ciptakan Tuhan
yang membuat dirinya bukanlah apa-apa.
Usai menikmati indahnya pesona alam, kini
pemuda itu segera berganti pakaian dan melangkah
ke tepian kolam renang yang airnya tampak begitu
jernih. Sejenak pemuda itu melakukan pemanasan
dengan melakukan gerakan ringan yang dapat
melemaskan setiap persendiannya. Setelah itu dia
duduk di tepian kolam sambil menggoyangkan
kakinya di dalam air, dia melakukan itu agar tubuhnya
tak terkejut dengan suhu air di kolam. Setelah dirasa
cukup, akhirnya pemuda itu menceburkan diri.
Seketika itu rasa dingin langsung menyeruak,
membuat tubuh pemuda itu menggigil hebat bagai
direndam air yang dipenuhi ribuan balok es. Karena
tak sanggup melawan dingin yang tak terkira, akhirnya
pemuda itu segera naik dan kembali duduk di tepian.
Saat itu rasa dingin tak kunjung lenyap, justru semakin
48
bertambah-tambah. Pada saat itulah, tiba-tiba seorang
penjaga villa datang menghampirinya.
“Den, Bobby. Saya lihat anda tampak begitu
kedinginan. Apakah anda butuh sesuatu untuk
menghangatkannya?”
“Iya, Mang. Tolong carikan minuman yang dapat
menghangatkan tubuhku ini!” pinta Bobby seraya
memberikan uang kepada penjaga villa itu.
Tak lama kemudian, penjaga villa itu tampak
melangkah pergi. Beberapa menit kemudian, dia
sudah kembali dengan sebotol whisky di tangannya.
“Ini, Den,” kata penjaga villa itu seraya menyerahkan
minuman yang dibawanya.
“Terima kasih ya, Mang. O ya, ambil saja
kembaliannya untukmu.”
“Terima kasih, Den,” kata penjaga villa seraya
melangkah pergi.
“Brrr... Dinginnya. Tentu tidak apa-apa kalau
minum sedikit saja. Sebab, aku memang betul-betul
sedang kedinginan. Tuhan pasti memaklumi aku yang
terpaksa meminum cairan beralkohol ini. Bukankah
49
Al-Quran juga membolehkan makan daging babi yang
diharamkan itu, jika ia memang betul-betul sedang
dalam keadaan darurat.“
Setelah berpikir begitu, akhirnya Bobby segera
pergi ke teras dan duduk menikmati minuman itu
seteguk. Hangat sekali rasanya di kerongkongan, dan
setelah masuk ke lambung terasa betul-betul hangat.
Sayangnya keadaan itu tak berlangsung lama, rasa
dingin pun kembali datang. “Hmm... kalau begitu
seteguk lagi saja,” kata Bobby seraya meneguknya
sekali lagi.
Keadaan itu terus berlanjut hingga akhirnya sudah
setengah botol minuman itu ia habiskan. "Ah,
sekarang sudah lebih baikan,” gumam Bobby seraya
meneguknya sekali lagi. "Sungguh indah hidup ini,
dunia pun seakan terang-benderang. Sungguh tidak
sia-sia Tuhan menciptakan semua ini. Aku heran,
kenapa agama melarang minuman keras ini, yang
nyatanya tidak membuatku mabuk, aku justru
merasakan kebahagiaan yang tiada tara. Saat ini aku
50
betul-betul konsen, bahkan aku merasa justru bisa
berpikir dengan jernih dan masih ingat Tuhan.”
“Maaf, Den Bobby!” ucap penjaga villa yang tibatiba
sudah berada di tempat itu. ”Sekali lagi maaf,
Den! Saya lihat anda duduk sendirian saja. Apakah
anda butuh teman untuk diajak bicara?” tanyanya
kemudian.
"O, kau rupanya. Apakah kau mau menemaniku
bicara?”
“Bukan saya, Den. Tapi seorang wanita yang
masih muda dan cantik.”
“Eng... Kalau begitu mana wanita itu?”
“Maaf, Den! Saya harus menjemputnya dulu?”
“O…” Kata Bobby mengerti. “Kalau begitu, apa
segini cukup?” kata Bobby seraya menyerahkan
sejumlah uang kepada penjaga villa itu.
“Cukup, Den.” Jawab penjaga villa dengan raut
wajah berseri.
"O, ya nanti temui aku di ruang tamu saja,
tampaknya di sini sudah mulai gelap, dan kabut dingin
51
juga sudah mulai turun,” kata Bobby seraya
melangkah pergi.
“Baik, Den,” kata penjaga villa seraya
memperhatikan kepergian Bobby yang tampak
berjalan dengan agak terhuyung. “Hehehe...! Ternyata
Den Bobby sudah mabuk berat, jalannya saja sudah
tidak lurus begitu, dan bicaranya tadi juga sudah tidak
jelas,” duga penjaga villa itu seraya melangkah pergi.
Pada saat yang sama, Bobby sudah berada di dalam
ruang tamu dan duduk di sebuah sofa cokelat yang
empuk.
“Hmm... Seorang wanita muda yang cantik. Tentu
tidak apa-apa jika hanya sekedar berbincang-bincang.
Aku ini kan masih konsen, bicara dan jalanku saja
masih lancar. Tentu aku masih bisa menjaga diri dari
hal-hal yang sekiranya bisa membahayakan. Aku tidak
akan sampai jauh seperti kejadian kemarin malam,
sebab aku memang hanya mau sekedar berbincangbincang
saja.”
Setelah menunggu agak lama, akhirnya penjaga
villa sudah kembali bersama seorang wanita muda
52
yang cantik. Usianya baru 20 tahun, dia mengenakan
kaos you can see putih dengan jeans biru yang
tampak ketat. Sungguh saat itu Bobby dapat melihat
keindahan tubuhnya yang tampak sempurna.
Kini wanita itu sudah duduk di samping Bobby dan
berbincang-bincang mengenai suasana malam dan
keindahannya. Lama mereka berbincang-bincang
hingga akhirnya, "O ya, Kak. Ngomong-ngomong, dari
tadi kulihat Kakak sering menggoyangkan bahu.
Apakah bahu Kakak terasa pegal?” tanya wanita
muda itu.
“Ya, kau benar. Saat ini bahuku memang terasa
pegal sekali,” jawab Bobby terus terang.
“Eng.. Kalau begitu, biar aku memijatmu, Kak.”
Tawar wanita muda itu.
Mendapat tawaran itu, Bobby pun langsung
berpikir. “Hmm... Kalau cuma dipijat sih tidak apa-apa,
sebab tidak akan membuatku terangsang.”
Setelah Bobby mengijinkan, lantas dengan segera
wanita itu mulai memijatnya. “Bagaimana, kak. Apa
53
segini cukup?” tanya wanita muda itu mengenai
kekuatan memijatnya.
“Ya cukup. Oh, nikmat sekali rasanya!” ungkap
Bobby merasakan jemari gadis itu terus menari-nari di
bahunya yang terasa pegal. Bahkan saking nikmatnya
membuat Bobby merasa betul-betul mengantuk.
“Kak, bagaimana jika aku memijatmu di kamar
saja, sebab aku lihat Kakak tampak mulai mengantuk.
Nanti jika Kakak sampai tertidur, aku bisa langsung
menyelimutimu dan membiarkanmu tidur dengan
nyenyak.”
“Kau benar, kalau begitu mari!”
Lantas anak manusia yang bukan muhrim itu
segera menuju kamar yang tampak nyaman. Saat itu
Bobby langsung tengkurap di kasur yang empuk,
sedangkan gadis yang bersamanya kembali mijat
bahunya. Bukan hanya bahu, tapi juga punggung dan
pinggangnya. “Oh, benar-benar nyaman sekali,”
ungkap Bobby senang. "O ya, dari mana kau belajar
memijat seenak ini?” tanya pemuda itu kemudian.
54
“Dulu aku pernah bekerja di sebuah panti pijat,
Kak. Dan karenanya aku bisa memijat seperti yang
kau rasakan sekarang.”
"O, jadi begitu. Pantas saja pijatanmu terasa betulbetul
enak.”
Saat itu Bobby bukan hanya merasakan enaknya
dipijat, tapi ia juga merasakan perasaan lain yang
membuatnya benar-benar lupa diri. Saat itu dia
sedang merasakan sebuah bentuk perhatian dan
kasih sayang dari seorang wanita, yang mana tak
pernah dirasakan sebelumnya. Sungguh sebuah
bentuk perhatian dan kasih sayang semu yang
membahagiakan, bahkan rasa kesepian yang selama
ini menerpanya sudah sirna seketika¾berganti
dengan perasaan syahdu yang terus mengisi relung
jiwanya yang haus akan kasih sayang.
Esok paginya ketika baru bangun tidur, Bobby
dikejutkan oleh keadaan dirinya yang sudah tanpa
55
busana. Apalagi di sebelahnya ada seorang wanita
cantik yang juga tanpa busana, gadis itu sedang
terlelap di bawah selimutnya. “Ya Tuhan... sudahkah
aku melakukan itu?” tanya Bobby merasa takut dan
cemas akan dosa yang mungkin sudah diperbuatnya.
Seketika Bobby mencoba mengingat kejadian
semalam, mengenai apa saja yang telah dilakukannya
bersama wanita itu¾dari awal kedatangannya hingga
akhirnya dia dipijat, dan setelah itu dia tak ingat lagi.
Lantas dengan segala perasaan resah dan gelisah,
pemuda itu segera mengenakan pakaiannya kembali
dan mencoba membangunkan gadis yang
bersamanya. “Len, Leni! Bangun Len!” pinta Bobby
sambil menepuk-nepuk bahu gadis itu.
“Ada apa, Kak?” tanya Leni seraya bersandar di
kepala dipan dengan tubuh yang masih tertutup
selimut.
“Len... A-apakah semalam kita melakukan itu?”
tanya Bobby cemas.
“Melakukan apa, Kak?”
“A-apakah semalam kita berhubungan intim?”
56
“Tidak, Kak. Bukankah kau sudah berpesan
padaku agar tidak melayanimu.”
“Be-benarkah?” tanya Bobby hampir tak
mempercayainya.
“Iya, Kak. Semalam kau sudah bicara panjang
lebar mengenai siapa dirimu. Bahkan mengenai gadis
yang bernama Winda pun kau ceritakan pula.”
“A-aku cerita soal Winda?”
“Iya, Kak. Bahkan kau menceritakannya begitu
detail, sehingga aku pun bisa merasakan perasaanmu
yang sudah begitu mencintainya. Kak... Terus-terang,
baru kali ini aku melayani pemuda sepertimu, yang
dengan polosnya menceritakan segala masalah
pribadinya. Ternyata kau mengundangku lantaran
sedang kesepian dan butuh teman untuk curhat.”
“La-lalu kenapa aku bisa sampai tak berpakaian?”
“Se-sebenarnya semalam kau sudah mau
melakukan itu, namun karena aku menyadari kalau
kau sedang mabuk, aku pun lantas menolak dan
berusaha kembali mengingatkanmu. Terus-terang,
aku kasihan padamu, Kak. Bukankah kau sudah
57
menceritakan siapa dirimu, dan karenanyalah aku
yakin sekali¾jika pikiranmu sedang sehat, kau pasti
tak menghendakinya.”
“Kau benar, Len. Aku memang tidak menghendaki
hal itu. Terima kasih, Len. Kau memang gadis yang
baik.”
“Sudahlah, Kak. Aku ini bukan gadis baik-baik.
Aku ini hanyalah kupu-kupu malam yang dibayar demi
mendapatkan cinta sesaat. Namun untukmu ada
pengecualian, sebab aku menganggapmu bukanlah
sebagai pemuda hidung belang yang harus aku layani
demi memuaskan hasrat birahinya. Kau sudah
kuanggap sebagai seorang sahabat yang
membutuhkanku sebagai tempat curahan hatimu.”
“Tidak, Len. Kau itu gadis yang baik, kau berbeda
dengan lain. Aku yakin, kau menjalani profesi ini
karena terpaksa. Andai kau berpeluang mendapat
pekerjaan yang lebih baik, aku yakin kau tidak mau
melakukannya. Kau itu hanya tidak tahu saja
bagaimana caranya menemukan peluang.”
58
“Entahlah, Kak. Mungkin begitu, mungkin juga
tidak. Terus terang, aku sendiri bingung, harus
bagaimana lagi menjalani hidupku ini. Sesungguhnya
aku jadi begini lantaran ulah pacarku yang tidak
bertanggung jawab. Semenjak dia merenggut
kesucianku, aku merasa hidupku sudah hancur
berkeping-keping, dan aku merasa tidak punya masa
depan. Dia telah menghancurkan cita-citaku untuk
menjadi ibu rumah tangga yang baik, ibu rumah
tangga yang bersama suami tercinta membesarkan
anak-anaknya di dalam sebuah mahligai perkawinan
yang penuh dengan kebahagiaan,” cerita Leni seraya
menitikkan air matanya.
Pada saat itu Bobby betul-betul prihatin dengan
cerita Leni yang menyedihkan itu. Dalam hati pemuda
itu sempat berpikir, andai saja ia seorang pemuda
yang siap mental, tentu ia akan menikahi dan
membawanya ke kehidupan yang lebih baik. Namun,
saat ini ia hanya pemuda yang juga sedang dilanda
berbagai kesusahan yang membebani hatinya.
59
Sungguh dia tak kuasa untuk menolong Leni selain
hanya dengan doa yang tulus.
60
Tiga
etelah peristiwa dua malam yang
membahayakan itu, akhirnya Bobby tersadar
dan takut sekali jika sampai terjerumus ke lembah
nista. Karenanyalah dia memutuskan untuk bertemu
Randy, sahabatnya yang sudah dianggap sebagai
saudara kandungnya sendiri. Barangkali saja dia bisa
membantunya mencarikan jalan keluar agar bisa
lepas dari bayang-bayang Winda, yang mana selama
ini telah membuatnya terpedaya sehingga harus lari
ke hal-hal yang negatif. Kini pemuda itu tampak
disambut hangat oleh sahabatnya dan dipersilakan
masuk ke kamar kos-kosannya yang terasa cukup
nyaman.
“Kau masih suka hura-hura, Bob?” tanya Randy
perihal kebiasaan buruk Bobby yang membuat
pemuda itu merasa perlu untuk menanyakannya.
S
61
“Eng… Kenapa kau menanyakan hal itu, Ran?”
Bobby malah balik bertanya.
“Tidak… Aku cuma prihatin saja. Andai kau mau
menggunakan uangmu untuk hal-hal yang
bermanfaat, tentu Tuhan akan memuliakanmu.”
“Ran, ketahuilah. Kini aku sudah sadar, kalau
perbuatanku yang lalu itu memang salah.
Karenanyalah, kini aku datang menemuimu karena
ingin meminta masukan darimu.”
“Benarkah yang kau katakan itu?”
Bobby mengangguk. “Begini, Ran. Terus terang,
hingga hari ini aku tidak bisa melupakan Winda.
Sebenarnya selama ini aku melakukan itu agar bisa
lepas dari bayang-bayangnya. Namun cara yang
kutempuh itu keliru, sebab cara itu merupakan upaya
setan untuk pemperdayaku. Selama ini aku merasa
bisa menjaga diri hal-hal yang membahayakan, sebab
aku punya iman yang menjadi tameng pelindungku.
Pikirku tidak apa-apa jika aku pergi ke tempat-tempat
hiburan demi mengobati hatiku yang lara. Aku merasa
pasti tidak akan terjerumus ke arah yang menyimpang
62
selama aku bisa membedakan mana yang baik dan
yang tidak. Namun pada kenyataannya, sedikit demi
sedikit setan berhasil memperdayaku. Dan yang
terakhir setan hampir saja berhasil menjerumuskanku
ke lembah nista. Karenanyalah kini aku benar-benar
bingung, bagaimana caranya agar bisa melupakan
dia, namun dengan cara-cara yang tidak
menyimpang.”
Randy menepuk bahu Bobby pelan, “Kau tidak
mungkin untuk bisa melupakannya, Bob. Namun
jadikanlah itu sebagai pelajaran yang berharga.
Sungguh Tuhan telah menciptakan episode yang
demikian agar kau bisa menjadi lebih baik. Ketahuilah,
tidak akan bertambah kemuliaan seseorang sebelum
Tuhan memberikan ujian kepadanya. Karena itulah,
kau tidak perlu melupakannya, namun ambillah
hikmah dari peristiwa itu.”
“Hikmah apalagi yang bisa kuambil selain dari
kekecewaan dan sakit hati lantaran telah mencintai
gadis yang salah.”
63
“Banyak... banyak sekali, Bob. Andai kau bisa
mengikhlaskannya, kau tentu akan betul-betul
menjadikan peristiwa itu sebagai ujian. Pikirkan
kenapa Tuhan tak mengizinkanmu menjalin cinta
dengannya. Pikirkan juga kenapa Tuhan
menakdirkanmu untuk bertemu dengannya dan jatuh
cinta kepadanya. Berprasangka baiklah pada Tuhan
yang telah menciptakan episode yang demikian demi
untuk kebaikanmu, yang mana bisa memetik segala
pelajaran darinya. Dan jika kau sudah memahaminya,
lalu kau ikhlas dan sabar dalam menjalaninya, maka
Insya Allah kau akan menjadi lebih baik. Kau akan
menjadi lebih dewasa dan lebih bijaksana ketika
menjalani episode selanjutnya.”
“Ikhlas dan sabar…?”
“Ya, itulah kuncinya. Sebab untuk menjadi lebih
baik, tidak ada cara lain lagi selain harus latihan dan
latihan. Episode yang sedang kau jalani selama ini
adalah bagian dari sarana latihan itu. Karenanya kau
tidak perlu lari, namun hadapi sekuat kemampuanmu.
Jika kau tak sanggup, jangan sampai kau putus asa,
64
sebab kepasrahan adalah sebaik-baiknya jalan yang
bisa kau tempuh.”
Bobby pun terdiam merenungi semua perkataan
Randy barusan, hingga akhirnya dia bisa memahami
kalau semua peristiwa di dalam kehidupannya adalah
sarana latihan agar kelak dia bisa memahami arti
kehidupan.
Esok siangnya, Bobby dan Randy datang
menemui teman mereka yang bekerja sebagai
seorang satpam di sebuah perumahan mewah. Kini
ketiganya tampak asyik berbincang-bincang di dalam
gardu yang diteduhi oleh rindangnya pohon beringin,
dan terkadang angin sepoi-sepoi bertiup melewati
tempat itu, hingga membuat tempat itu kian
bertambah sejuk. Ketiga pemuda itu terus berbincangbincang
hingga akhirnya perbincangan mereka
terhenti oleh kedatangan seorang gadis cantik.
65
“Hai, Kak Haris!” sapa gadis itu kepada pemuda
yang duduk di sebelah Randy.
“Hi, Nur..! Apa kabar?” Balas pemuda itu.
“Baik, Kak,” jawab gadis itu singkat.
“O ya, Nur. Kenalkan, ini teman-temanku!”
Gadis itu tampak tersenyum, kemudian dengan
segera dia bersalaman dengan Randy, “Aku Nuraini,”
katanya kepada pemuda itu.
“Aku Randy,” balas Randy seraya membalas
senyum gadis itu.
Entah kenapa, saat itu Nuraini langsung duduk di
sebelah Haris dan berbincang-bincang dengannya
seolah tak mengindahkan kehadiran Bobby.
“O ya, Kak Haris. Jadi malam nanti kita pergi?”
tanya gadis itu pelan.
“Iya, tentu saja. Setelah penggantiku datang, aku
pasti langsung pulang untuk bersiap-siap,” jawab
Haris.
Pada saat yang sama, Bobby tampak masih
terheran-heran. Sungguh dia tidak mengerti dengan
sikap gadis yang baru dikenalnya itu, dalam hati dia
66
pun merasa agak kesal, “Hmm… Sombong sekali dia.
Masa dia hanya kenalan dengan Randy saja,
memangnya aku ini dianggap apa?”
“Bob, nanti malam kau ikut ya!” ajak Haris
membuyarkan pikiran pemuda itu.
“Eng… I-ikut?” tanya Bobby setengah terkejut.
“Me-memangnya kalian mau pergi ke mana?”
lanjutnya kemudian.
“Kami akan pergi memancing, Bob.” jawab Haris.
“Me-memancing?” Bobby tampak melongo.
“Bersama gadis itu?” tanyanya kemudian.
“Kenapa, Bob. Kau heran?” tanya Haris.
“Iya, tidak biasanya… Apa mungkin dia akan
sabar menemani kita memancing, jangan-jangan nanti
malah jadi pengganggu.”
“Nuraini tidak cuma menemani, Bob. Tapi dia juga
ikut memancing.”
“Benarkah? Sungguh aku tidak menduga, aku
pikir selama ini seorang gadis maunya hanya pergi
makan, nonton, atau belanja. Tapi ternyata…”
67
“Nuraini itu memang tidak seperti gadis
kebanyakan, Bob. Sebab katanya dengan memancing
dia bisa menjadi gadis yang lebih sabar, dan terbukti
dia memang seorang gadis yang penyabar,” jelas
Haris.
Mendengar itu Bobby langsung berpikir, “Gadis
sesombong itu. Apa mungkin dia juga gadis yang
penyabar?” tanya Bobby dalam hati.
“Bagaimana, Bob. Mau tidak…?” tanya Haris
membuyarkan pikiran Bobby.
“Sudahlah, Kak Haris. Aku yakin, pemuda loyo
seperti dia mana bisa memancing,” komentar Nuraini.
“Siapa bilang aku tidak bisa? Huh, kau memang
sok tahu. Ok, Har. Nanti malam aku ikut,” jawab
Bobby seraya melirik kepada Randy yang dilihatnya
tampak senyam-senyum sendiri. “Kau kenapa, Ran?”
tanya Bobby perihal keanehan itu.
“Tidak… Tidak ada apa-apa kok,” jawab Randy.
“Tadi, kenapa kau senyam-senyum sendiri?” tanya
Bobby lagi.
“Hehehe…!”
68
“Aneh…? Sekarang kau malah cengengesan…”
Bobby semakin bertambah bingung.
“Sudahlah, Bob. Tidak usah dipikirkan!
Memangnya tidak boleh apa orang senyam-senyum
sendiri?”
“Boleh saja sih, tapi… Sepertinya aku merasa
sedang dipermainkan.”
“Maaf deh, kalau senyam-senyumku tadi
membuatmu merasa demikian!” ucap Randy seraya
tersenyum tipis.
“Ya sudah, kita lupakan saja masalah itu. O ya,
Ran. Ngomong-nomong kau ikut juga kan?”
“Tentu saja aku ikut, kan aku yang mempunyai ide
memancing itu.”
“Ka-kau yang punya ide…?” tanya Bobby dengan
kening berkerut.
“Betul… Aku pikir liburan akhirnya pekan ini lebih
asyik kalau memancing. Apa lagi kalau ada seorang
gadis yang ikut, pasti tambah asyik. Hehehe…!”
69
Mendapat jawaban itu, Bobby pun kembali
memikirkan sesuatu, “Hmm… tidak biasanya Randy
seperti ini, ja-jangan-jangan...”
“Bob! Kalau kau tidak punya pancing, aku akan
meminjamkannya. Kebetulan aku punya dua,” kata
Haris membuyarkan pikiran Bobby.
“Eh i-iya, Har. Terima kasih.”
“Apa lagi yang kau pikirkan, Bob? Aduh, kau ini
jangan terlalu banyak mikir! Nanti cepat tua loh,” kata
Randy yang mengetahui Bobby baru saja memikirkan
sesuatu.
“Entahlah, Ran. Sebab, aku merasa ada sesuatu
yang aneh.”
“Aneh…?” tanya Randy dengan wajah serius.
“Iya, tidak biasanya kau bersikap seperti ini?”
“Bob, ketahuilah. Kita tuh tidak harus mikir serius
melulu, sekali-kali bolehlah kita santai sejenak. Dan
karenanya, saat ini aku tidak mau memikirkan sesuatu
yang berat. Lagi pula, bukankah ini hari libur, dimana
kita seharusnya rileks guna menghilangkan kepenatan
setelah bekerja hampir satu minggu.”
70
“Aku rasa kau benar, Ran. Mungkin aku saja yang
terlalu curiga sehingga jadi berpikiran yang tidaktidak.”
“Sudahlah, Bob! Lupakan saja itu! O ya,
bagaimana kalau sekarang kita pergi ke pasar untuk
membeli keperluan memancing?”
“Ok, Ran. Aku setuju.”
“O ya, Har! Jangan lupa! Sebelum pukul delapan
kita sudah harus berkumpul di rumahku,” kata Randy
mengingatkan.
“Sip, Ran. Aku dan Nuraini pasti sudah berada di
rumahmu sebelum pukul delapan.”
Setelah saling berpamitan, Bobby dan Randy
tampak melangkah menuju ke mobil jeep yang
diparkir tak jauh dari gardu satpam, dan tak lama
kemudian jeep merah yang saat itu dikemudikan
Bobby langsung melesat menuju pasar.
71
Malam harinya, Bobby dan ketiga temannya sudah
berada di tepian telaga. Telaga itu cukup luas,
dikelilingi beragam pepohonan liar. Ada rumpun
bambu yang tampak lebat dengan sebagian daunnya
tampak menjuntai ke air, juga ada pohon kirai yang
tumbuh persis di tepian telaga dengan akarnya yang
terendam air. Saat itu Randy dan Haris duduk
berdampingan, asyik memancing di bawah terangnya
cahaya bulan. Sedangkan di tepian yang berbeda,
Bobby dan Nuraini tampak duduk berdampingan,
memancing dengan sabar, menunggu pelampung
mereka bergerak, sebuah pertanda kalau kail sedang
dimakan ikan. Lama keduanya duduk berdampingan
tanpa mengucap sepatah kata pun, hingga akhirnya,
“Malam yang indah ya,” komentar Nuraini tiba-tiba.
“I-iya…” jawab Bobby tergagap. “Eng… Langit
malam ini memang lagi cerah. Lihatlah bintangbintang
yang bertaburan itu, juga rembulan yang
hampir bulat sempurna,” sambungnya kemudian.
“O ya, kalau kau mau tahu. Karena sebab itulah
aku suka memancing di malam hari. Cobalah kau
72
dengar suara serangga-serangga itu! Terasa
menentramkan jiwa bukan?”
“Kau benar… Sungguh suara-suara yang
terdengar itu begitu menentramkan jiwa. Selama ini,
suara-suara merdu itu telah luput dari
pendengaranku.”
“O ya, maafkan aku ya! Kalau siang tadi aku
sudah bersikap tak semestinya. Tadinya kupikir kau
itu bukan pemuda baik-baik. Lihat saja penampilanmu
itu, berambut gondrong, pakai anting, dan bercelana
jeans robek-robek begitu, malah di lenganmu aku
melihat ada tatonya. Untunglah ketika di mobil tadi
Kak Randy sempat cerita, kalau kau itu adalah
seniman grafis, dan tatomu itu pun hanya yang
temporary. Karenanyalah kini aku bisa memaklumi,
bukankah kebanyakan seniman memang seperti itu?”
“Entahlah, sebetulnya aku menjadi begini bukan
lantaran aku seniman, tapi lebih kepada ekspresi
kekecewaanku yang mendalam. O ya, aku juga minta
maaf karena sudah menganggapmu sombong.”
73
“Lihat!!! Pelampungmu bergerak! Ayo cepat
hentakkan sebelum umpannya habis dimakan!” seru
Nuraini tiba-tiba.
Lantas dengan panik, Bobby pun segera
menghentakkan joran yang dipegangnya. Sungguh
sangat disayangkan, akibat kurangnya pengalaman
membuat ikan itu terlepas kembali.
“Sial… Tidak kena!” keluh Bobby seraya mulai
menggulung benang pancingnya.
“Tidak apa-apa… kau kan masih pemula,” kata
Nuraini mencoba membesarkan hati pemuda itu.
“Pemula…! Huh, andai saja tadi kau tidak
mengejutkan aku, mungkin ikan itu kini sudah berada
di genggamanku.”
Mendengar tuduhan itu, Nuraini pun merasa kesal
sekali. Ingin rasanya dia membela diri dengan sebaris
kalimat yang menikam, namun akhirnya dia memilih
untuk mengalah. “Maaf! Sungguh aku tidak
bermaksud mengejutkanmu. Aku cuma merasa
senang karena setelah sekian lama menunggu
74
akhirnya ada juga ikan yang memakannya,” kata
Nuraini seolah menyesal.
“Sudahlah… lupakan saja! Lain kali, kau jangan
mengejutkan aku ya!”
“Iya… aku janji,” kata Nuraini seraya menggerutu
dalam hati, “Huh, ternyata dia itu pemuda yang
gengsian. Baru dibilang pemula saja sudah semarah
itu.”
“Tuh… pelampungmu bergerak!” kata Bobby
membuyarkan pikiran Nuraini.
Mengetahui itu, lantas dengan mantap Nuraini
menghentakkan joran yang dipegangnya, dan karena
kepiwaiannya memancing membuatnya berhasil
mendapatkan ikan itu . ”Lihat…! Besar kan ikan yang
kudapat ini?”
“Ah, itu sih masih belum seberapa. Lihat saja
nanti, aku pasti bisa mendapatkan yang lebih besar
dari itu.”
“I-iya… iya… kau memang lebih hebat dariku,”
kata Nuraini merendah. “Huh, dasar manusia yang
tidak bisa menghargai orang lain. Sungguh sombong
75
manusia yang merasa lebih hebat seperti itu,”
lanjutnya dalam hati.
“Kau kenapa? Kenapa raut wajahmu berubah
seperti itu?” tanya Bobby ketika melihat beberapa
kerutan tanda tak senang tampak menghiasi wajah
Nuraini.
“Ah, tidak apa-apa,” jawab Nuraini merahasiakan.
“Kau kesal ya atas kata-kataku barusan. Maaf ya!
Sesungguhnya aku tidak mengatakan itu dari lubuk
hatiku terdalam. Terus terang, aku hanya mengujimu,
apa betul kau itu gadis yang penyabar.”
“Kau itu seperti anak kecil, Kak. Dewasalah
sedikit, sebab memainkan perasaan orang lain itu bisa
menyakitkan dan membuat orang lain jadi
berprasangka buruk.”
“I-iya.. iya.. kau benar. Semua ini memang agak
dilema… sebagai manusia yang mempunyai banyak
kekurangan tentu sulit menilai kepribadian manusia
jika hanya menebak-nebak tanpa melakukan
pengujian. Namun begitu, aku akan selalu berusaha
untuk kembali meluruskannya.”
76
“Benarkah…?”
Bobby mengangguk, sedang di bibirnya
tersungging sebuah senyum yang menandakan
kerendahan hatinya. Melihat itu, Nuraini pun jadi
terpana. “Sungguh dia memang pemuda yang baik,
namun…”
“Hai, kalian! Tampaknya malam sudah semakin
larut. Ayo sebaiknya kita lekas pulang!” Ajak Randy
yang tiba-tiba sudah berada di tempat itu bersama
Haris.
“Betul. Coba rasakan, bukankah udara malam ini
sudah semakin menusuk kulit?” timpal Haris.
“Baiklah… aku juga sudah mulai merasa lelah. O
ya, ngomong-ngomong kalian dapat ikan berapa?”
tanya Nuraini.
“Aku dapat lima,” jawab Haris.
“Kalau aku tujuh,” jawab Randy. "O ya, kalian
dapat berapa?” tanyanya kemudian.
“Aku satu,” jawab Nuraini.
“Kalau aku, sama sekali tidak dapat,” timpal
Bobby.
77
“Huh, kalian sih bukannya memancing, tapi malah
ngobrol. Iya kan?” kata Randy mengomentari.
“Kami memancing kok? Mungkin itu karena
ikannya lagi pada sentimen sama kami,” kelit Bobby.
“Hihihi… kau ini ada-ada saja, Kak. Kalau
memang masih amatir bilang saja, jangan pakai
alasan ikannyalah dibilang sentimen!” kata Nuraini
mengomentari.
“Iya.. iya… aku memang amatir. Dan kau juga
amatir, buktinya kau cuma dapat satu.”
“Kak, sebetulnya ini karena kita ngobrol melulu.
Betul kata Randy tadi. Sebab, jika kita tadi
berkonsentrasi memancing tentu filing kita akan lebih
bermain. Kita akan menyadari kalau di lokasi ini
ikannya sedikit, dan dengan demikian kita tentu akan
mencari lokasi yang lebih baik.”
“O, begitu…” kata Bobby mengangguk-angguk.
“Sudahlah! Dapat ikan berapa pun tidak menjadi
masalah, yang terpenting kita bisa menikmati malam
ini dengan suka-cita,” kata Randy.
78
“Betul, bukankah kita memancing ke sini karena
mau mencari suasana yang berbeda,” timpal Haris.
“Kalian, benar… selama berada di sini. Aku
memang merasakan suasana yang betul-betul
menyenangkan,” kata Bobby sependapat.
“Tentu saja… bagaimana tidak menyenangkan
jika berduaan dengan gadis cantik di tempat sepi
seperti ini.”
“Ran! Kau bicara apa?”
“Hehehe… terlambat, Bob. Sudah tertelan tuh.”
Saat itu, dalam hati Bobby mengakui kalau
keberadaan Nuraini memang sudah membuat malam
itu menjadi istimewa, dan pemuda itu pun sudah bisa
menebak kalau pertemuannya dengan Nuraini
memang sudah diaturnya. “Hmm… Randy memang
pandai membuat sandiwara ini menjadi sangat
berkesan. Aku yakin, dia sengaja mengenalkanku
pada Nuraini dengan maksud mengalihkan pikiranku
dari Winda. Tapi sayang… hingga kini Winda tetap
menjadi gadis pujaanku. Tapi Biar pun begitu, aku
sangat menghargai upayanya, dan tidak mustahil,
79
setelah malam yang berkesan ini lambat-laun hatiku
pun bisa berpaling dari Winda.”
“Oi…! Ayo kita pergi, jika ingin memikirkannya
nanti saja di rumah!” kata Randy membuyarkan
pikiran Bobby.
“I-iya, iya… Yuk kita pulang!”
Lantas keempat anak manusia itu segera kembali
ke mobil dan langsung melaju pulang. Di dalam
perjalanan, mereka terus berbincang-bincang seputar
kegiatan memancing tadi. Bahkan saat itu Haris
sempat cerita kalau ketika memancing tadi ia melihat
bayangan putih yang berkelebat melintasi semak
belukar. Mengetahui itu, Bobby jadi sedikit merinding.
