Download applikasi baca novel online untuk android disini: DOWNLOAD

Negeri lima Menara 2

Agen 007 Dengan kuping masih terasa kembang-kempis, kami terbirit-birit berganti pakaian shalat dan berlari ke masjid jami. Di masjid kami yang gagah ini setiap sore berhimpun 3 ribu pelajar untuk menyambut datangnya azan Maghrib. Udara diliputi dengungan yang tidak habis-habisnya ketika 3000 mulut sibuk membaca. Memang kegiatan yang boleh kami lakukan di masjid ini hanya dua, yaitu membaca buku pelajaran dan membaca Al-Quran. Setelah lelah beraktifitas sejak jam 4.30 subuh, mempertahankan kepala tetap tegak dan mata tetap terbuka sungguh sebuah perjuangan maha berat. Apalagi, masjid kami punya langit-langit tinggi sehingga sirkulasi udaranya sangat baik dan senantiasa berhawa sejuk. Dengungan suara ribuan orang mendaras Al-Quran malah menjadi seperti dendang pengantar tidur yang mujarab. Beberapa kepala mulai terlihat doyong, terangguk-angguk, Di sebelahku Said tampak benar-benar dalam kondisi yang sangat nestapa. Dimulai dengan ayunan ringan kepalanya ke arah depan, lalu ayunannya semakin berat sampai lehernya layu dan dagunya menyentuh dada. Aku menyikutnya beberapa kali. Setiap kali dia terlonjak kaget dan buru-buru meneruskan membaca Al-Quran yang dipegangnya. Apa boleh buat, baru dua baris yang terbaca, kepala kembali jadi ayunan. Bosan dengan upaya yang gagal, aku menyerah dan membiarkan Said berayun-ayun terus. Tiba-tiba saja, badan Said yang besar rebah ke samping kirinya dengan bunyi gedebuk. Said yang segera terbangun kaget sekali menemukan dirinya dalam posisi setengah tidur. Tapi dalam hitungan kejapan mata, laksana bola karet raksasa, dia melenting bangun ke posisi duduk lagi. Mukanya digelengkan-gelengkan, tangan menyeka ujung mulut yang basah oleh iler. Beberapa teman yang menjadi saksi mata rubuhnya sang Said tertawa cekikikan. Sementara orang yang hampir diserempet Said bersunggut-sungut sambil mendelik. Said menyembah-nyembah minta maaf. Untunglah, di masjid kami ada “razia ngantuk” untuk mencegah wabah tidur massal ribuan kepala. Kakak-kakak kelas kami dari Bagian Pengajaran mengadakan inspeksi dari saf ke saf memastikan tidak ada yang mencuri waktu tidur sebelum Maghrib.

“Qum… -ya akhi, qum… Bangun… ayo… bangun!”

seorang bagian pengajaran berdiri di depan anak yang tertidur tidak jauh dari aku. Ujung sajadahnya yang berumbai-rumbai digerakkan untuk menggelitik hidung yang mengantuk sampai mereka bangun.

Shalat Maghrib di masjid jami’ dihadiri seluruh penduduk sekolah. Karena hampir semua orang hadir—kecuali yang sakit atau pura-pura sakit—waktu seperempat jam setelah shalat dimanfaatkan untuk memberikan maklumat penting bagi semua warga. Kismul I’lam, bagian yang khusus mengurusi pengumuman tampil di depan jamaah. Ditemani secarik kertas dan kepercayaan diri, mereka membacakan pengumuman dengan teratur dan suara bening. Bahasa yang dipakai untuk pengumuman berganti-ganti setiap minggu, Arab atau Inggris. Di PM memang bahasa resmi pergaulan setiap minggu diganti antara dua bahasa ini. Sementara itu kalau pengumuman bersifat umum dan berlaku buat kelas satu, pengumuman dibacakan dalam bahasa Indonesia.

Isi pengumuman ini sungguh gado-gado. Mulai pengumuman undangan pertemuan para anggota band, aktor, pesilat, para kali-grafer, pertemuan wali kelas, perubahan jadwal kelas, pemenang lomba majalah dinding minggu ini, permintaan doa buat keluarga PM yang sakit mulai dari Sorong sampai Aceh, hingga doa buat alumni yang meninggal. Namun dari semua itu, maklumat yang paling ditunggu oleh semua orang sebenarnya hanya ada dua. Pertama, ditunggu dengan penuh harap adalah daftar penerima wesel dan paket hari ini. Banyak yang berdoa khusyuk setelah Maghrib agar hari ini dia menjadi orang terpilih menerima wesel. Tapi sayang, tentu tidak semua yang berdoa mendapatkannya.

“Ayyuha thalabah. Para siswa semua. Penerima wesel hari ini harap segera datang ke bagian sekret ariat. Nama-namanya adalah…,” ucap Kak Sofyan memulai kabar gembira. Semua orang memasang kuping baik-baik. Tiba-tiba Said mengangkat tangan dengan gembira, menggumamkan alhamdulillah dan berteriak yes, sambil tangannya ditarik ke bawah, layaknya striker habis mencetak gol tunggal di injury time. Doanya dikabulkan Tuhan yang Maha Pemurah. Kali ini Said yang menjadi orang beruntung mendapat wesel.

Kedua, berita yang juga ditunggu tapi dengan penuh kekhawatiran adalah pengumuman siapa saja yang harus menghadap ke mahkamah keamanan, pendidikan dan bahasa untuk diadili dan mendapat hukuman sesuai kesalahannya. Hampir pasti, yang dipanggil adalah pesakitan yang bersalah. Setelah berhenti sebentar, Kak Sofyan menyebutkan judul pengumuman kali ini,

“Panggilan ke Mahkamah Keamanan Pusat”.

Masjid yang agak riuh sontak diam membisu. “Nama-nama ini diharap segera menghadap ke bagian keamanan segera…” Suaranya empuk, ironis sekali dengan isi pengumumannya.

“Dari kelas satu, namanya adalah: Alif Fikri, Said Jufri, Dulmajid, Raja Lubis, Baso Salahuddin dan Atang Yunus.” Tanganku dingin. Semua darahku rasanya terisap ke jantung. Rupanya azab kemalangan kami tidak berakhir di urusan putar memutar daun telinga satu jam yang lalu. Kami juga dipanggil ke mahkamah keamanan untuk diadili atas kesalahan terlambat 5 menit. Said yang dari tadi menebar senyum ke kiri dan ke kanan akibat eforia menerima wesel, bingung mengubah mimik muka. Dari senang menjadi kalut. Matanya yang besar berputar-putar, kening berkerenyit, senyumnya mampat.

“Masya Allah, padahal aku tadi hanya berdoa dapat wesel,” bisik Said ke telingaku. Kumis suburnya bergetar.

Sebuah sejarah baru telah kami torehkan. Kami berenam adalah anak baru yang pertama mendapat kehormatan menjadi pesakitan di mahkamah keamanan pusat. Bagi yang dipanggil ke mahkamah, tidak ada pilihan lain kecuali hadir. Tidak bisa sembunyi, lari, mangkir, atau beralasan sakit. Akhirnya, dengan membaca Alfatihah dan Ayat Kursi, kami menguatkan diri dan berduyun-duyun menuju ruang pengadilan angker ini.

“Katanya, ini kantor yang paling disegani, atau mungkin ditakuti,” bisik Raja ketika kami beringsut-ingsut di depan kantor dengan papan nama, “Kantor Kemanan Pusat”. Dengan takut-takut, kami melongok ke dalam ruangan yang cukup besar ini. Beberapa orang tampak duduk di dalam. Wajah mereka senantiasa siaga, serius, dipenuhi aura otoritas dan disiplin. Tampang, postur dan pakaian mereka berbeda-beda, tapi mereka punya kesamaan: semua punya kumis ijuk melintang yang subur.

Di dinding tergantung peta pondok, jadwal piket, dan lima senter besar. Di luar ruangan, terparkir rapi tujuh sepeda ontel, berwarna hitam mengkilat, lengkap dengan lampu besar dan emblem kuning bertuliskan “Kismul Amni-Security Department,” persis seperti yang dipakai Tyson tadi. Mungkin para penunggangnya merasa naik kuda layaknya sherif d i f ilm koboi. Mungkin karena itulah para kakak kelas kami menggelari mereka “the magnificent seven”, julukan buat tujuh jagoan pembela keamanan di film koboi yang pernah aku tonton di acara Film Akhir Pekan TVRI.

Kantor keamanan pusat bisa dianggap seperti Mabes Polri, sekaligus ruang pengadilan versi PM. Dari sini berhimpun segala macam telik sandi dan penegakan hukum. Selama 24 jam set iap hari, mereka inilah yang menjaga kedisiplinan dan menegakkan aturan di PM.

Menyambut kami, berdiri tegak di depan pintu, adalah Tyson sendiri. Kami digiring duduk ke kursi mahkamah yang berjejer di depan meja besar. Di seberang meja dua kakak bagian keamanan lainnya memandang kami dingin sambil melinting kumis.

“AhKi. Kalian berenam, coba dengar. Awal dari kekacauan hukum adalah ketika orang meremehkan aturan dan tidak adanya penegakan hukum. Di sini lain. Semua kesalahan pasti langsung dibayar dengan hukuman. Sebagai murid baru, kalian harus mencamkan prinsip ini ke dalam hati. Karena itu, setelah mempertimbangkan kesalahan kalian, mahkamah ini akan menambah hukuman supaya kalian jera,” kata Tyson dengan suara serius.

Dia berhenti. Sejenak menyelinap hening yang tidak nyaman. Lalu dia meneruskan “Tolong hukuman ini diterima dengan ikhlas sebagai bagian dari pendidikan,” kali ini suaranya dibikin rendah tapi mengancam. Tiga pasang mata hakim ini mengurung kami. Bulu kudukku merinding. Aku tak pernah membayangkan pilihan pemberontakanku untuk merantau jauh ke Jawa, akan dilengkapi dengan pengadilan kebenaran oleh orang-orang seram berkumis melintang ini.

Dulmajid mengkerutkan badan dan menunduk sedalam-dalamnya, kepalanya hampir menyentuh dengkulnya. Atang berkali-kali memperbaiki kacamatanya yang sebenarnya baik-baik saja. Baso tampak merasa paling bersalah. Dia duduk pasrah dengan muka pucat. Raja yang bersuara vokal kali ini hanya mampu berbisik lirih. Hanya Said yang mencoba terlihat gagah dan tabah menerima keadaan ini. Sayang, kumisnya kali ini tampak layu, kalah wibawa dengan kumis para kakak keamanan. Kepala kami menunduk dalam, posisi duduk semakin berdempetdempetan. Mata aku picingkan, siap menerima yang terburuk.

