Download applikasi baca novel online untuk android disini: DOWNLOAD

Kisah Dua Kamar II

Part XXV

Hari indah gw pun berlanjut bersama Wulan, tapi semua itu tidak mengubah kehidupan dua kamar

kost. Adel dan gw tetap masih seperti dulu, banyak canda, banyak tawa dan banyak cerita. Memang

pada awalnya gw sendiri pengen menjaga jarak dengan Adel ! Tapi susah benerrrrrr !! Susah karena

mungkin jarak kamar kami hanya sejengkal sementara sikap Adel terhadap gw tetap tidak bisa

berubah dalam sekejap! Sementara dari Ian sendiri juga membebaskan segala kelakuan Adel.

Bahkan Adel semakin sering nginep di kamar gw sekarang.

Dan asliiii gw ngga enak sama Wulan ! Gw sendiri pernah cerita sama Wulan tentang kelakuan Adel

di kost gw, tapi tampaknya Wulan juga bisa memahami Adel. Dan hebatnya Wulan juga bersikap

santai terhadap semua itu. Bahkan pernah ada kejadian pagi pagi waktu Wulan dateng ke kost gw

secara tiba tiba, Wulan langsung buka pintu kamar gw, duduk di deket gw dan bangunin gw perlahan

"To....." panggil wulan perlahan

"........hmmm" gw masih berat banget untuk membuka mata

"To....." suara Wulan terdengar samar

"..............." terlihat Wulan samar ada di deket kaki gw

"hah........Lan.." gw langsung terbangun dengan kaget

"duh...kaget gw" Wulan pun tersentak

"mampus deh gw !.....Adel masih tidur disebelah gw" dalam batin gw

"Lan...tumben pagi pagi udah dateng !" sapa gw dengan perasaan gak enak

"iyah, pengen ngajak sarapan elo To" kata Wulan

"abis begadang semaleman bareng Adel ?" nada Wulan terdengar datar

"si Adel yang begadang main komputer tuh !" jelas gw ke Wulan

"ya udah ga apa apa ! yuk sarapan ! mau ga ?" ajak Wulan tanpa mempermasalahkan hal itu

"yuk, gw cuci muka dulu ya ?" seraya gw keluar dari selimut

"ga mandi sekalian aja ? ga apa apa kok aku tunggu !" jawabnya

"ga usah deh, nanti siang aja deh mandinya Lan " lanjut gw

91

"Adel gw bangunin ya ?" tanya gw serba salah

"ga usah biarin aja, bobo nya baru enak banget tuh kayanya !" Wulan tersenyum melihat Adel

"ya udah gw cuci muka dulu ya ?" gw pun keluar kamar menuju ke kamar mandi

Selanjutnya kita berdua pun pergi sarapan dengan kondisi meninggalkan Adel yang masih terlarut

dalam dunia mimpinya.

"Lan, gw mo nanya sesuatu ya sama elo ? Tapi lo jawab jujur ya ?" gw mulai pembicaraan dengan

Wulan saat selesai sarapan

"apa To ?" Wulan menjawab singkat

"masalah Adel..." lanjut gw

"kenapa Adel ?" Wulan balik bertanya

"Ya yang kejadian tadi itu, gw ga enak bener sama elo Lan !" jawab gw sambil berusaha menjelaskan

"kenapa ? eh...apaan sih To ? kok jadi ga jelas tanyanya ? emang kenapa tadi ?" Wulan bingung

dengan pertanyaan gw

"masalah Adel sering tidur di kamar gw Lan !" gw berusaha menjelaskan jujur ke Wulan

"ohhh...itu ! ga apa apa sih To, abis mau digimanain lagi ? wong sifat nya dia udah kaya gitu !"

Wulan menjawab enteng

"sebenernya gw bener bener ga enak Lan kalo mau ngusir Adel dari kamar gw, dan gw ga sanggup !

lo yang bilang ke Adel ya ?" pinta gw

"emang lo belum pernah bilang ke dia tentang itu ?" Wulan balik bertanya

"udah sih Lan, tapi ngga secara langsung ! cuma gw sindir sindir aja si Adel nya" sekali lagi gw

mencoba memberi penjelasan yang sejujurnya ke Wulan

"Ga usah dipikirin deh To, ga apa apa ! Dulu Adel juga udah sering cerita ke gw kalo dia sering tidur

di kamar lo, dan dia nanya ke gw juga ! apakah dia masih boleh main ke kamar lo To?" Wulan

berusaha memberikan penjelasan rinci

"hah ? trus lo jawab apa ke Adel" gw penasaran dengan penjelasannya

"ya gw bilang ga apa apa ! gw bilang ke Adel kalo dia udah gw anggep kaya sodara sendiri, jadi ga

mungkin gw bisa jealous sama dia !" jelas Wulan lagi

92

"jujur ke gw Lan, perasaan lo sendiri gimana ? itu beneran jujur jawaban lo ?" selidik gw