Bagaimana jika dia yang mengalami kejadian itu, tentu
dia akan lari terbirit-birit. Tapi untunglah dia tak
mengalaminya, sebab saat bersama Nuraini tadi, dia
sama sekali tidak memikirkan hal itu, yang ada
dipikirannya hanyalah soal Nuraini dan kegiatan
memancingnya. Andai saat itu dia memikirkan soal
hantu, kemungkinan besar dia akan merasa takut, dan
karena rasa takut itulah yang sebenarnya dapat
80
menyebabkan seseorang bisa melihat hal-hal yang
membuatnya takut.
81
Empat
emenjak pertemuannya dengan Nuraini,
kehidupan Bobby pun mulai berubah. Sungguh
dia tidak menduga kalau gadis itu ternyata bisa
membahagiakannya. Gadis itu memang pandai
bertutur kata, dan setiap apa yang dikatakannya selalu
membuat pemuda itu menjadi lebih baik. Canda dan
tawanya pun membuat pemuda itu merasa begitu
damai, sehingga dia selalu betah untuk selalu berada
di dekatnya.
Kini Bobby dan Nuraini tampak asyik memancing
di laut, keduanya duduk berdampingan di tepian
pantai tak jauh dari sebuah mercu suar. Saat itu
mereka begitu menikmati suasana pantai yang indah,
merasakan hembusan angin sepoi-sepoi yang terus
bertiup di bawah teriknya sinar mentari yang semakin
menyengat.
S
82
“Tarik terus, Nur. Ikannya pasti besar!” teriak
Bobby senang ketika mengetahui kail Nuraini dimakan
ikan.
"Wah, tarikannya kuat sekali, Kak. Aku yakin
ikannya pasti besar.”
Setelah berusaha keras, akhirnya ikan itu pun
berhasil diangkat, namun sayangnya hanya sebesar
telapak tangan. “Apa!!! Kok cuma sebesar ini,” kata
Nuraini terkejut plus kecewa.
“Iya, ya. Padahal tadi joranmu itu sampai menekuk
sekali.”
“Hmm... ikan laut itu kuat-kuat ya, Kak. Yang kecil
begini saja tarikan begitu kuat, apalagi jika dapat yang
besar, tentu aku akan kewalahan. O ya, Kak. Apa
mata kailmu belum juga dimakan?”
“Belum, Nur. Dari tadi aku tidak merasakan
getaran apa-apa.”
“Kak, getarannya memang tak terlalu terasa.”
“Hmm... apa mungkin getaran yang sekarang aku
rasakan.”
“Kalau begitu cepat dihentakkan, Kak!”
83
Bobby pun menurut, saat itu juga dia langsung
menghentakkan joran yang dipegangnya. Ternyata
benar, saat itu mata kailnya telah dimakan ikan. "Wah,
sepertinya besar, Nur. Lihatlah! Joranku sampai
menekuk seperti ini.”
"Ah, paling juga sama seperti tadi. Bukankah tadi
joranku juga menekuk seperti itu.”
“Beda, Nur. Aku yakin yang ini pasti besar.
Soalnya aku sendiri merasakan betapa besarnya
tenaga ikan ini.”
“Ikan yang kudapat tadi juga tarikan kuat sekali.”
“Aduh...!” keluh Bobby tiba-tiba ketika merasakan
benang pancingnya mendadak putus begitu saja.
“Wah, berarti tadi itu memang ikan yang besar,
Kak. Seharusnya tadi jangan ditarik terus. Sekalisekali
kau harus mengulurnya.”
“Iya, Nur. Soalnya tadi aku begitu bersemangat
sehingga melupakan aturan memancing. Wah,
timahnya juga hilang! Bagaimana nih, padahal aku
sudah tidak mempunyai timah dan mata kail lagi.”
84
“Aduh, kau ini boros sekali sih, Kak. Masak timah
dan mata kail selusin sudah habis.”
“Bagaimana tidak habis, Bur. Bukankah kau tahu
kalau sejak tadi pancingku nyangkut terus di karang.”
“Jika nyangkut seharusnya kau berusaha untuk
bisa melepaskannya dengan cara ditarik-ulur. Tapi
apa yang telah kau lakukan? Kau malah menariknya
terus. Kalau sudah begitu, bagaimana tidak putus.”
“Kenapa kau baru bilang sekarang?”
“Jika aku bilang, kau pasti tidak akan terima.
Bukankah kau memang suka begitu. Lagi pula,
memangnya ketika Haris menjelaskan perihal tatacara
memancing di laut kau tidak menyimaknya.”
“Aku menyimaknya, tapi kan aku tidak mungkin
mengingat semuanya.”
"Wah, kalau begitu ingatanmu payah juga ya?”
“Ya begitulah. Hehehe... “
Melihat Bobby cengengesan, Nuraini pun jadi
bingung. “Tumben kau tidak marah, Kak,”
komentarnya akan ketidaklaziman itu.
85
“Itu karena ingatanku memang payah. Hehehe...
aku jadi ingat masa sekolah dulu.”
“Hmm... memangnya kenapa?”
“Dulu, ketika aku masih sekolah. Aku pernah
bercita-cita jadi ahli kimia. Namun lantaran ingatanku
payah, akhirnya aku membakar buku kimia dan
meminum abunya. Dengan harapan aku mampu
menghafal rumus kimia yang ada di buku itu. Sebab,
kata seorang para normal memang bisa. Tapi
ternyata, tidak ada pengaruhnya sama sekali. Aku
malah jadi mules karenanya.”
"Wah, kau ini memang payah sekali. Percaya saja
dengan yang begituan.”
“Kau jangan salah, Nur! Saat itu aku justru tidak
percaya, makanya tidak berhasil. Sedangkan temanku
yang percaya justru sukses menghafal.”
“Kau yakin, dia hafal karena berbuat begitu?”
“Entahlah... temanku bilang sih memang begitu.”
“Jangan kau mudah percaya kalau temanmu
melakukan itu, Kak! O ya, kalau kau mau tahu,
86
sebenarnya rumus-rumus itu begitu mudah untuk
dihafal.”
“Apa! Mudah...? Kau ini jangan mengada-ada,
Nur. Aku ini kan laki-laki, mana mungkin aku bisa
menghafal seperti perempuan.”
“Lho memangnya ada hubungannya?” tanya
Nuraini bingung.
“Tentu saja. Bukankah daya ingat perempuan itu
lebih baik daripada laki-laki.”
“Masa sih?” kata Nuraini seakan tak percaya.
“Bukan cuma daya ingat, tapi juga tingkat
ketelitiannya,” jelas Bobby lagi.
“Apa iya begitu?” tanya Nuraini meragukan.
“Ya, kata peneliti sih memang begitu. Tapi
entahlah....”
“Kak, kalau kau mau tahu. Sebenarnya aku
mampu menghafal bukan karena kelebihan gadis
yang kau katakan itu, tapi lebih kepada teknik yang
aku gunakan.”
“Teknik?” Bobby mengerutkan keningnya.
87
“Tentu saja. Menghafal itu kan ada tekniknya.
Yaitu, bisa dengan persamaan pola, persamaan
gambar, persamaan benda, atau dengan cara
menyingkatnya. Dan masih banyak lagi cara lain yang
bisa digunakan, tergantung otak mana yang lebih
berperan, kiri atau kanan.”
“Nur, aku betul-betul tidak mengerti?” tanya Bobby
bingung.
“Begini, Kak. Misalkan kau ingin mengingat nomor
telepon, kau bisa menggunakan persamaan pola. Dan
jika kau ingin mengingat kata kau bisa menggunakan
persamaan gambar atau benda aslinya. Dan jika kau
ingin mengingat urutan warna atau planet, kau tinggal
menyingkatnya menjadi sebuah kata yang mudah
diingat.”
"Wah, Nur. Aku sama sekali tidak mengerti akan
keteranganmu itu,” ucap Bobby sambil garuk-garuk
kepala.
"Wah, kalau begitu berarti nalarmu juga payah,”
kata Nuraini mengejek.
88
“Entahlah... aku tidak mau memikirkan masalah
itu, yang lagi kupikirkan sekarang adalah, bagaimana
caranya agar aku bisa memancing lagi.”
"Ups! Iya, ya... maafkan aku, Kak! Aku lupa.”
“Tidak apa-apa, Nur. Aku memakluminya kok, no
body perfect.”
“Kau sih, pakai ingat masa lalu. Coba kalau tidak,
aku kan tidak perlu bicara panjang lebar.”
“Aduh, kenapa kau malah masih bicara saja.
Bagaimana dengan soal memancingku?”
“Hihihi...! Kau ini ternyata tidak sabaran juga ya.
Kalau begitu, ini pakai timah dan mata kailku saja.
Jangan dihilangkan lagi ya!”
“Beres, Nur. Aku tidak akan menghilangkannya
lagi, bukankah aku sudah mengetahui caranya.”
Setelah berkata begitu, Bobby segera memasang
mata kail dan timah yang tadi diberikan oleh Nuraini.
Setelah memasang umpannya, pemuda itu pun
segera melemparnya jauh ke laut. Memancing di
pantai memang agak berbeda dengan memancing di
telaga. Untuk mengetahui mata kailnya di makan ikan
89
atau tidak sama sekali tidak menggunakan
pelampung, tapi hanya menggunakan timah besar
sehingga membuat benang pancing menegang, dan
jika terasa getaran yang merambat melalui benang
pancing yang menegang itu berarti mata kailnya
sedang dimakan. Seperti yang dirasakan Bobby
sekarang. “Kena!” ucap Bobby senang karena
hentakkannya berhasil mengenai ikan.
“Jangan lupa, Kak! Sesekali diulur!”
“Beres...” kata pemuda itu meyakinkan.
Sambil terus menuruti instruksi dari Nuraini, Bobby
tampak berusaha keras, hingga akhirnya dia pun
berhasil mendapat ikan itu.
“Kenapa, Kak?” tanya Nuraini bingung ketika
melihat wajah pemuda itu tampak kecewa.
“Aku pikir akan mendapat ikan yang lebih besar
darimu. Tapi… ternyata malah lebih kecil.”
“Sudahlah! Kau itu kan masih amatir. Jadi, wajar
saja jika kalah denganku.”
90
“Ya, aku memang amatir. Namun begitu, tidak
seharusnya aku kalah dengan pemancing yang juga
amatir sepertimu.”
“Hihihi… begitu saja ngambek,” kata Nuraini
dalam hati. “Iya deh… aku memang amatir, dan kau
itu memang pemancing amatir yang lagi sial saja.
Andai kau lebih beruntung, tentu kau bisa mendapat
ikan yang lebih besar dariku,” kata Nuraini merendah.
Saat itu Bobby langsung memandang Nuraini,
kemudian diperhatikan kedua bola matanya dengan
mata tak berkedip. “Dia memang gadis yang mengerti
aku,” kata Bobby dalam hati.
Saat itu Nuraini langsung berpaling dan
membereskan alat pancingnya. “Kak, kita istirahat
dulu yuk!” ajaknya kemudian.
Mengetahui itu, Bobby langsung setuju, kemudian
dengan segera dia membereskan alat pancingnya dan
melangkah bersama Nuraini menuju ke mercu suar.
Kini mereka sedang menikmati bekal yang mereka
bawa dengan lahapnya. Angin sepoi-sepoi yang terus
91
berhembus membuat keduanya merasa betul-betul
nyaman.
“Wah, nikmat sekali makanku hari ini,” kata Bobby
seraya membereskan sisa makanan dan
menyimpannya di dalam ransel. Setelah itu pemuda
itu segera duduk berdampingan dengan Nuraini
seraya memandang ke laut lepas. Tak lama
kemudian, pandangannya sudah beralih
memperhatikan kulitnya yang terasa agak nyeri. “Wah,
kulitku terbakar matahari,” keluh Bobby ketika melihat
kulitnya yang putih tampak kemerahan.
“Kau sih, tadi kan sudah kubilang untuk memakai
lotion pelindung. Tapi kau tetap menolak. Kau bilang,
kau itu pemuda yang tidak perlu lotion segala, sebab
kulitmu lebih kuat ketimbang aku. Tapi pada
kenyataannya, kulitmu kini terbakar. Dan dalam
hitungan hari, kulitmu itu akan menghitam dan
mengelupas.”
“Benarkah akan seburuk itu?”
“Tentu saja. Karenanyalah cepat kau pakai lotion
ini!”
92
“Hmm… tidak usah, Nur. Terima kasih. Biarlah…
aku ini kan laki-laki, jadi wajar saja jika terbakar
sedikit.”
“Sedikit kau bilang? Lihatlah wajahmu juga. Dalam
hitungan hari wajahmu itu akan menghitam dan
membuatmu malu untuk keluar.”
“Sudahlah, Nur. Kau tidak perlu menakutiku
begitu! Memangnya kau senang ya kalau wajahku jadi
jelek.”
“Kak, aku justru khawatir dan sama sekali tidak
menghendaki hal itu. Karenanyalah tadi aku
menyarankanmu agar mau menggunakan lotion ini.
Tapi pada dasarnya kau ini memang suka ngeyel.”
Lagi-lagi Bobby memandang Nuraini, kemudian
diperhatikan kedua bola matanya dengan mata tak
berkedip. “Dia memang gadis yang perhatian,” kata
Bobby dalam hati.
Saat itu Nuraini langsung berpaling dan
melangkah menuju ke ujung karang, kemudian berdiri
mematung di tempat itu. Sementara itu, Bobby terus
memperhatikan Nuraini yang kini masih berdiri
93
memandang ke laut lepas, diperhatikannya wajah
gadis itu dengan penuh kekaguman, sungguh tampak
cantik dan penuh pesona. Apalagi jika dia tersenyum,
sungguh sangat manis dan memikat hati. Rambutnya
pun tampak indah, panjang dan hitam pekat. Disaat
angin meniupnya tampak semakin indah, berkibar
dengan penuh kilauan perak.
Kini gadis itu menatap Bobby, kedua matanya
yang indah tampak menghujam ke lubuk hatinya yang
paling dalam. Pada saat itu, Bobby pun merasakan
ribuan bunga warna-warni seakan bertebaran
mengelilinginya. Harum semerbaknya pun tercium
hingga pusat saraf dan membuatnya seakan
melayang, melayang tinggi sekali bersama ribuan
bunga warna-warni yang terus berputar
mengelilinginya. Mendadak sensasi itu lenyap,
bersamaan dengan pandangan Nuraini yang kini
kembali ke laut lepas. “Nur… aku mencintaimu…”
ungkap pemuda itu dalam hati.
Pada saat yang sama, di atas karang yang tak
pernah bergeming dari hempasan ombak, gadis
94
manis yang bernama Nuraini masih berdiri mematung.
Perasaan bahagia akan sensasi yang baru dirasakan
membuatnya seakan menjadi seorang putri raja yang
berdiri di hamparan permadani sutra dengan taburan
bunga yang harum semerbak. Berdiri dengan anggun
memamerkan keindahan tubuhnya yang mengenakan
gaun sutra mahal berhiaskan emas permata yang
berkilauan, dan semakin tampak sempurna dengan
adanya sebuah mahkota indah yang bertengger serasi
menghias tatanan rambutnya yang membanggakan.
“Kak, Bobby… aku mencintaimu…” ungkap gadis
itu dalam hati.
“Duhai gadis yang penuh misteri… Maukah kau
mendengar isi hatiku ini...?” tanya seorang pria tibatiba.
Mendengar itu Nuraini tersentak, saat itu dilihatnya
Bobby sudah berdiri di sampingnya. Lantas dengan
penuh rasa penasaran, gadis itu pun terpaku
menunggu apa yang akan Bobby katakan. Namun
entah kenapa, pada saat itu lidah Bobby justru terasa
kelu, sungguh pemuda itu tak kuasa lagi untuk
95
mengontrol perasaannya yang kini sudah semakin tak
terkendali. Hanya ada satu kata yang bisa ia katakan
untuk meredakan semua itu. “Lupakanlah...!” pinta
Bobby seraya melayangkan pandangannya ke laut
lepas.
Kini kedua muda-mudi itu tampak bersama-sama
memandang ke laut lepas, memperhatikan hamparan
biru yang tak bertepi, juga burung-burung camar yang
mereka lihat begitu lincah menunggang angin yang
terus berhembus. Suara nyanyian mereka pun
terdengar merdu, menyatu dengan hempasan ombak
yang memecah di karang. Sungguh semua itu telah
membuat perasaan keduanya menjadi begitu damai,
hingga akhirnya membuat emosi mereka lebih santai.
“Duhai gadis yang memikat hatiku... Ketahuilah,
bahwa sebenarnya a-aku sangat mencintaimu...”
ungkap Bobby tiba-tiba.
“Duhai pemuda yang meluluhkan hatiku...
Ketahuilah, kalau sebenarnya aku pun sangat
mencintaimu...”
96
Kini kedua muda-mudi itu tampak saling
berpandangan. Seiring dengan itu, kedua tangan
Bobby tampak sudah mendarat di bahu Nuraini,
kemudian dengan segala perasaan sayang, pemuda
itu pun berniat mencium kening gadis yang dicintainya
itu. Namun, ketika bibir pemuda itu hampir mendarat
di kening yang tampak begitu mulus itu, tiba-tiba
“Jangan, Kak!” tolak Nuraini seraya kembali
memandang ke laut lepas.
“Kenapa? Bu-bukankah kita saling mencintai?”
tanya Bobby heran.
“Apakah setelah saling mencintai berarti kita juga
saling memiliki? Tidak, Kak. Selama kita belum diikat
dalam suatu ikatan perkawinan, aku belumlah menjadi
milikmu,” jelas Nurnaini.
“Kau benar, Nuraini... maafkanlah aku yang sudah
merasa memilikimu!”
“Sudahlah, Kak! Sesungguhnya aku pun sangat
ingin kau perlakukan begitu, namun karena aku takut
noda hitam ini semakin melebar karenanyalah aku
harus bisa menahan diri.”
97
Kini kedua muda-mudi itu membisu, sedang di
dalam benak keduanya terlintas berbagai harapan
akan masa depan yang menjanjikan. Bahwasannya
setelah menikah kelak, tentu mereka akan mendapat
kebahagiaan yang selama ini hanya bisa didengar dari
cerita orang. Penuh dengan nuansa keindahan yang
melengkapi kehidupan, suasana romantis yang betulbetul
hak dan tak bercela noda hitam. Sungguh
sebuah surga dunia yang dilandasi atas hasrat cinta
yang diridhai Tuhan.
Kedua muda-mudi itu terus terlena dengan tujuan
mulia yang mereka harapkan akan bisa segera
terwujud, hingga tak terasa matahari pun kini sudah
separo menghilang, menciptakan pemandangan indah
yang selalu dinantikan. Bahkan sering diabadikan
dalam sebuah karya seni yang indah.
Esok paginya, disaat Bobby baru selesai mandi
dan berganti pakaian. Pemuda itu dikejutkan oleh
98
kehadiran Randy yang datang dengan sangat
mendadak. Kini kedua pemuda itu sedang
berbincang-bincang di teras, membicarakan perihal
limas teka-teki.
“Bob, aku mohon kiranya kau mau ikut denganku!”
“Ran, hari ini aku harus menemui Nuraini. Aku
sudah berjanji mau mengajaknya jalan-jalan.”
“Kemarin kan sudah, Bob. Masak sekarang mau
jalan-jalan lagi.”
“Tapi kan aku sudah janji, Ran.”
“Kalau begitu batalkan janjimu itu, bilang padanya
ada hal penting yang tidak mungkin ditunda-tunda.”
“Kalau begitu kau saja yang bilang!”
“Baiklah, kalau begitu aku yang akan bilang
padanya.”
Setelah berkata begitu, Randy pun segera
menghubungi Nuraini dan menjelaskan perihal
batalnya janji Bobby. Hingga akhirnya, ”Terima kasih,
Nur. Kau memang gadis yang pengertian. Kalau
begitu, sudah dulu ya! Wassalamu’alaikum!” pamit
99
Randy seraya menyimpan HP-nya ke dalam saku.
“Ayo, Bob. Kita pergi sekarang!” ajaknya kemudian.
Lantas kedua pemuda itu segera memasuki mobil
dan meluncur menuju ke rumah teman Randy yang
katanya mempunyai kemampuan mendeteksi benda
gaib. Rupanya Randy sengaja mengajak Bobby untuk
mengungkap perihal limas teka-teki yang menurut
dugaannya sudah membuat Bobby mulai terpedaya.
Dan setelah menempuh perjalanan yang lumayan
jauh, akhirnya kedua pemuda itu tiba di tempat tujuan.
Kini Bobby, Randy, dan teman Randy yang bernama
Abas tampak duduk saling berhadapan.
“Ini bukan benda gaib,” jelas Abas yang baru saja
melakukan pengujian.
“Lalu, itu benda apa?” tanya Randy penasaran.
“Ini hanya benda biasa yang aku sendiri tidak tahu
gunanya,” jawab Abas.
“Kau yakin benda itu tidak diberi kekuatan?” tanya
Bobby tak mau percaya begitu saja.
100
“Tentu saja. Kau lihat sendiri kan, tadi bandul
milikku tidak bereaksi apa-apa ketika berada di
atasnya,” jelas Abas berusaha meyakinkan.
“Hmm... mungkin saja bandulmu itu yang tidak
mempunyai kekuatan,” bantah Bobby.
“Kau benar. Ini memang bandul biasa, namun tadi
aku sudah meminta kepada Tuhan untuk memberikan
kekuatan padanya agar ia bisa mendeteksi suatu
energi yang ada di sekitarnya.”
“Apa iya begitu?” tanya Bobby ragu.
“Sudahlah, Bob. Kau jangan keras kepala begitu.
Abas ini memang temanku yang dulu pernah
mendalami ilmu mistik, namun akhirnya dia memilih
meninggalkan itu semua lantaran ia menyadari
bahayanya. Karenanyalah kau tak perlu ragu, sebab
kini dia hanya menggunakan doa yang terbukti lebih
ampuh.”
“Hanya doa? Lalu bandul itu?”
“Bob, jika tanpa bandul itu bagaimana ia bisa tahu.
Bandul itu hanya sebagai media yang berguna untuk
101
memberitahukan kepada indera manusia. Fungsinya
hampir sama seperti alat pengukur suhu.”
“Hmm... Jadi benar ini cuma benda biasa?” tanya
Bobby lagi hampir tak mempercayainya.
Randy mengangguk. “Nah... Sekarang apa kau
sudah yakin, kalau keberhasilanmu selama ini
bukanlah karena pengaruh benda itu, melainkan
karena sebab doa dan kerja kerasmu sendiri.”
“Iya, Ran. Sepertinya memang begitu.”
“Kok sepertinya? Jadi, kau belum yakin100%?”
“Entahlah, Ran. Kini aku jadi bingung. Jika ini
memang benda biasa, lalu kenapa saat
mendapatkannya diawali dengan kejadian yang tak
lazim.” Lantas Bobby pun menceritakan kejadian yang
dialaminya ketika menemukan benda itu.
“Mungkin benda itu milik gadis itu, Bob. Dan dia itu
hanya manusia biasa, bukannya Jin yang menyerupai
manusia.”
“Ran, apa iya ada manusia yang bisa membaca
pikiran orang lain?”
102
“Entahlah, Bob. Kalau menurut keyakinanku sih
tidak ada, tapi mungkin saja dia itu manusia yang
memang dikaruniai kemampuan itu, yaitu dengan
dibantu oleh Jin yang baik. O ya, Bas. Kalau
menurutmu bagaimana?”
"Wah, aku juga tidak tahu pasti. Kalau mengenai
benda gaib sih mungkin aku bisa menjawabnya, tapi
kalau soal membaca pikiran masih cukup
membingungkanku. Seperti halnya hipnotis, sungguh
hingga kini aku belum mendapat jawaban yang
memuaskan, walau hati nuraniku mengatakaan kalau
itu hanyalah muslihat para jin fasik.
Menurut pengetahuanku, manusia mempunyai
semacam antena semu di dahinya, yang mana jika ia
bisa menggunakan antena itu, maka ia bisa
mengendalikan apa saja melalui pikirannya. Antena itu
berfungsi sebagai perangkat yang menghubungkan
manusia dengan keadaan dunia sebenarnya, yaitu
dunia yang benar-benar nyata, tidak seperti dunia
semu yang kita lihat sekarang.
103
Bob, Ran, ketahuilah! Dunia kita dan dunia gaib
adalah semu. Karenanya, apapun yang ada di dunia
kita dan yang di dunia gaib bisa dimanipulasi
sedemikian rupa sehingga menjadi kejadian yang
tampak aneh buat kita. Seperti ilmu sihir yang bisa
memanipulasi manusia menjadi seekor katak
misalnya. Kalau kalian mau tahu, Jin adalah makhluk
yang diberi kemampuan untuk bisa memanipulasi
seperti itu, yang mana jin fasik justru
menyalahgunakannya untuk menyesatkan manusia.
Karenanya tidak usah heran jika ada manusia
yang bisa mengoperasi tanpa luka, memindahkan
penyakit dari manusia kepada hewan, dan masih
banyak lagi peristiwa aneh yang sulit diterima akal.
Ada dua kemungkinan yang bisa membuat manusia
bisa melakukan itu. Pertama karena ia sudah
menguasai antena semu yang ada di dahinya, dan
yang kedua karena dia dibantu oleh Jin yang memang
sudah mempunyai kemampuan itu.”
“Bas? Apa mungkin pengendalian antena itu bisa
dilakukan dengan cara berdoa, membaca mantra,
104
atau berkonsentrasi penuh. Yang mana selama ini
manusia tidak menyadari kalau sebetulnya dengan
cara itu mereka sudah mengendalikan antena semu
itu,” tanya Randy menambahkan.
“Eng, mungkin saja begitu. Entahlah, aku sendiri
belum tahu cara mengendalikan antena itu agar bisa
memanipulasi hal apa pun di dunia ini,” jawab Abas
jujur.
"Wah, kalau aku bisa mengendalikan antena itu.
Aku pasti bisa menjadi manusia sakti mandra guna.
Aku bisa terbang, bisa menurunkan hujan, bisa
merubah sebuah benda menjadi bentuk lain, dan
masih banyak lagi hal-hal hebat yang bisa aku
lakukan. Orang pasti kagum jika aku mempunyai
kemampuan seperti itu,” ungkap Bobby terus terang.
“Bob, sudahlah! Kau jangan berpikiran aneh-aneh
begitu. Ingatlah, hidupmu adalah untuk menjadi
seorang khalifah. Bukan untuk menjadi manusia yang
terkuat atau yang terhebat di mata manusia, sebab
yang terkuat dan terhebat di mata Allah adalah
manusia yang bisa melaksanakan tugasnya sebagai
105
khalifah dengan tanpa menunjukkan kehebatan yang
dikaruniakan kepadanya. Seperti para nabi dan para
wali, yang dengan rendah hati menganggap dirinya
bukan apa-apa, padahal mereka itu sudah mempunyai
kehebatan yang melebihi manusia biasa,” jelas Randy
panjang lebar.
“Apa yang dikatakan Randy itu benar, Bob.
Karenanyalah kau tidak usah menginginkan hal yang
aneh-aneh, sebab dengan sendirinya Tuhan akan
memberikan kemampuan itu padamu, yaitu berupa
karomah. Yang mana akan diberikan kepada manusia
yang bertakwa kepada-Nya dan selalu rendah hati dan
bisa menjaga karunia-Nya itu hanya untuk
menegakkan kebenaran dan membela agama-Nya,”
jelas Abas menambahkan.
“Betul itu, Bob. Itulah yang dinamakan khalifah
sejati, seorang wali Allah,” timpal Randy meyakinkan.
“Kalau begitu, bisakah aku menjadi wali Allah?”
tanya Bobby.
“Sudahlah, Bob! Kau jangan berpikiran sejauh itu.
Lakukan saja tugasmu sebagai manusia biasa, yaitu
106
dengan selalu bertakwa kepada-Nya. Berusahalah
untuk memperbaiki diri sendiri dengan penuh
kesungguhan sehingga ketika tiba saatnya kau
dipanggil Tuhan, kau sudah mempunyai cukup bekal
untuk kehidupan di akhirat nanti,” pesan Randy.
Bobby pun tampak merenungi kata-kata Randy
tadi, hingga akhirnya dia bisa menyadari kalau
keinginannya yang terlalu muluk itu bisa saja
membuatnya justru menjadi sesat dan jauh dari
rahmat Tuhan-nya. Dalam hati, ia hanya bertekad
untuk berusaha memperbaiki akhlaknya sendiri yang
terkadang memang suka melenceng dari tuntunan
agama. Namun begitu, dia pun akan berusaha keras
untuk menjadi khalifah yang sesuai dengan
kapasitasnya sebagai manusia awam yang masih
harus banyak belajar.
Kini Bobby sudah kembali berbincang-bincang
dengan kedua saudaranya yang seiman itu, hingga
akhirnya Bobby dan Randy memutuskan untuk pamit
pulang. Dan setelah mengantar Randy pulang, Bobby
pun segera pulang ke rumah dan langsung
107
menyimpan limas teka-teki ke dalam laci lemarinya.
Kini pemuda itu sudah tidak mau memikirkan perihal
benda itu, yang nyatanya hanya sebuah benda biasa.
Dia memilih untuk menyerah saja, daripada nantinya
malah membuat pikirannya menjadi bertambah kusut
seperti benang kusut yang sulit untuk diluruskan
kembali. Karenanyalah dia memutuskan untuk
menyimpannya sebagai benda kenangan, walaupun
sebenarnya di dalam hati pemuda itu masih ada rasa
penasaran dengan segala teka-teki yang belum
terpecahkan, yaitu mengenai arti simbol yang ada di
benda itu.
“Hmm... lebih baik sekarang aku ke rumah Nuraini
saja. Entah kenapa tiba-tiba aku begitu
merindukannya, dan aku ingin sekali melihat wajahnya
yang cantik itu.”
Lantas dengan segera Bobby kembali ke mobil
dan melaju menuju ke rumah Nuraini. Dalam
perjalanan, pemuda itu terus membayangkan perihal
kekasihnya. Dari awal dia berkenalan sampai akhirnya
Nuraini menerima cintanya di suasana yang begitu
108
romantis. Hingga akhirnya, tanpa terasa pemuda itu
sampai juga di rumah Nuraini. Kini pemuda itu sudah
berbincang-bincang dengan gadis pujaannya sambil
menikmati suguhan ala kadarnya.
“Terima kasih, Nur. Kau sudah mau memaafkan
aku. Percayalah, minggu depan aku pasti akan
mengajakmu jalan-jalan.”
“Sudahlah, Kak. Aku mengerti kok, kalau kau
melakukan itu karena sebab ada hal yang lebih
penting. O ya, Kak. Ngomong-ngomong, memangnya
kau dan Randy pergi ke mana sih?”
“Tadi aku dan Randy pergi ke rumah Abas untuk
mendeteksi sebuah benda yang semula kuanggap
diberi kekuatan magis. Dan ternyata, benda itu
hanyalah sebuah benda biasa yang tak mengandung
unsur magis.”
“Kak, benda seperti apa itu?”
“Sudahlah, Nur. Aku mohon kita jangan
membahas mengenai benda itu lagi. Kini benda itu
sudah aku simpan di laci lemariku, dan aku tidak mau
dibuat pusing lagi olehnya. Lebih baik kita bicara soal
109
rencana kita minggu depan. Eng... bagaimana kalau
minggu depan kita pergi ke mal saja, nonton film
sekalian makan-makan. Kita tidak usah memancing,
sebab aku takut kalau terlalu sering memancing nanti
kulitmu yang putih mulus itu jadi hitam legam.”
"Ah, Kakak. Aku kan selalu merawat diri.
Percayalah, kulitku tidak akan menjadi hitam seperti
yang kau takutkan itu.”
Kedua muda-mudi itu terus berbincang-bincang
hingga akhirnya mereka sepakat untuk pergi ke Sea
World saja. Sebab, di tempat itu mereka bisa pacaran
sambil menikmati keindahan makhluk laut yang
beragam.
110
Lima
etelah beberapa bulan menjalin cinta dengan
Nuraini, akhirnya Bobby mulai bisa melupakan
Winda. Sungguh dia tidak menyangka kalau Nuraini
adalah sosok gadis pujaan yang sangat
didambakannya. Berkat kehadiran Nuraini di dalam
kehidupannya, dia merasa menjadi manusia baru
yang beruntung. Hidupnya yang semula begitu sepi
kini berganti menjadi penuh warna-warni. Namun
belakangan ini, dia melihat Nuraini agak berubah.
Sepertinya ada sesuatu yang disembunyikannya,
sesuatu yang semakin membuat Bobby terus
bertanya-tanya. Karena rasa penasaran yang amat
sangat, akhirnya dia pun membicarakan hal itu pada
kekasihnya.
“Apa??? Ka-kau sudah dilamar orang?” tanya
Bobby dengan keterkejutan yang amat sangat.
Nuraini mengangguk.
S
111
“Kau menerimanya?” tanya pemuda itu lagi.
“Kak, dia itu pemuda yang baik dan juga beriman.
Terus terang, aku merasa berdosa jika menolak
lamarannya.”
“Tapi, Nur. Kau kan sudah mempunyai kekasih.”
“Kita kan baru sebatas kekasih, Kak. Apakah itu
cukup kuat untuk menolak lamarannya?”
“Tentu saja. Bukankah jelas-jelas aku sudah lebih
dulu memilikimu.”
“Kau jangan lupa, Kak. Aku belumlah milikmu.”
“Jadi, karena itu kau bisa seenaknya
menghianatiku.”
“Aku tidak mengkhianatimu, Kak. Namun aku
hanyalah menjalankan apa yang sudah digariskan
Tuhan padaku. Salah sendiri, kenapa kau tidak cepatcepat
melamarku?”
“Apa! Kau pikir menikah itu seperti membalik
telapak tangan. Apa kau pikir dengan keadaanku
sekarang, aku bisa menjadi kepala rumah tangga
yang baik?”