“Kalian kami angkat sebagai jasus. Mata-mata,” kata Tyson mengguntur. Tangannya cepat bergerak membagikan kepada set iap orang dua kertas berukuran dua kali KTP. Aku menerimanya dengan tangan gemetar dan basah.

“Dengarkan instruksi ana baik-baik. Saya tidak akan mengulangi, hanya sekali saja. Kertas yang kalian pegang itu sangat menentukan masa depan PM. Di tangan kalianlah penegakan dan kepastian hukum PM terletak,” katanya menekan suaranya di setiap kata. Aku membatin, apa-apaan ini, kami orang pesakitan yang telah melanggar aturan, kok malah disebut memegang masa depan kepastian hukum PM.

“Kewajiban kalian adalah mengisi nama, kelas dan pelanggaran qanun yang dilakukan oleh siapa saja yang ada di pondok ini dalam 24 jam ke depan. Setiap orang harus menemukan dua orang pelanggar. Kalau kalian tidak berhasil menemukan dalam 24 jam, maka kalian akan mendapat hukuman tambahan. Fahimta? Mengerti?” kata Tyson sambil mengedarkan pandangan. Hening. Kami tidak ada yang bersuara. Aku lirik kawan-kawanku, wajah mereka masih terbenam, tapi juga bimbang.

Aku memberanikan bertanya.

“Kak, tapi kalau semua orang patuh dan tidak ada yang melanggar?” kataku setengah berbisik, takut-takut. Dia menyeringai, kumis ijuknya yang subur menyembulnyembul. “Akhi, itulah tantangan kalian yang terberat dan tapi juga termulia. Memastikan sekolah kita disiplin dengan zero tolerance, tidak ada toleransi,” katanya datar.

“Kalau tidak berhasil, besok, jam 7 malam tepat kalian harus kembali ke sini. Ana akan kasih tambahan dua tiket jasus lagi,” katanya dingin menutup mahkamah yang aneh ini. Jasus adalah bahasa Arab yang berarti mata-mata. Spion. Seperti Roger Moore, Agent 007, yang menyaru dan diamdiam menyelusup ke sarang musuh untuk mengumpulkan informasi rahasia. Entah bagaimana caranya, PM dengan cerdik menemukan sebuah metode unik yang mengawinkan dua metode yang terpisah jauh: kepiawaian spionase Roger Moore dan disiplin pondok. Tujuannya untuk menegakkan hukum dan disiplin.

Selain mirip Roger Moore, jasus juga mirip drakula. Bayangkan, kerja jasus adalah bergentayangan mencari buruan siang malam. Korban yang digigit drakula akan menjelma menjadi drakula juga. Pelanggar yang dicatat dan dilaporkan oleh jasus besoknya diadili dan dihukum menjadi jasus juga. Seperti yang digariskan qanunt potensi pelanggaran di pondok itu banyak. Mulai dari yang kecil-kecil seperti buang sampah sembarangan, makan dan minum sambil berdiri, tidak memakai ikat pinggang, tidur di waktu jam jaga malam atau jaga siang, pakai celana pendek, tidak pakai kopiah ke masjid, idak pakai kemeja ke kelas, memakai sarung ke kelas, atau memakai celana panjang ke masjid, mulai remeh temeh sampai yang kelas berat seperti mencuri dan berkelahi.

Makanya, di tengah kesibukan di PM, kami selalu dituntut terus waspada dengan apa pun yang kami lakukan yang mungkin melanggar qanun. Penetrasi pasukan jasus menjadi sangat luas dan dalam, karena bisa saja ada di antrian kamar mandi, kiftir, kelas, acara olahraga dan segala aspek kehidupan santri. Dinding, pintu, tanah, bahkan angin, bagai punya mata dan telinga.

Kami tidak pernah tahu siapa yang sedang menjadi jasus di antara kita. Jasus bisa muncul dalam bentuk anak kelas satu yang berwajah innocent, sampai kelas enam yang berwajah boros. Untuk kali ini jasus muncul dalam bentuk 6 murid baru yang masih ingusan.

Sebetulnya ada dua jenis jasus. Yang pertama adalah jasus untuk keamanan dan kedisiplinan umum. Inilah posisi tertinggi dalam dunia per-jasus-an. Itulah yang baru saja kami jabat, menjadi jasus keamanan pusat. Misi kami adalah mencatat pelanggaran disiplin di semua sudut PM dan kami laporkan segera ke kantor keamanan pusat. Penyerahan kartu yang sudah diisi adalah kunci kami untuk merebut kembali kemerdekaan kami sebagai warga bebas. Posisi yang agak rendah adalah jasus keamanan asrama, yang daya selusupnya hanya untuk kawasan asrama tertentu saja.

Dan yang kedua adalah jasus bahasa. Gunanya memastikan tidak ada satu pun dari 3000 orang murid mengeluarkan katakata dari mulutnya selain bahasa Arab dan Inggris. Bahasa Indonesia dan daerah haram hukumnya. Karena itu dibutuhkan bantuan pasukan jasus bahasa untuk beredar di set iap sudut PM, “mengupingi” setiap perkataan yang tidak sesuai aturan. Lantas bagaimana mencatat nama pelanggar? Tidak sulit, karena semua orang di PM harus selalu memakai papan nama di sebelah kiri atas bajunya. Papan nama ini punya warna berbeda sesuai dengan kelasnya. Kelas satu ungu, kelas tiga merah dan sebagainya. Jadi siapa pun di mana pun selalu waspada karena nama dan kelasnya telah terindentifikasi. Bagaimana kalau tanpa papan nama? Itu juga berita baik bagi jasus, karena melenggang tanpa papan nama adalah pelanggaran dan layak untuk dilaporkan ke keamanan. Proses ini terus berlangsung sepanjang waktu, 24 jam, 365 hari dalam setahun, sehingga lama kelamaan pelanggaran menurun drastis.

Aku sempat bimbang. Kenapa orang diajar untuk menjadi whistle blower, orang yang mencari kesalahan orang lain dan kemudian melaporkan kepada pihak yang berwajib? Ini kan bisa menjadi fitnah. Apakah ini akhlakul karimah yang diajarkan agama? Hal ini aku tanyakan kepada Ustad Salman. “Akhi, sekarang semakin banyak orang menjadi tak acuh terhadap kebobrokan yang terjadi di sekitar mereka. Metode jasus adalah membangkitkan semangat untuk aware dengan ketidakberesan di masyarakat. Penyimpangan harus diluruskan. Itulah inti dari kullil haqqa walau kaana murran. Katakanlah kebenaran walau itu pahit. Ini self correct ion, untuk membuat efek jera. Dan yang paling penting, memastikan semua warga PM sadar sesadar-sadarnya, bahwa semakin penasaran dan termotivasi untuk dapat korban. Ketika kami bersyukur setelah mendapatkan pelanggar, Said malah ingin mendapatkan kartu tambahan, supaya dia bisa lebih banyak menjaring orang bersalah. Aku tidak mengerti ini gejala sakit jiwa atau sebuah mental positif dan mental pembela kebenaran dan penekan kemungkaran sejati.

Yang jelas, sesuai aturannya, kami telah bertekad sebelum Magrib besok, kami sudah menunaikan misi ini dan siap bahu* membahu menjelajahi PM untuk mencari pelanggar aturan hari ini.

Bagai kawanan singa yang berburu mangsa di gurun Afrika, malam itu kami langsung beroperasi secara berkelompok, berkeliling dari asrama ke asrama. Tapi akhirnya kami sadar bahwa berburu secara berkelompok itu tidak efisien. Karena set iap orang harus menemukan orang yang berbeda. Kami lalu sepakat untuk berpisah dan menjalankan misi sendiri-sendiri. Sebelum tidur kami bertemu di depan kamar.

“Alhamdulillah, syukurlah kawan, aku akhirnya dapat juga tadi. Coba kalau tidak, bisa kebawa mimpi malam ini,” kata Raja dengan muka sumringah. Dulmajid juga sukses. Muka Maduranya yang gelap, tampak lebih terang dari biasa karena berhasil mengisi dua kartunya.

Aku sendiri belum beruntung. Sampai esok harinya jam makan siang, kartu jasusku masih kosong. Aku mulai cemas! Semua orang tampaknya hari ini berkonspirasi untuk berkelakuan baik sehingga tidak ada pelanggaran yang berhasil aku temukan. Semakin mendekat waktu Maghrib, aku semakin resah dan tertekan. Tapi aku juga tidak sudi untuk menyerah kepada nasib, dan datang sebagai orang kalah ke depan Tyson, dan diganjar dengan 2 kartu tambahan. Betapa hinanya.

Tadi pagi aku masih merasa cukup tenang, karena di antara kami berenam masih ada 2 orang yang belum berhasil menunaikan tugas jasusnya. Yaitu Dulmajid dan Raja. Tapi ketika kami keluar kelas, keduanya tersenyum-senyum senang karena berhasil memergoki anak-anak kelas sebelah yang telat masuk.

Apa boleh buat. Tinggallah aku sendiri ditemani dua kartuku. Bukannya aku tidak usaha. Tadi pagi aku sampai tidak mandi, hanya untuk berkeliling dari saru kamar mandi ke kamar mandi lain, untuk melihat kalau ada yang memotong antrian atau sekadar buru-buru sehingga lupa memasang papan nama. Nihil. Aku juga bergerak ke dapur umum untuk melihat orang yang tidak sengaja makan dan minum berdiri. Heran, semuanya patuh.

Aku semakin panik, azan Ashar berkumandang tapi kartuku masih kosong. Aku hanya punya waktu 3 jam sebelum tenggat waktu penyerahan ke Tyson. Kawan-kawanku ikut prihatin. Said dan Raja bahkan dengan gagah berani menyatakan siap membantu untuk menjadi asisten jasus. Tapi aku berpikir, tidak adil kalau mereka menjalankan bagian dari hukuman yang aku terima.