"iya To, beneran ga apa apa kok ! Lagian gw juga percaya sama lo kok To, lo juga ga mungkin ngapa

ngapain Adel khan ?" tanya Wulan dengan tersenyum

"fuihhhhhhhhhhhhhhh, Wulan bener bener pengertian ternyata ! Tapi gw juga sebenernya juga

salah ! Mungkin seharusnya gw harus lebih bisa ngejaga perasaan Wulan yang udah percaya ke gw"

fikir gw dalam hati

"Kalo emang lo keberatan, beneran gw bakal bilang ke Adel kok Lan ! gw juga pengen jaga perasaan

lo !" lanjut gw

"udah ah To ! khan udah gw bilang ga apa apa...hehe" Wulan tersenyum dengan manisnya

"Ian juga percaya sama Adel kan ? berarti gw juga harus percaya lo To ! Dan gw emang seratus

persen percaya elo !" Wulan balik bertanya ke gw

"kok lo tau kalo Ian percaya sama Adel ?" gw balik bertanya ke Wulan

"Adel pernah cerita kok ! waktu itu gw pernah tanya ke Adel, apakah Ian tau kalo dia itu deket

banget sama elo ?" jelas Wulan

"trus Adel bilang kalo dia itu selalu jujur ke Ian, dan Adel juga udah ngasih tau ke Ian bahwa dia

sering tidur di kamar lo !" lanjut Wulan

"emang awalnya gw kaget juga sih ! gw kira cuma sekali dua kali aja Adel tidur di kamar lo To ! Tapi

Adel juga selalu bilang ke gw kok To setelah dia tidur di kamar lo!" panjang lebar Wulan menjelaskan

"liat deh ! , entar siang khan pasti dia sms gw !" Wulan mengakhiri penjelasannya

"wah wah, gila ya ? eh yang gila sebenernya siapa sih ?" gw udah keabisan kata kata

"hahaha....semuanya kali To !" Wulan tertawa mendengar pertanyaan gw

"Tapi lo tolong jaga Adel sekalian ya To ! masih dalam masa peralihan tuh anak !" lanjutnya

"emang kenapa Lan ?" selidik gw

"ga, akhir akhir ini dia sering curhat ama gw masalah hubungannya dengan Ian, dan kok kayanya

dia depressed banget ya ?" Wulan balik bertanya ke gw

"hah ? depressed kenapa ? perasaan dianya masih biasa aja kelakuannya ! kalo cerita ke gw juga ga

pernah yang berat berat dan menyangkut Ian !" gw berusaha memberi jawaban ke Wulan

93

"iya To, mungkin Adel nyaman ada di deket elo !" Wulan menjawab singkat

"hah ? maksudnya ?" gw makin penasaran

"gini....Adel pernah cerita kalau dia lagi di kost dan bersama lo, Dia bilang kalo dia nyaman sama lo

karena lo bisa bikin semua pikirannya hilang !" Wulan kembali memberi penjelasan

"awalnya emang sih gw sempet jealous waktu dia nyeritain itu ! gw fikir dia udah nyaman bersama

Ian selama ini !tapi kenapa masih harus ganggu elo To !" lanjut Wulan

"tapi terus gw mikir kenapa gw harus jealous, orang si Adel juga nyaman sama elo tidak ada maksud

lain khan ? gw sekarang malah bangga sama elo To, karena elo bisa jaga kepercayaan gw!" puji

Wulan sambil mengakhiri penjelasan nya dengan sebuah lesung pipit yang tersungging indah di

kedua pipinya

"wah, ga nyangka gw Lan ! awalnya gw pikir lo malah bakalan marah sama gw !" gw pun lega

denger penjelasan Wulan

"yeeeeee....buat apa marah mas Anto sayang....Tapi awalnya emang kaget juga sih tadi begitu buka

pintu kamar lo ! pikiran gw langsung aneh aneh begitu liat posisi tidur kalian hahaha..." Adel pun

tertawa

"hah ? emang posisi nya apaan ?" dengan malu malu gw bertanya

"ya gitu dehhhh.....hehehe" Wulan kembali tertawa

"hahaha...." gw juga tertawa, padahal aslinya gw ga enak ati denger penjelasannya ! emang apaan ya

tadi posisi yang diliat Wulan ?