112
“Kak, ingatlah...! Bahwa semua perkara itu
Tuhanlah yang mengaturnya. Manusia hanya tinggal
menjalani apa yang sudah digariskan padanya. Dan
Mengenai apa yang akan terjadi kemudian, hanya
Tuhan yang mengetahuinya. Kita sebagai manusia
hanya bisa menjalani dengan selalu mengharap kasih
sayang-Nya. O ya, Kak. Kalau kau mau tahu,
sebenarnya orang yang melamarku itu adalah
sahabatmu sendiri, dialah Randy yang selama ini
selalu mengajarkan kebaikan padamu.”
“A-apa??? Ra-Randy... be-benarkah yang kau
katakan itu?” tanya Bobby dengan keterkejutan yang
amat sangat.
Nuraini mengangguk.
“Dasar pengkhianat, pagar makan tanaman!
Sungguh aku tidak menyangka dia akan tega berbuat
begitu. Sungguh dia memang sudah sangat
keterlaluan dan tak berkeperimanusian, tega-teganya
dia mengkhianatiku. Padahal, selama ini aku sudah
menganggapnya sebagai saudaraku sendiri. Sungguh
kini dia sudah tidak layak lagi menjadi sahabatku.
113
Terus-terang, aku betul-betul menyesal dan kecewa
karena telah bersahabat dengan manusia seperti dia.“
“Kau tidak mengerti, Kak. Dia sama-sekali tidak
seperti yang kau tuduhkan.”
“Alah! Sudahlah...! Kini aku sudah tahu siapa dia
sebenarnya. Dan kau juga, kenapa kau begitu tega
menghianatiku, kenapa kau mau saja dilamar
olehnya?”
“Kak, kau lupa dengan kata-kataku tadi. Bahwa
semua ini adalah karena kesalahanmu sendiri. Andai
kau cepat melamarku mungkin tidak seperti ini
kejadiannya.”
“Cukup, Nur! Aku tidak mau mendengar katakatamu
lagi. Kau memang gadis yang picik. Jika kau
bijak, paling tidak kau ultimatum aku dulu,“ kata Bobby
seraya bergegas meninggalkan Nuraini.”
“Kak Bobby, tunggu...! Aku mau bicara padamu!”
tahan Nuraini.
Tampaknya Bobby memang sudah tidak mau
mendengar kata-kata Nuraini, dia terus saja berlalu
tanpa menengok sedikitpun. Pada saat yang sama,
114
Nuraini tampak terduduk di atas kursi dengan
perasaan yang sangat menyesal. “Kak Bobby,
maafkanlah aku! Sungguh aku tidak menyangka akan
seperti ini kejadiannya.”
Gadis itu terus larut di dalam penyesalan,
sementara itu di dalam sebuah jeep, Bobby tampak
begitu kalut. Sungguh pemuda itu tidak menyangka
kalau sahabatnya yang selama ini dikenal baik
ternyata telah tega mengkhianatinya. Dan setelah
agak lama menyusuri jalan yang menuju rumah
Randy, akhirnya Bobby tiba juga di rumah sahabatnya
itu. Kini pemuda itu tampak sedang bertatap muka
dengan sahabatnya yang diketahuinya telah
berkhianat. Dalam hati, dia ingin sekali menghajar
Randy yang dianggapnya sudah menzolomi
saudaranya sendiri. Namun karena pemuda itu masih
mempunyai rasa hormat, maka ia pun mengurungkan
niatnya. “Ran, apa benar kau telah melamar Nuraini?”
tanya pemuda itu memastikan.
“Kau benar, Bob. Kalau kau mau tahu, sebetulnya
selama ini aku pun mencintainya. Untunglah kau tidak
115
cepat melamarnya sehingga aku masih mempunyai
kesempatan. Lagi pula, aku menduga selama ini
Nuraini paling hanya kau jadikan sebagai pelarian.
Coba katakan padaku sejujurnya! Kau tidak benarbenar
mencintainya kan, hingga kini kau masih
mencintai Winda. Iya kan?”
“Kau salah, Ran. Kalau kau mau tahu, sekarang
ini aku sudah begitu mencintainya. Semula aku
memang merasa tidak mungkin bisa pindah ke lain
hati, namun setelah aku mengenal Nuraini,
pandanganku pun mulai berubah. Dia itu bukan hanya
cantik, tapi juga berkepribadian seperti Winda.
Sungguh bodoh jika aku tidak bisa mencintai gadis
seperti dia.”
“Benarkah?” tanya Randy ragu.
Bobby mengangguk.
“Jika kau memang mencintainya, kenapa kau
tidak segera melamarnya?”
“Aku belum siap, Ran.”
“Kalau begitu, itu memang sudah salahmu sendiri.
Andai kau berkeyakinan kalau setiap kejadian di dunia
116
ini adalah ketentuan Tuhan, tentu kau tidak akan
terlalu banyak pertimbangan terhadap sesuatu yang
baik. Kau itu sudah menunda-nunda kebaikan, Bob.
Sehingga takdir yang semula akan membawamu
kepada kebahagiaan, yaitu menikah dengan Nuraini,
kini telah lewat dan telah berganti menjadi hukuman,
yaitu lepasnya Nuraini darimu. Bukankah kau sudah
mengetahui kalau Nuraini itu gadis yang baik, malah
kau bilang kepribadiannya itu sama seperti Winda.
Nah, jika memang benar demikian, apa alasanmu
untuk menunda-nundanya. Jika alasanmu memang
belum siap, kapan kau akan siap, Bob? Aku yakin,
kau tidak akan pernah siap jika alasanmu itu selalu
karena belum siap.”
“Kau benar, Ran. Kini aku sungguh menyesal
karena telah menyia-nyiakan kesempatan itu.
Karenanyalah aku mohon padamu, kiranya kau mau
membatalkan lamaran itu!”
“Itu tidak mungkin, Bob. Mau disembunyikan ke
mana mukaku dan muka kedua orang tuaku jika aku
sampai membatalkannya. Apa kau lupa dengan
117
pelajaran yang sudah aku ajarkan padamu, yaitu
janganlah kau merebut gadis yang sudah dilamar oleh
saudaramu sendiri.”
“Iya, Ran. Aku ingat, tapi kan...”
“Sudahlah, Bob. Semuanya sudah terlambat. Lagi
pula, apa yang bisa menjadi jaminan kalau nantinya
kau akan menikahi dia.”
“Nyawaku, kau boleh membunuhku jika aku
sampai tidak menikahinya.”
“Benarkah yang kau katakan itu? Begitu besarkah
cintamu kepadanya sehingga kau begitu yakin kalau
kau memang akan menikahinya.”
“Tentu saja, aku kan memang sangat
mencintainya. Jika tidak, untuk apa aku memohon
padamu.”
“Hmm... aku rasa memang begitu. Karena begitu
cintanya kau kepada Nuraini, sampai-sampai kau
melanggar larangan agama dengan mau merebut
gadis yang sudah dilamar oleh saudaramu sendiri.”
“Aku bukan hendak mau merebut dia darimu, Ran.
Tapi... aku justru memohon kerelaanmu.”
118
“Hmm... baiklah kalau begitu, sebaiknya sekarang
kau bicara kepada Nuraini. Apakah dia bersedia
lamarannya kutarik kembali lantaran kau begitu
mencintainya. Dan apakah dia rela menanggung malu
karena sebab batalnya lamaranku.”
“Ka-kau bersedia membatalkannya, Ran.”
“Kini semuanya tergantung kepada Nuraini, Bob.
Terus terang, aku merasa berdosa jika membatalkan
lamaranku begitu saja tanpa persetujuannya lebih
dulu. Sebab jika aku membatalkannya dengan alasan
karena kau tak bisa melepaskannya sungguh tidak
masuk di akal, akan dianggapnya pemuda macam
apa aku ini.”
“Baiklah, Ran. Aku akan bicara padanya, dan aku
yakin dia pasti mau. Sebab aku meyakini kalau
sesungguhnya dia pun tak menghendaki hal itu.
Terima kasih, Ran. Kau memang sahabatku yang
paling baik. O ya, maafkan aku yang telah
menuduhmu yang tidak-tidak.”
“Sudahlah, Bob... sebaiknya sekarang cepat kau
temui dia!”
119
“Iya, Ran. Wassalamu’alaikum...”
“Wa-allaikum salam...”
Saat itu Bobby bahagia bukan kepalang, dan kali
ini dia sudah berjanji pada dirinya sendiri untuk tidak
menyia-nyiakan kesempatan yang ada. Saking
gembiranya dia pun memacu mobilnya dengan sangat
cepat, sampai-sampai tidak mempedulikan
keselamatannya sendiri. Akhirnya pemuda itu pun tiba
kembali di kediaman Nuraini. Kini dia tampak sedang
berbincang-bincang dengan seorang wanita yang
mirip dengan Nuraini.
“Apa? Nuraini sedang pergi keluar,” ungkap Bobby
dengan nada kecewa.
“Betul, Nak Bobby. Katanya sih dia mau pergi
memancing bersama Haris di tempat biasanya,” jelas
ibunya Nuraini.
"O, kalau begitu sebaiknya aku mohon diri
sekarang, Bu.”
"O ya, apa mungkin ada pesan yang bisa Ibu
sampaikan.”
“Tidak, Bu. Wassalamu’alaikum...”
120
“Wa Allaikum salam… Hati-hati di jalan Nak
Bobby!”
“Iya, Bu. Terima kasih.”
Bobby pun segera kembali ke mobil dan
memacunya menuju ke tempat Nuraini biasa
memancing. Saat itu, Bobby lagi-lagi memacu
mobilnya dengan kecepatan tinggi, sungguh dia sudah
tak sabar ingin segera bertemu dengan sang Pujaan
Hati. Setibanya di tempat tujuan, pemuda itu langsung
memarkir mobilnya di tepian telaga dan segera
melangkah menuju ke lokasi yang cukup jauh, yaitu di
daerah yang masih banyak ditumbuhi pepohonan
lebat.
Pemuda itu terus melangkah dan melangkah,
menyusuri jalan setapak yang di kanan-kirinya banyak
ditumbuhi ilalang. Tak lama kemudian, pemuda itu
tiba juga di tepian telaga yang ditumbuhi pepohonan
bambu yang begitu lebat dan menyeramkan. Kini
pemuda itu melangkah melewati rimbunnya pohon
bambu yang sebagian akar-akarnya tampak digenangi
air. Setibanya di tempat yang agak kering, sayup121
sayup terdengar suara sepasang muda-mudi yang
sedang berduaan, tertawa riang seolah mendapat
kepuasan. Saat itu, dari balik kerimbunan pohon
bambu, Bobby melihat seorang pemuda tampak
sedang mengenakan celana panjangnya, sementara
yang gadis tampak sedang mengancingkan bajunya.
“Nu-Nuraini...?” tanya Bobby dalam hati. “A-apa
sebenarnya yang dia dilakukannya bersama Haris di
tempat sepi seperti ini?” tanya pemuda itu hampir tak
bisa mempercayainya. Lantas dengan rasa penasaran
yang teramat sangat, pemuda itu pun terus
mengamati keduanya dengan penuh seksama.
“Nur, aku senang bisa membuatmu ceria
kembali,” kata Haris puas.
“Iya, Kak. Kakak memang hebat, terus terang aku
betul-betul puas dengan pengalaman yang luar biasa
ini. Terima kasih ya, Kak!”
“Kalau begitu, maukah kau melakukannya di lain
waktu?”
Nuraini mengangguk sambil merapikan tatanan
rambutnya.
122
“Bagus... lain waktu tentu akan lebih hebat dari
yang tadi,” kata Haris seraya menggendong ransel
yang dibawanya. Kini kedua muda-mudi itu tampak
bergerak meninggalkan tempat itu sambil terus
berceloteh riang gembira. Pada saat yang sama,
Bobby tampak sedang berpikir keras. “Hmm...
sungguh aku tidak menduga kalau mereka baru saja
melakukan itu,” gumam Bobby seraya tertunduk sedih.
Saat itu perasaannya langsung hancur berkepingkeping
karena sebab peristiwa yang baru dialaminya.
“Nuraini.... sungguh aku tidak menduga, kalau kau
adalah gadis seperti itu. Sungguh selama ini kau telah
memikatku dengan kepalsuan.“ Lantas pemuda itu
segera melangkah pergi. Setibanya di mobil, dia pun
langsung merebahkan diri di atas kap mobilnya dan
merenungkan apa yang baru didengar dan
disaksikannya. Saat itu hatinya terasa benar-benar
hancur, dan dia benar-benar tidak menyangka kalau
apa yang didengar dan disaksikannya itu telah begitu
menyayat hatinya.
123
Malam harinya, Randy tampak sedang menelepon
Nuraini. Rupanya pemuda itu ingin mengetahui perihal
Bobby yang katanya mau datang menemui Nuraini,
namun dia menjadi heran lantaran Bobby belum juga
datang menemuinya.
“Nur, kau jangan bercanda!”
“Sungguh, Kak. Dia memang belum menemuiku.”
“Hmm... aku benar-benar tidak mengerti akan
sikapnya. Padahal ketika sedang bersamaku tadi, dia
sudah tak begitu sabar ingin menemuimu. Bahkan aku
sudah menduga, kalau dia pasti akan langsung
melamarmu. Tapi ternyata...”
“Mungkin dia datang saat aku sedang pergi, Kak.”
“Memangnya kau pergi ke mana?”
“Aku pergi memancing bersama Haris.”
"O, kalau begitu... mungkin saja dia memang
datang disaat kau pergi. Tapi...”
“Tapi apa, Kak?”
Tapi, bukankah dia bisa kembali lagi untuk
menemuimu. Sekarang kan sudah pukul sembilan
124
malam, masa sih sudah selama ini dia belum juga
menemuimu.”
“Iya, ya... jika dia memang betul-betul
mencintaiku, seharusnya dia itu sudah datang dan
langsung melamar aku.”
“Ya, seharusnya memang seperti itu. Sebab, dia
sudah begitu memohon padaku untuk membatalkan
lamaranku, bahkan dia berani menyerahkan
nyawanya padaku.”
“Hmm... ini memang benar-benar aneh.”
Kedua muda-mudi itu terus berbicara mengenai
keanehan itu. Sementara itu di tempat lain, di tepian
telaga. Orang yang sedang mereka bicarakan itu
tampak masih termenung di atas kap mobilnya. Dia
tampak termenung sambil memperhatikan air telaga
yang tenang. kini pemuda itu tampak terlentang
memandang ke arah bintang-bintang yang bertaburan.
Matanya yang basah tampak tak berkedip
memperhatikan bintang-bintang itu, dan ketika ia
berkedip bulir air matanya pun langsung meluncur
jatuh. “Ya Tuhan... aku betul-betul tidak mengerti akan
125
garis hidupku yang sudah kau tentukan ini. Haruskah
aku menikahi gadis lacur seperti dia, yang selama ini
telah bersembunyi di balik topengnya yang hampir
sempurna. Dan jika memang benar demikian, kenapa
Engkau membukakan topengnya padaku, sehingga
aku pun merasa berat untuk menikah dengannya? Ya
Tuhan... apakah ini semua karena hukuman-Mu yang
tak menghendaki aku memiliki gadis yang sudah
dilamar oleh saudaraku sendiri?”
Pemuda itu terus hanyut di dalam kesedihan,
hingga akhirnya dia memutuskan untuk kembali
pulang. Di dalam perjalanan, pemuda itu tampak
memacu mobilnya dengan kecepatan yang sangat
tinggi dan berharap maut segera merenggutnya.
Namun karena Tuhan masih melindungi, akhirnya dia
tiba di rumah dengan selamat.
Esok harinya, sepulang dari Mall, Bobby langsung
duduk melamun di tepian kolam ikan dan
126
memandangi ikan-ikannya yang tampak riang
gembira. Sungguh sangat kontras dengan
perasaannya yang kini sedang dilanda kesedihan.
Pada saat itulah, tanpa diduga-duga Randy datang
menemuinya dan menceritakan perihal lamaran yang
ternyata hanya sebuah sandiwara. Ketika mengetahui
itu, Bobby sama sekali tidak terkejut, sebab dia
memang sudah mengetahuinya dari mulut Nuraini
sendiri. Bahkan dia sudah tidak mempermasalahkan
hal itu lantaran kebenciannya kepada Nuraini¾yang
diketahuinya telah mengkhianati cintanya.
“Sudahlah, Bob! Sebaiknya kau lekas temui
Nuraini, dia sengaja melakukan sandiwara itu karena
dia itu begitu mencintaimu,” pinta Randy yang
menduga Bobby masih kecewa lantaran sandiwara itu.
“Ran, kau tidak perlu mengajariku soal itu.
Ketahuilah! Hati nuraniku mengatakan kalau Nuraini
itu bukanlah gadis yang tepat untukku, sungguh dia itu
tidak seperti yang kuduga selama ini.”
“Kau salah, Bob. Nuraini itu adalah gadis yang
baik, dan dia sangat layak menjadi pendampingmu.”
127
“Tidak, Ran. Hanya Winda-lah satu-satunya gadis
yang tepat untukku. Dan aku percaya hanya dialah
gadis yang bisa mengerti aku.”
“Bob, Winda itu tak mungkin bisa menjadi milikmu.
Jika kau terus mengharapkannya, kau hanya
membuang-buang waktumu.”
“Ran, kau jangan sok tahu. Kau jangan sombong
dengan menjadikan dirimu lebih tahu dari Tuhan.
Ketahuilah kalau sebenarnya jodoh itu bukan kau
yang menentukan, melainkan Tuhan-lah yang
menentukannya.”
“Kau benar, Bob. Tapi kau juga harus ingat,
bahwasannya manusia harus menyadari realita, dan ia
harus berusaha mencari alternatif lain.”
“Aku kan sudah berusaha, dan ternyata Nuraini
memang bukan untukku.”
“Bob, apa kau masih juga tidak percaya kalau soal
lamaran itu hanyalah sebuah sandiwara.”
“Ya, aku percaya.. sangat percaya... Namun,
bukan itu persoalannya.”
“Lalu apa?”
128
“Ketahuilah kini aku sudah tidak tak berminat lagi
padanya, sebab dia itu seorang gadis pendusta yang
selama ini telah bersembunyi di balik topeng
kebaikan. Hanya Windalah satu-satunya gadis yang
terbaik untukku.”
“Bob, aku betul-betul tidak mengerti. Waktu itu
sepertinya kau begitu mencintai Nuraini, lalu kenapa
tiba-tiba kau begitu membencinya. Apakah semua ini
karena sebab lamaran sandiwara itu, sehingga kau
menganggapnya sebagai gadis pendusta yang tak
pantas kau cintai. Bob, kau tidak fair. Apakah karena
sebab kekurangan Nuraini yang terpaksa melakukan
dusta putih itu, lantas kau membandingkannya
dengan segala kebaikan Winda yang kau sendiri
belum mengetahui pribadinya secara utuh.”
“Sudahlah, Ran. Terus terang, sebetulnya aku
enggan untuk mengungkap aib Nuraini. Sebab
dengan begitu, sama saja dengan mengungkap aibku
sendiri. Bukankah kau sendiri yang mengajariku soal
itu. O ya, Ran. Aku betul-betul tidak mengerti, kenapa
sih kau begitu ngotot untuk menjodohkanku dengan
129
Nuraini? Bahkan kau harus terlibat dengan dusta yang
kau bilang putih itu. Apa iya ada dusta putih, setahuku
dusta tidak berwarna, dusta tetaplah dusta.”
“Kau benar, Bob. Dusta tetaplah dusta. Tapi... aku
terpaksa terlibat demi untuk kebaikanmu, dan juga
kebaikan Nuraini. Bob, aku ini sahabatmu, dan aku
sangat peduli denganmu.”
“Jika memang benar demikian, kenapa kau tidak
berusaha mencari Winda dan menyatukan kami.”
“Itu tidak mungkin, Bob.”
“Kenapa?”
“Sebab, kini dia sudah menjadi milik orang.”
“A-apa! Ja-jadi dia sudah menikah?”
“Belum, Bob. Tapi... dia sudah menjadi kekasih
orang.”
“Jadi... baru sebatas kekasih. Ketahuilah, Ran...!
Selama dia belum dilamar orang, berarti aku masih
mempunyai kesempatan. Kalau begitu, katakanlah! Di
mana dia sekarang. Biar aku menemuinya dan
langsung melamarnya.”
130
“Sudahlah, Bob! Lupakanlah dia, sebab tak lama
lagi dia akan dilamar. Lagi pula, aku juga tidak tahu
sekarang dia lagi ada di mana.”
“Be-benarkah yang kau katakan itu?”
Randy mengangguk. “Karenanyalah aku mohon
kepadamu untuk segera menemui Nuraini, dan
kemudian minta maaflah padanya. Bob... jika kau
sudah mengenal dia aku yakin kau akan sangat
mencintainya.”
“Tidak, Ran. Aku tidak mungkin bisa mencintai
gadis munafik seperti dia.”
“Kau bicara apa, Bob! Teganya kau menuduh
Nuraini seperti itu.”
“Kau tidak tahu, Ran. Kalau sebenarnya Nuraini itu
tidak seperti yang kau duga selama ini. Ketahuilah
kalau selama ini dia sudah menipumu dengan segala
kedok kebaikan yang memikat itu.”
“Bob, kau memang sudah keterlaluan. Aku
sungguh tidak menduga kalau kau bisa berkata
seperti itu. Sebab aku tahu betul siapa Nuraini itu, dia
adalah gadis baik-baik yang taat kepada perintah
131
Tuhan. Tidak mungkin menjadi seperti yang kau
tuduhkan itu.”
“Iya, kan. Baru aku bilang begitu saja kau sudah
sangat marah. Apalagi jika aku sampai
mengungkapkan aib yang sebenarnya. Mungkin kau
akan menuduhku sebagai tukang fitnah.”
“Aib? Aib apa itu, Bob. Katakanlah!”
“Tidak! Aku tidak akan mengatakannya padamu.
Pokoknya kini semua terserah kepadamu, kalau kau
mau percaya padaku, ya syukur. Kalau pun tidak, ya
tidak apa-apa. Yang jelas, aku tidak akan bersedia
mengikuti keinginanmu untuk kembali mencintai
Nuraini. O ya, aku sama-sekali tidak percaya kalau
Winda sudah mau dilamar orang. Mungkin itu hanya
siasatmu agar aku kembali pada Nuraini. Jika benar
demikian, sungguh aku tidak menduga kalau
sahabatku tega berbuat serendah itu.”
“Bob, kau bicara apa! Andai kau tahu yang
sebenarnya tentu kau tidak akan menuduhku begitu.“
“Kalau begitu, katakanlah yang sebenarnya!”
132
“Baiklah, aku akan mengatakan hal yang
sebenarnya.” Saat itu Randy tampak terdiam seperti
memikirkan sesuatu.
“Ran! Kenapa kau diam?” tanya Bobby
menyadarkan pemuda itu dari lamunannya. “Kau ini
bagaimana sih, katanya mau mengatakan hal yang
sebenarnya. Tapi, kenapa kau malah diam?”
“Maaf, Bob! Aku tidak bisa,” kata Randy
mengurungkan niatnya, dia betul-betul khawatir jika
sampai memberitahunya tentu akan membuat Bobby
menjadi seperti yang ada di bayangannya barusan.
“Bob, kini aku bisa mengerti, cinta itu ternyata
memang tidak bisa dipaksakan. Kalau kau memang
tidak mencintai Nuraini, aku tidak akan berusaha lagi
menjodohkanmu dengannya. Lakukanlah apa yang
menurutmu baik, karena apa yang menurutku baik
belum tentu baik untukmu,” kata pemuda itu
melanjutkan.
Sungguh Bobby tidak menduga kalau akhirnya
Randy akan mengatakan itu. “Terima kasih, Ran.
133
Akhirnya kau mau mengerti aku,” kata pemuda itu
puas.
“Bob, maafkan aku jika tak bisa membantumu!”
Setelah berkata begitu, Randy mohon pamit dan
akhirnya pergi meninggalkan Bobby. Pada saat yang
sama, Bobby tampak heran dengan perubahan prilaku
sahabatnya yang begitu tiba-tiba. Entah kenapa dia
pergi begitu saja dengan meninggalkan banyak
pertanyaan, sepertinya pemuda itu sengaja
menyembunyikan sesuatu yang tak sepatutnya dia
ketahui.
134
Enam
emenjak pertemuannya dengan Randy waktu
itu, Bobby tak pernah berjumpa lagi dengannya.
Karena penasaran, Bobby pun berniat
mengunjunginya. Di suatu siang yang panas, Bobby
tampak mengendarai mobilnya menuju ke tempat kost
Randy. Setibanya di sebuah gang kecil, pemuda itu
segera turun dan melangkah menyusuri jalan MHT
yang di kanan-kirinya tampak permukiman penduduk
yang padat dan berdempet-dempet. Pemuda itu terus
melangkah, hingga akhirnya dia tiba di tempat tujuan.
Saat itu Bobby betul-betul tampak kecewa, ternyata
sahabatnya itu sudah pindah entah ke mana.
“Hmm... sebenarnya dia pergi ke mana, hingga tak
seorang pun teman kostnya mengetahui?” tanya
Bobby seraya meninggalkan tempat itu.
Sungguh dia tidak menyangka kalau Randy kini
sudah menghilang bak ditelan bumi. Kini pemuda itu
S
135
duduk di atas pagar jembatan sambil terus
memikirkan perihal sahabatnya. Sungguh dia tidak
mengerti, kenapa hanya karena perbincangannya
waktu itu Randy menjadi demikian. Sambil
memandang ke aliran sungai yang cukup tenang,
pemuda itu pun mencoba mendapat jawaban.
“Hmm... Kenapa dengan Randy? Apakah semua
itu karena dia kecewa dengan keputusanku. Aku
benar-benar heran, kenapa Randy begitu ngotot ingin
menjodohkanku dengan Nuraini. Padahal, dia itu kan
gadis lacur yang tak bermoral. Hmm... apa mungkin
karena selama ini dia sudah begitu percaya dengan
Nuraini yang begitu lihai bersembunyi di balik
topengnya yang benar-benar sempurna, hingga
akhirnya dia pun tidak mampu mengetahui siapa
Nuraini itu sebenarnya. Jika benar demikian,
perbuatan Randy yang ingin menjodohkanku dengan
gadis itu adalah perbuatan yang sangat bodoh. Dan
karena kebodohannya itu, dia hampir saja
memasukkanku ke dalam perangkap gadis yang tak
136
bermoral itu,” pikir Bobby sambil terus memperhatikan
riak air sungai yang dilihatnya tampak kotor.
Pemuda itu terus memikirkan Randy, sedang
kedua matanya tampak memperhatikan aliran sungai
yang saat itu dilihatnya banyak membawa bendabenda
aneh dan unik yang entah dari mana asalnya.
Saat itu dia sempat melihat sebuah boneka yang
menyeramkan, tangan dan kakinya sudah tak ada,
sebagian kepalanya yang berambut pirang tampak
gundul. Dan yang paling menyeramkan adalah
sebelah matanya yang tak mempunyai bola mata. Tak
jauh dari boneka yang hanyut itu terlihat sebuah bola
plastik yang sudah penyok-penyok, dan juga seekor
bangkai kucing yang hampir membusuk. Bobby
sempat iba melihat hewan malang yang sudah
menjadi bangkai itu, bahkan dia sempat memikirkan
penyebab kematiannya. Namun belum sempat dia
mendapatkan jawaban, tiba-tiba dia melihat sebuah
bagian tubuh manusia yang tengah mengapung.
Bobby sempat terkejut dengan apa yang dilihatnya itu,
namun setelah dia mengamati dengan seksama kalau
137
itu hanyalah sebuah tangan boneka yang sering
dilihatnya di etalase, akhirnya dia pun menjadi lega.
Memang ada-ada saja yang dibawa oleh aliran
sungai di Ibu Kota ini, yang mana airnya terkadang
berwarna cokelat keruh dan terkadang berwarna
kelabu dengan sedikit hijau kehitaman. Bahkan
sesekali waktu airnya itu pun beraroma tak sedap dan
membuat selera makan jadi berkurang, sungguh
cocok buat mereka yang berniat melangsingkan
badan. Karena dengan tanpa obat-obatan yang
mempunyai efek samping, dia pun bisa mengurangi
nafsu makannya.
Tiba-tiba Bobby dikejutkan oleh seekor ikan sapusapu
yang entah kenapa mendadak muncul dan
menciptakan suara yang cukup mengejutkan. Saat itu
Bobby sempat terpukau dengan ikan yang diduganya
sangat kuat dan bisa mempertahankan keberadaan
rasnya dari kepunahan. Maklumlah, ikan jenis itu
memang cukup banyak ada di sungai itu, dan
ukurannya pun cukup besar pula, namun anehnya
tidak banyak orang yang mau mengkonsumsinya. Dan
138
yang paling membuat Bobby kagum adalah ikan itu
mampu bertahan hidup disaat ikan-ikan lain sudah
pada teler lantaran limbah yang mengotori sungai.
Setelah Bosan merenung di tempat itu, Bobby
segera kembali ke mobil dan bergerak menuju ke
tempat favoritnya. Dan beberapa menit kemudian, dia
sudah sampai di tempat tujuan. Kini pemuda itu
sedang melangkah ke sebuah gedung tinggi yang
belum selesai dibangun. Di atap gedung itulah dia
tampak menyendiri sambil memperhatikan kepadatan
rumah penduduk yang jika dilihat dari atas hanya
tampak atapnya saja. Ada atap yang berwarna merah,
kuning, hijau, cokelat, dan biru. Saat itu dia sempat
melihat beberapa anak kecil tampak sedang bermain
layang-layang di atap rumahnya masing-masing. Kini
kedua mata pemuda itu tampak memperhatikan
berbagai antena televisi yang seperti berlomba-lomba
menangkap gelombang siaran. Bentuknya pun
tampak bermacam-macam, ada yang besar dan yang
kecil, malah ada yang berbentuk unik seperti seekor
ikan yang tinggal hanya tulangnya saja, dan ada juga
139
yang aneh menyerupai tutup panci. Ups! Ternyata itu
memang tutup panci betulan yang dimanfaatkan untuk
antena karena tak mampu membelinya. Saat itu
Bobby hanya tersenyum dalam hati, dan di dalam
benaknya pemuda itu sempat bertanya-tanya apa ia
tutup panci seperti itu bisa menangkap gelombang
dengan bagus.
Setelah sedikit terhibur dengan segala yang
dilihatnya, kini pemuda itu kembali merenungkan
sahabatnya. Dan setelah agak lama, renungan itu pun
berubah. Kini pemuda itu tengah merenungkan perihal
pujaan hatinya, yang selama ini tak pernah diketahui
rimbanya. “Winda... ke mana lagi aku harus
mencarimu? Padahal, aku sudah sangat
merindukanmu. Entah sampai kapan aku sanggup
begini? Apakah selama ini usahaku masih kurang
maksimal sehingga aku tak jua menemukanmu.
Baiklah... aku berjanji, mulai saat ini aku akan
berusaha lebih keras lagi untuk mencarimu. Kalau
perlu, semua pelosok akan kujelajahi demi bisa
berjumpa denganmu. Bukankah Randy belum lama
140
telah berjumpa denganmu. Dengan begitu, aku pun
tentu bisa berjumpa denganmu.”
Bobby terus memikirkan perihal pujaan hatinya.
Sementara itu di tempat lain, Randy dan Nuraini
tampak sedang bercakap-cakap. Mereka duduk
berdampingan di sebuah kursi taman yang terbuat
dari beton. “Ja-jadi... kau masih mau mencoba untuk
bisa mendekatinya?” tanya Randy kepada Nuraini.
“Kau betul, Kak. Sebab aku sudah begitu
mencintainya, dan aku ingin dia menjadi suamiku.”
“Hmm... apa mungkin dia mau kembali padamu?
Bukankah kau bilang ketika terakhir bertemu
dengannya, dia tampak begitu marah, bahkan dia
bilang sudah tak mau melihat wajahmu lagi. Kalau
sudah begitu, bagaimana mungkin kau bisa
mendekatinya.”
“Entahlah, Kak. Aku juga tidak tahu, namun begitu
aku akan berusaha untuk bisa mendapatkan hatinya
kembali.”
“Kalau begitu terserah kau saja. Aku pun tidak
punya cara untuk bisa menyatukan kalian, saat ini aku
141
cuma bisa bantu doa semoga kalian bisa kembali
bersatu. O, ya Nur... ngomong-ngomong kenapa dia
sampai menuduhmu seperti itu.”
“Sebagai gadis munafik maksudmu?”
Randy mengangguk.
“Entahlah, aku juga tidak tahu. Terus terang, aku
sendiri masih bingung kenapa dia tiba-tiba
menuduhku begitu. Dan terakhir aku bertemu
dengannya, dia tampak begitu jijik dan...” tiba-tiba
Nuraini menangis.
Seketika gadis itu teringat kembali dengan
peristiwa yang menyedihkan itu. Waktu itu, ketika dia
dan Bobby bertemu di areal parkir sebuah Mall. “Kak,
Bobby!” panggil Nuraini kepada Bobby yang kala itu
dilihatnya sedang berjalan menuju mobil. Lantas
dengan segera gadis itu berlari menghampiri, “Kak,
maafkan aku yang sudah memainkan perasaanmu.
Terus terang, lamaran Randy itu hanyalah sebuah
sandiwara.”
“Be-benarkah yang kau katakan itu?” tanya Bobby
hampir tak mempercayainya.
142
Nuraini mengangguk.
“Jahat sekali kau, Nur. Kau senang ya jika aku
sampai bunuh diri.”
“Aku terpaksa, Kak. Sebab, A-aku...”
“Sudahlah, lupakan saja soal itu! Dan karena
peristiwa itu pula kini aku tahu siapa dirimu
sebenarnya. Dasar gadis munafik!“
“Ka-kau bicara apa, Kak?”
"Huh, pura-pura bodoh. Dasar gadis pendusta!”
“Kak, sekali lagi aku minta maaf! Bukan
maksudku untuk memainkan perasaanmu. Tapi...”
“Sudahlah! Kau tidak perlu banyak bicara!
Sebaiknya kau pergi dari hadapanku! Terus terang,
aku sudah muak dan jijik melihatmu.”
“Kak, ka-kau...” saat itu Nuraini menangis.
Sungguh kata-kata yang diucapkan Bobby itu telah
menyakiti perasaannya.
“Percuma kau menangis, Nur. Kau pikir aku akan
luluh oleh air matamu itu. Dasar gadis munafik yang
murahan!” kata Bobby ketus seraya masuk ke dalam
mobilnya.