Kesalahan pribadi harus dibayar sendirisendiri, Nafsi-nafsi. Nasihat Kiai Rais bertalu-talu terdengar di kepalaku, “Mandirilah maka kamu akan jadi orang merdeka dan maju. I’timad ala nafsi, bergantung pada diri sendiri, jangan dengan orang lain. Cukuplah bantuan Tuhan yang menjadi anutanmu”. Ya aku tidak boleh tergantung kepada belas kasihan orang lain. Aku menolak bantuan mereka dengan halus.

Maka selesai shalat Ashar berjamaah, aku tepekur lebih lama dan memanjatkan doa sebagai seorang jasus yang “teraniaya” karena belum dapat menemukan pelanggar aturan. Aku dengan khusyuk memohon Allah memudahkan misi ini sehingga kehidupanku kembali tenang dan damai. “Man jadda wajada,” teriakku pada diri sendiri. Sepotong syair Arab yang diajarkan di hari pertama masuk kelas membakar tekadku. Siapa yang bersungguh-sungguh akan sukses. Dan sore ini, dalam 3 jam ini, aku bertekad akan bersungguh sungguh menjadi jasus. Aku percaya Tuhan dan alam-Nya akan membantuku, karena imbalan kesungguhan hanyalah kesuksesan. Bismillah.

Sebagai bentuk dari kesungguhan ini, aku gambar sebuah rute pencarian yang detail di buku tulis dan aku hitung waktu yang dihabiskan, sehingga jadwalnya cocok dengan 3 jam yang tersisa. Putaran pertamaku adalah lapangan olahraga, lalu perpustakaan, dan yang terakhir adalah antri mandi sore di 3 asrama berbeda. Aku mencoba menghitung kemungkinan terbesar karena di tiga tempat inilah terjadi akumulasi massa di sore hari. Apalagi yang aku butuhkan hanya 2 kesalahan saja. Sebenarnya aku cemas dengan prospek 3 jam ke depan. Tapi, belajar dari Said, aku memilih optimis saja.

Rumus man jadda wajada terbukti mujarab.

Kesungguhanku segera dibalas kontan. Dalam tempo hanya satu jam saja, ajaib kedua kartuku terisi. Aku memergoki seorang anak W»3 memotong antri diam-diam di kamar mandi umum. Sementara dilapangan basket, seorang kawan makan dan minum sambil W? diri. Aturan di PM, makan dan minum harus sambil duduk

Yes, terima kasih Allah, kataku sambil mengepalkan tangan ke udara. Dan dengan dada membusung aku berjalan ke kantor keamanan pusat untuk menyerahkan hasil misiku dan merebut kemerdekaanku kembali.

Sarung dan Kurban

“Akhi, lima menit lagi kamar harus kosong, waktunya ke Masjid.” seru Kak Is.

Pintu kayu kamar kami bergetar getar digedornya. Kami semua tergopoh-gopoh, tidak ada yang berani berleha-leha. Tyson dan pasukan “The magnificent Seven” -nya pasti telah berjaga-jaga, Aku segera menarik sarung dari lemari. Seperti yang telah diajarkan Kak ls, dengan cepat aku langkahkan kaki ke tengah bulatan sarung, dan aku angkat ujung sarung petinggi dada. Bagian yang bergaris-garis lebih gelap aku atur supaya berada di bagian belakang badan. Bagian atas dilipat sedikit ke dalam untuk menyesuaikan dengan tinggi badan. .Wt… wrt.. hap . Sambil melentingkan badan sedikit ke belakang aku ayunkan kedua tangan bergantian dengan cepat untuk melipat ujung sarung, pas di depan dada. Beberapa saat aku gunakan untuk memadatkan lipatannya dan memastikan ujung bawah rapi rata kiri kanan dan ujung baju masuk ke dalam sarung.

Begitu semua terasa pas, mulai aku gulung ujung sarung dari atas sampai set inggi pusar. Sejenak, aku cek lagi kalau semuanya telah rapi dan licin, tidak ada gombak dan kusut. Prosesi ini aku rutup dengan melingkarkan ikat pinggang di atas gulungan tadi. Rapi jali. Ujungnya simetris, kuat, tidak ada riak dan lembang yang berarti. Benar-benar sarung yang gagah.

Semua kulakukan dalam hitungi detik. Dengan teknik ini, sarung menempel dibadan seperti dilem. Diajak lari dan ditarik-tarikpun, sarung akan tetap utuh dan kokoh.

Seandainya ada lomba memakai sarung, aku yakin pasti menjadi juara dunia.

Waktu berangkat ke PM, Amak memuat empat sarung ke tasku. Beliau percaya anak pondok identik dengan sarung. Tapi ternyata empat sarung yang Amak masukan ke tas itu tidak terpakai sesering yang aku dan Amak bayangkan Pada kenyataannya sarung dipakai selama beberapa jam saja, ketika shalat berjamaah.

Sisanya harus bercelana panjang atau bercelana olahraga. Bahkan ada jam larang pakai sarung, yaitu selama jam tidur. T idur harus bercelana panjang. Belakangan aku menyadari bahwa sarung sangat multi fungsi. Di waktu malam, menjadi penambah selimut di atas celana panjang, bisa menjadi karung pakaian kotor dengan mengikat satu ujungnya, dan bahkan bisa menjadi spanduk darurat. Tinggal menempelkan huruf huruf dari karton warnawarni; Jadilah spanduk bercorak kotak-kotak.

Setelah sarung, giliran kopiah yang aku songkokkan ke ke pala. Di PM, kopiah harus berlapis bahan bludru hitam, tidak boleh warna lain. Sedangkan model bisa saja betmacammacam. Ada yang lurus sederhana, hergombak di atasnya, ada yang bisa dilipat dan yang keras seperti helm. Umumnya kopiah pengrajin kopiah terkenal di Sumatera Barat, H. Sjarbaini. Sedangkan buatan Jawa umumnya bisa dilipat dan lebih ringkas.

Ada juga desain yang sudah lebih maju, kopiah hitam ini punya lubang angin di ujung depan dan belakang, sehingga kepala lebih berangin dan kulit kepala tidak bau. Yang membedakan mahal dan murah adalah ketebalan dan kehalusan beludru seberapa tahan terhadap percikan air. Kopiah ini juga sangar berguna sebagai kipas tangan kalau kepanasan. Aku juga biasa menyelipkan uang ribuan terakhirku di lipitan kopiah. Di masa menyambut ujian, aku menaruh catatan kecil untuk hapalan juga di lipitan kopiah ini. Tentu tidak bisa untuk contekan, karena kopiah dilarang di ruang ujian. Kopiah lipat ternyata juga cukup empuk untuk dijadikan bantal darurat Aku sampirkan sajadah yang sudah dilipat di bahu kanan. Sebagai pengganti sajadah, ada kawan lain yang memakai sorban. Kelengkapan lain yang harus dibawa ke masjid tentunya Al Quran. Kami punya kebebasan luas untuk menggunakan Ai-Quran, mulai dari yang sebesar dompet sampai sebesar map. Dari terjemahan sampai terbitan Arab, yang sebagian hurufnya pasti gundul. Asal kitab ini kami pegang dengan tangan kanan dan dibawa dengan mendekapkan ke dada.

Dan barang kecil yang tidak boleh lupa, adalah papan namz yang disematkan dengan peniti di dada sebelah kiri atas. Baso —di tengah kecerdasannya—paling sering lupa memakainja sehingga dia menjadi langganan mahkamah. Warna papan nama berbeda untuk setiap kelas dan harus dipakai kapan saja dan dimana saja.

Mungkin di balik begitu pentingnya kedudukan papan nama ini unt uk memastikan ribuan orang yang ada di PM saling tahu masing-masing. Sedangkan keuntungan buat jasus, MPP tidak perlu bertanya nama korbannya. Tinggal lirik sekejap dan cacat di karcis jasus. Tidak heran, baju kami di dada kiri pasti berlubang-lubang kehitaman.

Dengan aksesoris lengkap ini, barulah aku melangkah ke masjid. Memakai semua ini cukup lima menit saja. Sret … irrt… sarungku berdesau-desau seiring langkah cepat supaya tidak ditangkap Tyson.

Suatu ketika Baso bercerita kepada kami, dia pernah lupa di mana menjemur sarungnya yang hanya ada satu, sementara sebentar lagi bel ke masjid. Mau meminjam, sudah tidak ada lagi orang di kamar. Dia mencoba mencari-cari sarung yang tidak terpakai di sudut-sudut kamar, tapi yang ada cuma selimut tipis batang padi yang bergaris-garis. Merasa tertekan dengan lonceng yang sudah bertalu-talu menandakan waktu ke masjid, Baso langsung merenggut selimut dan dan melilitkan ke pinggangnya, seperti memakai sarung. Di detikdetik terakhir dia akhirnya berangkat ke masjid. Tergesa-gesa lewat di depan Tyson yang keheranan melihat ada orang memakai sarung yang mirip selimut.

Bicara tentang sarung, ingatanku melayang ke pengalaman pertama mengenal manfaat sehelai sarung. Ketika ku aku duduk di bangku SD dan sedang libur catur wulan pertama. Ayah mengayakku pergi ke pasar di Matur, sebuah daerah di puncak bukit nun di atas kampung kami. Aku dan teman-teman SD selalu senang melihat dari kejauhan sebuah menara pemancar TVRI tinggi menjulang di sebuah titik di gugusan bukit yang melingkungi Danau Manmjau. Kata Ayah, Matur ada di belakang menara itu.

Ah alangjkah menyenangkan bisa jalan-jalan ke Matur. Selain ke pasar, Ayah berjanji membawa aku melihat menara yang gagah itu dari dekat. Selama seminggu aku tidak sabar menunggu hari betrukar jadi Kamis satu-satunya hari pasar di Matur. Di malam Kamis aku bergolek-golek resah, menunggu subuh datang. Akhirnya hari yang dijanjikan dating jua. Aku cepat-cepat memakai baju lebaran tahun lalu, yang telah «ku lipat di sebelah dipan sejak kemarin. Baju ini menyerupai setelan tentara berwarna hijau. Saku di dada dan perut serta cantolan di kedua bahu.

Ayah sendiri tampil dengan kemeja biru pupus polos, menyampirkan sarung bugis merah yang terlipat di bahu kanannya dan sebuah kopiah hitam menyongkok kepalanya. Inilah standar gaya ninikik mamak pemuka adat. Ayahku bergelar Katik Parpatiah Nan Mudo dan suku Chaniago. Setelah menyantap sarapan goreng pisang raja dan katan Jo karambia” sajian Amak, kami menuju jalan aspal satu-satunya yang melintas di daerah Meninjau. “Ayo bergegas, pagi ini hanya ada satu bus ke ateh, ateh adalah sebutan untuk semua daerah di atas bukit dan di sekitar Gunung Merapi dan Gunung Singgalang.