"yuk balik To, bungkusin sekalian buat Adel ya !" pinta Adel ke gw saat akan membayar makanan

"oke...." gw pun memesan sebuah bungkusan lagi untuk Adel yang saat ini gw yakin masih juga

belom bangun di kamar gw !

"What a nice girl she is ( Wulan maksudnya !!!) ! dan betapa beruntungnya gw" itu pikiran yang

langsung terlintas di otak gw saat gw buka pintu kamar gw. Nampak Adel masih terbungkus rapi di

dalam selimutnya, saat ini betapa gw berharap bahwa di balik selimut itu bukanlah Adel tetapi

Wulan !!!

To Be Continue ke Part XXVI

94

Part XXVI

Suatu malam gw bertemu dengan Adel yang sedang duduk di Balkon, gw sendiri baru balik dari jalan

bareng Wulan ke BSM. Pakaian Adel masih sangat rapih, tampaknya dia juga baru pulang entah

darimana !

"eh Del, jangan bengong !" seru gw ke Adel saat gw menapakan kaki gw di anak tangga teratas

"To, sini bentar deh...." panggil Adel

"apaan ?" gw duduk di sebelah Adel

"dah lo duduk dulu !" Adel beranjak dari tempat duduknya, dan tiba tiba dia berdiri di belakang

sambil kedua tangannya memegang pundak gw. Tangannya mulai memijit

"Duh pasti ada maunya nih..." saat jemari Adel mulai bergerak memijit kedua pundak gw

"Hehe...Tau aja lo ! Gini to....gw mau minta tolong sama lo boleh ga ?" pijitan Adel bener bener bikin

gw merinding saat ini

"tuh khan ada maunya ! udah gw kira...." gw berusaha melepaskan kedua tangan Adel dari pundak

gw ! tapi badan ini menolaknya !

"gini To, minggu depan lo ikut gw ke Jakarta ya ? Wulan juga...." pinta Adel

"ada acara apaan emangnya Del ?" tanya gw

"tunangan..." Adel menjawab singkat

"hah ? serius lo ?" gw balik bertanya ke dia

"iyalah ! masa gw ada tampang becanda sih !" jawab Adel dengan semangat

"ada ! banget ! tampang lo tuh tampang becandaan mulu ! ga ada serius seriusnya !" bales gw

sekenanya

"yeeeee, serius nih To sekarang ! bisa ya To ?" harap Adel

"tar deh gw liat jadwal gw dulu !" gw jawab dengan canda

"Plakkkk..." Adel memukul kepala gw pelan

"lagak lo sok sibuk !" kata Adel setelah memukul kepala gw

95

"iya iya ! udah sekarang lanjutin aja pijitannya, enak bener ternyata pijitan lo Del, kenapa ga dari

dulu lo mijitin gw ! daripada main komputer, khan mending mijit gw !" gw mulai terbuai dengan

pijitannya

"nah lo keenakan dipijit gw kan ? eh enakan mana sama pijitan Wulan To" goda Adel

"rahasia...." jawab gw singkat

"yeeeeeeee....ah udah ah berenti aja pijitnya !" Adel menghentikan pijitannya

"hahaha...gitu aja ngambek ! udah lanjutin aja, jarang jarang lo mijitin gw !" pinta gw, padahal

emang gw belum pernah dipijitin Adel

"hehehe...siap komandan !" Adel tertawa pelan

"eh To....tapi beneran bisa ya minggu depan ? jangan sampai engga loh ! jangan kecewain gw

pokoknya !" tangan kanan Adel jewer kuping gw

"iya iya bawel...!" mata gw terpejam menikmati pijitan Adel

"makasih ya To.....*Cuuuppp*" Adel cium pipi kanan gw dari belakang

"dah Antooo.........gw mau tidur dulu ah, capek" Adel menghentikan pijitannya dan langsung berlari

masuk kamarnya

"aaaaa..." gw ngga sempet bilang apa apa, kalah cepet dengan lari Adel

"Adel ini sekarang nganggep gw apa ya ? kok dia sebegitunya ya sama gw ? kontak fisik seakan tidak

berarti buat dia ! apa dia ngga mikirin perasaan Wulan ya ? ah ga tau deh.....tambah pusing !" gw

mikir itu sambil mengambil sebatang rokok

Asap rokok gw hembuskan dari balkon malam ini, dan asap asap itu pun perlahan menghilang

ditelan angin malam yang bertiup dengan sangat lembut. Gw bertanya sendiri dalam hati gw

"To, secepat itukah kamu bisa melupakan bayang bayang Adel ? sepertinya baru kemarin sore dia

ada di hatimu ! sekarang dia sudah hampir pasti akan menjadi milik orang lain , mampukah kamu

merelakannya ?"