143
“Kak! Tunggu, Kak...! Aku mohon, biar aku
menjelaskan semuanya,” kata Nuraini seraya
menahan pemuda itu untuk tidak meninggalkannya.
“Alah..! Pergi sana! Jangan dekat diriku, najis aku
berdekatan dengan gadis sepertimu, kata Bobby ketus
seraya melaju bersama mobilnya meninggalkan
tempat itu. Pada saat itu Nuraini hanya bisa menangis
dan menangis.
“Sudahlah, Nur! Kau jangan menangis seperti itu.
Jika kau terus menangis, bagaimana aku mencarikan
jalan keluarnya,” kata Randy membuyarkan ingatan
Nuraini.
Mendengar itu, Nuraini pun segera mengusap air
matanya. Kini gadis itu tampak berusaha tegar
melawan kesedihannya.
“Hmm... apa semua itu karena sebab sandiwara
lamaran itu?” duga Randy.
“Aku rasa bukan. Aku kan sudah mengatakannya.
Dan kau pun sudah memberi tahunya kalau itu
hanyalah sebuah sandiwara. Lagi pula, bukankah
disaat sandiwara itu, kau bilang dia begitu
144
menginginkan aku, bahkan dia rela menyerahkan
nyawanya padamu. Dan ketika dia mendapat
kesempatan, dia pun begitu senang bukan kepalang.
Lantas apakah pantas jika dia marah hanya gara-gara
kita mempermainkan perasaannya.”
“Iya, semula aku pun menduga demikian. Namun
setelah kupikir-pikir, rasanya memang tidak mungkin.
Masa iya dia sampai tega meninggalkanmu oleh
karena sebab hal seperti itu. Menurut dugaanku, dia
menjadi seperti itu karena ada sebab lain, yaitu dia
masih tetap terpengaruh oleh sandiwara lamaran
itu¾yang mungkin saja diyakininya bukanlah sebuah
sandiwara.”
“Maksudmu?” tanya Nuraini mau tahu lebih jauh.
“Bukankah sebelumnya dia tidak tahu kalau
lamaran itu hanya sebuah sandiwara.”
“Iya... lalu?”
“Eng… Begini, Nur. Saat itu dia memang sangat
menginginkanmu, namun karena suatu sebab tidak
mustahil dia mengurungkan niatnya itu.”
145
“Hmm... maksudmu?” Nuraini tampak
mengerutkan keningnya.
“Begini, Nur. Bagaimana kalau dia merasa
perbuatannya itu salah. Dan karena dia merasa
berdosa, akhirnya dia pun pura-pura marah dengan
tujuan agar kita kembali bersatu dan menikah, dengan
demikian dia merasa kesalahannya tentu akan
terbayar. Dan ketika aku memberitahunya kalau itu
hanyalah sebuah sandiwara tentu dia tidak akan
mudah percaya begitu saja.”
“Kalau begitu, bodoh sekali dia. Bukankah hal itu
memang cuma sandiwara.”
“Ya bodoh sekali dia. Hmm... aku sungguh tidak
menyangka kalau dia bisa begitu menghayati hal itu.”
“Hal apa, Ran?” Tanya Nuraini penarasan.
“Itu, kalau gadis yang sudah dilamar oleh
saudaranya seiman, maka ia sebagai pemuda
pantang untuk merebutnya. Dalam kasus itu kan, aku
sudah melamarmu lebih dulu, dan aku yakin dia pasti
merasa berdosa karena sudah berupaya merebutmu
dariku.”
146
“Tapi, bukankah saat itu dia tidak merasa
demikian. Ingatlah, bukankah saat itu kau pernah
bilang, kalau dia itu tak hendak merebut aku darimu,
tapi dia memohon kerelaanmu.”
“Ya, itu memang benar. Tapi jika kesadarannya
memang sudah begitu tinggi, maka dia pasti bisa
merasa kalau apa yang dilakukannya adalah
perampasan dengan cara yang sangat halus.”
“Hmm... begitu ya. Sungguh betul-betul
mengherankan. O ya, ngomong-ngomong kenapa kau
pindah dan tak mau menemuinya lagi?” tanya Nuraini
perihal kepindahan Randy.
“Itu karena aku takut rahasiaku terbongkar,
soalnya akibat sandiwara itu dia justru semakin
mengharapkan Winda. Kau kan bisa menduga
bagaimana jika sampai ia mengetahui tentang
rahasiaku. Dalam kasus lamaran itu terbukti seperti
apa dia.”
“Kalau begitu, kau tak perlu khawatir. Sebab
sudah terbukti kalau dia memang pemuda yang bisa
berbesar hati.”
147
“Apa kau bilang? Ingat Nur, biarpun kedua kasus
itu serupa, namun sebab-musababnya jauh berbeda.
Dan apa kau yakin kalau ending-nya akan sama. Lagi
pula, perihal Bobby yang berubah pikiran itu kan baru
dugaanku saja. Namun, bagaimana jika ternyata
penyebabnya bukan karena kesadarannya yang tinggi,
melainkan karena ada sebab lain. Jika begitu,
bukankah itu berarti akan mengancam
kebahagiaanku.”
“Entahlah... aku tidak tahu,” jawab Nuraini
bingung.
Kedua muda-mudi itu terus berbincang-bincang
memecahkan persoalan itu. Sementara itu di tempat
lain, Bobby yang sudah merasa lapar terlihat sedang
menuruni gedung tempatnya merenung. Kini pemuda
itu sudah sampai di warung padang dan langsung
memesan sepiring nasi dengan lauk rendang yang
lezat. Saat itu selera makannya sempat hilang karena
sebab dia teringat kembali dengan peristiwa senja
yang menyakitkan itu. Namun karena dia teringat
kembali dengan tekadnya yang mau mencari Winda,
148
maka dia pun berusaha untuk tetap makan agar
tujuannya mencari Winda tak terhalang oleh karena
kesehatan.
Malam harinya, di atas gedung tinggi yang belum
selesai dibangun. Bobby tampak kembali termenung
sambil memperhatikan rumah-rumah yang ada di
kejauhan, namun kali ini pemandangan yang
dilihatnya hanyalah lampu-lampu berwarna-warni yang
tak beraturan letaknya. Saat itu dia kembali teringat
kembali dengan peristiwa yang tak akan pernah
dilupakannya, yaitu ketika dia menyusul Nuraini ke
telaga. Saat itu, hatinya pun kembali tersayat-sayat,
dan dari kedua matanya tampak mengalir air mata
kesedihan. Kini kedua mata yang sudah basah itu
tampak memperhatikan bintang-bintang yang
bertaburan. Dalam benaknya pemuda itu terus
meratap sedih, mengadu pada Tuhannya di bawah
gemerlap malam berbintang. Dan setelah udara
149
bertambah dingin, barulah pemuda itu pergi
meninggalkan tempat itu.
Esok siangnya, Bobby tampak sedang
memasukkan barang-barang yang akan dibawanya
bersama pengembaraannya nanti. Rupanya pemuda
itu sudah bertekad untuk mencari sang Pujaan Hati
yang kini entah berada di mana. Andai saja ia punya
fotonya, mungkin akan lebih untuk mudah
mencarinya. Setelah semuanya beres, pemuda itu
segera menuju ke mobil dan mengendarainya
menyusuri jalan yang sudah mulai gelap.
Jeep warna merah yang dikendarai pemuda itu
terus melaju menyusuri jalan yang mengarah ke pusat
perbelanjaan. Bobby memang berniat mencarinya di
tempat itu dan berharap bisa berjumpa dengan
kekasihnya. Setibanya di tempat tujuan, pemuda itu
segera melangkah memasuki pusat perbelanjaan dan
mengamati setiap orang yang ditemuinya. Pemuda itu
150
terus melangkah dan melangkah hingga akhirnya dia
pun merasa lelah.
Kini pemuda itu tampak sedang beristirahat di
sebuah kafetaria. Sambil menikmati lezatnya
makanan dan minuman di tempat itu, Bobby terus
saja mengamati orang-orang yang berlalu-lalang.
Dalam hati dia sangat berharap akan melihat Winda di
antara orang-orang yang berlalu lalang itu. Namun
hingga makanan dan minumannya habis, pemuda itu
tak jua menemukannya. Hingga akhirnya, dengan
langkah gontai pemuda itu segera kembali ke
mobilnya dan duduk termenung.
“Win… hari ini aku tidak berhasil menemukanmu.
Tapi aku yakin, jika aku terus berusaha, Tuhan pasti
akan mempertemukan kita.” Saat itu Bobby sempat
membayangkan betapa indahnya masa pertemuan itu.
Semua kerinduan dan penderitaannya selama ini akan
berubah menjadi kebahagiaan yang tiada tara.
Maklumlah, pemuda itu merasa kalau selama ini
Winda berusaha menjauhinya dan menolak cintanya
lantaran dia itu sudah mempunyai kekasih, dan bukan
151
karena sebab dia tak mencintainya. Andai saja dulu
dia langsung melamar Winda, tentu gadis itu tak
mungkin bisa menolaknya. Sebab, dia yakin sekali
kalau Winda itu adalah gadis yang baik dan taat
agama, sehingga tidak ada alasan yang kuat baginya
untuk menolak lamarannya yang semata-mata karena
Allah. Dan keyakinannya itu muncul karena sebab
sandiwara lamaran yang dimainkan Nuraini dan
Randy waktu itu, yang betul-betul sudah memberikan
inspirasi kepadanya perihal pentingnya arti sebuah
lamaran. Bahkan, saat ini dia sudah tidak sabar lagi
ingin segera bertemu dengan Winda, yang jika nanti
bertemu tentu akan langsung dilamarnya. Andai pun
nanti Winda menolak dengan alasan yang tidak kuat
menurut ukuran agama, maka dia bisa menyimpulkan
kalau Winda itu bukanlah tergolong gadis yang baik
untuknya.
Kini pemuda itu sudah kembali melaju bersama
jeep merah yang dikendarainya. Kali ini dia berniat
untuk pergi ke Solo, tanah kelahiran Winda.
Maklumlah, saat ini dia menduga kalau Winda
152
mungkin saja sudah pulang kampung dan menjalani
kehidupannya di sana. Dan selama di perjalanan,
pemuda itu selalu menyempatkan diri untuk mampir di
tempat-tempat keramaian dan berharap bisa
berjumpa dengan pujaan hatinya itu. Namun sungguh
disayangkan, di setiap tempat yang disinggahinya itu,
Winda tak juga ditemukan, bahkan ketika pemuda itu
sudah sampai di Solo, ternyata gadis itu juga tak ada
di rumahnya.
Kini pemuda itu sedang berbincang-bincang
dengan adik lelaki Winda yang pekerjaannya seharihari
membantu ayahnya menggarap sawah.
“Kak, Bobby. Sudah lama juga Kak Winda belum
memberi kabar apa-apa mengenai dirinya. Bahkan
saat ini pun kami tidak tahu di mana dia sekarang.
Kabar terakhir yang kami ketahui, dia itu mau pergi
dari Jakarta dan bekerja di kota lain. Sayangnya, Kak
Winda tidak memberitahu nama kota itu. Kalau saja
dia sempat memberitahuku, tentu aku akan
memberitahukannya pada Kakak.”
153
“Hmm... kira-kira kota apa ya?” tanya Bobby
seakan tak mempunyai harapan.
“Entahlah, Kak. Yang jelas kota itu masih di Pulau
Jawa.”
Sejenak Bobby menarik nafas panjang
membayangkan betapa luasnya Pulau Jawa itu,
haruskah ia menelusuri setiap jengkal kota-kota di
Pulau Jawa demi menemukan Winda. “Hmm...
sanggupkah aku untuk terus mencarinya?” tanya
Bobby dalam hati meragukan kemampuannya. "Ya,
Tuhan... apakah aku memang sanggup. Terus terang,
mencarinya hingga sampai di sini saja aku sudah
merasa kelelahan. Apa lagi jika harus mencarinya di
semua kota, bisa-bisa....”
“Kak, apa yang kau pikirkan?” tanya adik Winda
membuyarkan pikiran pemuda itu.
“Tidak. Aku hanya sedang bingung saja, apakah
aku akan terus mencarinya atau tidak,” jawab Bobby
terus terang.
"Kak, sebaiknya sekarang ikut aku yuk!” tawar
adik Winda kepada Bobby.
154
“Ke mana?” tanya Bobby penasaran.
“Bagaimana kalau kita ngopi di warung sambil
mendengarkan teman-temanku bermain musik.
Mungkin dengan begitu, hati Kakak akan bisa sedikit
terhibur.”
Saat itu Bobby langsung membayangkan suasana
ceria yang ada di warung itu, di dalam benaknya dia
membayangkan kalau suasananya tentu akan lebih
ramai daripada di kebun singkong tempatnya biasa
nongkrong. “Kalau begitu, Mari!” ajak pemuda itu
bersemangat.
Lantas kedua pemuda itu segera melangkah
menuju warung yang dimaksud. Dan setibanya di
sana, mereka pun langsung memesan kopi dan
menikmatinya sambil mendengarkan beberapa
pemuda yang memainkan alat musik. Saat itu, suara
tabuhan gendang yang bertalu-talu, dan juga suara
gitar dan alat perkusi lainnya terdengar begitu
harmonis, sungguh semua itu telah menciptakan
suasana yang membahagiakan. Hati Bobby pun
menjadi riang kala mendengar semua itu, bahkan rasa
155
sedihnya sedikit bisa terobati, hingga akhirnya dia pun
bisa bersenda-gurau dengan adik Winda dan juga
para pemuda yang baru dikenalnya itu.
Beberapa bulan kemudian, di sebuah jalan,
seorang pemuda tampak duduk termenung sambil
menyandarkan kepalanya di atas setir mobil. “Ya
Tuhan... Ampunkanlah segala dosa-dosaku yang lalu.
Berilah aku kekuatan untuk terus bisa mencarinya. Ya
Tuhan, Engkau tentu tahu, kalau selama ini aku sudah
menelusuri beberapa kota, namun ternyata Winda tak
jua kutemukan. Karenanyalah aku mohon, kiranya
pada kota berikutnya Engkau mau mempertemukan
aku dengan gadis yang aku cintai itu,” ucap Bobby
dalam hati seraya kembali teringat dengan segala
kebaikan yang Winda miliki. “Ya Tuhan, aku tentu
akan bahagia bila dia benar-benar bisa menjadi
istriku. Sebab, dia itu akan menjadi istri yang baik, istri
yang pengertian dan juga patuh kepada suami, yang
156
dengannya aku akan menjadi suami yang
bertanggung jawab dan merasa berkewajiban untuk
membahagiakannya.”
Tiba-tiba ingatan pemuda itu dibuyarkan oleh
kehadiran seorang ibu tua yang meminta belas
kasihannya. Saat itu, Bobby pun segera mengambil
uang receh yang ada di dashboard mobil dan
memberikannya kepada ibu tua itu. Setelah ibu tua itu
pergi, Bobby tampak memikirkan rencana selanjutnya.
Dan setelah berpikir agak lama, akhirnya dia
memutuskan untuk segera melanjutkan perjalanannya
ke kota berikutnya, yaitu ke Kota Perjuangan,
Surabaya.
157
Tujuh
etahun telah berlalu. Di stasiun kereta api Tugu
Jogyakarta, seorang pemuda tampak duduk
termenung di peron sambil memandang ke rangkaian
gerbong yang sedang dibersihkan. Kini pemuda itu
tampak menyeka rambut kusut yang menutupi
sebagian wajahnya. Hingga akhirnya tampak jelaslah
seluruh goresan air muka yang menggambarkan
kepedihannya selama ini, sungguh terlihat lusuh
bagaikan kain tua yang tak terawat. Tiba-tiba wajah
lusuh itu tertunduk, lantas dari kedua matanya yang
tak lagi bersinar tampak mengalir air mata kesedihan.
“Winda... ke mana lagi aku harus mencarimu? Sudah
seluruh pelosok kota aku jelajahi, namun hingga kini
aku tak jua menemukanmu. Haruskah aku
menghentikan pencarian yang sia-sia ini?” tanya
Bobby dalam hati seraya kembali memandang ke arah
rangkaian gerbong yang sedang dibersihkan itu.
S
158
“Hmm... sebaiknya aku memang harus menyerah dan
segera pulang ke kampung halamanku. Sebab, di
sanalah aku bisa menjalani kehidupanku dengan
penuh makna. Biarlah aku tak bisa bersamamu,
biarlah aku terus menderita di dalam kesendirianku,
yang selama ini memang terasa begitu sepi, walau
kini aku sedang berada di tengah hiruk-pikuknya
kehidupan kota yang tak pernah tidur. Walaupun
demikian, aku akan terus berusaha bertahan. Sebab
aku yakin, suatu saat aku pasti akan menemukan
kebahagiaan lain yang direncanakan Tuhan.”
Sungguh penampilan pemuda itu sangat berbeda
dengan penampilannya setahun yang lalu. Kini dia
sudah menjadi seorang gelandangan karena semua
miliknya sudah dijual selama pengembaraan. Kini
yang tertinggal hanya pakaian lusuh yang melekat di
tubuhnya.
“Ka-Kak, Bobby! Apa yang kau lakukan di sini?”
tanya seorang wanita yang tampak begitu terkejut
melihatnya.
159
Mendengar namanya dipanggil, seketika pemuda
itu menoleh. “Le-Leni? Ka-kau...” ucap pemuda itu
tergagap sambil terus memperhatikan wajah cantik,
milik seorang wanita yang dikenalnya ketika menginap
di villa dulu.
“Iya, Kak. Ini aku. Se-sebenarnya apa yang telah
terjadi?” tanya Leni prihatin.
“A-aku mencari Winda, Len. Dan karenanya aku
menjadi seperti ini. Namun, kini aku sudah
menghentikan pencarian. Sebab aku menyadari, kalau
dia memang bukanlah jodohku. Ka-kau sendiri sedang
apa di sini?“ Bobby balik bertanya.
“A-aku berjualan nasi gudeg, Kak,” jawab Leni
tersipu.
“Ka-kau sudah meninggalkan pekerjaan lamamu?”
tanya Bobby hampir tak mempercayainya.
“Iya, kak. Masih ingatkah ketika kau memberikan
uang Rp. 2.000.000 kepadaku?”
“Ya, aku memberikan uang itu sebagai ucapan
terima kasihku karena kau sudah mau menjadi tempat
curahan hatiku,” jawab Bobby.
160
“Nah, dengan uang itulah akhirnya aku
memutuskan untuk pulang kampung dan membuka
usaha nasi gudeg ini. Saat itu aku menyadari kalau
kau telah memberikan peluang padaku untuk kembali
ke jalan yang lurus, dan dengan uang halal yang kau
berikan itu, akhirnya aku memutuskan untuk menjalani
kehidupan baru, yaitu hidup dengan nafkah halal yang
diridhai Tuhan. Saat itu aku betul-betul yakin, jika aku
memang mau berusaha keras aku pasti bisa bertahan
hidup walaupun dengan penghasilan yang kecil.”
“Syukurlah, Len. Sungguh aku sangat bersyukur
karena ternyata doaku sudah dikabulkan-Nya,” kata
Bobby gembira. “Len...” lanjutnya lagi seraya menatap
mata wanita itu dalam-dalam.
“Iya, Kak. Ada apa?”
“Ma-maukah kau menikah denganku?”
“Me-menikah...!” ucap Leni terkejut.
“Iya, Len. Dengan begitu, aku bisa membantumu
berjualan nasi gudeg itu. Atau kalau perlu kita pergi ke
Jakarta dan membuka usaha di sana. Len... apakah
kau bersedia?”
161
Leni tidak segera menjawab, dia malah
meneteskan air matanya. Lalu dengan air mata yang
masih terus berlinang, gadis itu menatap mata Bobby
dalam-dalam. Dipandangnya kedua bola mata
pemuda itu dengan penuh penyesalan. “Kak, maafkan
aku! Belum lama aku sudah menikah dengan seorang
pemuda baik-baik yang mau menerimaku apa
adanya.”
“Be-benarkah itu?” tanya Bobby hampir tak
mempercayainya.
Leni mengangguk, “Terima kasih atas niat baikmu
itu, Kak. Namun sekali lagi aku minta maaf karena tak
mungkin bisa menerimanya.”
“Tidak apa-apa, Len. Aku bahagia kalau ternyata
kau sudah mempunyai suami yang baik. Aku
menyadari, kalau kau memang bukanlah jodohku. Kau
hanyalah gadis yang sengaja dipertemukan oleh
Tuhan untuk menjadi bagian dari upayaku dalam
meningkatkan nilai keikhlasan dan juga kesabaranku.
Rupanya inilah yang dimaksud oleh sahabatku Randy,
kalau setiap episode yang aku jalani adalah untuk
162
membuatku menjadi lebih dewasa dan lebih
bijaksana. Jika aku ikhlas dan sabar dalam
menjalaninya, maka Insya Allah aku akan menjadi
lebih baik. Kini aku bukan hanya tahu, namun juga
bisa memahaminya,” ungkap Bobby yang tampaknya
sudah mulai memahami akan hikmah tersembunyi
yang ada pada setiap episode. Namun sebetulnya
bukan itu saja hikmah yang bisa ia dipetik, melainkan
ada hikmah lain yang belum dia sadari, yaitu bahwa ia
telah dilindungi untuk tidak menikahi gadis pezina
lantaran ketidaktahuannya. “O ya, Len. Terima kasih
karena kau sudah menjadi bagian terpenting di dalam
kehidupanku. Aku doakan, semoga keluargamu bisa
menjadi keluarga yang sakinah, mawadah, warahmah.
Amin…”
“Terima kasih, Kak. Aku doakan juga semoga
Kakak segera bertemu dengan belahan jiwa Kakak.
Amin…. O ya, Kak. Ngomong-ngomong apa rencana
Kakak selanjutnya? Apakah Kakak akan menetap di
sini?”
163
“Tidak, Len. Aku akan kembali ke Jakarta. Sebab,
di sanalah aku telah dilahirkan dan dibesarkan. Dan di
sana pulalah aku berharap akan meninggal dan
dimakamkan. Namun, sebelum aku menemui ajal,
aku akan berjuang dan ikut berpartisipasi semampuku
dalam membangun kampung halaman tercintaku.”
“Kalau begitu, aku doakan semoga Kakak tiba di
sana dengan selamat. Dan aku juga mendoakan
semoga apa yang selama ini Kakak cita-citakan
dikabulkan oleh Tuhan Yang Maha Pengasih lagi
Maha Penyayang. Amin…”
“Amin… Terima kasih, Len. Kalau begitu,
sebaiknya aku pergi sekarang.”
“Iya, Kak. Hati-hati di jalan!”
Setelah melempar sebuah senyum, lantas dengan
segera Bobby mengejar sebuah kereta barang yang
baru saja bergerak meninggalkan stasiun. Dan tak
lama kemudian, dia sudah naik di atas sambungan
gerbong sambil melambaikan tangannya kepada Leni.
Pada saat itu, perempuan yang bernama Leni itu
cuma bisa terpaku seraya membatin, ”Kakak...
164
kenapa kau tak bilang kalau kau tak punya ongkos?
Andai kutahu, aku pasti akan memberikannya dengan
suka rela.”
Sementara itu di atas kereta api, Bobby tampak
sudah duduk di ruang sempit yang ada di dekat
sambungan gerbong. Saat itu dia tampak berbincangbincang
dengan seorang pengamen yang juga mau ke
Jakarta. Keduanya tampak begitu akrab karena
menjadi teman seperjalanan, sebuah perjalanan
panjang yang pastinya akan sangat melelahkan.
Benar saja, setelah menempuh perjalanan beberapa
puluh kilometer, kedua pemuda itu tampak mulai
kelelahan. Maklumlah, memang lelah sekali rasanya
berjam-jam duduk di tempat yang tidak nyaman
seperti itu, apa lagi ketika hari sudah semakin larut,
dimana hawa dingin dan rasa lelah membuat rasa
kantuknya hampir tak tertahankan.
“Kau jangan tidur, Bob!” larang Manto, teman baru
Bobby yang pengamen itu.
“Aku tak kuat lagi, To.”
165
“Jika kau tertidur, kau bisa jatuh, Bob. Kalau
begitu, pakai tali gantungan gitarku ini! Jika kau
tertidur, kau akan sedikit lebih aman.”
Lantas, Bobby pun segera mengikat dirinya
dengan menggunakan tali gantungan gitar itu. Benar
saja, ketika Bobby tertidur, tali itu bisa menahannya
agar tidak terjatuh.
“Bob, bangun!” seru Manto tiba-tiba sambil
menepuk pundak pemuda itu. Seketika Bobby terjaga
dan berusaha memperbaiki posisi duduknya. “Maaf
To! Aku telah tertidur.”
“Berusahalah untuk tetap terjaga, Bob!”
“Iya, To. Aku akan berusaha, sebab tadi kantukku
memang sudah tak tertahankan. Tapi sekarang,
sepertinya sudah agak berkurang.”
Agar rasa kantuk tak kembali menyerang,
akhirnya kedua pemuda itu memutuskan berbincangbincang
menceritakan pengalaman hidup masingmasing.
Benar saja, setelah saling berbagi
pengalaman hidup, mereka pun sudah tak mengantuk
lagi.
166
“Bob, bersiap-siaplah menjadi tuli!” kata Manto
memperingati.
“A-apa, tuli…?”
“Ya, sepertinya kereta ini mulai memasuki
terowongan. Dengarlah suara bising di depan kita itu!”
“Kau benar, To. Sepertinya kereta ini memang
memasuki terowongan.”
“Kalau begitu, bersiaplah untuk menerima
kebisingan yang menyiksa!”
Benar saja, ketika gerbong yang mereka tumpangi
memasuki terowongan, suara bising pun terdengar
begitu memekakkan telinga. Saat itu Bobby ingin
sekali menutup telinganya, namun dia tidak bisa,
sebab sebelah tangannya sudah digunakan untuk
membantu memegang gitar Manto, dan yang satunya
lagi digunakan untuk berpegangan agar tak jatuh. Lalu
dengan terpaksa, pemuda itu terus mendengarkan
bunyi bising yang menyiksa itu, hingga akhirnya kereta
sudah kembali keluar terowongan.
167
“Apa?” tanya Bobby tak mendengar ucapan
temannya yang kini sedang berbicara padanya.
“Gawat, aku jadi tuli,” kata Bobby dalam hati.
“Bob!” seru Manto.
“Apa, To?” tanya Bobby refleks seraya menyadari
sesuatu. “A-aku bisa mendengar,” ungkap pemuda itu
senang ketika menyadari kalau ia bisa mendengar
ucapan Manto barusan. “To, tadi aku pikir aku akan
tuli selamanya. Tapi untunglah kini aku sudah bisa
mendengar,” kata pemuda itu senang bukan
kepalang.
“Itu namanya kau masih beruntung, Bob. Sebab,
jika tidak kau tentu tuli selamanya.”
Dalam hati, Bobby merasa kapok untuk
menumpang kereta dengan cara seperti itu karena
memang sangat berbahaya. Kalau saja dia tahu akan
seperti itu, tentu ia akan mengesampingkan rasa tidak
enaknya terhadap Leni, yang karena rasa sayangnya
tidak mau membebani gadis itu dengan meminta hasil
usahanya yang tak seberapa sebagai ongkos pulang.
Tapi, semua sudah terlambat. Akibat rasa tidak enak
168
itu, maka nyawa dan pendengarannya pun menjadi
taruhan.
Pagi harinya, sinar mentari yang keemasan
tampak mulai menerangi stasiun Jakarta Gudang.
Pada saat itu, Bobby dan Manto terlihat menuruni
gerbong dan melangkah menuju ke tempat truk-truk
besar sedang diparkir. “Hati-hati, Bob!” pesan Manto
seraya menjabat tangan pemuda itu dengan erat.
“Terima Kasih, To. Sampai berjumpa lagi,” pamit
Bobby seraya naik ke atas truk yang kebetulan
memang satu tujuan dengannya.
Setelah menempuh perjalanan yang lumayan
jauh, akhirnya Bobby sampai juga di perkampungan
tempat tinggalnya. Dan setibanya di rumah, dia
langsung terkapar di tempat tidurnya yang berdebu.
Lama pemuda itu tertidur karena kelelahan yang
teramat sangat.
169
Esok harinya, Bobby sudah lupa dengan tekadnya
untuk menjalani kehidupan dengan penuh makna. Kini
dia justru sedang meratapi nasibnya yang dirasakan
tidak adil. Sungguh perkataan yang mengatakan kalau
ia sudah memahami mengenai arti ikhlas dan
kesabaran hanyalah berupa isapan jembol belaka. “Ini
tidak mungkin, Tuhan sudah terlalu berat memberikan
ujian kepadaku. Padahal selama ini aku sudah
berusaha keras, namun entah kenapa semua
usahaku itu sia-sia. Kalau terus begini aku tidak
sanggup lagi. Padahal, selama ini aku sudah
berusaha baik, namun tampaknya Tuhan masih juga
tidak peduli, sungguh Dia tidak adil dan tak sayang
padaku. Sebaiknya aku mati saja, sebab percuma aku
hidup jika terus seperti ini. Persetan dengan
kehidupan nanti, biarlah Tuhan yang menentukan
menurut kebijaksanaannya. Selamat tinggal Dunia,
selamat tinggal penjara yang menyesakkan.”
Ketika Bobby hendak menenggak obat serangga
yang ada digenggamannya, tiba-tiba ia kembali
teringat dengan ayat yang sudah sangat dihafalnya,
170
bahwa Tuhan tidak akan memberikan ujian yang
melebihi kesanggupan hamba-Nya. “Hmm… apa
benar aku masih sanggup sehingga Tuhan masih
terus memberikan ujian yang berat ini,” pikir Bobby
seraya meletakkan obat serangga yang dipegangnya.
“Ya, Tuhan… ampunkanlah apa yang sudah
kuniatkan tadi. Sesungguhnya Engkau masih peduli
dan sayang padaku, sehingga disaat aku hampir
putus asa. Kau pun segera mengingatkanku akan
firman-Mu. Sungguh kau Tuhan yang Maha Pengasih
lagi Maha Penyayang. Andai Kau tidak bertindak
demikian, tentu aku akan terus berada di dalam
kesesatan.”
Karena tak ingin setan kembali memperdayainya
lagi, akhirnya Bobby memutuskan untuk pergi
berjalan-jalan agar pikiran yang semula kusut bisa
menjadi segar kembali, sehingga dengan demikian dia
bisa berpikir lebih jernih dan bisa mengambil putusan
dengan tepat. Begitulah pasang surut keimanan
manusia yang terkadang turun dengan sangat drastis,
sehingga dia tidak lagi bisa berpikir panjang.
171
Untunglah Tuhan masih mencintainya dengan cara
memberikan petunjuk, sehingga ia tidak terus
terjerumus. Sungguh ini bukan perkara yang mudah,
sebab manusia yang mengerti agama saja masih bisa
seperti itu, apalagi yang tidak, tentu ia akan mudah
untuk diperdaya oleh bisikan setan yang
menyesatkan.
Kini pemuda itu berniat pergi ke telaga, sebuah
tempat yang menurutnya cukup indah dan bisa
menyegarkan pikirannya. Dan setelah menempuh
perjalanan yang lumayan menyita waktu, akhirnya
pemuda itu sampai juga di tepian telaga. Kini pemuda
itu sedang duduk memperhatikan keindahan
pemandangannya yang cukup menentramkan jiwa.
Dengan khusuk dia memperhatikan pohon-pohon
yang menghijau, dan juga riak gelombang air telaga
yang tenang. Hijaunya ganggang dan kejernihan air
telaga itu betul-betul membuat hatinya merasa sejuk.
Bukan itu saja, dia pun begitu terhibur dengan
kehadiran capung-capung yang dilihatnya bak
pesawat canggih, bermanufer memamerkan
172
kemampuan terbangnya. Saat itu Bobby begitu takjub
dengan serangga yang satu itu, bahwa sesungguhnya
tubuh serangga kecil itu memang memiliki disain yang
lebih unggul dari rancangan manusia. Dan teknologi
penerbangan capung yang disain sayapnya tampak
begitu canggih itu telah mengemukakan suatu fakta
bahwa ciptaan Allah itu sangatlah sempurna.
“Kau kagum?“ kata seorang gadis tiba-tiba.
Mendengar itu, Bobby segera menoleh,
memperhatikan seorang gadis bercadar yang kini
sedang berdiri tak jauh dari tempatnya duduk. “Sisiapa
kau…?” kata pemuda itu tergagap.
“O ya, kenalkan. Namaku Bintang.”
“Eng… A-aku, Bobby. O ya, kalau boleh kutahu,
sedang apa kau di tempat seperti ini?”
“Sama sepertimu… memikirkan setiap ciptaan
Tuhan,” jawab gadis bercadar itu.
Bobby tampak mengerutkan keningnya. “Ya…
entah kenapa kini aku baru menyadari, bahwa
sesungguhnya masih banyak hal penting yang bisa
173
kupikirkan selain memikirkan gadis yang tak
mempedulikan aku,” ucap Bobby terus terang.
“Hmm… Itu tandanya Tuhan masih
menyayangimu, yaitu dengan membuka mata hatimu
agar bisa lebih mengenal-Nya, yaitu melalui berbagai
ciptaan-Nya. Sesungguhnya ayat-ayat Al-Quran pun
menyatakan bahwa tujuan diwahyukannya Al-Quran
adalah untuk mengajak manusia berpikir dan
merenung.
Dalam surat Ibrahim ayat 52 Allah menyatakan:
(Al-Quran) ini adalah penjelasan yang sempurna bagi
manusia, dan supaya mereka mengetahui
bahwasannya Dia adalah Illah Yang Maha Esa dan
agar orang-orang yang berakal mengambil pelajaran.
Yaitu Allah mengajak manusia untuk tidak
mengikuti secara buta kepada kepercayaan dan
norma-norma yang diajarkan masyarakat. Akan tetapi
memikirkannya dengan terlebih dahulu
menghilangkan segala prasangka, hal-hal yang tabu
dan yang mengikat pikiran mereka.
174
Manusia harus memikirkan bagaimana ia menjadi
ada, apa tujuan hidupnya, mengapa ia suatu saat
akan mati dan apa yang terjadi setelah kematiannya.