Hari masih terang terang tanah, ketika kami menumpang bus PO Harmonis yang bermesin diesel, berukuran sedang, berkerangka kayu dan punya jendela yang berumbai-rumbai merah kuning oranye, mirip hiasan pelaminan m inang. Tidak lama kemudian, bus sampai di kaki Kelok Ampek Puluh Ampek, sebuah jalan mendaki tajam dan mengular dengan 44 belokan patah-patah. Terkenal sebagai pengocok perut yang ganas bagi penumpang yang berbakat mabuk darat. Bus yang berkapasitas penuh ini menggerung-gerung ketika dipakaa mendaki tanpa henti selama setengah jam lebih. Asap hitam mesin diesel bus berukuran sedang ini meletup-letup dan knalpotnya.

Waktu itu, belum banyak bus yang punya tape untuk memutar kaset Elly Kasim. Pengganti hiburan di perjalanan adalah klakson yang bisa bernyanyi. Di sebelah supir ada tuttut yang terhubung dengan slang ke badan mesin. Setiap tut membunyikan nada berbeda mirip campuran suara klakson dan akordeon. Sepanjang jalan, mataku tak lepas memperhatikan tingkah supir kami, seorang laki-laki muda berkaos merah ketat dengan celana cut bray dan berambut sebahu bergombak-gombak. Sambil meneleng-nelengkan kepalanya berirama, supir kami menghibur penumpang dengan memainkan instrumental lagu-lagu pop minang memakai klakson ini. StoJuzr, atau kenek, meliuk-liuk mengikuti alunan lagu sambil menggantungkan badannya di luar badan bus yang berlari kencang. Bus kami penuh sesak, kenek harus di luar. Lagu klakson inilah yang membantuku melupakan mual yang mendesak-desak.

Kami melewati Ambun Pagi, sebuah nagari di puncak kelok 44. Melihat ke bawah, tampak Danau Maninjau bagai cerukan kawah purba, mirip kuali raksasa, dengan dinding sekelilingnya bukit hijau berbaris-baris. Air biru telaga yang hening memantulkan awan pagi yang menggantung di ujung-ujung bukit. Betul- betul kombinasi yang permai. Air menghampar luas dan bukit menjulang. Biru dan hijau perawan.

Kami sampai di Matur ketika matahari masih belum sepenggalahan. Matur yang berada di pucuk bukit, masih dikepung kabut pagi yang tebal dan angin yang datang dan pergi. Poriporiku bintil-bintil menahan dingin.

Pasar yang kami tuju terletak di tanah lapang yang berujung karena kabut yang hilang timbul disapu angin. Hanya tampak bayangan sapi, kerbang, kuda dan kambing serta bayang bayang manusia tanpa rupa keluar masuk berlapislapis kabut Tidak ada los pasar.

Kadang-kadang terdengar bisik-bisik manusia, selebihnya embekan dan lenguhan hewan ternak.

Ayah membimbingku mendekat kepada salah satu bayangbayang tanpa wajah. Semakin dekat semakin jelas orang itu laki-laki berkelumun sarung sampai leher dan memakai tutup muka, penahan dingin dari jalinan wol yang menutupi seluruh kepala kecuali mata.

Tangan kirinya memegang tali yang ujungnya dicucukkan ke hidung seekor sapi yang melenguh malas, jan telunjuk dan jempolnya menjepit sebatang rokok yang berpijar-pijar di tengah kabut. Setelah aku perhatikan lebih saksama, lebih dan setengah orang yang datang ke pasar ini bersarung dan ber-sebo.

Sejenak ayah berbicara dengan lelaki ini dengan suara rendah. Si Tanpa Wajah menjawab dengan suara parau dan sesekali terbatuk. Tidak lama kemudian Ayah menyodorkan tanpa bersalaman. Laki-laki misterius ini menangkap telapak tangan Ayah dan cepat-cepat menariknya ke dalam sarung. Lama sekak mereka bersalaman, tangan keduanya bergoyanggoyang di baik sarung. Muka saling menatap, tapi tidak ada kata yang tetuang Hanya angguk dan gelengan ringan. Aku mencengkram lengan kiri Ayah, terheran-heran dengan apa yang mereka lakukan. Aku terus mengekor Ayah berjalan ke arah lain dan melakukan hal yang sama dengan tiga laki-laki lagi. Bersalaman lama di bawah sarung, saling menatap. Pada orang terakhir ayah menyodorkan sebungkus uang, dan seekor sapi gemuk ke luar lapangan. Sapi lalu dinaikkan ke oto prah. Mobil truk. Dikirim langsung ke nagari kami d i Maninjau. Amanat dari jamaah surau kami untuk membeli seekor sapi untuk kurban Idul Adha minggu depan telah ditunaikan Ayah. Dari balik kabut yang telah menipis. Ayah tersenyum melihat aku bagai si bisu bermimpi. Bingung.

“Budaya marosok. Meraba di bawah sarung. Tawar menawar harga dengan memakai isyarat tangan.”

“Kenapa harus pakai isyarat, Yah?”

“Peninggalan turun temurun nenek moyang kita kalau berjualan ternak. Harga dan tawaran hanya untuk diketahui pembeli dan penjual.”

“Yah, boleh ambo minta diajar marosok?”

Ayah tersenyum. Sepanjang perjalanan naik bendi ke menara pemancar TVRI di Puncak Lawang, aku sibuk menghapalkan isyarat jari-jemari yang diajarkan Ayah. Di bawah sarung.

Itulah pertama kali aku insyaf dengan manfaat sarung dalam kehidupan bermasyarakat. Untuk membeli sapi kurban! Sahibul Menara Seperti kata orang bijak, penderitaan bersamalah yang menjadi semen dari pertemanan yang lekat. Sejak menjadi jasus keamanan pusat, aku, Raja, Said, Dulmajid, Atang, dan Baso lebih sering berkumpul dan belajar bersama. Kalau le lah belajar, kami membahas kemungkinan untuk bebas dari jerat pengawasan keamanan.

Waktu berkumpul yang paling enak itu adalah menjelang shalat Maghrib dan malam sebelum tidur. Awalnya kami suka berkumpul di lorong di depan kamar, yang sebetulnya disediakan sebagai tempat belajar. Tapi ini koridor milik bersama. Setiap orang bisa lewat dan berkumpul sesukanya. Kami merasa perlu mencari tempat sendiri.

Baso adalah anak paling paling rajin di antara kami dan paling bersegera kalau disuruh ke masjid. Sejak mendeklarasikan niat untuk menghapal lebih dari enam ribu ayat Al-Quran di luar kepala, dia begitu disiplin menyediakan waktu untuk membaca buku favoritnya: Al-Quran butut yang dibawa dari kampung sendiri. Dia memberi usul.

“Supaya aman dan tenang, bagaimana kalau kita berkumpul di masjid saja.”

Kami berpandang-pandangan. Memang enak di masjid, tapi pasti sudah penuh dan berisik. Kami pelan-pelan menggeleng. Baso tidak menyerah. “Kalau di tangganya saja?”

Kami menggeleng lagi. Sama saja, walau tangganya luas, tapi terlalu banyak orang. Setelah termenung beberapa lama, Said berteriak. “Aku tahu di mana kita bisa berkumpul tanpa diganggu dan tempatnya di dekat masjid. Yuk!” kata dia langsung jalan cepat dan memaksa kami ikut.

Demi menghormati sang ketua kelas dan ketua kamar yang paling berumur, kami terpaksa mengekor langkahnya. Menuju masjid lurus, tapi kemudian berbelok ke sebelah kanan menyamping dari masjid. Kami sampai di menara masjid yang tinggi menjulang. Kami tidak tahu, jika di dasar menara ada taman kecil berupa gerumbulan tanaman perdu dan rumput. Di baliknya tampak pelataran menara dengan tangga semen berundak-undak melingkari dasar menara.

“Kemarin waktu dihukum membersihkan masjid, aku kebagian membersihkan menara. Ternyata dasar menara ini tempat yang enak untuk istirahat,” kata Said memperlihatkan temuannya. Tepat di samping kanan Masjid Jami, menjulang menara yang diilhami arsitektur gaya turki yang kokoh, efisien, tanpa melupakan keindahan. Menara dipucuki oleh sebuah kubah metal yang mengkilat dan lancip ujungnya. Di leher kubah ini menyembul empat corong pengeras suara yang selalu set ia mengabarkan panggilan shalat sampai berkilo-kilo meter jauhnya. Kami sepakat, kaki menara ini tempat yang sangat cocokuntuk berkumpul. Pertama, dekat dengan masjid, kapan lonceng shalat berbunyi, kami tinggal berjalan sedikit langsung sampai di masjid. Kedua, relatif tidak terpantau para petugas keamanan yang terlalu sibuk menyatroni asrama demi asrama. Semen berundak ini cukup tersembunyi karena ditutupi taman, sementara kami bisa memantau keadaan PM melalui sela-sela dedaunan. Ketiga, tempat ini teduh, dan memungkinkan kami berlama-lama, untuk belajar, ngobrol, bahkan tidur-tiduran sambil lurus menatap langit ditemani ujung menara yang lancip mengkilat.

Di bawah bayangan menara ini kami lewatkan waktu untuk bercerita tentang impian-impian kami, membahas pelajaran tadi siang, ditemani kacang sukro. Bagaikan menara, cita-cita kami tinggi menjulang. Kami ingin sampai di puncak-puncak mimpi kelak.

Di bawah menara, kami merencanakan amal kebaikan, mempertengkarkan karya Rumi, menyetujui “makar”, mempersalahkan para kakak keamanan, mendiskusikan bagaimana bentuk Trafalgar Square, mencoba memahami petuah Plato sampai mengagumi kisah Tariq bin Ziyad. Tidak ketinggalan, ini tempat yang pas mendengarkan kalam Ilahi yang dibaca sangat indah oleh para qari, pembaca Al-Quran, pilihan PM. Ayat-ayat ilahiah ini terbang jauh ke seluruh penjuru PM melalui corong besar di puncak menara. Bulu tangan dan kudukku berdiri set iap mendengarnya. Hatiku lintuh.