"Saat ini hatimu sedang kau isi dengan Wulan Wulan dan Wulan, tetapi disitu masih ada sebuah

virus yang bernama Adel ! mampukah kamu membersihkannya ? mampukah kamu melawan nya ?"

Gw matiin rokok gw yang tinggal sisa setengah batang, perlahan gw berjalan ke depan pintu kamar

Adel. Perlahan gw tarik gagang pintu kamarnya

96

"Klik...."

"To....." Tampaknya Adel belum tidur

"ada apa ?" tanyanya melihatku ada di pintu kamarnya

"ga apa apa Del, boleh gw tidur kamar lo malem ini ?" tanya gw tanpa sungkan ke Adel

"sini masuk aja ? ada apa To ? lo belum ngantuk ya ?" tanya Adel yang kini sudah terduduk di

kasurnya

"pengen tidur sini aja Del, boleh kan ?" entah apa yang ada dipikiran gw sekarang ini

"boleh To...kenapa harus ga boleh ? lo juga bukan orang lain buat gw kok!" Adel tersenyum ke

arahku

"makasih Del..." gw merebahkan diri di atas karpet di sebelah kamar Adel

"keliatannya baru banyak pikiran lo To... ?" tanya Adel yang juga merebahkan dirinya di kasur

"ga Del, ga ada apa apa kok beneran ! gw baru males aja tidur di kamar gw sendiri" gw memberi

alasan

"lo tidur disini itu masih bisa diitung pake jari To hehehe.." Adel tertawa perlahan

"iya..." gw jawab singkat sambil gw perhatiin sekeliling kamar Adel

"ya udah ya, gw mau tidur dulu To....ngantuk banget" kata Adel lirih

"lo tidur duluan aja Del...." jawabku singkat

Suasana pun berubah menjadi sangat hening, gw memandang sekeliling kamar Adel dan mata gw

tertuju pada sebuah bingkai foto. Tampak Ian sedang memeluk mesra Adel disana, dan gw pandang

foto itu cukup lama. Angan ku pun melayang, jauh melayang....

"sebentar lagi dan ga lama lagi elo pasti pergi Del......gw ga mau kehilangan elo Del !"

"gw terlalu rapuh, gw lemah , gw keterlaluan ! gw egois ! gw serakah ! seharusnya gw ga boleh kaya

gini....kenapa gw sekarang mengharapkan elo lagi Del ? ga salah kalo emang lo seorang fenomenal

!"

"betapa jahatnya gw, mau menerima tapi tidak mau kehilangan.....!"

Gw ini orang Muna ! dulu gw hanya bisa berkata ikhlas...ikhlas...Tapi saat ini, saat gw tau bahwa gw

97

benar benar akan kehilangannya semua berubah lagi 180 derajat....Gw kembali menjadi Anto yang

tergila gila akan Adel

To Be Continue ke PART XXVI

98

Part XXVII

Dua hari sebelum hari pertunangan Adel, tampak kamar Adel sudah kosong. Iya ! Dia

memang sudah di Jakarta sekarang, dan sedang mempersiapkan pertunangan nya dengan Ian.

Gw dan Wulan berencana untuk berangkat ke Jakarta sore ini menggunakan kereta

Parahyangan. Tidak banyak bekal pakaian yang gw bawa, cukup seadanya.