Ia hendaknya bertanya mengenai bagaimana dirinya
dan seluruh alam semesta menjadi ada dan
bagaimana keduanya terus-menerus ada. Ketika
melakukan hal ini, ia harus membebaskan dirinya dari
segala ikatan dan prasangka.
Dengan berpikir menggunakan akal dan nurani
yang terbebaskan dari segala ikatan sosial, ideologis
dan psikologis, seseorang pada akhirnya akan
merasakan bahwa seluruh alam semesta termasuk
dirinya telah diciptakan oleh sebuah kekuatan Yang
Maha Tinggi. Bahkan ketika ia mengamati tubuhnya
sendiri atau segala sesuatu di alam ia akan melihat
adanya keserasian, perencanaan dan kebijaksanaan
dalam perancangannya.
Al-Quran memberikan petunjuk kepada manusia
dalam masalah ini. Dalam Al-Quran Allah
memberitahu kepada kita apa yang hendaknya kita
renungkan dan amati. Dengan cara perenungan yang
175
diajarkan dalam Al-Quran, seseorang yang memiliki
keimanan kepada Allah akan merasakan secara lebih
baik kesempurnaan, hikmah abadi, ilmu dan
kekuasaan Allah dalam ciptaan-Nya. Ketika orang
yang beriman mulai berpikir menurut cara yang
diajarkan Al-Quran, ia segera menyadari bahwa
keseluruhan alam semesta adalah sebuah isyarat
karya seni dan kekuasaan Allah, dan bahwa "alam
semesta adalah sebuah hasil kreasi seni, dan bukan
pencipta kreasi seni itu sendiri." Setiap karya seni
memperlihatkan keahlian yang khas dan unik serta
menunjukkan pesan-pesan dari sang pembuatnya.
Dalam Al-Quran, manusia diseru untuk merenungi
berbagai kejadian dan benda-benda alam yang
dengan jelas menunjukkan kepada keberadaan dan
ke-Esaan Allah beserta Sifat-sifat-Nya. Di dalam Al-
Quran segala sesuatu yang menunjukkan kepada
suatu kesaksian (adanya sesuatu yang lain) disebut
sebagai "ayat-ayat", yang berarti "bukti yang telah
teruji (kebenarannya), pengetahuan mutlak dan
pernyataan kebenaran." Jadi ayat-ayat Allah terdiri
176
atas segala sesuatu di alam semesta yang
memperlihatkan dan mengkomunikasikan keberadaan
dan sifat-sifat Allah. Mereka yang dapat mengamati
dan senantiasa ingat akan hal ini akan memahami
bahwa seluruh jagad raya hanya tersusun atas ayatayat
Allah.
Sungguh, adalah kewajiban bagi manusia untuk
dapat melihat ayat-ayat Allah…Dengan demikian
orang tersebut akan mengenal Sang Pencipta yang
menciptakannya, dan akan menjadi lebih dekat
kepada-Nya, serta mampu menemukan arti
kehidupannya, dan akhirnya menjadi orang yang
beruntung (dunia dan akhirat).
Itulah hal penting yang Allah sampaikan kepadaku
dengan perantara manusia yang bernama pena Harun
Yahya, seorang penulis yang karya-karyanya
mengajak kepada kebaikan.”
Setelah mendengar penuturan Bintang, Bobby pun
langsung merenung dan merenung. Betapa saat itu
dia merasakan seolah mendapat cahaya bintang di
malam yang kelam. “Kini aku menyadari kenapa
177
hidupku selama ini terasa hampa dan tidak berarti
apa-apa, walaupun selama ini aku sudah mencoba
untuk mengisinya dengan hal-hal yang sekiranya
bermanfaat. Ternyata aku telah salah menilai, karena
bukan itulah tujuan hidup yang sesungguhnya. Ya
Tuhan.... lagi-lagi Aku telah melupakan-Mu. Selama
ini aku terlalu sibuk dengan urusan dunia, dan sangat
sedikit waktu yang aku berikan untuk bermunajad
kepada-Mu. Selama ini aku telah menyia-nyiakan
hidupku dengan jarang beribadah kepada-Mu. Selama
ini kehidupanku selalu kuisi dengan hal-hal yang
kuanggap bermanfaat, tapi nyatanya aku salah duga.
Ternyata hal itu tidaklah membawa manfaat kepada
orang-orang di sekitarku. Kerja kerasku selama ini
tidaklah membawa manfaat apa-apa. Aku baru sadar,
kalau produktif itu adalah untuk orang lain, bukan
untuk diriku semata. Selama ini aku memang terlalu
egois sampai-sampai melupakan orang-orang di
sekitarku. Aku terlalu asyik dengan pekerjaan yang
aku anggap bermanfaat itu. Dan aku terlena
dengannya hingga tidak sadar kalau aku hidup
178
tidaklah sendirian. Untunglah Engkau masih sayang
kepadaku sehingga Engkau mau memberi rahmat dan
hidayah-Mu kepadaku. Rupanya inilah hikmah yang
bisa kupetik dari pertemuanku dengan Leni, bahwa
uangku bisa menjadi sangat berguna untuk
kehidupannya.”
“Kak Bobby, apa yang kau pikirkan?” tanya
Bintang membuyarkan renungan pemuda itu.
Bobby tersentak seraya memandang kepada
gadis yang dianggapnya sudah berjasa itu, yaitu telah
menyampaikan suatu nilai kebenaran kepadanya.
“Terima kasih, Bintang… kau adalah gadis yang baik
dan peduli kepada manusia sepertiku,” ucapnya tulus.
“Kau bicara apa, Kak? Bukankah setiap manusia
itu memang berkewajiban untuk menyampaikan nilai
kebenaran.”
“Kau benar, Bintang… namun, jika tanpa
keikhlasan, kerendahan hati dan rasa kepedulianmu,
apakah kebenaran itu bisa sampai kepadaku?“
Bintang segera mengalihkan pandangannya ke
arah telaga, “Sesungguhnya Allah-lah yang telah
179
membuatku menjadi demikian. Dan karena izin-Nya
pulalah kebenaran itu bisa sampai kepadamu,”
katanya kemudian.
180
Delapan
i siang yang cerah, ketika Bobby hendak pergi
ke telaga untuk menjumpai Bintang. Tiba-tiba
pemuda itu dikejutkan oleh kehadiran seorang gadis
yang selama ini dicarinya. “Win! Winda!” teriak
pemuda itu seraya berlari menghampiri. “Win.
Tunggu, Win!” tahan pemuda itu ketika mengetahui
gadis itu akan menaiki sebuah angkot.
Mendengar namanya dipanggil, Winda pun segera
menoleh. “Ka-Kak Bobby…,” ucap gadis itu terkejut
seraya memperhatikan Bobby yang kini sudah berdiri
dihadapannya.
“Win… ke mana saja kau selama ini? Ketahuilah,
kalau selama ini aku sudah mencarimu ke manamana.
Win, terus terang aku sangat mencintaimu.
Dan aku ingin menikah denganmu.”
D
181
“Kak...” kata gadis itu menggantung kalimatnya,
saat itu dia tampak begitu berat untuk mengatakan hal
sebenarnya. “I-itu tidak mungkin, Kak. Se-sebab…”
“Sebab apa, Win. Katakanlah!”
“Sebab… kini aku sudah menikah.”
“A-apa??? Ka-kau sudah menikah?” tanya Bobby
hampir tak mempercayainya.
“Betul, Kak. Bukankah saat itu aku pernah
mengatakan padamu, kalau aku terpaksa menolak
cintamu dan meninggalkanmu karena sebab aku
sudah mempunyai kekasih. Dan kekasihku itulah yang
kini menjadi suamiku.”
Mendapat jawaban itu, hati Bobby pun langsung
hancur berkeping-keping. Sungguh kini dia sudah
tidak mempunyai harapan lagi untuk bisa bersanding
dengan gadis yang begitu dicintainya.
“Maaf kan aku, Kak! Andai saat itu kau tidak
memberi kesempatan padaku untuk mencintainya,
tentu tidak demikian jadinya.”
“Iya aku tahu. Itu memang salahku. Saat itu aku
memang lebih menuruti ego ketimbang hati nuraniku
182
sendiri. Bahkan setelah kau memberitahukan perihal
kekasihmu itu, aku pun hanya diam saja. Saat itu aku
memang betul-betul bodoh. Andai saat itu aku sudah
tahu ilmunya, tentu aku akan segera melamarmu.
Bukankah saat itu pemuda itu belum menikahimu, jadi
aku tentu masih mempunyai kesempatan.”
“Itu juga tidak mungkin, Kak.”
“Ke-kenapa tidak mungkin?”
“Se-sebab, yang menjadi pacarku adalah
sahabatmu sendiri, Randy. Malah saat itu kami sudah
bertunangan. Sebetulnya saat itu Randy ingin segera
menikahiku, namun karena dia tahu ternyata kau
sangat mencintaiku, akhirnya dia menundanya hingga
kau menikah lebih dulu.”
“Ra-Randy???” ucap pemuda itu terkejut bukan
kepalang. “Pantas selama ini dia tidak pernah cerita
tentang pacarnya, dan dia malah berupaya
menjodohkanku dengan Nuraini agar bisa
melupakanmu,” kata pemuda itu melanjutkan.
Saat itu Bobby merasa iri dan begitu cemburu
terhadap sahabatnya, namun di sisi lain dia bahagia
183
karena ternyata gadis yang dicintainya itu
mendapatkan seorang suami yang tampan dan baik
hati, dialah Randy, sahabatnya sendiri, yang mana
selama ini diduga telah mengkhianatinya. Kini pupus
sudah harapannya, dan dia gagal mendapatkan gadis
sebaik Winda, Gadis dengan inner beauty yang telah
membuatnya jatuh cinta.
“Hmm... kini aku mengerti kenapa setelah
peristiwa sandiwara lamaran itu Randy menghilang
bak ditelan bumi, mungkin dia sudah buntu untuk
mengalihkan pikiranku dari gadis yang ternyata telah
menjadi belahan jiwanya. Jadi, selama ini aku sudah
terlalu berharap untuk mendapatkan gadis yang begitu
dicintai oleh sahabatku sendiri. Ah, sudahlah…
semuanya sudah terjadi dan tak mungkin bisa
terulang lagi,” kata Bobby dalam hati mencoba untuk
mengikhlaskannya.
Tak lama kemudian, pemuda itu pun kembali
berbicara dengan Winda, “Win… aku senang kalau
ternyata kau sudah menikah dengan sahabatku. Dan
aku doakan semoga kalian bisa terus berbahagia,
184
menjadi keluarga yang sakinah, mawadah, warahmah.
Eng… sudah saatnya kini aku mohon diri. Sebab,
masih banyak pekerjaan yang harus aku selesaikan,”
pamitnya kepada Winda. Namun, ketika Bobby baru
melangkah beberapa meter, tiba-tiba.
“Kak, tunggu!” tahan Winda seraya menghampiri
pemuda itu.
Seketika Bobby menghentikan langkahnya,
kemudian berpaling memandang gadis yang kini
sudah berdiri dihadapannya. “Ada apa, Win?” tanya
pemuda itu heran.
“Kak, apakah kau mau kukenalkan dengan
seorang gadis yang menurutku begitu baik? Saat ini,
dia pun sedang mencari seorang suami. Kebetulan
hari ini dia mau main ke rumahku, dan kau bisa
segera berkenalan dengannya.”
“Eng, ti-tidak Win... Terima kasih,” tolak Bobby
tidak mempercayai kalau ada gadis yang lebih baik
dari gadis pujaannya itu.
185
“Ayolah, Kak! Aku mohon! Kau pasti tidak akan
menyesal, dia itu cantik dan juga seorang gadis yang
taat beribadah.”
“Kenapa kau begitu yakin kalau aku tidak akan
menyesal. Lagi pula, belum tentu dia mau padaku.”
“Dia pasti mau. Sebab, aku sudah begitu
mengenalnya. Andai pun kau tidak suka, kau boleh
menjadikannya hanya sebagai teman”
“Hmm... baiklah. Aku rasa jika hanya berkenalan
tentu tidak apa-apa.”
Lantas mereka pun segera menuju ke rumah
Winda. Setibanya di sana, Bobby tampak terkejut
karena di muka rumah tampak seorang gadis
bercadar yang sedang duduk menunggu.
Penampilannya sama persis dengan gadis yang
sudah dikenalnya. “Bi-Bintang, benarkah kau itu
Bintang?” tanya Bobby seakan tidak mempercayainya.
Kini Bobby, Winda, dan gadis bercadar itu sudah
saling berhadapan. Saat itu Winda langsung memeluk
dan mencium kedua pipinya. “Duhai sahabatku!
186
Maafkan aku karena sudah membuatmu lama
menunggu,” ucap Winda kepada gadis bercadar itu.
“Tidak apa-apa, duhai sahabatku? Aku juga baru
tiba kok.”
“O ya, kenalkan ini temanku.”
“Hai, Kak Bobby!” sapa Gadis bercadar itu tibatiba.
Mendengar itu Bobby langsung yakin kalau dia
adalah Bintang. “Bi-bintang… Ternyata kau memang
Bintang. Aku betul-betul tidak menyangka kalau kau
adalah sahabat Winda…?”
“Betul, Kak. Aku dan Winda sudah bersahabat
lama.”
“Wah, ternyata kalian sudah saling mengenal
rupanya,” komentar Winda tiba-tiba.
“Betul, Win. Aku bertemu dengannya di tepi telaga
ketika aku sedang merenung.”
“Kalau begitu, berbincang-bincanglah kalian! Aku
mau membuat minum dulu.”
Sepeninggal Winda, kedua muda-mudi itu tampak
berbincang-bincang dengan akrabnya. Tak lama
187
kemudian, Winda sudah kembali dengan membawa
makanan dan minuman. “Ini silakan dinikmati
makanan dan minuman ala kadarnya!” tawar Winda
kepada kedua tamunya.
“O ya, Win. Ngomong-ngomong, Randy ke
mana?” tanya Bobby kangen.
“Dia sedang keluar kota. Katanya sih, lusa akan
kembali.”
“O ya, Win. Bisakah kau merahasiakan pertemuan
kita ini, jangan sampai Randy mengetahuinya.”
“Untuk apa, Kak?” tanya Winda heran.
“Jika aku bertemu dengannya, aku mau
bersandiwara bahwa aku masih mencintaimu. Terus
terang, aku ingin memberi pelajaran padanya, yaitu
dengan membalas semua sandiwaranya yang telah
memainkan perasan orang itu.”
“Tapi, Kak…”
“Please, Win…! Hanya itu permintaanku padamu.”
“Hmm… baiklah. Tapi ingat, jangan kau terlalu
lama memainkan perasaannya.”
“Tidak akan. Percayalah padaku!”
188
Bintang yang sejak tadi terdiam, kini mulai ikut
bicara. “O ya, Kak. Ngomong-ngomong apa kau
sudah melamar kerja kembali?”
“Belum, Bintang. Hingga saat masih belum
sempat memikirkannya.”
“Emm… memangnya apa yang masih kau
pikirkan?”
“Banyak… banyak sekali. Sebelum bertemu
denganmu aku hanya memikirkan soal pendamping.
Namun sekarang, setelah perbincangan kita tempo
hari di tepian telaga. Entah kenapa pikiranku jadi
semakin bertambah kusut.”
“Lho… kenapa bisa begitu?”
“Ya, soalnya banyak sekali yang ingin aku
lakukan. Namun, aku tidak tahu harus memulainya
dari mana.”
“Kak, sebaiknya kau cari kerja dulu. Setelah itu
baru kau melakukan segala keinginanmu yang lain,
dan keinginan itu haruslah yang sesuai dengan
kapasitasmu.”
189
“Bintang benar, Kak. Jika kau belum bekerja
bagaimana kau bisa mewujudkan segala keinginanmu
itu,” timpal Winda.
“Kalian benar. Sebab tidak mungkin aku
mewujudkan semua itu hanya dengan mengandalkan
uang pinjaman dari teman-temanku. Kalau begitu,
besok aku akan mencoba melamar kembali di
kantorku yang dulu, dan mudah-mudahan saja
mantan bosku mau menerimaku kembali.”
“Baguslah kalau begitu, aku doakan semoga kau
kembali diterima,” kata Bintang senang.
“Aku juga akan mendoakanmu, Kak,” timpal
Winda juga ikut merasa senang.
“Terima kasih, Bintang, Winda. Kalian memang
wanita yang baik.”
Ketiga anak manusia itu terus berbincangbincang,
hingga akhirnya Bobby dan Bintang pamit
mohon diri. Saat itu, Bobby yang ingin sekali
mengantar Bintang sampai ke rumah, namun dia
langsung ditolak mentah-mentah. Sebab, Bintang
khawatir tetangganya akan berpikiran macam-macam
190
jika sampai melihatnya berjalan berdua dengan Bobby
yang bukan muhrimnya. Karena alasan itulah,
akhirnya Bobby mau mengerti.
Esok harinya, sepulang dari melamar pekerjaan,
Bobby langsung menuju ke telaga. Saat itu dia sangat
berharap bisa bertemu dengan Bintang dan dapat
segera mencurahkan isi hatinya. Namun sungguh
disayangkan, ketika Bobby berada di tempat itu dia tak
menjumpai Bintang. Lantas dengan kecewa pemuda
itu duduk di bawah sebuah pohon yang rindang,
memperhatikan seorang pemuda tua yang sedang
mengendarai rakit bambu. Saat itu Bobby sempat
membayangkan dia dan Bintang sedang berada di
atas rakit itu, mengarungi indahnya telaga bersamasama
sambil memikirkan berbagai ciptaan Tuhan
yang ada sekitar mereka.
“Kak Bobby!” seru seorang gadis tiba-tiba.
191
“Bi-bintang!” seru Bobby senang bukan kepalang
ketika mengetahui gadis yang memanggilnya adalah
Bintang. Lantas dengan segera pemuda itu berdiri
menghampirinya.
“Apa kabar, Kak?” sapa gadis itu.
“Baik,” jawab Bobby singkat. “O ya, ini…” kata
Bobby seraya menyerahkan seikat bunga kepada
gadis itu.
Bintang pun segera menanggapi bunga putih
tanda persahabatan itu seraya menciumnya dalamdalam.
“Terima kasih, Kak. Kau baik sekali,” ucapnya
kemudian.
“O ya, bunga itu juga sebagai ucapan terima
kasihku atas doamu. Kini aku sudah diterima kembali
di kantorku yang dulu. Malah bosku sangat senang
aku mau kembali.”
“Benarkah yang kau katakan itu, Kak? Kalau
begitu, aku ucapkan selamat,” ucap Bintang gembira.
“Terima kasih, Bintang. O ya, tunggu sebentar ya!”
pinta Bobby seraya menghampiri pengendara rakit
yang kini dilihatnya sedang menepi. Dan tak lama
192
kemudian pemuda itu sudah kembali. “Bintang,
maukah ikut denganku mengarungi telaga ini dengan
rakit itu!” pinta Bobby kemudian.
“Aku takut, Kak!” kata Bintang sungguh-sungguh.
“Kau tidak perlu takut, Bintang. Rakit itu aman
kok, percayalah!”
“Tapi, Kak.”
“Ayolah, Bintang. Sekali ini saja.”
“Eng, baiklah. Tapi hati-hati ya.”
“Beres…”
Lantas kedua muda-mudi itu segera menaiki rakit
dan melaju mengarungi air telaga yang tenang. Kini
mereka sudah berada di tengah telaga sambil
menikmati pemandangan yang kali ini tampak
berbeda dari yang mereka lihat sebelumnya.
“Kak… pasti asyik ya jika memancing di tengah
telaga seperti ini.”
“Memancing? Ka-kau suka memancing?” tanya
Bobby hampir tak mempercayainya.
193
“Eng, ma-maksudku bukan aku, ta-tapi kaulah
yang memancing. Sebab, aku senang melihat orang
memancing.”
“O, aku kira kau yang suka memancing.”
“Kak… memangnya ada gadis yang suka
memancing?”
“Ada. Salah satunya adalah gadis yang sudah
mengecewakan aku, dia itu gadis tak bermoral yang
begitu kubenci.”
“Hmm… memangnya apa yang sudah
dilakukannya sehingga kau sampai begitu
membencinya?”
“Ceritanya begini. Waktu itu…” tiba-tiba Bobby
menghentikan kata-katanya.
“Wa-waktu itu kenapa, Kak?” tanya Bintang
penasaran.
“Maaf, Bintang! Aku tidak bisa menceritakannya
padamu. Ingatlah, bukankah menceritakan aib orang
itu tidak baik.”
194
“Kau betul, Kak. Menceritakan aib orang itu sama
juga dengan membuka aib kita sendiri. Maafkan aku
yang hampir saja membuatmu berbuat demikian!”
“Tidak apa-apa, Bintang. Aku maklum, kita
sebagai manusia terkadang memang suka lupa.
Karena itulah, kenapa aku suka berteman denganmu.
Sebab, kau gadis yang bijaksana. Selain kau suka
mengingatkan aku, kau juga mau menerima apa yang
aku ingatkan kepadamu.”
“Itu karena aku menyadari kalau sesama saudara
seiman memanglah harus saling mengingatkan.”
“Bintang… coba kau lihat itu!”
Pandangan Bintang pun segera tertuju kepada
sesuatu yang diberitahukan Bobby. “Hmm… Elang. Itu
burung elang, Kak. Wah, aku betul-betul heran,
kenapa burung itu bisa ada di wilayah ini ya?”
“Iya, itu memang burung elang. Namun yang
menarik perhatianku bukanlah keberadaannya di
tempat ini, sebab burung elang itu adalah burung
peliharaan yang tadi kulihat dilepaskan oleh
pemiliknya dari tepian telaga, tapi yang menarik
195
perhatianku adalah untuk apa dia berputar-putar di
atas telaga seperti itu?”
“Paling dia sedang mencari makan, Kak.” Jelas
Bintang.
“Mencari makan kok hanya berputar-putar di
udara seperti?”
“Dia itu sedang mencari target, Kak.”
“Target?”
“Ya, targetnya adalah ikan di telaga ini. Kalau kau
mau tahu, sebenarnya penglihatan elang itu sangat
tajam. Dia bisa melihat mangsanya dari tempat
setinggi itu, dan kecepatan menukiknya pun sangat
tinggi. Kecepatan seekor elang emas menukik hampir
sama dengan kecepatan pesawat jet tempur ketika
mendarat yaitu 240-320 km/jam.”
“Hebat, bagaimana mungkin dia bisa
mempertahankan posisinya dalam kecepatan seperti
itu?”
“Kak, burung itu bukan hanya bisa menjaga
posisinya, namun juga bisa menangkap mangsanya
196
dengan akurat dan tepat waktu. Lihatlah dia mulai
menukik!”
Kedua muda-mudi itu tampak terpana dengan apa
yang dilakukan oleh burung elang itu. Burung elang itu
menukik dengan cepat, dan dengan cakarnya yang
tajam dia berhasil mencengkram seekor ikan yang
cukup besar.
Bobby tampak geleng-geleng kepala, “Sungguh
luar biasa, pengaturan waktu, jarak, dan juga
kecepatan yang sangat mengagumkan. Aku saja
ketika memainkan simulator pesawat tempur sangat
kesulitan ketika harus mendaratkan pesawat di atas
landasan kapal induk yang terus bergerak. Padahal,
saat itu aku sudah dibantu dengan berbagai peralatan
navigasi. Coba kau pikirkan, seekor ikan yang mau
mengambil udara kan cepat sekali. Bagaimana dia
bisa begitu akurat mengukur jarak dirinya dengan
jarak ikan itu tanpa bantuan alat apa pun, apalagi dia
begitu mudahnya mengontrol kecepatannya yang
begitu tinggi.”
197
“Itulah kuasa Tuhan, Bob. Yang mana telah
menciptakannya sedemikian rupa. Sebenarnya
burung itu sudah dilengkapi dengan berbagai
peralatan super canggih ciptaan Tuhan,” jelas Bintang
yang begitu mengagumi Sang Pencipta.
Begitulah yang selama ini dilakukan oleh mudamudi
itu jika mereka bertemu, keduanya selalu
memperbincangkan ciptaan Tuhan yang tampak luar
biasa. Terkadang, Bobby pun suka heran dengan
sikap Bintang yang selalu mau menemaninya.
Padahal dia sudah tahu, kalau tidak sepantasnya
pemuda dan gadis yang bukan muhrimnya untuk
berduaan seperti yang mereka lakukan sekarang.
Apalagi Bintang itu gadis yang taat agama, yang
tentunya juga memahami hal itu. Bukankah waktu itu,
ketika dia mau mengantarnya pulang sampai ke
rumah, Bintang menolaknya mentah-mentah lantaran
takut ada orang yang akan berpikiran macam-macam.
Tapi entah kenapa, justru di tempat sepi seperti ini dia
tak mempedulikan semua itu. Betul-betul sungguh
mengherankan. Apakah dia melakukan itu karena
198
menganggap Bobby hanyalah sebagai seorang
sahabat, yang tak akan berani berbuat kurang ajar
kepadanya, yaitu dengan meminta yang tidak-tidak,
seperti yang biasanya dilakukan seorang pemuda
kepada pacarnya karena merasa sudah memiliki.
Padahal sesungguhnya, bisa saja hal itu menimbulkan
fitnah yang akan mencelakakan keduanya karena
tergoda oleh bisikan setan yang menyesatkan.
Semula, Bobby pun sempat ragu mengenai prilaku
Bintang yang demikian, apa betul Bintang itu memang
seorang gadis yang taat agama. Jangan-jangan dia itu
seperti Nuraini, gadis yang menurut Bobby begitu
munafik dan sangat lihai bersembunyi di balik
topengnya yang sempurna. Namun akhirnya pemuda
itu bisa memaklumi, bahwa semua itu bisa terjadi
karena sebab di negeri ini seorang gadis memang
boleh bebas berkeliaran ke mana saja tanpa perlu
didampingi oleh muhrimnya. Dan karena sebab itulah,
Bobby tidak mau ambil pusing memikirkannya.
Walaupun pada hati kecilnya dia merasa risih juga
karena apa yang dilakukannya bersama Bintang itu
199
bisa membuat citra berbusana yang dikenakan
Bintang menjadi ternoda. Seperti ketika dirinya menilai
kalau Bintang mungkin saja seorang gadis yang
munafik yang bersembunyi di balik topengnya yang
sempurna. Sungguh dilema, akibat tidak adanya
peraturan yang melindungi citra berbusana seperti itu,
dan juga peraturan yang melindungi gadis dari fitnah
dunia, maka orang pun bisa berpikiran macammacam.
Padahal apa yang tampak di mata, belum
tentu sama dengan yang tergambar di dalam hati.
200
Sembilan
emenjak pertemuannya dengan Bintang,
kehidupan Bobby pun mulai berubah.
Maklumlah, selama ini mereka sering bertemu di
tepian telaga dan berbincang-bincang seputar
kehidupan. Dengan begitu, segala keresahan yang
semula sangat membebaninya kini dengan perlahan
sirna dan berganti menjadi pelajaran yang sangat
bermakna. Gadis itu memang sudah memberikan
cahaya yang menerangi hatinya, cahaya terang yang
bersumber dari segala sumber cahaya, dialah Allah
SWT, yang kembali menerangi hatinya melalui cahaya
Bintang untuk kembali mengingat-Nya.
Kini Bobby sudah kembali produktif dengan tanpa
melanggar aturan Tuhan. Dan dampak dari
melakukan itu adalah dia bisa mendapatkan
kebahagiaan yang hakiki, kebahagiaan yang selama
ini tidak pernah dia rasakan sebelumnya. Kini dia
S
201
merasa betul-betul bahagia karena kepintaran dan
kerja kerasnya telah dimanfaatkan oleh orang-orang di
sekelilingnya. Dia bahagia melihat mereka bahagia,
dan dia bahagia karena telah menjadi manusia yang
produktif sesuai dengan aturan Tuhan. Dia pun
semakin mendekatkan diri kepada Tuhan dan
menjalani kehidupannya dengan hanya
mengharapkan ridha dari-Nya. Namun, setelah agak
lama berada di jalur yang benar, tiba-tiba sebuah
cobaan lain menghadang. Kini dia mulai bersikap
sombong dan angkuh, seakan-akan dia telah berbuat
banyak untuk mereka, padahal apa yang sudah
diperbuatnya itu tidaklah seberapa. Maklumlah, setan
memang lihai memperdayanya, sehingga dia selalu
teringat akan setiap perbuatan baik yang pernah
dilakukan. Dan karenanyalah sedikit demi sedikit
setan telah berhasil membuatnya semakin angkuh
dan semakin menjauh dari-Nya, sehingga kini dia
merasa orang yang terbaik di antara mereka, dan dia
merasa orang yang paling tahu segalanya.
202
Kini pemuda itu tampak sedang berdiri
memperhatikan para pengemis dan pengamen
jalanan yang ada di lampu merah. “Dasar manusia
pemalas, seharusnya mereka mengikuti jejakku
dengan menjadi manusia yang produktif yang tidak
menyusahkan orang lain.”
“Kasihan, Den… minta sedekahnya…!” kata
seorang pengemis kepada Bobby.
“Maaf, Pak! Minta sama yang lain saja ya!” kata
Bobby ringan seraya memaki dalam hati. “Huh, dasar
pemalas! Masih segar-bugar seperti itu kok mintaminta.
Jika aku memberinya sama saja dengan
membuatnya bertambah malas,” gerutu Bobby seraya
melangkah menuju ke sebuah halte dan duduk di
tempat itu.
Kini pemuda itu tampak memperhatikan seorang
pengamen yang baru saja turun dari bis kota.
Pengamen yang masih muda itu lantas duduk di
sebelah Bobby. “Rokok, Bang,” tawarnya kepada
Bobby.
203
“Maaf saya tidak merokok,” jawab Bobby sopan
seraya menggerutu dalam hati, “Huh, sok banyak
uang. Padahal dia sendiri boleh mengamen dengan
menjual suaranya yang aku yakin tidak bagus. Aduh,
dasar manusia tidak punya otak… masak merokok di
tempat umum begini. Itu kan sama saja dengan
menzolimi orang lain, sebab dia bisa membuat orangorang
di sekitarnya menjadi perokok pasif. Andai saja
dia mau mengikuti jejakku menjadi pemuda baik yang
produktif untuk kebahagiaan banyak orang, dan tidak
membuang-buang uang dengan cara dibakar seperti
itu tentu kehidupannya akan menjadi lebih baik.“
Karena tak mau menjadi perokok pasif, akhirnya
Bobby melangkah menuju ke sebuah rumah makan.
Di tempat itulah dia menikmati santap siangnya sambil
sesekali memperhatikan pengunjung yang datang.
“Hmm… Siswi SMA itu pasti bukan gadis baik-baik,
dia pasti mau menggadaikan kehormatannya pada
pria hidung belang itu,” duga Bobby ketika melihat
seorang siswi SMA yang tampak bersikap manja
kepada pria paruh baya. “Hufff… Sungguh kasihan
204
sekali dia karena telah menyia-nyiakan masa
mudanya demi kesenangan duniawi. Beruntung jika
dia masih punya kesempatan untuk bertobat, sebab
kalau tidak tentu dia akan masuk neraka.”
Begitulah Bobby sekarang yang sudah merasa
menjadi orang baik, yang senantiasa prihatin melihat
kondisi sosial masyarakat yang katanya beradab.
Rasa kepeduliannya terhadap masa depan mereka
sungguh membuatnya mengusap dada. Haruskah ia
berbuat sesuatu untuk menyelamatkan mereka,
padahal dia sendiri masih kesulitan memperbaiki
budinya sendiri. Haruskah ia menghilangkan rasa
kepedulian di hatinya itu demi melapangkan
perasaannya sendiri, yang mana selalu miris jika
melihat orang-orang di sekitarnya berbuat dosa.
Haruskah ia menyendiri dan menutup diri, tidak peduli
terhadap urusan orang lain yang memang bukan
urusannya. “Ah, sudahlah…. Biarlah mereka
melakukan apa saja sekehendak hati mereka. Toh
jika mereka berbuat dosa, mereka sendiri yang akan
menanggung akibatnya. Bukankah lebih baik
205
mengurusi budiku sendiri, yang masih dipenuhi
dengan banyak kekurangan,” gumam Bobby seraya
mengambil tissue dan membersihkan lemak yang
melekat di bibirnya. “Hmm… tapi, benarkah mereka
sendiri yang akan menanggung akibatnya? Aku rasa
tidak demikian, sebab orang baik-baik tentu akan
terkena dampaknya. Jika Tuhan sudah menurunkan
sebuah bencana dasyat, yang terkena bukan hanya
mereka yang berdosa, tapi juga mereka yang tidak
peduli, dan mereka yang sudah dianggap gagal dalam
menyampaikan kebenaran. Sebab bencana adalah
sebuah peringatan karena sebab Tuhan begitu sayang
dan peduli kepada hamba-hambanya. Untuk mereka
yang berdosa, supaya mereka mau menghentikan
perbuatan dosa, untuk mereka yang tidak peduli,
supaya mereka mau lebih peduli lagi, dan untuk
mereka yang gagal supaya mereka mau berjuang
lebih keras lagi.
Lagi pula, bukankah aku ini makhluk sosial yang
mempunyai tugas mulia. Aku ini makhluk yang tak
mungkin bisa mulia jika tanpa mempedulikan
206
kemuliaan manusia lain. Tanpa itu, manusia tak
mungkin sempurna kemuliannya, tak lengkap nilai
kemanusiaannya yang sudah ditugaskan untuk
menjadi khalifah di muka bumi ini. Jika tidak
melakukan tugas mulia itu, aku ini sama saja seperti
hewan yang diciptakan hanya sekedar untuk
berkembang biak dan memenuhi kebutuhan hidupnya,
bahkan ada hewan yang sama sekali tidak peduli
dengan hewan lain yang menjadi mangsa atau
pemangsa, sebab yang terpenting bagi hewan adalah
bagaimana ia bisa mempertahankan kehidupannya
sendiri dengan tanpa mempedulikan kehidupan
hewan lain. Karenanyalah, aku tidak mau seperti
hewan. Aku ini manusia yang sudah dikaruniakan akal
pikiran, yang dengannya aku bisa menjalani
kehidupanku sebagai manusia.”
Setelah berpikir begitu, akhirnya Bobby bergegas
meninggalkan rumah makan itu. Selama perjalanan
pulang, ada saja hal-hal yang membuatnya miris.