Saking seringnya kami berkumpul di kaki menara, kawankawan lain menggelari kami dengan Sahibul Menara, orang yang punya menara. Dalam bahasa Arab, kata saKibul kerap diguna¬kan untuk menyatakan kepunyaan, misalnya sahibul bait, tuan rumah, atau seperti diriku sering dipanggil sahibul minzdhar, karena memakai kacamata.

Kami senang saja menerima julukan itu. Bahkan Said kemudian punya ide untuk membuat kata sandi untuk setiap orang. Said kami sebut Menara 1, Raja Menara 2, aku Menara 3. Atang Menara 4. Dulmajid Menara 5 dan Baso Menara 6. Aku sendiri sejak kecil sudah takjub dengan menara dan soka menaikinya karena terobsesi merasakan bagaimana rasanya mdnfl jadi orang yang tinggi. Menara pertama kukenal adalah menara semen milik masjid di kampungku. Puncaknya yang tiang untuk menumpangkan corong TOA, bagian bawahnya untuk rumah beduk kulit kerbau. Walau sudah dilarang dan dikejar-kejar gharin—-penjaga masjid—kami para anak-anak kampung selalu berhasil mengelabuinya untuk diam-diam naik tangga melingkar ke puncak menara. Begitu di puncak yang berangin-angin, kami merasa telah menaklukkan dunia. Kami berteriak-teriak ke semua orang yang kebetulan lewat di bawah sana. Lalu terpingkal-pingkal melihat orang terlongolongong bingung mendengar teriakan, tapi tidak tahu dari mana arahnya. Kami juga suka meludah ke kolam ikan mujair di bawah sana dan tertawa-tawa melihat mujair-mujair berserabutan menyambar ludah yang dikira makanan kiriman dari langit. Sering pula kami mengikatkan sarung di leher dan merentangkan tangan ke depan lurus-lurus. Sarung yang berkepak-kepak ditiup angin. membuat kami merasa menjadi Superman.

Menara kedua yang aku kagumi adalah jam Gadang yang berdiri di jantung kota Bukittinggi. Sebuah menara jam besar dengan puncak berbentuk atap bagonjong-atap tradisional Minang yang berbentuk tanduk kerbau. Waktu libur akhir tahun kelas dua SD, Ayah mengajakku ke ibukota kabupaten Agam ini unt uk membeli buku pelajaran di Pasat Ateh. Karena nilai rapor SD-ku bagus, Ayah memberi aku bonus istimewa, naik ke puncak Jam Gadang yang tingginya hampir 30 meter. Dari puncaknya aku bisa melihat jauh-jauh sampai ke pinggir Kota Bukittinggi dan merasakan kemegahan Gunung Merapi dan Gunung Singgalang. Aku juga bisa melihat mesin jam yang sebesar lemari baju, terdiri dari roda-roda kuning tembaga, rantai dan panel besi. Menurut penjaganya, mesin ini dibuat di Jerman dan hadiah dari Ratu Belanda kepada pemerintah kolonial pada tahun 1926.

Sepulang dari Jam Gadang, aku tidak henti-henti bercerita ke teman-temanku tentang kehebatan menara jam yang menurutku waktu itu sungguh raksasa, termasuk “salah tulis” angka penunjuk jamnya. Angka empat romawinya tertulis IIII, padahal biasanya IV.

Berkumpul di menara PM adalah lanjutan ketakjubanku kepada menara. Sayang, menara PM sama sekali tidak bisa kami naiki. Sebuah gembok berkarat sebesar telapak tangan memalang pintunya. Konon, kuncinya hanya dipegang oleh seorang guru bernama Ustad Torik.

Surat dari Seberang Pulau

Kupanggil dia Randai, padahal namanya Raymond Jeffry. Nama yang keren. Orang Minang selalu sangat percaya diri dan punya semangat global memberi nama anaknya. Mulai dari yang kearab-araban seperti Hamid, Zaki, Ahmad, ala eropa timur seperti Weldinov, Martinov, sampai yang terdengar kebarat-baratan seperti Goodwill, Charlie, Wildemer dan Kerman. Beberapa nama yang sepertinya serapan luar negeri ternyata sangat lokal sekali. Bahkan banyak yang sebetulnya itu merupakan kata sandi. Seringkah, sandi ini hanya orang tua dan anak itu saja yang tahu.

Contohnya, seorang pemuka agama di kampungku tidak memberi nama anak perempuannya Fatimah atau Zainab, tapi malah Suhasti. Ini bukan hanya sekadar nama. Di baliknya tersimpan makna yang dalam dan refleksi nasionalisme yang amat tinggi, sehingga dipatrikan pada nama anaknya. Suhasti kependekan dari Sukarno Hatta Simbol Rakyat Indonesia. Ada juga yang mengawetkan nama orangtua pada anak mereka. Charlie misalnya. Kependekan dari Chakra dan Nelie, bapak dan emaknya anak ini.

Selain kependekan, ada juga yang terang-terangan mengambil nama-nama yang sudah paten. Misalnya kawan SD-ku bernama John Fitzgerald Kennedy—kami panggil dia si Ned. Guruku selalu patah lidah set iap mengabsen namanya di kelas. Sayang setamat SD dia tidak terus sekolah dan ikut bapaknya berjualan pisang raja di Pasar Kamis. Seorang kerabat jauhku bernama Harley Davidson—akrab disebut si Son, karena Bapaknya begitu tergugah dengan potongan majalah yang memuat iklan motor besar itu.

Keunikan nama ini menghadirkan spekulasi bahwa bangsa Minang datang dari sejarah yang sangat tua. Qila waqala, orang minang masih anak cucu dari Alexander Agung. Jadi nama agak keeropa-eropaan mungkin bawaan turun temurun dari zaman moyang Alexander itu. Benar tidaknya, hanya Tuhan yang tahu. Wallahua’lam.

Menurutku, nama unik orang Minang akan bertambah gagah kalau dilekatkan dengan nama suku masing-masing. Berbeda dengan orang Batak, suku orang Minang tidak selalu dituliskan di belakang nama. Nama suku utama adalah Koto, Piliang, Bodi dan Chaniago. Lalu keempat suku ini beranakpinak menjadi puluhan nama suku lain yang sangat variatif.

Sebut saja misalnya Banuampu, Payobada atau Sungai Napa. Ada yang terinspirasi nama barang seperti Guci dan Salayan ada yang diambil dari nama tumbuhan seperti Pisang, Dalimo dan Jambak. Aku sendiri kalau memasang nama suku akan berbunyi Alif Fikri Chaniago. Bayangkan bagaimana kerennya John Fitzgerald Kennedy Chaniago terdengar.

Di Minangkabau juga dikenal istilah ketek banamo, gadang bagala. Kecil diberi nama, dewasa diberi gelar. Begitu seorang laki-laki menikah, maka dia mendapat gelar adat. Dan di kampung, gelar inilah yang dipakai untuk memanggil laki-laki yang menikah. Gelar tertinggi adalah datuk, atau kepala suku. Siapa saja yang berani memanggil seorang datuk dengan nama aslinya bisa kena sangsi adat. Ayahku sendiri bernama Fikri Syafnir yang kemudian mendapat gelar Katik Parpatiah Nan Mudo; Sejak itulah kemudian lebih popular dipanggil Katik Parpatiah tidak pernah lagi ada yang memanggilnya Fikri. Randai sebetulnya sebuah budaya Minang berupa seni bercerita yang dicampur dengan dendangan lagu Minangkabau. Dan Raymond adalah sedikit dari generasi muda yang masih tergila-gila menonton budaya randai yang semakin sepi penggemar. Raymond malah bangga aku panggil dia dengan, julukan Randai, seperti hobinya.

Kawanku yang beralis tebal dan berbadan ramping tinggi ini adalah anak saudagar kaya yang tinggal di kampungku. Walau berlatar pedagang, orang tuanya ingin anaknya bisa mendalami ilmu agama dulu sebelum dipercaya jadi penerus usaha, mulai dari toko sampai perusahaan konveksi dan bordir yang produknya sampai ke Tanah Abang.

Randai pun dikirim masuk sekolah agama di Madrasah Tsanawiyah Negeri dan menjadi teman sekelasku. Kami selalu bersaing ketat dalam merebut ranking satu di kelas. Kalau semester ini dia juara satu, semester depan biasanya aku yang juara. Aku selalu menyimpan iri dalam hal kepandaian matematika dan ilmu alam. Aku rasa, dia iri dengan Bahasa Inggris dan kemampuan menulis dan verbalku. Tapi kami tetap bersahabat dekat di tengah persaingan ini.

Hobi berkirim surat atau sahabat pena berada di puncak pularitas. Kami berdua termasuk di antara penggemar berkirim kirim surat ini. Bahkan kami saling berkompetisi mendapat sahabat pena yang lebih banyak dan lebih jauh asalnya. Suatu hari, Randai menggebrak persaingan dengan membawa sebuah surat yang datang dari Hongkong. Dia bangga sekali mengibas-ngibass kan amplop berstempel karakter Cina itu di depan mukaku. Hebat nian, pikirku panas. Demi mencoba menyamai Randai, aku memutar otak bermalam-malam.

Dengan bantuan Pak Etek Gindo yang tinggal di Arab Saudi, sebulan kemudian aku dengan bangga meletakkan sebuah amplop dari Jeddah di meja Randai. Sepanjang minggu itu kami bertengkar mempersoalkan siapa yang lebih hebat. Dalam persahabatan yang kompetitif ini, kami kerap saling bercerita tentang cita-cita kalau nanti sudah besar. Dia bercita-cita ingin jadi insinyur listrik yg bisa membikin pembangkit listrik tenaga air seperti di Danau Maninjau. Tidak mau kalah, aku pun menyatakan ingin menjadi insinyur yang bisa membangun Waduk Jatiluhur. Dia lalu menimpali akan menjadi insinyur yang membangun Jakarta. Aku membalas ingin menjadi insinyur yang bisa membikin pesawat terbang seperti Habibie. Saat itu aku bahkan lupa kalau aku kesulitan pelajaran matematika. Begitulah terus berjalan.

Kami ingin terus saling membalas supaya terdengar lebih hebat. Tapi kami tetap dua sahabat yang tampaknya saling tahu bahwa kami membutuhkan satu sama lain .