"prittttttttttttttttttttttt..........." samar masih terdengar suara peluit dari petugas stasiun Bandung,

dan kereta pun mulai jalan perlahan

"......." gw hanya bisa memandang kosong dari sudut jendela

"........To" sapaan Wulan menghetikan lamunanku

"mau ?..." Wulan menawarkan makanan ringan yang dia bawa

"nanti aja Lan, makasih" gw tersenyum ke arah Wulan dan tampaknya dia tidak tahu kalo gw

lagi mikirin Adel saat ini

"To, entar kalo masih sempet ada waktu di Jakarta, elo nemenin gw beli sepatu ya ?" pinta

Wulan

"iya Lan, gw juga masih harus beli kaus kaki juga kok. Entar sekalian aja Lan" sambil gw

usap pipinya

"To, gw belum cerita ya ? beberapa hari yang lalu Adel curhat sambil nangis nangis ke gw"

lanjut Wulan

"hah ? apa yang di curhatin ? Ian ya ?" tanya gw

"bukan, masalah pertunangan nya kok To" jawabnya

"Adel masih ngerasa ga siap dengan semuanya, dia masih ngerasa kurang banget buat Ian.

Adel terlalu menganggap Ian sebagai sosok sempurna, sedangkan dia itu ngerasa jauh dari

sempurna !" jelas Wulan

"kenapa ya Adel kaya gitu ? kadang gw juga kasihan sama dia Lan. Kaya nya dia itu terlalu

penakut buat ngadepin masa depannya" sahut gw , berusaha menghakimi Adel saat ini

"mungkin juga ya To ? padahal Adel itu anak baik menurut gw, kasihan ya....?" kata Wulan

"cantik dan baik..." Wulan menambahkan

"Adel itu paket komplit ya Lan ?...heheh" gw memecahkan suasana pembicaraan serius di

dalam kereta

"haha...iya mungkin !" jawab Wulan terkekeh

"kalo Adel paket komplit ! gw paket apa To ?" tanya Wulan ke gw

99

"deghhhhhhhhhh.....kena deh gw !" apa yang harus gw bilang sekarang

"lo itu apa ya ? hmmm..........." otak gw langsung bekerja mencari jawaban yang tepat

"hayooooooo....apaan ?" Wulan melirik gw dengan tersenyum

"lo itu paket Jumbo Lan...itu tuh yang kalo kita makan di KFC, yang sekali pesen dapet 5

ayam !" jawab gw jayus dan sekena-nya

"hahahah, lemak doang dong gw berarti To...." Wulan terbahak

"bukannn....hahaha, maksudnya di paket itu khan kumpulan dari berbagai bagian ayam, jadi

elo itu paket sempurna-nya...gitu" sambil gw pencet idung Wulan

"huaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaa.................. dilematis banget ngomongnya, pusing !

gw sayang sama Wulan juga.....! kenapa ga ada gabungan dari mereka berdua ya ? kenapa

gw ga bisa milih dua duanya ya ?" dalam hati gw

"bisa aja jawaban lo, dasar...." kata Wulan

"cuppppppppppppppp........" sebuah ciuman lagi dari Wulan mampir di pipi kiri gw

"udah ah gw mau tidur dulu To, cape dari tadi sibuk milihin baju...." Wulan pun

memejamkan matanya

Ini anak bener bener menyenangkan, mungkin hampir sama seperti Adel. walaupun gw

sendiri ga tau gimana Adel sebenernya, tapi yang jelas Wulan ini juga tipe cewe kisser ( kok

kesan nya malah bangga banget ya gw ), ga peduli dimanapun dan kapanpun pokoknya kalo

dia emang mau nyium ya langsung sosor aja. Awalnya bener bener risih gw, tapi lambat laun

gw mulai terbiasa dan mulai memahami karakternya. Buat Wulan, mungkin itu hanyalah

sebuah ungkapan sayang yang bisa dia perlihatkan secara langsung ke gw, disamping

perhatiannya ke gw.

"......." gw belai rambut Wulan perlahan saat dia sudah tertidur lelap

"................." sama sekali ga ada kata yang bisa terungkap saat ini, kecantikan Wulan begitu

nyata terasa

"Lan....gw sayang lo, mungkin suatu saat kalo gw bisa dapetin Adel...gw juga ngerasa ga

bisa kehilangan lo Lan !" fikirku egois

".................." Wulan bersandar di pundakku saat gw elus lagi rambut indahnya

"makasih buat semuanya ya Lan ? makasih udah mau sayangin gw dengan tulus...." sambil

gw genggam erat tangannya di tengah samar deru laju kereta

Malam harinya kita berdua tiba di Gambir, dan langsung menuju ke kediaman Adel. Gw

sendiri baru pertama kali ini datang ke rumah Adel di Jakarta, sedangkan Wulan memang

100

sudah pernah sekali main kesana.