Sungguh saat itu dia tidak tahu harus bagaimana lagi
207
bersikap, apakah dia memang harus menjadi manusia
sejati, ataukah malah menjadi seperti hewan.
Esok harinya, di tepian telaga. Bobby kembali
berjumpa dengan Bintang. Seperti biasa, sambil
memandang keindahan telaga mereka bercakapcakap
seputar kehidupan. Saat itu Bobby
menceritakan perihal realita yang dilihatnya selama
ini, yaitu perihal orang-orang malas yang tak mau
berusaha keras guna memperbaiki kualitas
kehidupannya, juga mengenai rendahnya moral
manusia yang sudah tergilas oleh pesatnya kemajuan
zaman.
“Sebaiknya kau jangan seperti itu, Kak. Sebab jika
terus seperti itu kau akan menjadi orang yang otoriter.
Ingatlah, jangan sampai kau memaksakan nilai
kemanusiaanmu kepada orang lain. Manusia hanya
wajib menyampaikan dan harus belajar hidup dari
kesalahan dan kekurangan manusia lain. Ketahuilah,
208
bahwa apa yang kau lihat itu belum tentu sama seperti
dugaanmu. Mungkin saja mereka itu merupakan
orang-orang yang malas, atau manusia yang tak
bermoral, tapi mungkin juga tidak. Untuk bisa
mengetahuinya kau harus melakukan penyelidikan
lebih jauh, apa sebenarnya yang membuat mereka
jadi demikian. Tapi bukankah itu tidak mungkin,
bagaimana mungkin kau mampu untuk menyelidiki
kehidupan setiap orang. Karenanyalah, kau jangan
pernah menilai sesuatu yang kau sendiri belum
mengerti betul perihal kebenarannya, yaitu dengan
menilai berdasarkan dengan apa yang kau lihat saja.
Jika sampai melakukannya, berarti kau itu manusia
yang sombong. Sebab, hanya Tuhanlah yang bisa
mengetahui segalanya, bahkan yang tersembunyi di
dalam hati makhluk ciptaan-Nya sekalipun.
Karenanyalah kau tidak boleh membenci mereka,
namun cintailah mereka apa adanya dengan
kepedulian sejatimu, walaupun itu akan membuat
hatimu miris. Bencilah hanya kepada perbuatan
mereka saja, yang mana sudah betul-betul kau
209
ketahui kalau perbuatan itu memang salah. Dan
berjuanglah terus untuk menyampaikan kebenaran
hingga akhir hayatmu. Sekali lagi, jangan sampai kau
membenci manusianya, namun bencilah kepada
perbuatan mereka dan berusahalah untuk
memperbaiki sistem yang telah membuat mereka jadi
demikian.
Ketahuilah, sebenarnya dulu aku juga seperti itu.
Namun pada akhirnya aku menyadari kalau apa yang
kulakukan itu adalah salah. Dulu aku begitu sombong
karena menjadi orang yang baik, sehingga setan
dengan mudahnya memperdaya aku dengan hal-hal
yang aku anggap baik. Andai dulu aku bisa menyadari
kalau kebaikan itu berasal dari-Nya tentu aku tidak
akan seperti itu.“
“Kau benar Bintang. Kini aku menyadari kalau
semua kebaikan itu adalah dari Allah, dan tanpanya
aku tidaklah mungkin menjadi orang yang baik. Dan
orang yang kuanggap hina, mungkin saja dia justru
lebih mulia di sisi-Nya daripada diriku. Aku betul-betul
menyesal karena sudah menjadi sombong, yaitu
210
merasa menjadi orang yang baik. Selama ini aku tidak
mau memberikan uangku sepeser pun untuk orang
yang memang membutuhkannya dengan alasan yang
seakan-akan baik. Aku selalu menghina mereka yang
kulihat masih segar-bugar tapi meminta-minta pada
orang lain, aku berpikir jika aku memberikannya
mungkin akan membuatnya semakin malas.
Padahal.... aku tidak tahu keadaan dia sebenarnya,
mungkin dia memang sedang mengalami kesulitan,
yaitu dia sudah berusaha, namun dia mengalami
kegagalan. Dia melakukan itu hanyalah terpaksa dan
untuk sementara saja. Dan perokok yang kuhina itu
pun, mungkin dia ingin sekali berhenti merokok.
Namun karena dia belum tahu ilmunya, maka dia pun
kesulitan untuk menghentikannya. Bahkan putusan
pemerintah daerah yang melarang merokok di tempat
umum merupakan kezoliman yang tampaknya baik
namun pada kenyataannya tidak. Sebab pemerintah
membuat peraturan seperti itu tanpa memikirkan
mereka yang sudah terlanjur terjerat oleh benda
berbahaya itu. Bukankah para perokok itu adalah
211
korban kebijakan pemerintah yang mengizinkan
berdirinya perusahaan rokok, dan memberikan izin
atas peredarannya di tengah masyarakat. Jika mereka
bijaksana, seharusnya selain mengeluarkan peraturan
yang melarang, juga menyediakan fasilitas yang
memadai dan tentu sangat dibutuhkan oleh para
perokok itu. Kalau perlu, pemerintah menyediakan
layanan gratis untuk mereka yang ingin berhenti
merokok, dan dikampanyekan sehingga semua orang
tahu dan tergerak hatinya untuk berhenti merokok.
Juga mengenai siswi SMA yang kulihat itu, mungkin
saja saat itu ia sedang bersama ayahnya. Dan karena
ia anak yang sangat perhatian pada ayahnya, maka ia
pun bersikap demikian, walaupun aku tahu selama ini
banyak juga siswi SMA yang sudah salah jalan seperti
yang pernah kulihat di berbagai tayangan TV.“
“Syukurlah kalau kau memang betul-betul
menyadarinya. O ya, Kak. Ketahuilah! Sebetulnya kita
di dunia ini adalah untuk mengenal Tuhan dan
menghamba pada-Nya. Bukan untuk menghakimi
manusia lain yang kita sendiri belum tahu sebab
212
musababnya. Sebab, hanya Dialah, Zat yang Maha
Tahu Segalanya. Biarlah Dia saja yang menjadi hakim
mutlak, yang pantas menentukan dosa-dosa
seseorang. Sebab, jika kau sampai menghakimi
manusia lain tanpa bukti yang jelas, apalagi sampai
membencinya, itu berarti kau sudah merusak nilai
kemanusiaanmu sendiri. Sebab, nilai kemanusiaan
hanya dapat dibina dengan mencintai, dan bukan
dengan membenci. Ikutilah teladan Rasulullah yang
dengan rasa cintanya justru mendoakan umatnya agar
tidak salah jalan, bahkan Beliau pun mau mendoakan
orang-orang yang telah menzolimi dan membencinya
agar kembali ke jalan yang lurus.
Sebaiknya kau pasrahkan saja rasa kepedulianmu
kepada Tuhan, dengan berharap kau akan mendapat
petunjuk untuk melakukan suatu perbuatan yang baik
dan berkah. Percayakan saja pada-Nya, jika itu
memang perbuatan baik dan berkah, yang bertujuan
untuk membantu manusia lain untuk menjadi lebih
baik, tentu dengan seizin-Nya kau akan rela untuk
menjalaninya. Dengan begitu, segala sesuatu yang
213
datang padamu hanyalah yang baik saja, dan yang
buruk tentu akan pergi dengan sendirinya. Ingatlah
untuk selalu memohon segala petunjuk dan
pertolongan-Nya di mana saja kau berada. Dan
senantiasa berprasangka baik kepada-Nya, sehingga
kau akan mendapat kebaikan sesuai dengan
prasangkamu itu. Dengan demikian, segala
perjuanganmu yang bertujuan untuk mengemban misi
kekhalifahanmu tentu akan diridhai-Nya.”
Saat itu Bobby terdiam memikirkan kata-kata
Bintang barusan. “Ya Allah.... yang Maha mendengar
lagi Maha Bijaksana, Maha Pengasih lagi Maha
Penyayang. Kepada siapa lagi aku meminta dan
kepada siapa lagi aku memohon selain hanya kepada-
Mu, Tuhan yang Maha Pemurah dan yang Mahatahu
segalanya. Ampunkanlah segala perbuatanku yang
membuat-Mu murka dan yang membuat-Mu menjauhi
aku! Aku tahu Engkau adalah Tuhan yang Maha
Pengasih lagi Maha Penyayang, karenanyalah aku
yakin Engkau akan senantiasa mengampuni segala
dosa-dosaku. Dan aku yakin, jika aku senantiasa
214
berbuat baik sesuai dengan kehendak-Mu, tentu
Engkau juga akan selalu mencintai dan
menyayangiku. Kini aku memohon, berilah aku
petunjuk-Mu untuk senantiasa berada di jalan-Mu
yang lurus. Amin....”
“Lihat, Kak! Brayak!” Seru Bintang tiba-tiba,
memberitahukan perihal kehadiran anak-anak ikan
gabus yang sedang bergerombol.
“Wah, banyak sekali. Pasti asyik jika dipancing
dengan serat pelepah pisang. Kita bisa dapat banyak,”
kata Bobby senang.
“Hmm… lalu untuk apa anak-anak ikan itu?” tanya
Bintang heran.
“Ya untuk dipelihara di aquarium. Bukankah anak
ikan gabus itu mempunyai garis kuning yang bagus di
badannya. Tentu akan menjadi indah jika mereka ada
di aquarium. Tunggu sebentar ya, aku mau mencari
serat pelepah pisang dan cacing untuk umpannya,”
jelas Bobby seraya melangkah pergi.
Dalam waktu yang tidak terlalu lama, Bobby sudah
kembali dengan membawa pancing serat pelepah
215
pisang dan ember yang diambilnya dari bagasi mobil.
Di dalam ember itu ada sekantong plastik cacing kecil
yang tadi dicarinya di bawah kedebong pisang yang
tumbang. “Ini untukmu, Bintang,” kata Bobby seraya
menyerahkan pancing yang terbuat dari lidi daun
kelapa yang dipasangi dengan benang serat pelepah
pisang.
Kini keduanya sudah mulai memancing, dan tanpa
terasa satu per satu anak ikan yang semula ada di
telaga kini telah pindah ke dalam ember yang di isi air
setengahnya. Kedua muda-mudi itu tampak gembira
dengan hasil pancingan mereka yang lumayan
banyak, hingga akhirnya Bintang menghentikan
kegiatan itu. “Cukup, Kak! Bukankah ini sudah terlalu
banyak.”
“Terus saja, Bintang! Mumpung mereka masih
ada di sini. Bukankah kita jarang mendapat
kesempatan seperti ini.”
“Tapi, Kak. Lihatlah anak-anak ikan yang ada di
ember itu!”
216
Bobby pun segera melihatnya, di dalam ember
beberapa anak ikan tampak sedang kepayahan. Dan
beberapa yang lain tampak tenggelam di dasar ember
tak bergerak sama-sekali.
“Mereka semua bisa mati jika kondisinya seperti
itu, Kak.”
“Eng… Kau betul, Bintang. Suhu dan keasaman
air di ember jauh berbeda dengan di telaga, dan
oksigennya pun tidak cukup untuk mereka semua.
Kalau begitu, sebaiknya kita lepaskan mereka.
Sungguh aku tidak menyangka akan seperti ini
jadinya.”
Setelah berkata begitu, Bobby segera melepaskan
anak-anak ikan yang malang itu. Hingga akhirnya
mereka bebas berlarian menuju saudara-saudara
mereka yang lain.
“Sungguh berat perjuangan makhluk ciptaan
Tuhan itu dalam mempertahankan kehidupannya,”
Bintang berkomentar.
“Berat? Mereka itu kan hanya anak ikan, Bintang.
Janganlah kau terlalu menyesalinya,” kata Bobby yang
217
menduga Bintang sangat menyesal karena
menyebabkan matinya beberapa anak ikan.
“Bukan soal itu, Kak. Aku memang menyesal akan
kematian anak-anak ikan itu. Namun, aku mendapat
pelajaran akan kejadian yang baru kita alami ini.”
“Pelajaran apa itu, Bintang?” tanya Bobby
penasaran.
“Coba kau pikir dan renungkan. Mereka itu
jumlahnya banyak, namun dari mereka ada yang
beruntung dan yang tidak. Yang beruntung adalah
mereka yang tak memakan umpan kita, dan yang
tidak beruntung adalah mereka yang masuk ke dalam
ember itu. Itulah yang dinamakan takdir, dimana anakanak
ikan itu sama-sekali tidak bisa menduga akan
takdir yang harus mereka jalani. Sungguh aku salut
akan perjuangan mereka yang dengan begitu gigih
mempertahankan kehidupannya, walaupun takdir
pada akhirnya memutuskan mati di dasar ember,”
jelas Bintang panjang lebar.
“Ya kau betul, Bintang. Bukankah ketika kita
masih berupa sperma juga seperti mereka, ada yang
218
beruntung ada juga yang tidak. Dan yang beruntung
adalah kita, sperma yang berhasil membuahi sel telur.
Sungguh hingga saat ini aku tidak mengerti kenapa
terkadang aku bisa mudahnya putus asa terhadap
ujian yang diberikan Tuhan. Bukankah ketika masih
menjadi sperma aku bisa menang dalam menghadapi
persaingan, namun setelah aku bisa berpikir kenapa
justru malah menjadi pecundang. Apakah semua itu
karena aku belum betul-betul mencintai Tuhan,
sehingga setiap ujian yang diberikan-Nya hanya
kurasakan sebagai beban berat yang harus kupikul.
Terus terang, selama ini aku sudah berusaha keras
memikirkan perihal Tuhan dan mencoba untuk
mencintai-Nya dengan sepenuh hatiku, tapi anehnya
hingga saat ini cinta itu tak kunjung hadir.”
“Hmm.. sebentar! Dulu aku pernah membaca
jawaban dari surat pembaca di internet, yaitu
mengenai Mencintai Tuhan. Sepertinya surat itu
berhubungan dengan hal ini. Untungnya aku sempat
mencetak surat itu dan selalu membawanya kemanamana,
yaitu agar aku bisa senantiasa mengingatnya.
219
Inilah surat itu,“ kata Bintang seraya memberikan
beberapa lembar surat yang diambilnya dari dalam
tas.
Saat itu, Bobby pun langsung membacanya.
Ibu Ummul. Untuk mencintai Allah janganlah pakai
rasa, karena rasa apapun tidak akan pernah bisa
merasakan cinta Allah. Untuk memikirkan Allah, maka
janganlah gunakan pikiran, karena berpikir
bagaimanapun Allah itu tidak akan pernah terpikirkan.
Begitu kita TIDAK menggunakan rasa kita, maka
di dada kita akan dikaruniakan rasa yang hakiki
nantinya. Begitu kita TIDAK menggunakan pikiran kita,
maka di otak kita akan dikaruniakan pikiran yang
hakiki nantinya.
Untuk realitasnya, lihatlah anak dari umur bayi
sampai dengan umur 2 tahun. Dia tidak terikat dengan
pikirannya, tapi bisa cerdas, dan bisa berkreasi walau
dengan kapasitas seorang anak saja. Dia tidak terikat
dengan rasa, buktinya kalau dia kehilangan apa saja
dia tidak tergoncang dengan kehilangannya itu dalam
220
waktu yang lama. Paling cuma sebentar saja. Saat dia
diberi mainan baru pun dia tidak terikat dengan
mainan baru itu dalam waktu yang lama. Hanya
sebentar saja dia seperti asyik dengan mainannya itu.
Tapi kosongnya rasa dia, bisa membuat orang
mengalirkan rasa sayang kepadanya hampir tanpa
batas. Siapa pun yang melihat anak bayi, maka orang
akan mengalirkan rasa cinta ke bayi itu. Siapa saja.
Kenapa bisa begitu....?. Ya..., karena sang bayi itu
pada hakekatnya TIADA. FANA. Sang Bayi tidak tahu
namanya, tidak tahu jenis kelaminnya, tidak tahu
apakah dia lapar atau haus, tidak tahu apa yang
sedang dia pikirkan, tidak tahu apa yang dia rasakan.
TIDAK TAHU saja dia itu sebenarnya. Total
keberserahan bayi itu. Tapi coba lihat, saat bayi itu
dialiri rasa haus, maka dengan tergopoh-gopoh ada
yang datang menyusuinya. Sang Ibu. Sang bayi tidak
tahu sedikit pun apakah dia itu haus atau tidak. Tapi
saat air mulai kurang dalam tubuhnya, maka ada
dorongan kuat (kehendak) yang tidak bisa dia tahan
untuk menangis. Dan dorongan kuat (kehendak) itu
221
juga mengalir tak bisa diabaikan sedikit pun oleh sang
ibu untuk menyodorkan susunya. Si bayi juga tidak
tahu sedikit pun apakah yang diberikan kepadanya itu
darah atau cairan busuk atau racun sekalipun. Dia
tidak sedikit pun tahu. Tapi keberserahan sang bayi
yang sangat total itu telah menyebabkan sang ibu
TIDAK KUASA pula untuk tidak memberikan yang
terbaik buat sang bayi. Selalu yang terbaik yang
diberikan oleh sang ibu kepada si bayi, walau dengan
itu sang ibu harus menderita dan pontang-panting
untuk mendapatkannya. Karena sang ibu saat itu juga
tengah FANA, TIADA. Sang ibu hanya patuh kepada
sebuah aliran kehendak yang murni dari Tuhan. Aliran
cinta kasih Tuhan. Sang bayi menerima dan sekaligus
memberi cinta kasih kepada ibunya. Dan sang ibu pun
demikian pula adanya.
Akan tetapi, akan sangat berbeda saat anak itu
sudah mulai punya "pikiran sendiri", maka seringkali
pikirannya itu bertabrakan dengan pikiran
orangtuanya. Begitu juga saat anak itu sudah punya
perasaan sendiri, maka rasa anak itu kadangkala
222
bertentangan dan tidak klop dengan rasa orang
tuanya.
Lalu siapa yang mengalirkan pikir pada anak bayi
itu, siapa yang mengalirkan rasa pada anak bayi
itu...??.
Nah jadilah seperti bayi itu, maka kita nanti akan
tersenyum saja melihat ADA yang menggerakkan
segala sesuatunya. Ada yang mengalirkan pikiran ke
dalam otak kita, ada yang mengalirkan rasa ke dalam
dada kita. Dan kita tinggal bersyukur saja dibuat-Nya.
Syukur inilah sebenarnya makna HAKIKI dari cinta kita
kepada Allah.
Karena kalau kita tidak bersyukur yang ditandai
dengan tidak maunya kita menyiapkan otak kita untuk
dialiri HANYA oleh pikiran Tuhan, maka pikiran kita
sering atau hampir selalu saja bertabrakan dengan
pikiran Tuhan. Saat kita tidak mau menyiapkan dada
kita untuk menerima HANYA aliran rasa dan kehendak
Tuhan, maka rasa dan kehendak kita nyaris selalu
sering bertubrukan dengan rasa dan kehendak Tuhan.
Buktinya...?. Tuh lihat..., kita hampir saja selalu protes
223
kepada Tuhan. Kenapa...?. Ya..., karena masih ada
sayanya. Ini pikiran saya, ini rasa saya, ini kehendak
saya. Kalau ada yang tidak sama dengan atribut saya
itu, maka DOOOORRR..., saya kecewa, saya
menggerutu, saya mencak-mencak kepada Allah, dan
juga kepada sesama manusia. Ya seperti kita-kita
sekarang inilah.
Kerjaan kita hanya berdoa, berdoa, dan berdoa,
tapi anehnya juga protes melulu ke Allah.
Akan tetapi saat mana kita mau bersyukur, maka
Allah menjamin akan menambah apa-apa yang telah
kita syukuri itu yang merupakan tanda atau bukti atas
cinta Allah kepada kita. Dan bahasa cinta Allah itu
adalah sebuah bahasa yang sangat SEDERHANA
yang bahkan seorang bayi pun bisa mengerti. Bahasa
cinta Tuhan itu adalah dorongan-dorongan untuk
menjalankan kehendak Tuhan dengan enak, tanpa
beban, dan tidak terpaksa sedikit pun, yaitu untuk
menjalankan fungsi kekhalifahan kita masing-masing
di dunia ini. Bahasa cinta Tuhan itu bukanlah
224
dorongan untuk melarikan diri dari permasalahanpermasalahan
yang ada di depan mata kita.
Kalaupun kita tidak bersyukur, yang bisa diartikan
bahwa kita tidak mencintai-Nya, Tuhan pun akan tetap
mencintai makhluk-Nya. Tuhan akan tetap
mengalirkan kehendak-Nya kepada setiap dada dan
otak manusia agar manusia itu bisa menganyam
kehidupannya. Karena Dia memang Sang Maha
Pemanggul Tanggung Jawab atas semua
kelangsungan hidup ciptaan-Nya. Akan tetapi dampak
tidak bersyukurnya kita itu adalah munculnya
kesombongan demi kesombongan, keangkuhan demi
keangkuhan yang akibatnya juga akan ditanggung
oleh kita sendiri. Dan akibatnya itu begitu
buruknya....!.
Jika orang bersyukur, maka OTAKNYA akan
LUAS. Artinya otaknya itu seperti dilalui oleh angin,
tembus ke segala arah, dan menerima pula dari
segala arah. Tidak ada sekatan sedikitpun di dalam
otak itu. Coba perhatikan, orang yang terhenti di
wilayah otak saat memikirkan sesuatu, maka sebentar
225
saja kepalanya akan panas. Bahkan tidak jarang
orang tersebut akan pusing, akan sakit kepala, akan
puyeng, akan bete. Dan untuk keluar dari wilayah
sekatan otak tersebut, maka orang biasanya rindu
untuk datang ke puncak, ke gunung, atau ke pantai,
sehingga dia bisa keluar dari wilayah otaknya dengan
melihat suasana LUAS itu. Itulah sebabnya orang
selalu rindu untuk jalan-jalan (santai, makan angin) ke
wilayah yang berpemandangan luas.
Untuk keluar dari sekatan otak dengan cara yang
sangat primitif adalah dengan merokok. Dengan
merokok, orang bisa keluar dari kemelut pikiran (badai
pikiran) di otaknya. Coba perhatikan orang yang
sedang merokok. Saat-saat yang paling membuat
sang perokok ecstasy adalah saat dia menghisap
asap rokok dengan perlahan dan dalam, lalu dia
mengeluarkannya kembali dengan hembusan
perlahan-lahan dan lama pula. Apalagi kalau dibarengi
dengan keluaran asap rokok yang berbentuk donat
yang melingkar-lingkar dan menghilang perlahan.
226
Nikmat sekali, sehingga hampir secara otomatis
badai pikiran di otak si perokok itu akan hilang. Inilah
yang menyebabkan orang ketagihan untuk merokok.
Kalau masalah nikotinnya sih itu adalah penyebab
yang kesekiannya.
Begitu juga..., jika orang yang bersyukur, maka
DADANYA akan LUAS. Dadanya seperti tembus ke
mana-mana dan seperti bisa pula dilalui oleh aliran
angin dari mana-mana. Cool sekali rasanya. Lembut
sekali dada itu, selembut dada bayi, sehingga dada itu
bisa dialiri bahasa Tuhan yang juga sangat lembut
sekali.
Karena Tuhan itu memang adalah Sang Maha
Lembut (Al Lathief). Sedih dan senang, marah dan
sabar dan berbagai sifat bolak-balik lainnya yang
muncul silih berganti hanya seperti singgah sebentar
saja di dada itu, lalu menguap pergi.
Sehingga tidak meninggalkan ruang lagi untuk
tumbuhnya rasa kecewa, rasa khawatir, dan rasa
ketakutan (laa khaufun 'alaihim walahum yah zanun)
baginya. Dada yang luas itu akan mampu menjangkau
227
penderitaan orang lain di belahan bumi mana pun,
sehingga simpati dan kehendak untuk membantu
penderitaan orang lain itu mengalir dan tak
tertahankan untuk dilaksanakan. Dada yang luas itu
juga akan mampu menjangkau kebahagiaan orang
lain dimana-mana, sehingga dia akan ikut bersyukur
atas kebahagiaan orang lain itu.
Untuk keluar dari kesempitan dada itu, maka
berbagai macam cara juga telah disediakan oleh
Allah. Misalnya dengan menangis. Banyak cara untuk
menangis itu, misalnya dengan menciptakan suasana
untuk bisa menangis. Tangis simulasi otak. Menyanyi,
mengaji, mengingat dosa, mengingat siksa adalah
sedikit dari sekian banyak cara untuk bisa menangis.
Tapi semua itu tampaknya hanyalah "pseudo crying"
saja. Nah carilah tangis yang dikaruniai Tuhan. Cara
Tuhan membuat tangis itu ada macam-macam,
dengan menurunkan BENCANA yang sedahsyat
Tsunami di Aceh, misalnya. Namun ada pula dengan
menurunkan tangis yang melapangkan dada karena
228
Tuhan sendiri yang menangiskan kita. Melapangkan
dada kita. Nikmat Tuhan saja sebenarnya.
Rasulullah Muhammad SAW, ISA, IBRAHIM AS
adalah sedikit dari sekian banyak orang yang
mempunyai pikiran dan dada yang luas, sehingga
pikiran Beliau dan rasa Beliau mampu menjangkau
melintasi zaman demi zaman.
Ah..., cukup segini dululah Bu Ummul, lain kali kita
sambung lagi.
Wass
Deka
Usai membaca Bobby tampak berpikir keras,
keningnya tampak berkerut berusaha memahami apa
yang baru dibacanya.
“Bagaimana, Kak? Apa Kakak mengerti?” tanya
Bintang tiba-tiba.
“Aku belum mengerti sepenuhnya,” jawab Bobby
terus terang.
229
“Kau harus membacanya berulang kali, Kak. Pada
mulanya aku tidak begitu mengerti, namun setelah
aku membacanya berulang kali, dan juga
merenungkannya lebih dalam, akhirnya dengan
perlahan isi surat itu mulai aku pahami. Bahwa
sesungguhnya untuk bisa mencintai Allah tidaklah
dengan rasa seperti yang kita rasakan selama ini
ketika kita sedang mencintai berbagai bentuk ciptaan
Tuhan, sebab rasa itu hanya bergantung kepada
indera manusia yang terbatas. Kita mencintai suatu
wujud materi karena sebab bentuk, warna, suara,
rasa, atau baunya. Yang kesemuanya membutuhkan
indera.
Mencintai sifat materi juga begitu. Manusia
mencintai sifat manusia lain karena sebab, ia melihat,
ia mendengar, ia meraba, ia mengecap, ia mencium,
dan akhirnya ia merasakan. Tanpa indera mustahil
manusia bisa mencintai suatu materi. Karenanyalah
tidak mungkin bisa mencintai Allah dengan rasa yang
demikian, sebab Allah itu bersifat ada dan tiada, Allah
itu ada, namun juga tiada, adanya Allah karena sebab
230
ketiadaan-Nya. Karenanyalah mencintai Allah tidak
bisa dengan rasa melainkan dengan iman.
Dan untuk mengenal Allah janganlah memikirkan
zat-Nya, sebab Zat Allah itu memang tak terpikirkan.
Pikirkanlah segala hal yang menjadi ciptaan-Nya,
sebab dengan memikirkan ciptaan-Nya itu kita pun
bisa mengenal-Nya, yaitu melalui berbagai sifat dan
prilaku yang dimiliki oleh semua ciptaan-Nya. Di
tambah lagi dengan memperlajari sifat Allah yang
tertera di dalam sifat dua puluh, yang secara spesifik
dijabarkan dalam ilmu tauhid.
Karenanyalah kita tidak mungkin bisa mengenal
Allah dengan cara memikirkan zat-Nya, sebab Allah
itu bersifat ada dan tiada, Allah itu ada, namun juga
tiada, adanya Allah karena sebab ketiadaan-Nya.
Menurut indera kita Allah itu tiada, padahal
sesungguhnya menurut indera kita pula Allah itu ada,
tentunya jika kita mau menggunakan iman.
Sesungguhnya segala ciptaan Tuhan yang ditangkap
oleh indera kita adalah bukti keberadaan-Nya.
231
Begitu kita TIDAK menggunakan rasa kita, maka
di dada kita akan dikaruniakan rasa yang hakiki
nantinya. Begitu kita TIDAK menggunakan pikiran kita,
maka di otak kita akan dikaruniakan pikiran yang
hakiki nantinya.
Selain itu, kita pun harus selalu bertakwa kepada-
Nya dan tidak pula menghakimi segala rencana-Nya,
yaitu dengan mengikuti apa yang sudah nurani kita
katakan dengan cara berserah diri secara total. Dan
karena keberserahan diri inilah kita bisa menjalankan
segala takdir Tuhan yang sudah digariskan kepada
kita dengan penuh keikhlasan, sehingga kita pun akan
senantiasa bersyukur ketika mendapat nikmat dari-
Nya dan senantiasa bersabar ketika mendapat ujian
dari-Nya.
Itulah hakekat cinta sejati, yang mana dengan
sendirinya kita akan mendapat Cinta Tuhan yang
mana berupa kenikmatan-kenikmatan yang tak
pernah kita rasakan sebelumnya. Tuhan pun akan
menambah setiap kenikmatan yang kita disyukuri, dan
akan senantiasa membimbing kita untuk bisa memilih
232
takdir yang akan membawa kepada kebahagiaan,
yaitu surga Allah,” jelas Bintang panjang lebar.
“Bintang… Setelah kurenungkan isi surat itu dan
juga keterangan darimu, kini aku bisa lebih
memahami kenapa cinta Tuhan masih tak hadir. Aku
sangat berterima kasih kepada yang menulis surat itu,
karena dengan keikhlasannyalah pesan itu bisa
sampai kepadaku. Dan aku juga berterima kasih
kepadamu karena sudah menyampaikannya padaku.
Kini aku merasa lebih tentram karena aku sudah
mulai bisa mengikhlaskan dan mempasrahkan atas
segala takdir yang sudah digariskan kepadaku.
Ketahuilah, kalau selama ini aku sudah berjuang
keras mencari belahan jiwaku. Namun ternyata
usahaku itu tak membuahkan hasil. Karenanyalah
selama ini aku terus saja merasa kecewa dan
menderita, namun entah kenapa setelah aku
mengikhlaskan dan mempasrahkannya, hatiku terasa
begitu damai dan tentram. Bahkan kini aku mulai bisa
mensyukuri atas segala nikmat yang diberikan Tuhan
kepadaku. Bukan hanya nikmat, tapi juga hikmah
233
yang kudapat di dalam setiap ujian itu, dan akhirnya
aku pun mulai bisa bersabar atas segala macam
bentuk ujian yang telah diberikan-Nya.
Kini aku merasakan kalau semua ujian itu adalah
jalan untuk meningkatkan nilai kemanusiaanku dan
juga nilai kemuliaanku di sisi-Nya. Bahkan, aku pun
merasa kalau ujian itu adalah jalan untuk berjumpa
dengan belahan jiwaku yang sebenarnya, yaitu kau...
Bintang.”
“A-apa! Ka-kau bicara apa, Kak?”
“Bintang, terus terang a-aku mencintaimu.”
“Be-benarkah yang kau katakan itu, Kak?”
“Tentu saja. Sebab, entah kenapa kini aku merasa
kalau kau itu adalah belahan jiwaku. Dan
karenanyalah, aku kini mencintaimu.”
“Kak, se-sebenarnya. A-aku sudah mencintaimu
sejak lama.”
“Be-benarkah?”
“Iya, Kak. Bahkan lebih lama dari perkiraanmu.”
234
Akhirnya dengan perasaan yang berbunga-bunga
kedua muda-mudi itu pun berpisah untuk kembali ke
rumah masing-masing.
235
Sepuluh
ada suatu kesempatan di akhir pekan, Bobby
berniat menemui Randy. Keinginannya itu
karena sebab ia ingin memberi pelajaran kepada
sahabatnya itu, yaitu dengan bersandiwara agar dia
tidak mengulangi kesalahannya, yang telah
seenaknya memainkan perasaan orang. Apalagi
setelah dia mendapat kabar perihal Winda yang sudah
berangkat untuk menengok orang tuanya di kampung.
Saat inilah kesempatannya untuk bertemu dengan
Randy yang sedang sendirian di rumah, dan
memberikan kejutan kepadanya.
Setibanya di rumah Randy, Bobby pura-pura
menjadi seorang peminta-minta. Betapa terkejutnya
Randy saat itu, sungguh dia tidak menduga akan
bertemu dengan Bobby yang sudah dalam keadaan
seperti itu.
P
236
“Ayo, Bob. Silakan duduk!” kata Randy
menawarkan kepada pemuda itu. “Tunggu sebentar
ya, Bob!” kata Randy seraya buru-buru ke belakang.
Dan tak lama kemudian, pemuda itu sudah kembali
dengan membawa makanan dan minuman.
“Ini, Bob. Makanlah dulu,“ kata pemuda itu iba.
“Terima kasih, Ran,” ucap Bobby senang karena
saat itu dia memang sedang lapar betulan. Lalu
dengan tanpa ragu, Bobby pun segera menyantap
makanan itu.
Setelah mengetahui Bobby sudah selesai
menikmati makanannya, Randy kembali bicara.
“Aduh, Bob. Sebenarnya ke mana saja kau selama
ini?”
“Emm… A-aku pergi mencari Winda, Ran.”
“A-apa???” Randy tampak terkejut.
“Ya, selama ini aku mencari Winda hingga hampir
ke seluruh penjuru kota besar. Namun sayangnya,
aku tak berhasil menemukannya.”
“Kau memang sudah gila rupanya.”
237
“Terserah kau mau bilang apa, yang jelas aku
melakukan semua itu karena aku betul-betul
mencintainya.”
“Bob, aku mohon lupakanlah Winda! Sadarlah
kalau dia itu bukan jodohmu.”
“Itu tidak mungkin, Ran. Winda adalah belahan
jiwaku, dan aku sangat sayang padanya. Andai aku
berjumpa dengannya, aku pun akan langsung
melamarnya.”
“Tapi, Bob. Sekarang dia sudah menjadi istri
orang.”
“Kalau begitu. Aku akan membunuh suaminya.
Dengan begitu tentu Winda akan menjadi milikku. Dan
aku akan membunuh suaminya itu tanpa
sepengetahuannya.”
“Bob, sadarlah. Jangan hanya karena obsesimu
itu kau jadi gelap mata. Ingatlah kalau perbuatan itu
dosa besar, dan kelak kau akan dimintai
pertanggungjawabannya.”