Kami juga sepakat, setamat MTsN, kami akan meneruskan ke SMA yang sama. Karena menurut kami ilmu dasar agama dari MTsN sudah cukup sebagai dasar untuk memasuki kancah ilmu pengetahuan umum. Beruntungnya Randai, orang tuanya sama sekali tidak keberatan. Dia telah punya pakta baru dengan orang tuanya untuk boleh keluar jalur setelah madrasah. Sayangnya, aku dan Amak tidak punya pakta ini. Kami kemudian dipisahkan oleh nasib. Dia kini terdaftar sebagai siswa SMA terbaik di Bukittinggi, tepat sesuai rencananya—yang juga dulu rencanaku. Sementara aku memutar arah secara radikal, merantau ke pelosok Jawa Timur untuk menjadi murid di sebuah pondok yang didirikan untuk mendalami agama.

Hari ini sepucuk surat diantarkan seorang kakak bersepeda putih dari bagian administrasi. Aku balik surat itu, dan di belakangnya rertulis, dari Randai. Konco palangkinku. Teman akrabku. Di bawah namanya dia menuliskan “siswa SMA Terbaik di Bukittinggi”. Aku tersenyum kesal, anak ini tetap menyebalkan. Di bawah sebatang kelapa yang tumbuh di depan asrama, tulisannya yang 30 derajat miring ke kanan aku baca dengan tidak sabar.

Kepada kawan “sparring partner”-ku Alif Di sebuah desa di Jawa Timur

AssWrWb

Apa kabar kawan? Bagaimana rasanya jadi pasukan bersarung dan berkopiah? Apakah pekerjaan kamu setiap hari adalah shalat dan mengaji? Ceritakanlah padaku di sini.

Alhamdulillah, sesuai cita-cita, aku diterima di SMA Bukittinggi. Sekarang aku sedang mapras—masa perkenalan siswa. Kau tahu Lif, ternyata “keindahan” SMA yang kita bayangkan dulu tidak ada apa-apanya dengan yang sebenarnya. SMA benarbenar tempat yang menyenangkan untuk belajar dan ber gaul.

Guru-gurunya juga yang paling terkenal di Sumatera Barat. Kamu ingat kan, buku pegangan fisika kita dulu itu ditulis olek DTS. H.M Lutfhi, Msc? Nah Drs. Luthfi ini akan jadi salah satu guruku di kelas satu nanti. Luar biasa kan? Aku akan minta tanda tangan dia di buku teks kita MTsN dulu.

Di acara mapras ini kita diperkenalkan dengan berbagai macam ekskul yang hebat-hebat. Kamu belum pernah lihat komputer kan? Nah disini semua murid ikut belajar komputer karena sekolahku baru membuat lab komputer yang paling modem di kota kita. Senangnya. Ternyata komputer tidak hanya di film saja, ternyata di sekolahku pun ada.

Kawan-kawan pun datang dari berbagai tempat. Ada yang dari Agam, Padang Panjang, 50 Kota, Payakumbuh dan lainnya. Pokoknya, banyak kawan baru Lif. Dan yang paling asyik, di akhir mapras nanti kita akan berdarmawisata ke pantai Muaro di Padang dan kampus universitas tertua di Sumatera, Universitas Andalas. Kata guru kami, supaya kami mulai bisa melihat apa prospek kami kuliah nanti.

Luar biasa kawan. Semoga keputusan kau ke Jawa itu benar. Kalau tidak, cepatlah kembali, mungkin kamu masih bisa dipertimbangkan diterima di SMA ini.

Aku tunggu jawaban surat ini,

Kawanmu selalu Randai

Aku baca suratnya sekali lagi. Senang mendapat surat dari kawan lama dan melihat kebahagiannya masuk sekolah baru. Tapi juga iri dan bercampur sedih. Rencana masuk SMA-nya juga rencanaku dulu. Ketika Randai senang dengan maprasnya, aku malah kalut dijewer dan menjadi jasus. Dia bebas di jam sekolah, aku di sini didikte oleh bunyi lonceng. Dia akan mengejar mimpinya menjadi insinyur yang membangun pesawat atau proyek seperti PLTA Maninjau. Sementara aku di sini, mungkin menjadi ustad dan guru mengaji.

Aku menghela napas dan menatap kosong ke puncak pohon kelapa. Awan hitam bergumpal-gumpal siap mencurahkan hujan. Lonceng besar bertalu-talu mengabarkan waktu ke masjid telah tiba. Aku tidak boleh terlambat lagi. Aku kapok jadi jasus. Aku jera menjadi drakula. Tyson pasti telah siap menyergap lagi.

Sepuluh Pentung

Sudah beberapa hari ini aku merasa seperti ada batu yang menekan dadaku. Awalnya aku tidak tahu apa penyebabnya. Tapi tekanan di dada ini semakin terasa set iap aku melihat sampul surat Randai d i atas lemariku. Surat ini mempengaruhi perasaanku lebih besar dari yang aku kira. Badanku terasa lesu dan aku jadi malas bicara.

Melihat aku lebih banyak diam, Said dan Raja mencoba melucu memakai bahasa Arab mereka yang patah-patah. Sementara Dulmajid mengeluarkan simpanan cerita “mati ketawa cara Madura”. Baso yang biasanya selalu sok serius kali ini mencoba melantunkan beberapa syair Arab yang katanya bisa mengobati kalbu yang resah. Sayang, bagiku mereka semua seperti sedang mengigau atau sakit pikiran. Pikiranku tidak fokus kepada apa yang aku hadapi di PM, dan tetap terbang ke kilasan-kilasan film berisi Randai sedang mapras, jalan-jalan dan tertawa-tawa dalam seragam putih abu-abunya. Padahal minggu ini aku punya banyak tugas: menulis teks pidato bahasa Arab, menghapal beberapa judul mahfiizhot sampai piket menyapu kelas dan kehabisan baju bersih sehingga perlu mencuci.

Yang agak menghibur adalah kelas tambahan malam yang selalu didampingi wali kelas dalam suasana yang santai. Kelas ma-lam biasanya digunakan untuk mengulang pelajaran tadi pagi dan mempersiapkan untuk besok. Kami membahas pelajar bersama, saling berdiskusi dan kalau bosan, kami berbagi cerita ngalor ngidul. Ustad Salman biasanya duduk di meja guru dan asyik dengan buku bacaannya-bahkan kadangkadang novel, Inggris dan Arab.

Kalau kami punya pertanyaan, kami tinggal maju ke depan dan Ustad Salman akan meletakkan bacaannya dan dengan senang hati menjawab pertanyaan kami. Biasanya menggunakan seperempat jam terakhir sebagai ajang memberi tasyji’ atau motivasi yang membakar semangat kami.

Ustad Salman masuk kelas suatu malam dengan membawa setumpuk buku tebal. “Malam ini kita akan habiskan waktu liar tuk keliling dunia,” katanya dengan senyum lebar 10 sentinya. “Malam ini tidak ada yang baca buku pelajaran. Tapi saya akan bacakan kepada kalian potongan mutiara kehidupan tokoh-tokoh ini,”

katanya sambil memamerkan buku “Mandela: The Biography”, “BJ Habibie, Mutiara dari Timur”, “Bung Hatta, Pribadinya dalam Kenangan”Marthin Luther King, Jr: Stride Toward Freedom”, dan “Mohammed, the Man of Allah”. Kami bersorak gembira. Hanya Baso yang aku lihat tidak begitu antusias karena sedang asyik dengan buku Durusul Lughoh nya. Sedangkan bagi kebanyakan kami, set iap tawaran untuk tidak membaca buku pelajaran selalu menyenangkan.

Selama sejam dia membuka buku-buku ini di halaman yang sudah dilipat, membacakan potongan berbagai kisah penulis inspirasi dari para tokoh, dan mengulasnya untuk mencocokkan dengan konteks kami. Hasilnya, malam ini kami kehilangan kantuk dan hanyut dengan semangat yang meletup-letup. Itulah ‘Pelajaran bahasa Arab gaya unik Ustad Salman, selalu mencari jalan kreatif untuk terus memantik api potensi dan semangat kami.

Di saat kami merasa dihantui kakak keamanan, tegang karena belum mengisi karcis jasus, pusing dengan banyak hapalan, dan berbagai urusan lainnya~dia membebaskan kami. Dia membawa kami ke ranah berpikir masa depan. Menuntun kami untuk berani mengeksplorasi cita-cita set inggi langit. Sehingga kami sejenak bisa melupakan tekanan hari itu.

“Man shabara zhafira. Siapa yang bersabar akan beruntung, jangan risaukan penderitaan hari ini, jalani saja dan lihatlah apa yang akan terjadi di depan. Karena yang kita tuju bukan sekarang, tapi ada yang lebih besar dan prinsipil, yaitu menjadi manusia yang telah menemukan misinya dalam hidup,” pidatonya dengan semangat berapi-api.

Kalau sudah begini, Said yang juara ngantuk di kelas kami menjelma menjadi seperti seekor singa yang siaga dan siap menerkam. Kepalanya digeleng-gelengkan berkali-kali. Jari-jari yang kekar mencengkeram kopiahnya sampai remuk. Dia telah terbawa arus.

“Misi yang dimaksud adalah ketika kalian melakukan sesuatu hal positif dengan kualitas sangat tinggi dan di saat yang sama menikmati prosesnya. Bila kalian merasakan sangat baik melakukan suatu hal dengan usaha yang minimum, mungkin itu adalah misi hidup yang diberikan Tuhan. Carilah misi kalian masing-masing.

Mungkin misi kalian adalah belajar Al-Quran, mungkin menjadi orator, mungkin membaca puisi, mungkin menulis, mungkin apa saja. Temukan dan semoga kalian menjadi orang yang berbahagia,” katanya berfilsafat. |Akhi, tahukah kalian apa yang membuat orang sukses berbeda dengan orang yang biasa?” tanya Ustad Salman bertanya retoris.

“Menurut buku yang sedang saya baca, ada dua hal yang paling penting dalam mempersiapkan diri untuk .sukses, yaitu going the extra miles. Tidak menyerah dengan rata-rata. Kalau-orang belajar 1 jam, dia akan belajar 5 jam, kalau orang 2 kilo, dia akan berlari 3 kilo. Kalau orang 10, dia tidak akan sampai detik 20. Selalu berusaha meningkatkan diri lebih dari orang biasa. Karena itu mari kita budayakan going the extra miles, lebihkan usaha, upaya, tekad dan sebagainya dari orang lain. Maka kalian akan sukses” katanya sambil menjentikkan jari.