238
“Hahaha…! Peduli setan! Pokoknya aku tetap
pada pendirianku semula, yaitu menikahi Winda,
walaupun dengan cara harus membunuh suaminya.”
“Bob, aku mohon sadarlah! Aku ini sahabatmu,
dan aku sangat peduli padamu. Apa kau tidak kasihan
dengan Winda yang akan kehilangan suami yang dia
cintainya, dan apa kau juga tidak kasihan dengan
suaminya yang tak tahu apa-apa?”
“Ran, aku tidak yakin kau peduli padaku. Mungkin
kau cuma takut dengan kematian.”
“Bob, a-aku tidak mengerti akan kata-katamu itu?”
“Kau kan yang menikahi Winda! Dan kau pantas
mati karenanya.”
“Bo-Bob. Ka-kau bicara apa?”
“Sudahlah, Ran! Kau jangan berkelit! Aku sudah
tahu kebusukanmu. Ternyata selama ini kau sudah
menyembunyikan Winda dariku, dan itu karena
keegoisanmu yang mementingkan diri sendiri. Kau
sama sekali tidak peduli dengan diriku yang harus
menderita karena mengharapkannya.”
239
“Bob, maafkan aku! Aku betul-betul menyesal atas
semua itu. Terus terang, aku tidak mungkin
menyerahkan Winda padamu, sebab aku betul-betul
mencintainya. Dan aku mencintainya ketika kau itu
belum mencintainya. Ingatkah ketika kau
memperkenalkannya padaku?”
“Ya aku ingat.”
“Setelah perkenalan itulah aku jatuh cinta
padanya, dan semua itu lantaran dia menarik hatiku,
apa lagi setelah aku tahu kalau dia itu adalah gadis
yang baik. Semakin besarlah cintaku kepadanya.
Bukankah saat itu kau sama sekali tak mencintainya
lantaran fisiknya yang tak sempurna.”
“Ran ketahuilah! Sebenarnya saat itu, biarpun
kutahu wajahnya kurang cantik, tapi sesungguhnya
dia telah menarik hatiku. Tapi, karena saat itu aku
gengsi. Aku pun menapikkan hal itu. Coba kau pikir,
apa kata teman-temanku jika aku sampai menikahi
gadis seperti dia. Mereka pasti akan menertawakan
dan mengolok-olok aku.“
240
“Itu berarti kau belum dewasa, Bob. Kau lebih
mengkhawatirkan apa kata orang ketimbang menuruti
kata nuranimu sendiri.”
“Ya, saat itu aku memang belum dewasa. Kini aku
sudah tidak mempedulikan masalah fisik lagi. Andai
aku bertemu dengan gadis seperti dia, dan dia
menarik hatiku, tentu aku akan menikahinya. Seperti
halnya ketika aku bertemu dengan gadis cantik,
namun karena dia tak menarik hatiku, maka aku pun
tidak mempedulikannya.”
“Apakah ini berarti kau sudah bisa melupakan
Winda?”
“Apa kau bilang? Melupakan Winda. Tidak, Ran.
Saat ini aku belum menemukan gadis yang menarik
hatiku. Hanya Windalah yang masih melekat erat di
hatiku.”
“A-apakah itu berarti ka-kau akan membunuhku?”
“Tentu saja. Hanya dengan cara itulah aku bisa
menikahi Winda.”
“Bob, sekali lagi aku minta maaf. Kau tidak perlu
menjadi pembunuh jika ingin mendapatkan Winda!
241
Bob… A-aku akan menceraikannya, dan kau bisa
menikah dengannya. Walaupun ini berat buatku,
namun tentu lebih berat ketimbang menjadikan
sahabatku menjadi seorang pembunuh.”
“Benarkah yang kau katakan itu, Ran? Kau
melakukan itu karena takut atau karena memang
peduli dengan sahabatmu?”
“Aku peduli padamu, Bob. Sebab, selama ini aku
sudah begitu egois, yaitu menyembunyikan Winda
darimu. Andai dulu aku bisa lebih bijaksana dengan
tidak bersikap egois seperti itu, tentu tidak akan sesulit
ini jadinya. Bob, percayalah kalau aku akan
menceraikan Winda demi untuk kebaikanmu.
Sungguh aku tidak mau kau menjadi seorang
pembunuh.”
“Sudahlah, Ran! Kau tidak perlu menceraikannya.
Hehehe…! Sebenarnya saat ini aku sedang
bersandiwara. Aku ini bukanlah orang bodoh yang
hanya karena cinta buta tega membunuh sahabatnya
sendiri.”
242
Bobby pun menceritakan perihal pertemuannya
dengan Winda dan rencananya untuk bersandiwara.
“Be-benarkah yang kau katakan itu, Bob? Ka-kau
itu sungguh keterlaluan. Kau sudah membuat
perasaanku tidak karuan.”
“Hehehe… kini aku puas karena sudah bisa
memberi pelajaran padamu. O ya, kalau kau mau
tahu, sebenarnya kini sudah melupakan Winda.
Sebab, aku menyadari kalau dia memang bukanlah
jodohku. Ketahuilah, setelah usahaku yang begitu
keras untuk mencari Winda, toh pada akhirnya Tuhan
tak jua mempertemukanku. Bukankah itu pertanda
kalau dia memang bukanlah untukku, dan
keyakinanku itu semakin kuat setelah aku mengetahui
kalau dia sudah menjadi istrimu.”
“Syukurlah kalau kau menyadarinya, Bob.”
“O ya, Ran. Kenapa kau tidak mau berterus
terang?”
“Aku takut, Bob. Aku takut kau akan membenciku.
Masih ingatkah ketika terakhir kali kita bertemu?”
Bobby mengangguk.
243
“Saat itu sebetulnya aku mau mengatakan hal
yang sebenarnya, namun akhirnya aku mengurungkan
niatku itu karena di dalam benakku sudah terbayang
apa yang bakal terjadi kemudian. Saat itu aku takut
kau akan membenciku dan menganggapku sebagai
seorang pengkhianat. Apalagi setelah kutahu sikapmu
ketika sandiwara lamaran itu, bisa-bisa kau memohon
padaku untuk melepaskan Winda yang begitu
kucintai. Beruntung jika kau seorang yang pengertian
dan besar hati, namun jika tidak tentu kebahagiaanku
dan persahabatan kita akan terancam. Karenanyalah,
akhirnya aku pun memilih untuk terus
merahasiakannya dan memutuskan untuk
meninggalkanmu hingga saat yang tepat untuk
mengatakan mengenai kebenaran itu tiba. O ya, Bob.
Bagaimana kalau kau kembali pada Nuraini!
Sebenarnya dulu aku berusaha menjodohkanmu
dengannya karena aku merasa bersalah, dan aku
ingin menebusnya dengan membuatmu bahagia.”
244
“Tidak, Ran. Aku sudah menemukan gadis lain
yang kini mulai mengisi relung hatiku. Gadis itu
bernama Bintang.”
“Bi-Bintang?” tanya Randy terkejut.
“Ya, Bintang. Kau tentu mengenalnya, dia itu
sahabat istrimu, gadis bercadar yang mempunyai hati
yang begitu baik, bahkan mungkin lebih baik daripada
istrimu itu. Dia itu gadis yang betul-betul sudah
memikat hatiku, yaitu dengan kebaikannya. Tidak
seperti Nuraini, gadis murahan yang berani berzinah.”
“A-apa??? Nu-Nuraini berzinah?”
“Ya, dia telah berzinah dengan Haris. Sungguh
perbuatan yang memalukan. Semula aku begitu
membencinya, namun sekarang aku justru kasihan
padanya. Andai dia mau bertobat dan kembali ke jalan
yang lurus, tentu aku akan bahagia sekali. Apalagi jika
ia minta dicambuk dan diasingkan selama setahun,
tentu aku akan sangat bangga padanya. Dan
sepertinya, hanya dengan cara itu dosa-dosanya bisa
segera diampuni. Kini tak banyak yang bisa aku
lakukan padanya, selain hanya mendokan agar dia
245
kembali ke jalan yang lurus. Kini aku terpaksa
mengungkap aib Nuraini demi untuk kebaikannya,
mungkin dengan begitu kau mau menasihatinya agar
kembali ke jalan yang lurus. Bukankah kau orang
yang pandai dalam hal itu.”
“Bob, kau jangan mengada-ngada. Jangan kau
memfitnah Nuraini dengan tuduhan keji seperti itu!
Tidak mungkin Nuraini berzinah dengan Haris? Sebab
Nuraini itu…”
“Sudahlah, Ran. Aku tidak mau mendengar perihal
kebaikannya yang hanya sebagai topeng belaka.
Benar saja dugaanku, jika aku sampai mengungkap
hal ini, kau tentu akan menuduhku demikian. Dan
terbukti sekarang kau sudah menuduhku sebagai
tukang fitnah. Ketahuilah kalau aku sama-sekali tidak
hendak memfitnahnya, namun aku bisa bicara begitu
karena sebab aku mengetahuinya dengan mata
kepalaku sendiri. Kalau kau memang tidak percaya,
tanyakan saja pada dia!”
“Kalau begitu, ayo kita buktikan tuduhanmu itu!”
246
“Tapi, Ran. Rasanya percuma, dia pasti tak akan
mau mengakuinya. Lagi pula, aku kan tidak
mempunyai empat orang saksi, yang menurut
pandangan agama, tuduhanku itu memang tak
sepatutnya untuk dipercaya.”
“Itu tak jadi soal, Bob. Sebab, jika dia memang
melakukannya dan dia mencoba berkelit, minimal aku
bisa membaca dari gelagatnya bicara. Bukankah
orang yang berkata dusta karena sebab dosa bisa
dibedakan dengan orang yang berkata jujur. Atau
kalau perlu kita memintanya bersumpah atas nama
Tuhan.”
“Ran, apa kau sungguh-sungguh bisa
membedakannya. Sudahlah Ran, aku yakin kau tidak
akan mampu. Terus terang, aku kasihan padamu.
Kalau kau mau tahu, selama ini sebenarnya kau
sudah dibodohi olehnya. Dan aku maklum kenapa kau
bisa sampai dibodohinya, itu semua karena topengnya
yang kuakui betul-betul hebat. Andaipun dia
bersumpah, tentu sumpahnya adalah sumpah palsu.
Kau mungkin wajib untuk mempercayai manusia yang
247
sudah bersumpah atas nama Tuhan, sebab kau
bukan seorang saksi. Namun aku, yang kini sebagai
saksi tentu tidak akan bisa mempercayainya begitu
saja.”
“Sudahlah, Bob. Aku tidak mau mendengar katakatamu
yang terus memojokkan Nuraini. Sebaiknya
kita lekas ke sana. Kita lihat saja nanti, apakah semua
tuduhanmu itu memang benar.”
“Hmm... kalau begitu baiklah, ayo kita ke sana!”
“Kalau begitu, tunggu sebentar, Bob! Aku mau
ganti pakaian dulu.”
Lantas dengan segera Randy mengganti
pakaiannya, dan setelah itu dia segera menelepon
Nuraini. Lama juga mereka bercakap-cakap hingga
akhirnya, “Ran…. Terus terang aku tidak mau
bersandiwara lagi. Aku takut sesuatu yang diluar
perkiraan kita akan terjadi, seperti waktu itu.”
“Kita harus melakukannya, Nur. Sebab kalau
tidak, aku justru khawatir Bobby akan menjadi putus
harapan. Aku mohon, janganlah kau merusak apa
yang sudah menjadi harapannya kini.”
248
“Hmm… baiklah, Ran. Deminya aku rela menjadi
Nuraini yang dulu, Nuraini yang belum memahami
agama dengan baik.”
“Syukurlah kalau kau mau melakukannya. Kalau
begitu, sudah dulu ya. Aku khawatir Bobby akan
berpikiran macam-macam jika kau tak segera
menemuinya. Wassalamu’alaikum…”
“Wa-allaikum salam…”
Setelah menutup telepon, Randy segera menemui
Bobby dan mengajaknya pergi ke rumah Nuraini. Dan
setelah menempuh perjalanan yang lumayan jauh,
akhirnya kedua pemuda itu tiba di tempat tujuan. Kini
mereka sedang membicarakan apa yang sudah
dituduhkan Bobby.
“Astagfirullah...! Apa yang sudah kalian
bicarakan?” tanya Nuraini terkejut.
“Sudahlah, Nur. Kau tidak usah bersembunyi lagi
di balik topeng kebaikanmu itu. Sebab, aku memang
sudah melihatmu di tepi telaga bersama Haris. Kau
melakukannya di tempat sepi tak jauh dari
kerimbunan pohon bambu.”
249
“Ka-kau waktu itu ada di sana?” tanya Nuraini
hampir tidak mempercayainya.
“Ya, sebab kata ibumu kau dan Haris pergi ke
sana. Saat itu, aku yang sudah begitu ingin bertemu
denganmu akhirnya mencoba menyusul. Namun,
sungguh di luar dugaan ternyata...”
Bobby pun menceritakan segala yang dialaminya
saat itu.
“Cukup, Kak. Kini aku mengerti, kenapa kau bisa
sampai menuduhku begitu. Ketahuilah, kalau apa
yang kau dengar dan kau saksikan saat itu tidak
seperti apa yang kau duga.”
Nuraini pun segera menceritakan kejadian waktu
itu, malah dia menceritakan kenapa saat itu dia bisa
pergi bersama Haris. “Kak, ketahuilah! Saat itu,
setelah kepergianmu yang marah karena tahu aku
dilamar Randy. Aku merasa betul-betul menyesal dan
tidak tega melihatmu yang tampak benar-benar
terpukul akibat sandiwara lamaran itu. Saat itu pun
sebetulnya aku mau memberitahukan kalau itu
hanyalah sebuah sandiwara, namun karena saat itu
250
kau terus pergi, akhirnya aku cuma bisa
menyesalinya. Dan disaat aku sedang terpukul karena
merasa berdosa sudah membohongimu, tiba-tiba
Haris datang ke rumahku. Dan setelah dia
mengetahui apa yang aku alami, dia pun mencoba
menghiburku. Saat itu dia mencoba mengajakku
memancing, namun dia tidak mengajakku memancing
ikan, tapi dia mau mengajakku memancing belut yang
katanya pasti bisa menghibur dan menjadi
pengalaman baru.
Karena itulah, aku pun akhirnya mau mengikuti
ajakannya, dengan maksud untuk menghibur hatiku.
Dan setelah berpamitan dengan ibuku, kami pun
segera berangkat menuju telaga. Setibanya di sana,
kami langsung menuju ke tempat dimana belut-belut
biasa bersarang, yaitu di tempat yang tak jauh dari
kerimbunan pohon bambu itu. Dan ketika umpanku
dimakan seekor belut, aku langsung kegirangan.
Begitu pun dengan Haris, dia tertawa senang karena
melihatku gembira. Sungguh saat itu aku merasakan
pengalaman baru yang luar biasa. Karena saking
251
kuatnya tarikan belut itu, aku pun sempat terengahengah
dibuatnya. Saat itu, aku sempat bilang pada
Haris kalau aku tak kuat melawan tarikannya yang
luar biasa kuat. Namun, saat itu Haris memberi
semangat padaku untuk tetap mempertahankannya,
karena dia yakin tak lama lagi belut itu akan
kelelahan. Benar saja, tak lama kemudian belut itu
pun mulai kelelahan, pada saat itulah Haris membuka
celana panjangnya dan turun ketepian telaga hanya
dengan mengenakan celana pendek saja, dan dia
berusaha keras membantu mengeluarkan belut dari
sarangnya dengan cara merogoh lumpur dari arah
berlawanan. Saat itu, aku dan Haris betul-betul
merasa lega karena akhirnya kami berhasil
mengeluarkannya.
Dan setelah memasukkan belut itu ke dalam
ransel, kami pun berniat pergi karena mengetahui hari
sudah sore. Saat itu aku sempat merapikan pakaian
dan rambutku yang berantakan setelah lama
beraktifitas, begitu pun dengan Haris yang kembali
mengenakan celana panjangnya. Saat itu, lantaran
252
saking gembiranya, aku pun langsung memuji Haris
yang sudah membuktikan ucapannya kalau
memancing belut itu memang pengalaman yang
sangat hebat. Dan Haris pun menawarkan kalau lain
waktu bisa memancing lagi. Sungguh apa yang sudah
diupayakan Haris itu sudah begitu menghibur hatiku
yang semula galau. Begitulah ceritanya, Kak.”
“Be-benarkan semua ceritamu itu, Nur?” tanya
Bobby ragu.
“Sungguh, Kak. Untuk apa lagi aku berdusta
padamu. Cukup sudah dustaku perihal sandiwara
lamaran itu, dan aku sungguh menyesal karena sudah
berbuat demikian. Kalau kau mau tahu, sebetulnya
aku terpaksa bersandiwara seperti itu agar kau cepat
menikahiku. Waktu itu aku sudah tak sanggup karena
terlalu lama menunggu lamaranmu, kau selalu saja
berkelit dengan alasan belum siap. Kalau kau mau
tahu, sebetulnya selama kita pacaran aku sudah
tersiksa karena selalu menolak hasrat biologisku, dan
aku tidak mungkin memenuhi kebutuhan itu di luar
ketentuan agama, karenanyalah aku ingin kita
253
menikah sehingga aku bisa selamat dari perbuatan
dosa. Tapi sayang, ternyata semua rencana itu sama
sekali tidak berjalan sebagaimanamestinya.”
Saat itu Bobby terdiam, sepertinya pemuda itu
sedang memikirkan berbagai hal yang sudah Nuraini
katakan. “Hmm... benarkah semua yang
dikatakannya? Tidak, aku tidak boleh
mempercayainya begitu saja. Aku harus mencari bukti
lebih jauh kalau kejadian waktu itu memanglah
kegiatan memancing.” Kini pemuda itu menatap
Nuraini seraya berkata, “Nur, aku sama sekali tidak
percaya dengan karanganmu yang hebat itu. Aku
perlu bukti lain yang lebih meyakinkan.”
“Kenapa kau tidak tanyakan saja pada Haris, dia
pasti akan memberikan keterangan yang sama.”
“Tentu saja, dia kan sudah sekongkol denganmu.”
“Bob, dengarkan aku!” pinta Randy tiba-tiba. “Saat
ini kan Nuraini dan Haris belum bertemu. Aku yakin,
Haris pasti belum tahu perihal keberadaanmu di
tempat itu. Nah, jika kau menanyakan padanya dan
dia memberikan keterangan yang sama berarti apa
254
yang diceritakan Nuraini tadi memang begitulah
adanya. Andai jika saat ini Nuraini berbohong,
kemungkinan besar Haris akan memberikan alasan
yang berbeda.”
“Randy benar, Kak. Tidak mungkin kami bisa
mengarang cerita yang sama, sedangkan saat itu aku
dan Haris sama sekali tidak mengetahui
keberadaanmu di tempat itu.”
“Kalian benar. Kalau begitu, ayo Ran. Kita temui
Haris dan memintanya menceritakan apa yang
dilakukannya bersama Nuraini.”
“Kalau begitu, Ayo Bob!“
Lantas dengan segera keduanya berangkat
menemui Haris, dan betapa terkejutnya Bobby kalau
ternyata cerita Haris sama persis dengan apa yang
diceritakan Nuraini. Kini Bobby tampak sedang
memikirkan hal itu, “Hmm… Ternyata Nuraini berkata
jujur, dia memang sedang memancing dengan Haris.
Tapi... ya ampun kenapa aku bisa sampai melupakan
hal itu. Telepon, ya pesawat telepon. Pantas saja
ceritanya bisa sama, sebab Nuraini pasti sudah
255
meneleponnya. Bukankah perjalanan dari rumah
Nuraini kemari cukup jauh, tentu ada kesempatan
baginya untuk menceritakan semua itu. Sungguh
cerdik sekali dia, hampir saja aku berhasil ditipunya.”
“Bob, apa yang kau pikirkan?” tanya Randy tibatiba.
"Ah, bukan apa-apa. Aku hanya sedang menyesal
saja karena telah menduga yang tidak-tidak terhadap
Nuraini dan Haris.”
“Sudahlah, kau jangan terlalu memikirkannya.
Pradugamu selama ini hanyalah kesalahpahaman.”
“Kau benar, Har. Kini semuanya sudah semakin
bertambah jelas, siapa Nuraini itu sebenarnya.”
“Bob, sebetulnya ketika Nuraini bercerita tadi aku
sudah bisa menduga kalau ia memang berkata jujur.
Sebab, tanda-tanda ia berdusta sama sekali tak
kelihatan.”
Mendengar itu, dalam hati Bobby hanya bisa
tertawa. Sungguh pemuda itu merasa kasihan dengan
sahabatnya yang bisa dengan mudahnya bisa
dibohongi. “Randy... Randy... kasihan sekali kau, tentu
256
saja kau tak bisa menganggap kebohongan itu.
Sebab, mereka itu sudah pro dalam hal berdusta. Jika
Nuraini baru pertama kali berbuat Dosa mungkin
bohongnya akan mudah terlihat, tapi aku yakin dia
sudah seringkali melakukannya sehingga dia sudah
tak terpengaruh dengan perasaan dosa. Dan
karenanya, dia pun bisa berbohong dengan tanpa ada
beban sama sekali.
Untunglah kini aku sudah bisa lebih pasrah
kepada Tuhan, sehingga apapun yang baik tentu akan
datang padaku, dan yang tidak tentu akan pergi
dengan sendirinya. Aku yakin, Tuhan telah
memberitahuku yaitu dengan lintasan pikiran soal
telepon itu.“
Tak lama kemudian, Bobby dan Randy sudah
pamit pulang. Kini mereka sedang dalam perjalanan
menuju ke sebuah halte yang tak begitu jauh dari
gang rumah Haris.
“Bob, semua kan sudah jelas, kalau Nuraini itu
tidak berzinah. Lalu, apa rencanamu selanjutnya,
257
apakah kau akan segera melamarnya?” tanya Randy
kepada Bobby.
“Tidak, Ran. Aku tidak mau menikah dengan
Nuraini.”
“Kenapa, Bob? Apa lagi yang memberatkan
hatimu?”
“Aku kan sudah bilang padamu kalau aku
mencintai gadis yang bernama Bintang, bahkan aku
sudah menyatakan cinta padanya. Dan disaat itu, dia
pun menerima cintaku. Kini aku berniat
membelikannya seikat cincin sebagai tanda
keseriusanku untuk melamarnya.”
“Benarkah kau akan segera melamarnya?”
“Hatiku sudah mantap, Ran. Kalau dialah gadis
belahan jiwaku.”
“Baiklah, Bob. Kalau begitu aku akan sangat
mendukung niat baikmu itu.”
“Terima kasih, Ran. O ya, apakah kau mau
menemaniku membeli cincin itu?”
“Tentu saja, Bob. Aku mau sekali.”
258
Setibanya di mobil, kedua pemuda itu segera naik
dan bergegas ke pasar. Hingga akhirnya, mobil yang
mereka tumpangi tiba juga di tempat tujuan.
Esok harinya, di hari Minggu yang cerah. Bobby
tampak sedang melangkah menuju ke rumah Randy.
Rupanya dia sengaja datang ke rumah itu untuk
meminta Winda agar mau mengantarkannya pergi ke
rumah Bintang. Maklumlah, hingga hari ini Bobby
memang belum mengetahui keberadaan rumah
Bintang. Namun setibanya di tempat tujuan, dia malah
tidak jadi berangkat ke sana. Hal itu dikarenakan saat
itu Bintang justru sedang bertamu ke rumah Winda.
Kini Bobby, Bintang, Randy, dan Winda tampak
sedang berbincang-bincang di teras muka. Hingga
akhirnya Randy dan istrinya sengaja pamit ke dalam
dengan maksud memberi kesempatan kepada kedua
muda-mudi itu agar bisa berduaan.
259
“Bintang... bolehkah aku melihat wajahmu itu
sebentar saja! Sebab hari ini aku sudah berniat untuk
melamarmu,” pinta Bobby kepada Bintang.
“Benarkah yang kau katakan itu, Kak?”
Bobby mengangguk.
“Kalau memang demikian, tentu saja aku
bersedia. Sebab kau memang berhak untuk melihat
lebih dulu gadis yang hendak kau lamar. Andai kau
suka, kau boleh melamarku. Andai pun tidak, itu
adalah hakmu untuk menentukan pilihan,” kata
Bintang seraya membuka cadarnya dengan perlahan.
“Ka-kau...” Bobby tampak terkejut ketika Bintang
telah membuka seluruh cadarnya.
“Ya, ini aku. Nuraini… Bintang Nuraini. Gadis yang
selama ini terus berusaha keras untuk mendapatkan
cintamu kembali, yang mana selama ini sudah
membenciku dan mendugaku melakukan perbuatan
terlarang, dan itu semua karena kesalahpahaman.
Ketahuilah! Setelah kepergianmu aku betul-betul
kehilanganmu. Dan sejak saat itu aku terus bercermin
kenapa Tuhan sampai menjauhkanmu dariku.
260
Semula aku menduga kau bukanlah pemuda yang
baik untukku. Namun setelah aku mengerti akan arti
prasangka baik, maka aku pun kembali berkaca. Saat
itu aku merasa justru sebaliknya, bahwa aku bukanlah
gadis yang pantas untukmu. Lantas aku berusaha
untuk berprasangka baik, kalau kau itu adalah
pemuda yang baik, dan karenanyalah Tuhan tak
mengijinkan aku untuk bisa bersamamu. Dan sejak
saat itulah aku melihat kekuranganku itu, yaitu aku
belum menjadi gadis yang sesuai dengan tuntunan
agama. Dan sejak saat itulah, aku mulai berhijab
dengan sempurna dan terus memperdalam ilmu
agamaku seraya mengamalkannya dengan sungguhsungguh.
Setiap hari aku tak lupa untuk terus berdoa
dan berharap, andai suatu saat aku sudah menjadi
gadis yang shalihah kiranya Tuhan berkenan untuk
mempersatukan kita lagi.
Hingga suatu hari harapanku itu sepertinya
terbuka lebar, yaitu ketika kita bertemu kembali di tepi
telaga. Saat itu, sebetulnya aku ingin sekali
mengungkap jati diriku, namun entah kenapa aku
261
merahasiakannya dengan memakai nama Bintang.
Nama yang selama ini tidak banyak orang yang
mengetahuinya, karena aku memang tidak pernah
menggunakannya lagi lantaran nama itu adalah
pemberian ayahku yang begitu kubenci. Aku
membenci ayahku karena sebab ia telah menceraikan
ibuku. Namun sekarang, nama itu sudah kembali
menjadi nama depanku, dan itu dikarenakan aku
sudah memahami agama dengan lebih baik, sehingga
aku pun bisa memaafkan ayahku. Dan berkat nama
itu, juga penampilan baruku, akhirnya aku kembali
membuatmu jatuh cinta untuk yang kedua kali.
Andai saat itu aku langsung membuka jati diriku
tentu kau akan menjauh dariku, dan aku tentu tidak
akan mempunyai kesempatan lagi. Dan karena
kekhawatiran itu pulalah yang membuatku terpaksa
kembali bersandiwara, yaitu setelah kau
mengungkapkan perihal kesalahpahaman mengenai
apa yang terjadi antara aku dan Haris di telaga petang
itu.
262
Saat itu, sebelum kalian datang menemuiku.
Randy sempat meneleponku dan memintaku untuk
kembali menjadi Nuraini yang dulu, yaitu menjadi
Nuraini yang belum berbusana dengan sempurna.
Dan aku pun terpaksa melakukan itu oleh sebab
kekhawatiran Randy yang sangat masuk akal, yaitu
sama seperti kekhawatiranku juga. Bahwasannya,
setelah kau mengetahui kalau Bintang adalah aku,
maka kau pasti akan meninggalkannya juga. Selain
itu, sebetulnya Randy juga ingin mengetahui perihal
benar-tidaknya perzinahan yang kau tuduhkan itu.
Sebab, dia sendiri memang betul-betul ingin
mengetahuinya, apa aku ini betul-betul berzinah
dengan Haris atau tidak. Ketika dia meneleponku
waktu itu, dia pun sama sekali tidak membicarakan
perihal tuduhanmu itu.
Karenanyalah ketika kalian membicarakan
masalah itu di rumahku, aku betul-betul terkejut
dibuatnya. Dan karena aku memang tidak melakukan
itu, aku pun menceritakan apa adanya. Tapi
sayangnya saat itu kau tetap tidak percaya, dan saat
263
itulah terlintas pikiran agar kau menemui Haris dan
mendengar sendiri cerita darinya. Saat itu, Randy
yang memang mempercayai ceritaku juga setuju
dengan gagasanku, dan dia pun berusaha
meyakinkanmu kalau gagasanku itu adalah sebuah
bukti yang bisa merubah penilaianmu. Tapi
sayangnya, lagi-lagi kau masih juga tidak
mempercayainya. Dan semua itu lantaran
kesombonganmu yang merasa telah menjadi orang
baik, sehingga kau merasa lintasan pikiran perihal aku
menelepon Haris sebelum kalian tiba di sana adalah
petunjuk dari Tuhan. Padahal sesungguhnya lintasan
pikiran itu bukan dari Tuhan, melainkan dari setan
yang berupaya memperdayamu agar kau menjadi
sombong dengan tanpa kau sadari.
Ingatlah, Kak! Semakin kau memahami ajaran
agama, maka setan yang menggodamu pun akan
semakin lihai. Mereka berusaha memperdayamu
dengan hal-hal yang kau anggap berasal dari Tuhan.
Aku mengetahui perihal ketidakpercayaanmu itu dari
Randy, sebab kau sudah menceritakan hal itu
264
padanya, yaitu disaat kau pulang dari membeli cincin
untuk Bintang. Karenanyalah Randy mengundangku
ke mari, dan dia juga memintaku untuk menceritakan
semua ini apa adanya. Sebab hanya dengan cara
inilah mungkin kau mau mengerti.”
“Benarkah yang kau katakan itu?” tanya Bobby
ragu.
“Tentu saja benar. Namun kini aku sudah
mempasrahkan semuanya kepada putusan Tuhan
yang Maha Mengetahui, apakah kita bisa bersatu
kembali atau tidak. Dan apakah Tuhan akan
menolongmu dengan memberi petunjuk yang benar,
atau Dia akan tetap membiarkanmu di dalam
kesesatanmu yang sudah menjadi sombong lantaran
kau merasa menjadi orang baik yang selalu diberi
petunjuk oleh-Nya, padahal sebenarnya setanlah yang
sudah memberimu petunjuk yang menyesatkan itu.”
Mendengar kata-kata Bintang barusan, membuat
Bobby kembali berpikir dan berpikir. Hingga akhirnya
wajah pemuda itu tampak damai karena sudah
menyesali segala kekeliruannya. “Alamak.... ternyata
265
Gadis cantik yang pernah kubenci itu adalah Bintang.
Gadis baik yang memang tidak mungkin berani
melakukan itu. Sungguh tidak layak aku membencinya
lantaran praduga yang tak kuketahui dengan jelas.
Biarlah kini aku serahkan kepada Tuhan saja, dan
semuanya tentu akan terbukti setelah malam pertama
nanti. Andai dia memang sudah tidak perawan lagi,
aku kan tinggal menceraikannya. Dan jika dia
memang masih suci, tentu aku adalah pemuda
beruntung yang bisa mendapatkannya.”
Saat itu Bobby langsung memandang Bintang
dengan penuh keyakinan. Seiring dengan itu, Bintang
langsung tertunduk dan segera memakai cadarnya
kembali. “Bintang… maukah kau menikah denganku?”
Saat itu Bintang tidak menjawab, sebuah pertanda
bahwa dia memang bersedia. Ketika kata lamaran itu
terucap, di dalam hatinya, gadis itu sempat
meragukan kalau Bobby adalah suami idamannya.
Maklumlah, selama ini sedikit banyak dia sudah
mengetahui beberapa sifat Bobby yang tak berkenan
di hatinya. Biarpun begitu, akhirnya dia percaya kalau
266
sifat yang tak berkenan itu pasti bisa berubah, hingga
akhirnya dia pun tak terlalu mempersoalkannya. Yang
jelas, dia mau menikah dengannya bukan karena cinta
buta, namun lebih kepada keimanan dan niat baik
Bobby yang mau menikahinya dengan cara yang
halal. Sebab dia menyadari, tujuan utamanya menikah
adalah untuk beribadah. Kini dia sudah menyadarinya,
kalau penampilan fisik dan kepribadian yang tak
berkenan bukanlah sesuatu yang terpenting dalam
membina suatu hubungan. Sebab, jika hati sudah
menerima dan perbedaan bukanlah masalah tentu
tidak ada lagi yang perlu dikhawatirkan. Lagi pula,
bukankah manusia itu bisa berubah kapan saja, dan
karenanyalah perceraian itu dihalalkan karena
manusia memang makhluk lemah yang mungkin saja
tidak mampu dalam mempertahankan bahtera rumah
tangganya.
Walaupun perceraian itu dibenci Tuhan, namun
Tuhan tetap Maha Penyayang. Karenanyalah,
manusia diberi kesempatan untuk menjalani
kesempatan berikutnya dan menjadikan peristiwa
267
yang dialaminya itu sebagai pelajaran guna bisa
memaknai arti kehidupan. Dan karena itulah, Bintang
sama sekali tidak takut dengan perceraian. Sebab dia
percaya, jika mereka memang betul-betul mau
mengikuti petunjuk Tuhan, dia yakin perceraian itu
tidak akan pernah terjadi. Perceraian hanya bisa
terjadi jika salah-satu dari mereka sudah kalah oleh
bisikan setan yang menyesatkan. Sehingga ego akan
lebih bermain ketimbang nuraninya yang senantiasa
berkata jujur.
Bahkan kini Nuraini mencoba untuk mempercayai
Bobby sepenuhnya, kalau pemuda itu kelak bakal
menjadi suami idamannya, walaupun dia menyadari
hal itu bisa saja bertolak belakang. Sebab dia
memang belum mengetahui tabiat aslinya, yang
mungkin saja tidak sesuai harapan. Itulah yang
dinamakan cinta sejati, yang dibina atas dasar
kepercayaan. Sebab, kepercayaan itu adalah bagian
pada cinta itu sendiri. Yang tanpanya, cinta tidaklah
sempurna.