“Resep lainnya adalah tidak pernah mengizinkan diri kalian dipengaruhi oleh unsur di luar diri kalian. Oleh siapa pun, apa pun, dan suasana bagaimana pun. Artinya, jangan mau sedih, marah, kecewa dan takut karena ada faktor luar. Kalianlah yang berkuasa terhadap diri kalian sendiri, jangan serahkan ke-kuasaan kepada orang lain. Orang boleh menodong senapan, tapi kalian punya pilihan, untuk takut atau tetap tegar. Kalian punya pilihan di lapisan diri kalian paling dalam, dan itu ada hubungannya dengan pengaruh luar,” katanya lebih bersemangat lagi.

“Pernah masuk mahkamah dan dapat hukuman?” tanya Ustad Salman. Banyak yang angkat tangan, termasuk aku. “Nah, apakah kalian marah, takut, kesal, benci atau malah semakin kuat?”

Banyak yang menjawab takut dan kesal. Ustad Salman mengangguk-angguk sebelum meneruskan.

“Jangan biarkan bagian keamanan menghancurkan m terdalam kalian, jangan biarkan diri kalian kesal dan marah, hanya merugi dan menghabiskan energi. Hadapi dengan lapang dada, dan belajar darinya. Bahkan kalian bisa tertawa, karena ini hanya gangguan sementara.”

“jadi p ilihlah suasana hati kalian, dalam situasi paling kacau sekalipun. Karena kalianlah master dan penguasa hati kalian. Dan hati yang selalu bisa dikuasai pemiliknya, adalah hati orang sukses,” tandasnya dengan mata berkilat-kilat.

Kami sekelas dibakar oleh semangat hidup yang menggelegak. Raja yang paling ekspresif, tampak mengayunayunkan tinjunya di udara sambil berteriak “Allahu Akbar!”.

Mukanya seperti kepiting rebus dan keringat memercik di keningnya yang lebar. Dulmajid mengerjap-ngerjapkan matanya, giginya gemeletuk, mungkin dia ingin mengubah nasib keluarganya dan terbang mengejar mimpinya. Atang berkali-kali bongkar pasang kacamata dari hidungnya, tanda dia sedang excited. Said yang tadi heboh, sekarang duduk tegak lurus di bangkunya, matanya terpejam, tampaknya sedang memasukkan inti pembicaraan ke dalam kepala. Baso malah berkali-kali menggeleng-gelengkan kepala. Bukan tidak setuju dengan Ustad Salman, tapi dia sedang berusaha menyamai kecepatan bicara Ustad Salman dengan keligatannya mencatat kata-kata itu. Malam ini adalah salah satu dari malam-malam inspiratif yang digubah oleh Ustad Salman.

Menjelang tidur, aku menulis sebuah tekad di dalam diariku. Apa pun yang terjadi, jangankan sebuah surat dari Randai, serbuan dari Tyson, bahkan langit yang runtuh, tidak akan aku izinkan menggoyahkan tekad dan cita-citaku. Aku ingin menemukan misi hidupku yang telah disediakan Tuhan. Aku tulis tanda pentung sepuluh kali untuk menegaskan tekad ini, dan aku tulis Amin sebagai doa untuk memulai ini. Pelan-pelan beban berat di hatiku hilang, dadaku lapang dan bibirku tersenyum menang. Sebuah purnama menggantung di langit. Bilah-bilah sinar peraknya menyelinap di sela-sela jendela dan jatuh berbaris-baris di samping kasur tipisku.

Maa Haaza Pelajaran wajib yang selalu ada set iap hari, enam kali seminggu adalah Lughah Arabiah. Bahasa Arab. Pelajaran ini bagai obat ajaib yang bila kami telan set iap hari selama tiga bulan. Khasiat yang dijanjikan: lidah kami fasih berbicara Arab. Aku masih ingat pelajaran pertama dimulai dengan kalimat sangat sederhana.

“Maa haaza?” tanpa ba-bi-bu, di hari pertama Ustad Salman langsung berteriak nyaring di depan kelas. Intonasinya bertanya, tangan kirinya memegang buku, jari kanannya menunjuk ke tangan kiri. Sedangkan kami cuma terbengongbengong kaget.

“Haaza kitaabun”. Telunjuk kanannya menunjuk buku yang dipegang tangan kiri. Kami celingukan dan diam. Ustad Salman terus mengulang monolog singkatnya beberapa kali dengan terus memamerkan senyum sepuluh sentinya. Lalu dengan gerakan tangan, dia mengisyarakatkan untuk bersama-sama mengulang apa yang disebutkannya tadi dengan keras. “Quuluu jamaaatan…. Maa haaza? Haaza kitaabun.”

Kami koor mengikut kalimat ini. Berulang-ulang. Walau belum yakin benar artinya. Setelah yakin semua orang terlibat, Ustad Salman menuliskan kalimat ini di papan tulis. Lalu secara acak dia mengulangi pertanyaan kepada beberapa murid, dan siapa yang ditanya menjawab dengan jawaban nyaring, terang dan jelas.

Begitulah selanjutnya. Bahasa Arab diajarkan dengan sederhana, menggunakan metode “dengar, ikuti, teriakk ulangi lagi”. Tidak ada terjemahan bahasa Indonesia sama sekalii Belakangan aku tahu bahwa pengulangan dan teriakan tadi adalah metode ampuh untuk menginternalisasi bahasa baru ke dalam sel otak dan membangun refleks bahasa yang bertahan lama. Inilah sistem bahasa yang membuat PM terkenal dengan kemampuan muridnya berbicara aktif. Mereka menyebut “direct method”.

Bagiku dan banyak teman lain, pelajaran yang paling ditunggu adalah Taarikh, sejarah dunia, khususnya yang berhubungan dengan kebangkitan dan kebangkrutan dunia Islam. Guru kami adalah Ustad Surur, laki-laki bertubuh tambun, bermuka bundar dan dagunya ditumbuhi jenggot lebat Dia selalu mengenakan dasi krem dengan baju putih dan celana khaki.

Dilengkapi intonasi suara dramatis, dia menyampaikan lembar-lembar sejarah dengan gambar dan cerita yang membuat kami tidak berkedip. Dengan piawainya dia membawa kami ke masa tahun gajah untuk memahami bagaimana seorang laki-laki sederhana, dengan izin Tuhan, membuat perubahan besar didunia dari sebuah tempat di tengah padang pasir Arab.

Dia bercerita tentang negeri-negeri yang jauh. Mendaras berbagai topik mulai T ashkent, Bani Safavid, Turki Ustmaniah, Cordoba, Thariq bin Ziyad, Aljabar, Al Khuraizimi, sampai Palestina. Ustad Surur suka dengan alat peraga. Ketika tentang Mesir dan piramida, dia membawa beberapa potong kerikil yang dipungutnya sendiri di dekat piramida besar di Kairo. Kerikil kesat berwarna kuning ini diedarkan ke set iap tangan kami untuk merasakan kedekatan dengan kisah Mesir yang sedang kami diskusikan.

“Sejarah bukan seni bernostalgia, tapi sejarah adalah ibrah, pelajaran, yang bisa kita tarik ke masa sekarang, untuk mempersiapkan masa depan yang lebih baik,” jelasnya. Dia juga bercerita tentang daerah yang dekat, mulai dari Sa-mudera Pasai, Kutai, Demak, dan Mataram. Bola dunia dan peta tua versi VOC dikembangkan di meja ketika dia menerangkan eksistensi Mataram Islam. Kami dibawa bertualang kelililing dunia dari sebuah kelas kecil di sebuah kampung di udik Jawa Timur. Tak jarang tokoh dan tempat bersejarah yang digambarkannya di ke las menghiasi mimpi dan obrolan kami selama berhari-hari. Sungguh mengasyikkan.

Mata pelajaran Al-Quran dan Hadist juga dibawakan dengan amat menarik oleh Ustad Faris yang berasal dari Kalimantan. Sekilas, ustad berusia 40 tahun ini mirip dengan tauke barang elektronik di Pasar Atas Bukittinggi. Kulitnya putih bersih, rambut hitam pendek dan berdiri, sementara matanya sipit. Yang berbeda, ustad ini tidak pernah lepas dari kopiah dan sehelai sur-ban kecil. Di usia muda dia telah merantau ke Madinah untuk menuntut ilmu hadis dan Al-Quran, di Madinah University. Dan kembali ke PM dengan gelar ad-Duktur.

Kami belajar dari Ustad Faris bagaimana menyerap saripati ilmu, pengetahuan, kearifan dan makna dari kalam Ilahi dan sabda Nabi. Bagaimana melihatnya secara luas, saling berkaitan, tidak terpaku hanya pada satu kalimat saja. “juragan“ Doktor (Arab) Sementara khusus untuk hadist, kami diajari mendeteksi hadist yang otentik. Hadits adalah rekaman perkataan dan perbuatan Nabi Muhammad yang dilaporkan oleh umat islam generasi pertama yang hidup dekat dan sezaman dengan nabi. Mereka disebut sahabat rasul. Tantangan mempelajari hadits adalah bagaimana memastikan bahwa laporan lisan tentang kehidupan Nabi itu otentik, sesuai dengan kejadian yang sebenarnya. Untuk itu sebuah hadist dilengkapi dengan sanadt jalur para pelapor cerita tentang nabi ini. Begitu ada keraguan atas kejujuran dan biografi seorang yang ada dalam sariad, maka hadist itu juga diragukan.

“Bacalah Al-Quran dan hadist dengan mata hati kalian. Resapi dan lihatlah mereka secara menyeluruh, saling berkait menjadi pelita bagi kehidupan kita,” katanya dengan suara bariton yang sangat terjaga vibranya. Kalau dia sudah berbicara begini, seisi kelas senyap, diam dan tafakur. Dan jangan tanya kalau dia kemudian membaca Al-Quran. Lantunan suaranya mendinginkan udara kelas kami yang panasi*-di musim kemarau. Ketika tiba giliran kami membaca Al-quran sambil disimaknya, aku merasa tidak ada apaapanya. Aku yang bersuara cempreng dan bernapas pendek. Suatu hari, Ustad Faris, membaca buku absen kami yang berbentuk buku kecil panjang untuk mencari siapa yang behim pernah dapat giliran baca Al-Quran. “Coba sekarang ananda Teuku yang baca surat Annisa,” kata- ‘ nya dari balik meja guru.

Beberapa ketawa kecil pecah dari sudut kelas, mengingat gaya bicara Teuku yang keras dan selalu seperti marah-marah. Teuku dengan sikap sempurna memulai membaca ayat per» tama Annisa dengan lagu bayyati, sebuah qiraah—irama mem-baca Al-Quran klasik menggunakan suara rendah, lembut, tenang, dan hanya dihiasi dua-tiga cengkok suara di bagian paruh pertama dan terakhir. Lalu Teuku mendemonstrasikan kemampuannya memakai beraneka tfiraah yang sulit dengan napas panjang seperti kuda pacu. Berturut-turut dia bacakan kalam ilahi dengan gaya jiharkah, shaba, dan banyak lagi.

Gulung-meng-gulung seperti gelombang samudera Atlantik. Kami terpesona dan tidak menyangka Teuku bersuara emas.

Suaranya melantun-lantun di udara menyentuh oktaf terendah, sebentar kemudian membumbung memanjat ke oktaf tertinggi. Kombinasi indah antara suara mengharukan dan mengobarkan. Kami merinding khusyuk. Kami tahu kami akan punya calon kuat juara dunia kompetisi mengaji Al-Quran dalam beberapa tahun lagi.

Sejauh ini Mushabaqah Tilawatil Quran tingkat dunia cukup dikuasai Indonesia. Aku kira Teuku bisa jadi penerus dominasi H. Muammar ZA dan H. Nanang Qosim, Qari asli Indonesia, yang menjadi juara dunia mengaji dengan mengalahkan orangorang Arab ketika perlombaan ini diadakan di Timur Tengah.

Aku sendiri sangat suka pelajaran khatul arabi atau kaligrafi Arab. Anggapanku selama ini salah, ternyata kaligrafi tidak hanya bagaimana menuliskan abjad Arab dengan benar, tapi juga bagaimana menorehkannya dengan sabar, indah dan konsisten. Dengan semangat tinggi aku selalu mengikuti Ustad Jamil yang dengan ringan mengelok-ngelokkan kalam-nya membuat lekukan-lekukan indah kalimat Arab. Aku juga sangat senang mendengar suara kapurnya berdecit-decit ketika dia mempraktekkan cara penulisan di papan tulis. Dan lebih menarik lagi, ternyata tidak hanya ada satu cara untuk menuliskan kalimat Arab.

Paling tidak ada tujuh gaya kaligrafi yang cara penulisannya sangat berbeda satu dengan yang lain. Misalnya, huruf alif dalam gaya righ’i condong ke kiri dan sangat bersahaja, minimalis, bahkan sebagai ditempatkan tidak paralel dengan huruf lain. Sementara huruf alif dalam gaya diiwani jali bergaya lekukan gemulai yang dimulai dari perut alif sebelah kiri, naik ke atas dengan sentuhan lembut dan turun melengkung melewati perut alif sebelah kanan. Jadinya kira-kira hasilnya seperti setengah lingkaran lonjong dengan variasi halus kasar yang terjaga.

“Ingat, kepala alif seperti ini harus ditarik lurus dengan tangan yang rileks, untuk mendapatkan ujung lancip yang indah,” kata Ustad Jamil sambil memperagakan di papan tulis. Dalam sekejap, tercipt alah alif jenis tsulutsi yang halus tapi gagah, membungkuk sekilas ke kiri dengan kepala lancip ke atah kanan. Hanya huruf alif, tapi dibuat dengan penghayatan yang dalam dan penuh cinta.

“Nah, sekarang giliran kalian. Ingat, perlakukan kalam kalian seperti kuas, ayunkan dengan perasaan, dan kelokkan dengan hati,” ujarnya ketika ia selesai membuat contoh di papan tulis.

Untuk beberapa saat yang terdengar hanya gesekan kalam bertemu dengan kertas putih buku latihan kaligrafi kami. Bau tinta hitam Quint meruap ke udara. Kasihan Dulmajid. Kebiasaan tangan berkeringatnya membuat buku latihannya kotor. Di kemudian hari, persoalan ini bisa teratasi setelah mengikuti saran Ustad Jamil untuk melapisi sarung tangan dari tas kresek. Aku sendiri kuat belajar menulis kaligrafi “Bismillahirrahinanirrahim” dalam berbagai gaya tadi. Ustad Jamil mengganjar kerja kerasku ini dengan nilai tinggi. Pelajaran yang aku suka tapi selalu berkeringat dingin menghadapinya adalah mahfudzhat yang diajar seorang ustad kurus tinggi bernama Ustad Badil.

Bagiku, pelajaran ini mengasyikkan karena berisi kutipan kata mutiara yang bergizi tinggi dari berbagai buku dan khazanah Islam dan peradaban Arab.

Entah chip apa yang kurang di kepalaku, begitu berhadapan dengan hapalan, otakku langsung hang. Bagiku, menghapal letterleks adalah cobaan pedih. Yang membuatku berkeringat adalah keharusan menghafal di luar kepala set iap bait kata mutiara ini secepatnya. Secepatnya artinya ya dihapal saat itu juga ketika diajarkan.

Metode pengajarannya: Ustad Badil membacakan sebait kata mutiara dalam bahasa Arab lalu dia menerangkan maknanya dalam bahasa Arab dan Indonesia. Setelah kami cukup paham, dia akan menuliskan bait ini di papan tulis untuk kami salin. Setelah disalin, dia akan menghapus beberapa bagian tulisan. Sambil terus menyuruh kami membacanya dengan keras. Semakin sering kami membaca, semakin banyak yang dihapusnya, sehingga, lama-lama papan tulis bersih, dan bait ini telah pindah ke ingatan kami masingmasing.

Di pertemuan selanjutnya, secara acak kami dipilih untuk membacakan hapalan minggu lalu. Kalau ternyata belum hapai, apa boleh buat kami harus berdiri di depan kelas sambil memegang buku untuk menghapal. Sungguh memalukan, aku cukup sering tampil berdiri di depan kelas gara-gara hapalanku yang melantur.

Nasibku sangat berbeda dengan Baso. Di mataku, dia penghapal paling sakti yang pernah ada. Beri dia satu syair Arab, dalam hitungan helaan napas, langsung diserap memorinya. Beri dia satu halaman penuh bertuliskan Arab, dalam hitungan menit-dia hapal di luar kepala. Kalau penasaran menguji hapalannya silakan bait dibolak-balik, dipotong sana-sini, sama saja, dia pasti bisa meneruskan. Semua tercetak paten di ot aknya. Mungkin ini yang disebut photographic memory, Dia bagai mutiara kampung di Gowa. Tapi dari semua pelajaran, Bahasa Inggris adalah favorite Guru kami, Ustad Karim, yang tinggi semampai selalu tampil kelimis dan simpatik. Rambutnya yang sebagian memutih berombak-ombak di bagian depan. Dia suka mengenakan jas wol dipadu dengan dasi sewarna. Kelas pertama dimulai dengan monolog nonstop selama 5 menit dalam bahasa Inggris yang cepat dan aksen yang susah aku pahami. Kami sangat takjub dengan cara bicaranya yang sudah seperti bule. “Ini adalah aksefie yang biasa terdengar di London,” katanya. Ustad Karim sendiri pernah menuntut ilmu di Cambridge, kota pelajar tua di dekat London.

Buku pelajaran kami adalah sebuah buku bacaan yang menggambarkan kehidupan sehari-hari di Inggris. Ceritanya antara lain tentang seorang yang berjalan-jalan ke jantung Kota London yang klasik, mengagumi Big Ben, melintasi lapangan Trafalgar Square, bolak balik masuk museummuseum terbaik dan kemudian menyeberang ke Perancis melalui laut. Selain pelajaran ini, kepala kami disesaki gambar Eropa yang sangat antik, tapi juga modern. Apalagi, sebagai seorang yang pernah tinggal di Inggris, Ustad Karim bercerita dengan tatif, seperti menceritakan kampung halamannya sendiri ternganga-nganga dengan cerita ini. Raja begitu terinspirasi pelajaran ini sampai dia menghapal luar kepala halaman demi halaman buku bacaan ini.

Baso terus memperlihatkan kehebatannya di semua pelajaran, kecuali mata pelajaran Reading. Dia mati kutu dan harus sesak napas sampai bermandikan keringat untuk mengulang ejaan dengan benar.

“Wai ari guingg backd tho Tirafalghaar Siquarri tudayyy,” bacanya tegang, sementara butir-butir peluh mengucur deras dari jidatnya yang lebar. Tulisan yang dibacanya: “we are going back to Trafalgar Square today”.

“Waath thaimi izzz ith naung”. Maksudnya “what time is it now”. Time dibaca dengan thaim dengan menggunakan huruf tha tebal yang sempurna sekali. Now, dibaca dengan berdengung panjang, persis seperti dia membaca mad panjang tiga harakat dalam ilmu tajwid.

Tersingkap sudah cacat utama Baso: bahasa Inggris. Dia membaca bahasa Inggris seperti membaca Al Quran, lengkap dengan tajwid, dengung dan qalqalah. Mungkin ini berawal dari betapa cintanya dia dengan Al-Quran.

Sadar dengan kelemahan masing-masing, aku dan Baso membuat pakta untuk melakukan simbiosis mutualisme. Dia memastikan hapalanku benar, sementara aku memastikan bahasa Inggrisnya bebas dari tajwid. Setiap malam Senin dan malam Kamis, kami memastikan kasur lipat kami saling berdekatan. Aku mulai mengeja hapalan mahfudzhat untuk besok. Dalam gelap-gelap itu dia berbisik berkali-kali mengoreksi hapalanku. Kalau besok ada Bahasa Inggris, giliranku yang menyimak reading-nya. Begitu berulang-ulang sampai salah satu dari kami mulai mendengkur. Ajaib, cara ini cukup ampuh membantuku menghapal, walau dalam beberapa hari kemudian luntur lagi.

Selain kelas dari pagi sampai siang 6 hari seminggu, kami juga mengikuti tambahan kelas sore untuk untuk mendalami mata pelajaran pokok, khususnya untuk bahasa Arab dan Inggris.. Belum lagi sesi belajar malam yang diadakan d i kelas oleh Ustad Salman. Sementara Kamis sore tidak ada pelajaran, tapi diisi dengan latihanPramuka. Tapi dari semua hari, hari yang paling mulia bagi kami adalah Jumat.




0 Response to "Negeri lima Menara 2"

Post a Comment