268
Bobby pun yakin untuk melamarnya karena dia
mau menikah semata-mata karena Allah, dan dia
akan menjadikan kehidupan rumah tangganya
sebagai ladang amal yang akan menambah
kedekatannya kepada Tuhan. Dan jika gadis itu
terbukti masih suci, tentu gadis seperti itulah yang
diyakini bisa menyempurnakan akidahnya, yaitu gadis
yang berkomitmen teguh dan optimis untuk bisa
bersama-sama mengarungi kehidupan di dalam
sebuah bahtera rumah tangga yang diridhai Tuhan.
Akhirnya Bobby dan Bintang Nuraini menikah.
Mereka menikah dengan cara yang sederhana, dan
hal itu sama sekali tidak mengurangi kesakralannya.
Malam harinya, seusai sholat malam, Bintang Nuraini
tak lupa berdoa kepada Tuhan, mengikuti apa yang
pernah dibacanya di internet.
“Ya Allah.. Ampunilah dosaku yang telah
kuperbuat, limpahkanlah aku dengan kesabaran yang
269
tiada terbatas, berikanlah aku kekuatan mental,
kurniakanlah aku dengan sifat keridhaan, peliharalah
lidahku dari kata-kata nista, kuatkanlah semangatku
dalam menempuh segala cobaan-Mu, berikanlah aku
sifat kasih sesama insan.
Ya Allah... Sekiranya suamiku ini adalah pilihan-
Mu di Arash, berilah aku kekuatan dan keyakinan
untuk terus bersamanya. Sekiranya suamiku ini
adalah suami yang akan membimbing tanganku di
titian-Mu, kurniakanlah aku sifat kasih dan ridha atas
segala perbuatannya. Sekiranya suamiku ini adalah
bidadara untukku di Jannah-Mu, limpahkanlah aku
dengan sifat tunduk dan tawaduk akan segala
perintahnya. Sekiranya suamiku ini adalah yang
terbaik untukku di dunia-Mu, peliharalah tingkah laku
serta kata-kataku dari menyakiti perasaannya.
Sekiranya suamiku ini jodoh yang dirahmati oleh-Mu,
berilah aku kesabaran untuk menghadapi segala
macam tabiatnya yang tak berkenan.
Tetapi ya Allah... Sekiranya suamiku ini
ditakdirkan bukan untuk diriku seorang, tunjukkanlah
270
aku jalan yang terbaik untuk menerima segala takdir-
Mu. Sekiranya suamiku tergoda dengan keindahan
dunia-Mu, limpahkanlah aku kesabaran untuk terus
membimbingnya. Sekiranya suamiku tunduk terhadap
nafsu yang melalaikan, kurniakanlah aku kekuatan-Mu
untuk memperbaiki keadaannya. Sekiranya suamiku
mencintai kesesatan, pandulah aku untuk menarik
dirinya keluar dari keterlenaannya.
Ya Allah... Kau yang Maha Mengetahui apa yang
terbaik untukku, Kau juga yang Maha Mengampuni
segala kekhilafan dan keterlanjuranku. Sekiranya aku
khilaf mengambil putusan, bimbinglah aku ke jalan
yang Engkau ridhai. Sekiranya aku lalai dalam
tanggung jawabku sebagai istri, hukumlah aku di
dunia tetapi bukan di akhirat-Mu. Sekiranya aku ingkar
dan durhaka, berikanlah aku petunjuk ke arah rahmat-
Mu
Ya Allah... Sesungguhnya aku lemah tanpa
petunjuk-Mu, aku buta tanpa bimbingan-Mu, aku cacat
tanpa hidayah-Mu, aku hina tanpa Rahmat-Mu.
Ya Allah...
271
Kuatkan hati dan semangatku, tabahkan aku
menghadapi segala cobaan-Mu. Jadikanlah aku istri
yang disenangi suami, bukakanlah hatiku untuk
menghayati agama Mu, bimbinglah aku menjadi istri
Salehah. Hanya pada-Mu, Ya Allah... aku memohon
segala harapan, karena aku pasrah dengan dugaan-
Mu, karena aku sadar hinanya aku, karena aku insan
lemah yang kerap keliru, karena aku terlena dengan
keindahan dunia Mu, karena kurang kesabaranku
menghadapi cobaan-Mu, karena pendek akalku
mengarungi ujian-Mu.
Ya Allah Tuhanku… Aku hanya ingin menjadi istri
yang dirahmati, istri yang dikasihi, istri yang salehah,
istri yang senantiasa di hati. Amin...“
Pada saat yang sama, Bobby pun sedang berdoa
kepada Tuhan. Dia berdoa dengan khusuk dan penuh
pengharapan, mengikuti lembaran doa yang pernah
diberikan Bintang dan dengan sedikit tambahan doa
darinya.
“Ya Allah.. Ampunilah dosaku yang telah
kuperbuat, limpahkanlah aku dengan kesabaran yang
272
tiada terbatas, berikanlah aku kekuatan mental,
kurniakanlah aku dengan sifat keridhaan, peliharalah
lidahku dari kata-kata nista, jauhkan aku dari berbagai
penyakit hati, kuatkanlah semangatku menempuhi
segala cobaan-Mu, berikanlah aku sifat kasih sesama
insan. Andai istriku memang tak suci lagi, berilah aku
kekuatan dan kesabaran sehingga aku tak sampai
menceraikannya.
Ya Allah... Sekiranya istriku ini adalah pilihan-Mu
di kerajaan-Mu, berilah aku kekuatan dan keyakinan
untuk terus bersamanya. Sekiranya istriku ini adalah
istri yang menjadi tanggung jawabku untuk
membimbingnya menuju titian-Mu, kurniakanlah aku
sifat sabar dan tawakal atas segala perbuatannya.
Jadikanlah aku suami yang bijaksana dan penuh
tanggung jawab, yang bisa membawa bahtera rumah
tangga ini sesuai dengan keridhaan-Mu. Sekiranya
istriku ini adalah bidadari untukku di Sorga-Mu,
limpahkanlah aku dengan sifat sayang dan lemah
lembut kepadanya, dan jadikanlah aku hanya untuk
dirinya seorang hingga akhir hayat kami. Sekiranya
273
istriku ini adalah yang terbaik untukku di dunia-Mu,
peliharalah tingkah laku serta kata-kataku dari
menyakiti perasaannya. Sekiranya istriku ini jodoh
yang dirahmati oleh-Mu, berilah aku kesabaran untuk
menghadapi segala macam rintangan yang
menghadang.
Tetapi ya Allah... Sekiranya aku ditakdirkan bukan
untuk dirinya seorang, tunjukkanlah aku jalan yang
terbaik untuk menerima segala takdir-Mu. Sekiranya
istriku tergoda dengan keindahan dunia-Mu,
limpahkanlah aku kesabaran untuk terus
membimbingnya. Sekiranya istriku tunduk terhadap
nafsu yang melalaikan, kurniakanlah aku kekuatan-Mu
untuk membetulkan keadaannya. Sekiranya istriku
mencintai kesesatan, pandulah aku untuk menarik
dirinya keluar dari keterlenaannya.
Ya Allah... Kau yang Maha Mengetahui apa yang
terbaik untukku, Kau juga yang Maha Mengampuni
segala kekhilafan dan keterlanjuranku. Sekiranya aku
khilaf mengambil putusan, bimbinglah aku ke jalan
yang Engkau ridhai. Sekiranya aku lalai dalam
274
tanggungjawabku sebagai suami, hukumlah aku di
dunia tetapi bukan di akhirat-Mu. Sekiranya aku ingkar
dan durhaka, berikanlah aku petunjuk ke arah rahmat-
Mu
Ya Allah... Sesungguhnya aku lemah tanpa
petunjuk-Mu, aku buta tanpa bimbingan-Mu, aku cacat
tanpa hidayah-Mu, aku hina tanpa Rahmat-Mu.
Ya Allah...
Kuatkan hati dan semangatku, tabahkan aku
menghadapi segala cobaan-Mu. Jadikanlah aku suami
yang disenangi istri, bukakanlah hatiku untuk
menghayati agama-Mu, bimbinglah aku menjadi suami
yang saleh. Hanya pada-Mu, Ya Allah... aku memohon
segala harapan, karena aku pasrah dengan dugaan-
Mu, karena aku sadar hinanya aku, karena aku insan
lemah yang kerap keliru, karena aku terlena dengan
keindahan dunia-Mu, karena kurang kesabaranku
menghadapi cobaan-Mu, karena pendek akalku
mengarungi ujian-Mu.
275
Ya Allah Tuhanku… Aku hanya ingin menjadi
suami yang dirahmati, suami yang dikasihi, suami
yang saleh, suami yang sentiasa di hati. Amin...“
Usai berdoa, Bobby pun bersiap-siap untuk
menafkahi istrinya. Kini dia dan istrinya itu sudah
berada di atas tempat tidur. Dan seusai berdoa
memohon perlindungan Tuhan demi keselamatan
benih yang akan mereka semai, pemuda itu pun
langsung menafkahi istrinya di bawah selimut yang
lembut. Sungguh Bobby sangat bersyukur atas malam
pertamanya itu, karena ternyata dia diberikan seorang
istri yang selama ini memang dia idam-idamkan.
Ternyata Bintang Nuraini memang masih suci, dan dia
pun berniat untuk menggantung rasa penasarannya
itu hinga hari ke tujuh. Kini pemuda itu tampak
beristirahat sambil bersandar di ranjang, sedangkan
istrinya tampak berbaring di dadanya penuh
kemanjaan. Dalam hati, pemuda itu tampak menyesali
prasangka buruknya selama ini. “Duhai Istriku
sayang… maafkan aku yang selama ini sudah
mengiramu sebagai gadis yang tak bermoral.
276
Sungguh prasangka yang tak sepatutnya melekat erat
di benakku,” ucapnya dalam hati.
Belum sempat pemuda itu mengungkapkan apa
yang ada di hatinya itu, mendadak Bintang Nuraini
sudah mendahuluinya. “Tidak apa-apa, Sayang… aku
bisa mengerti. Kau berbuat begitu karena
kesalahpahaman,” kata gadis itu seraya
menggenggam tangan suaminya.
“Ka-kau bisa membaca pikiranku?”
“E-entahlah… aku juga tidak mengerti. Bahkan
hingga kini aku pun masih bingung, kenapa terkadang
di hatiku timbul sebuah perkataan yang membuat aku
merasa harus menjawabnya? Dan anehnya, jawaban
itu selalu saja nyambung dengan pikiranmu. Tapi itu
jarang sekali terjadi, yaitu hanya jika perasaanku
sedang betul-betul sensitif. Seperti saat ini, ketika
kebahagiaan yang kurasakan begitu membuatku ingin
menangis. O ya, ingatkah ketika malam itu, disaat kau
sedang menyendiri di atas sepeda motormu, ketika
kau sedang mengadu pada malam berbintang?“ tanya
Bintang kepada suaminya.
277
“Ka-kau gadis misterius itu? Gadis yang datang
dan pergi dengan begitu saja?” tanya Bobby hampir
tak mempercayainya.
“Iya, Sayang… Saat itu kau pun bilang kalau aku
bisa membaca pikiranmu, padahal sesungguhnya saat
itu aku hanya menjawab apa yang ada di hatiku.”
“Aneh… apakah itu karena kau bagian dari
diriku?”
“Entahlah… Mungkin saja begitu. Dan
karenanyalah kini kita kembali bersatu untuk
menyempurnakan bagian yang terpisah itu.”
“Mungkin juga hanya sebuah kebetulan. Kalau
begitu katakanlah, Sayang…! Perkataan apa yang ada
di benakmu itu sehingga kau menjawabnya
demikian?”
“Tadi di benakku tergambar dirimu yang
mengatakan kau menyesal karena sudah berburuk
sangka padaku. Lantas aku pun menjawabnya seperti
yang kau dengar tadi.”
“Sayang apakah aku berkata Istriku sayang…
maafkan aku yang selama ini sudah mengiramu
278
sebagai gadis yang tak bermoral. Sungguh prasangka
yang tak sepatutnya melekat erat di benakku.”
“Sama sekali tidak. Di benakku hanya tergambar
dirimu yang mengatakan kau menyesal karena sudah
berburuk sangka padaku. Itu saja.”
“Syukurlah… ternyata kau tidak betul-betul bisa
membaca pikiranku. Kau hanya mendapat firasat
mengenai apa yang ada di hatiku. Terus terang, aku
takut sekali jika kau betul-betul bisa melakukan itu.“
“Astagfirullah… hampir saja aku terpedaya oleh
bisikan setan. Tadi aku sempat merasa hebat karena
mempunyai kelebihan itu. Kini aku semakin yakin,
tidak ada Jin dan Manusia yang dapat mengetahui isi
hati kita yang sebenarnya, sebab hanya Allah-lah yang
dapat mengetahuinya. Aku menduga setan telah
berhasil mencuri sedikit data darimu dan dia mencoba
memberitahunya padaku, dengan tujuan agar aku
tergelincir. Seperti halnya para peramal yang
mendapat berbagai informasi dari setan, namun
karena di langit sudah dipasang panah-panah api,
maka setan pun hanya bisa mendapat informasi
279
mengenai apa yang akan terjadi itu hanya sedikit saja.
Lantas mereka memberikan informasi itu kepada para
peramal dengan tujuan menyesatkan manusia.
Karenanya siapa saja yang percaya dengan ramalan
selain dari yang ada di Al-Quran dan Hadist Rasul
adalah sesat.”
“O ya, bagaimana dengan orang-orang yang bisa
menerawang dari jarak jauh, atau seorang yang bisa
membaca peristiwa masa lalu.”
“Kak, ketahuilah! Kalau sebenarnya semua data
mengenai isi dunia sudah tertulis jelas sampai
sedetail-detailnya pada sebuah kitab yang bernama
Lauhul Mahfuzh. Seperti dari partikel debu hingga
jagad raya, dari satu huruf hingga ensiklopedia. Dan
termasuk kata-kataku barusan. Karenanya tidak usah
heran jika ada orang yang sampai tahu, semua itu
adalah karena ulah setan yang sengaja mencuri
informasi dari kitab tersebut, atau bisa juga Tuhan
sendiri yang memberitahunya karena orang itu sudah
menjadi kekasih Tuhan. Dulu Allah membiarkan setan
mencuri informasi itu, dan akibatnya kehidupan dunia
280
pun jadi kacau-balau. Ilmu sihir merajalela, dan
kekuatan hitam hampir mengusai dunia. Zaman itu
adalah zaman jahiliyah. Karenanyalah, Allah lantas
menurunkan Al-Quran dan mengutus seorang Rasul
untuk membenahi itu semua, yaitu di wilayah yang
paling parah kejahilannya, yaitu kota Mekah. Malah
pada saat itu, rumah Allah yang ada di kota itu sudah
berani mereka kotori dengan hal-hal yang Allah benci,
yaitu dengan meletakkan berhala-berhala yang
menjadi sembahan mereka. Selain menurunkan Kitab
Suci Al-Quran dan Rasulnya Muhammad SAW, Allah
juga membatasi gerak setan dalam upaya mencuri
informasi dari Kitab Lauhul Mahfuzh, yaitu dengan
memasang panah-panah api. Dan karenanyalah setan
hanya bisa mendapatkannya sedikit saja. Allah
sengaja membiarkan itu demi berjalannya sebuah
sistem yang seadil-adilnya, yaitu agar anak cucu
Adam bisa selamat dari godaan setan, dan setan pun
di berikan haknya, sesuai dengan janji Tuhan
kepadanya."
“Benarkah semua itu?” tanya Bobby agak bingung.
281
“Entahlah, Wallahu alam. Sebetulnya aku juga
mengetahui semua itu dari guruku. Karenanyalah agar
kita bisa benar-benar yakin kalau semua itu benar
atau tidak kita harus mau belajar mengenai sejarah
Islam, yaitu sejak Nabi Adam diciptakan hingga masa
Kejayaan Islam. Kita bisa mengetahuinya lewat Al-
Quran, Hadist Rasul, Internet, dan berbagai buku yang
berkenaan dengan hal itu. Masih ingatkah Kakak
dengan tulisan Harun Yahya yang mengatakan,
Dalam Al-Quran Allah mengajak manusia untuk tidak
mengikuti secara buta kepada kepercayaan dan
norma-norma yang diajarkan masyarakat. Akan tetapi
memikirkannya dengan terlebih dahulu
menghilangkan segala prasangka, hal-hal yang tabu
dan yang mengikat pikiran mereka.”
“Ya, kau benar. Sebaiknya kita jangan begitu saja
menelan mentah-mentah berbagai informasi yang kita
dapatkan, namun kita wajib mengkajinya lebih jauh
agar kita tidak tersesat nantinya. Apalagi berbagai
informasi yang kita baca melalui buku-buku atau
internet, yang merupakan buah pikiran penulisnya.
282
Bukankah penulis itu juga manusia, yang memiliki
banyak kekurangan. Ia bisa benar dan bisa juga
salah.
O ya, Istriku sayang… Sebentar ya, aku mau
menunjukkan sesuatu padamu!” pinta Bobby seraya
melangkah dan mengambil limas teka-teki yang
ditemukannya waktu itu. “Sayang… apakah kau
mengetahui benda ini?” tanya Bobby seraya kembali
merebahkan diri di sisi istrinya dan memberikan benda
itu kepadanya.
“Ini kan limas teka-tekiku, kenapa bisa ada
padamu?”
“Aku menemukannya malam itu, rupanya tanpa
sengaja kau telah menjatuhkannya. Akhirnya kini
semua terjawab sudah, ternyata benda itu memang
milikmu. Ketahuilah, dulu aku hampir saja menduakan
Tuhan karena terlalu berharap dengan benda itu.
Walaupun pada mulanya aku menganggap benda itu
hanyalah sebagai perantara, namun lama-kelamaan
dan dengan sangat perlahan benda itu hampir
membuatku tergelincir. Untung saja Randy sempat
283
memperingati sehingga aku bisa selamat. O ya,
ngomong-ngomong apa kau sudah bisa memecahkan
teka-teki itu.”
“Tentu saja. Lihatlah!” kata Bintang seraya
memutar setiap bagian dari limas itu sesuai dengan
urutan simbol yang benar.
“Nah terbuka sudah,” kata Bintang seraya
mengambil dua buah benda yang ada di dalam limas
tersebut. “Eng… Ini adalah duplikat sepasang kubus
berpikir yang diberikan oleh sahabat ibuku yang
bernama Tante Olivia1, yaitu disaat aku sedang
berulang tahun,” jelas bintang seraya memberikan
sepasang kubus yang bentuknya menyerupai dadu itu
kepada suaminya. “O ya, kalau kau mau tahu,
sebetulnya sepasang kubus itu digunakan untuk
mengungkap tabir kehidupan. Coba kau perhatikan
setiap simbol yang ada di keenam sisinya!
Sesungguhnya simbol-simbol itu adalah bahasa
1 Cerita yang berkenaan dengan Tante Olivia itu bisa anda baca
pada cerita Merah Muda dan Biru.
284
kiasan yang mengandung makna untuk memahami
arti kehidupan sesungguhnya.”
Kini Bobby tampak memperhatikan kedua kubus
yang masih penuh misteri itu. Dalam benaknya, lelaki
itu terus memikirkan perihal simbol-simbol yang kata
Bintang mempunyai arti penting dalam memahami arti
kehidupan yang sesungguhnya. “Hmm… apakah
simbol-simbol ini merupakan petunjuk untuk siapa
saja yang memang ingin mengungkap rahasia kenapa
Tuhan menciptakan manusia, yang bermula dari
penciptaan Adam dan Hawa yang pada akhirnya
harus tinggal di dunia karena telah berbuat dosa,” pikir
Bobby seraya kembali memperhatikan semua simbol
yang ada di kedua kubus itu, enam buah simbol yang
berbeda terdapat pada masing-masing kubus. Persis
seperti dua buah dadu yang apabila dikocok akan
menghasilkan kombinasi sisi yang berbeda. Namun
pada kubus itu, simbol yang bermakna itulah yang
akan dikombinasikan. Sebenarnya keenam simbol itu
adalah, pertama simbol Lafaz Allah dan nama Rasul
yang disatukan dalam bentuk kaligrafi, kedua simbol
285
pria, ketiga simbol wanita, keempat simbol warna
merah muda, kelima simbol warna biru, dan keenam
adalah simbol dunia.
Karena bentuknya seperti dadu, maka Bobby pun
mencoba memperlakukannya seperti benda itu. Dia
mengocoknya di dalam tangan, dan setelah dirasa
cukup, lelaki itu pun segera membuka genggamannya
dan memperhatikan kombinasi simbol yang ada pada
bagian atas kedua kubus itu. “Hmm... wanita dan
warna merah muda,” lalu Bobby mencobanya lagi,
“Hmm kali ini, pria dan wanita.”
Bobby terus mengocok kedua kubus itu sehingga
dia mendapat beberapa kombinasi seperti berikut,
wanita dan dunia, Tuhan beserta Rasul-Nya dan
dunia, wanita dan warna biru, pria dan warna merah
muda, dunia dan warna biru, Tuhan beserta Rasul-
Nya dan pria, Tuhan beserta Rasul-Nya dan wanita,
dunia dan pria, Tuhan beserta Rasul-Nya dan warna
biru, dunia dan warna merah muda, Tuhan beserta
Rasul-Nya dan warna merah muda, dunia dan biru,
merah muda dan biru. “Hmm... semua ini benar-benar
286
membingungkan, apa maksud dari kombinasikombinasi
itu? Jangankan kombinasinya, beberapa
simbol itu saja tidak aku pahami maksudnya.”
“Kenapa, Kak? Kau bingung ya?” tanya Bintang
tiba-tiba.
“Iya… Sayang… Aku betul-betul bingung.”
“Aku juga, Kak. Sungguh telah dibuat pusing. Tapi
kata Tante Olivia, sebelum kita mengerti tentang arti
simbol-simbol itu kita harus mengerti dulu arti simbolsimbol
yang ada pada limas itu.“
“Hmm… apakah kau sudah mengetahui maksud
dari simbol-simbol yang ada di limas itu?” tanya Bobby
penasaran.
“Sedikit, Kak. Kalau tidak salah, maksud dari
simbol-simbol pada limas itu begini, keempat simbol
yang ada pada bagian dasar yang terdiri dari Lafaz
Allah, nama Muhammad, Al-Quran, dan Hadist Rasul
adalah kita harus berpegang teguh kepada kalimat
tauhid, yaitu mengakui Allah adalah Tuhan kita dan
Nabi Muhammad adalah Rasul-Nya. Dan sebagai
manusia yang sudah berikrar demikian, maka ketika
287
menjalani kehidupan manusia wajib berpedoman pada
Al-Quran dan Hadist Rasul.
Sedangkan pada ke empat simbol di atasnya yang
terdiri dari simbol hati, dua tangan menadah, orang
sujud, dan bayi adalah manusia harus mempunyai hati
yang bersih, karena dengan hati yang bersih manusia
bisa bekerja dengan baik, halal, dan juga bisa
mencintai sesama atas dasar cintanya kepada Tuhan.
Manusia adalah mahluk lemah yang harus senantiasa
berdoa dan memohon hanya kepada-Nya. Dia hanya
menghamba kepada-Nya, sujud sebenar-benarnya
sujud, yaitu hanya menyembah kepada Allah tanpa
pernah menyekutukan-Nya. Manusia juga harus
menjadi seperti bayi yang senantiasa pasrah dan
bersih dari dosa, sehingga dengan begitu Tuhan akan
selalu membimbingnya agar ia bisa memilih takdir
yang akan membawanya sampai ke Jannah-Nya.
Kemudian pada susunan ketiga, yang terdiri dari
simbol tangan yang memberi, tangan yang
menggenggam, bibir, dan pedang adalah manusia
harus menjalankan tugasnya sebagai khalifah, yaitu ia
288
memberikan yang terbaik yang mampu ia lakukan,
berjuang dengan penuh semangat dan hanya
mengharap ridha Allah semata. Menyampaikan
kebenaran dengan cara yang lembut, dan
menggunakan kekerasan hanya untuk membela diri,
berjihad memerangi kaum zolim yang menindas.
Semangat jihad tak boleh padam, demi tegaknya
kebenaran.
Dan pada susunan puncak, yang terdiri dari simbol
Lafaz Allah yang bercahaya, matahari yang
bercahaya, bintang yang bercahaya, dan bulan yang
bercahaya adalah simbol-simbol yang menjelaskan
kalau Allah itu adalah sumber dari segala cahaya,
cahaya di atas cahaya, matahari adalah cahaya yang
memberikan kehidupan, bintang adalah cahaya yang
memberikan petunjuk, dan bulan adalah cahaya
kerinduan.
Pada hakekatnya manusia mempunyai kerinduan
untuk kembali kepada penciptanya, yaitu kematian.
Bulan bisa bercahaya karena mendapat cahaya dari
matahari, begitu pun manusia bisa hidup karena
289
diberikan ruh oleh Tuhannya. Manusia dan Tuhan
mempunyai ikatan yang begitu erat dalam konteks
penciptaannya, layaknya seorang ibu yang melahirkan
anaknya, dan anak itu akan selalu rindu pada ibunya.
Jika si anak pergi jauh, pada suatu saat ia akan
pulang untuk melepaskan kerinduannya pada sang
Ibu dan juga kampung halamannya.
Jadi, kerinduan terhadap segala ikatan primordial
yang bersifat fisik (keluarga, kampung halaman)
adalah simbol dari kerinduan metafisik manusia untuk
kembali pada Tuhannya. Namun kerinduan metafisik
itu tidak dapat terobati, kecuali batin manusia itu telah
tersucikan untuk merasakan limpahan kasih sayang-
Nya. Kerinduan yang tidak terobati adalah sumber dari
segala penderitaan batin manusia. Tidak
mengherankan kalau manusia selalu dalam keadaan
gelisah dan menderita karena tidak tahu bagaimana
mengobati kerinduan metafisiknya. Karena itulah
cahaya bintang hadir untuk memberi petunjuk kepada
manusia yang tersesat tak tahu arah tujuan. Bintang
adalah matahari di kejauhan, jika jauh ia memberi
290
petunjuk dan jika dekat ia memberikan penghidupan.
Begitulah arti dari simbol-simbol yang ada pada setiap
bagian limas itu, Kak,” jelas Bintang Nuraini panjang
lebar.
“Hmm... Lalu arti urutan yang benar dari bagian
dasar hingga ke bagian puncaknya itu?” tanya Bobby
lagi.
“Kalau arti urutan yang benar dari bagian dasar
hingga ke bagian puncaknya itu adalah seperti berikut
ini. Simbol Lafaz Allah, hati, tangan memberi, dan
seberkas cahaya, itu artinya Allah mencintai manusia
dengan cara memberikan cahaya-Nya kepada orangorang
mukmin. Lalu urutan berikutnya, yaitu Nama
Muhammad, dua tangan menadah, tangan mengepal,
dan matahari yang bersinar, yang artinya Muhammad
itu adalah utusan Allah, yang kehadirannya telah
diharapkan banyak orang untuk memperjuangkan dan
menegakkan kebenaran. Urutan berikutnya lagi
adalah Al-Quran, orang sujud, bibir, dan bintang. Yang
artinya Al-Quran itu adalah petunjuk, petunjuk untuk
menghamba kepada Tuhan dengan benar, yaitu
291
bertakwa kepada-Nya dan berani menyampaikan
kebenaran walaupun akan pahit akibatnya, sebab
kebenaran itu nantinya akan menjadi petunjuk kepada
manusia yang sedang dalam kesesatan. Dan urutan
yang terakhir, yaitu Hadist Rasul, bayi, pedang, dan
bulan yang bersinar mempunyai arti sebagai berikut.
Hadist Rasul itu adalah petunjuk atas segala
ketidakjelasan dan ketidakmengertian, tanpanya Al-
Quran itu bagaikan pedang, bisa bermanfaat dan bisa
juga merusak, tergantung kepada manusianya,
apakah ia mempunyai hati yang bersih atau malah
sebaliknya.
Ketahuilah… Bila seorang yang busuk hatinya
sengaja menafsirkan ayat Al-Quran dengan
seenaknya, maka dampaknya tentu bisa sangat
berbahaya. Untuk itulah Hadist Rasul sangat
diperlukan untuk menjelaskan segala hal yang masih
belum jelas itu. Dan dengan berpedoman kepada
keduanya, maka manusia bisa pulang ke asalnya dan
melepaskan kerinduan pada pencipta-Nya.
Demikianlah, Kak. Arti semua urutan simbol yang
292
benar dari bagian terbawah limas hingga ke
puncaknya. Dan setelah kita mengerti akan tujuan
hidup manusia di dunia, maka kita pun akan bisa
mengerti tentang hakikat penciptaan, yaitu dengan
bantuan sepasang kubus itu, yang nantinya akan
mengupas arti kehidupan. Bagaimana, Kak? Kau
mengerti penjelasanku kan?”
“Iya, Sayang. Walaupun belum sepenuhnya. O ya,
ngomong-ngomong kenapa ketika aku mengadu pada
malam berbintang kau bisa ada di sana?” tanya
Bobby.
“Itu Rahasia Illahi, Sayang… Ceritanya begini….
Waktu itu aku sedang sedih karena perceraian orang
tuaku. Tapi begitu bertemu denganmu, entah kenapa
kesedihanku sirna seketika. Saat itu aku merasakan
sebuah perasaan yang begitu berbunga-bunga,
bahagia sekali rasanya saat itu, bahkan aku pun
sempat berandai-andai. Andai saat itu kau adalah
suamiku, aku ingin sekali dipeluk, merasakan
hangatnya dekapan kasih sayangmu. Saat itu pun aku
ingin sekali mengungkapkan beribu kata cinta
293
untukmu, namun… aku takut, aku malu. Dan akhirnya
aku cuma bisa berharap, kiranya kau mau bangkit dari
sepeda motormu, lantas menghampiri aku dan
mengucapkan kata cinta padaku. Namun harapanku
itu tak terwujud, kau diam seolah tak menghiraukan
kehadiranku. Hingga akhirnya aku memutuskan untuk
meninggalkanmu karena aku merasa saat itu setan
sedang menggodaku dengan jerat cinta yang
membutakan. Dan semua itu karena aku telah melihat
wajah tampan yang diterangi rembulan, sehingga aku
pun merasa syahdu.
Sejak pertemuan malam itulah aku tak bisa
melupakanmu, namun aku tak berdaya karena tak
tahu hendak mencarimu ke mana. Hingga pada suatu
ketika Randy datang kepadaku dan memperlihatkan
fotomu. Sungguh aku sangat terkejut, dan sekaligus
senang karena telah mendapat kesempatan yang tak
disangka dan tiada diduga. Bahkan, saat itu Randy
ingin menjodohkan aku denganmu. Mengetahui itu,
aku pun langsung menangis bahagia. Ketahuilah…
Sebetulnya saat itu Randy ingin langsung
294
mengenalkan aku padamu. Namun karena dia takut
kau akan tersinggung lantaran saat itu kau masih
sangat mencintai Winda, akhirnya dia memutuskan
untuk membuat sandiwara perkenalan yang bertujuan
agar kita bisa saling berkenalan secara wajar, seolah
memang tidak direncanakan.”
“Ya, pada mulanya aku memang merasa
demikian. Semula kupikir kau itu temannya Haris yang
mau ikut memancing lantaran Randy mengajak Haris
memancing. Namun karena prilaku Randy saat itu
sangat mencurigakan, akhirnya aku bisa menduga
kalau itu hanyalah sebuah sandiwara. Untungnya
pertemuan malam itu begitu berkesan bagiku,
sehingga aku pun memutuskan untuk lebih
mengenalmu, dan ternyata kau itu memang gadis
menyenangkan buatku. Apalagi kau itu gadis yang
semakin membuatku penasaran, kau itu begitu susah
untuk disentuh.
Selama kita bersama, hanya sekali aku bisa
menyentuhmu, yaitu setelah aku mengucapkan kata
cinta, dan itu pun hanya sebatas memegang bahumu.
295
Sebab ketika aku ingin mencium keningmu kau
segera menghindar karena menyadari kekeliruan.
Tapi kini, aku bisa menciummu sesukaku.”
Lantas Bobby pun segera mencium kening istrinya
itu berkali-kali, bukan hanya kening, tapi juga, pipi,
dan seterusnya, dan seterusnya. Bahagia sekali
rasanya malam pertamanya itu, bisa menikmati gadis
yang dia cintai dengan tanpa beban dosa sama sekali,
betul-betul fresh dan menggairahkan. Kenikmatan
sorga Dunia yang sempurna, Ecstasy tingkat tinggi
yang hanya bisa dicapai dengan kondisi psikologis
dan fisik yang prima. Dan semua itu bisa terjadi
karena keduanya selalu mengingat Tuhan di mana
pun mereka berada, dan ketika melakukan aktifitas
apapun. Termasuk ketika mereka akan berhubungan
intim, mereka pun tak lupa untuk berdoa kepada
Tuhan. Karena dengan selalu mengingat Tuhan
manusia akan mendapat petunjuk yang laksana
cahaya bintang memberikan petunjuk kepada
manusia yang tak tahu arah tujuan. Ia menerangi hati
dan memberi kehidupan padanya. Tanpa mengingat
296
Tuhan hati akan mati, dan manusia tidak akan tahu
bagaimana menjalani kehidupan yang betul-betul
diridhai Allah.
297
Assalam….
Mohon maaf jika pada tulisan ini terdapat
kesalahan di sana-sini, sebab saya hanyalah manusia
yang tak luput dari salah dan dosa. Saya menyadari
kalau segala kebenaran itu datangnya dari Allah SWT,
dan segala kesalahan tentulah berasal dari saya.
Karenanyalah, jika saya telah melakukan kekhilafan
karena kurangnya ilmu, mohon kiranya teman-teman
mau memberikan nasihat dan meluruskannya.
Sebelum dan sesudahnya saya ucapkan terima kasih
banyak.
Akhir kata, semoga cerita ini bisa bermanfaat buat
saya sendiri dan juga buat para pembaca. Amin…
Kritik dan saran bisa anda sampaikan melalui e-mail
bangbois@yahoo.com
Wassalam…
[ Cerita ini ditulis tahun 2006 ]

0 Response to "Cahaya Bintang"

Post a Comment

Translate

English French German Spain Italian Dutch Russian Portuguese Japanese Korean Arabic Chinese Simplified