"ting tong...." gw pencet bel yang ada di pintu pagar rumah Adel yang terletak di bilangan

Pondok Indah

"...........klek..." suara pintu rumah dibuka

"aaaaaaaaaaaaaaa..............................Lannn nnnnnnn ! Antooooooooooooooo...." Adel

berteriak kegirangan dengan kedatangan kami

"duh semangat banget lo Del" kata Wulan

"hehehe...." gw hanya bisa menimpali dengan tawa

"yuk masuk..." Adel sendiri yang membukakan pintu gerbangnya

"sini yuk Lan !" Adel menggandeng Wulan masuk ke dalam rumahnya

"pah, ini Wulan yang dulu pernah kesini. Dan ini Anto temen kost Adel di Bandung" Adel

memperkenalkan kami dengan ayahnya

"hai, gimana kabar kalian ? cape ya ? silakan istirahat dulu deh, tuh udah disiapin

kamarnya" sapa ayah Adel ramah

"makasih om.." jawabku singkat

"Bi, tolong mereka dianterin ke kamarnya ya ?" kata Adel ke seorang bibi bibi pembantu

rumah tangga mereka

"iya mbak..." jawab bibi itu

"bentar aku tinggal dulu, nanti aku susul ke kamar kalian" Adel mohon pamit karena ada

urusan

Kita berdua pun diantarkan ke sebuah kamar, dan awalnya gw bingung juga kenapa gw

dikasih sekamar bareng Wulan. Karena terus terang gw juga ga enak kalo diliat orang, tapi

emang mungkin itulah Adel. Sepertinya dia memang sengaja meng"kamar"kan kita berdua

"klik........." Adel membuka pintu kamar gw dan Wulan

"hayooo baru pada ngapain....?" Adel main selonong ke dalem kamar

"ini anak emang ga kebiasaan pake ketuk pintu dulu ya ?" protes gw ke Adel

"maaf komandan, kadang inget kadang lupa hihi..." jawab Adel seenaknya

"pasti kebiasaan di kost ya ?" Wulan menimpali

"iya nih Lan, si selonong girl" gw pun mengiyakan jawaban Wulan

101

"udah udah ga usah dibahas hehe...." Adel tertawa kecil

"eh gw sekamar sama Wulan nih ?" gw bertanya meminta penjelasan Adel

"iya, atau kalian mau sekamar ama gw ?" Adel balik bertanya

"sama aja lah kalo gitu dodol nih lo" protes gw

"udah ga apa apa lah kalian sekamar ini ! biar tambah deket...hihi" Gw rasa fikiran Adel

udah mulai ngeres nih

Gw lihat Wulan hanya bisa senyam senyum keki ketika Adel ngedipin mata ke arahnya.

Wuih, gila nih mereka berdua sepertinya udah expert ya ?

"dijaga baik baik ya mas Anto nya malem ini Lan....." Adel menyindir Wulan

"iya Del, nanti malam full service deh....hahahah" Wulan pun tertawa mendengar sindiran

Adel

"hahahahha......" Adel pun ikutan tertawa

"......................" gw cuma bisa diem ! Asli cupu banget gw......

"gw servis ngorok semaleman entar malem To, lo betah betahin aja ya....hahaha" Wulan

becanda jayussss

"duh, kok malah servis ngorok sih....hahaha, udah ah Lan kalo ama lo ngomongnya pasti

entar jadi nya yang engga engga!" protes Adel ke Wulan

"yeeee...elo duluan juga yang mulai. Eh Ian disini ga ?" tanya Wulan

"ngga lah, dia ya di rumahnya ! makanya gw kesepian nih, untung aja kalian dateng.

Sekarang jadi rame lagi deh" Adel tersenyum gembira

".........." asli gw speechless mau menimpali obrolan mereka berdua, gw cuma bisa bengong

ngeliatin mereka.

"Abis ini makan dulu ya ? udah disiapin ama bibi di meja makan tuh. Gw tunggu disana ya

?" pinta Adel sambil permisi keluar

"iya, kita bersih bersih bentar !" jawab Wulan singkat

"klik......" dan pintu pun ditutup

"bregggggghhhhhhhhhhhhh....." Wulan menelungkup-kan dirinya di kasur springbed yang

cukup besar untuk ukuran gw dan Wulan

"cape Lan ?" tanya gw ke dia

102

"pegel aja nih punggung To" jawab Wulan

"sini gw pijitin" tangan gw pun langsung memijit punggung nya

"makasih ya To...." jawabnya lagi

"........" Wulan tampak terbuai dalam pijitan gw, dan beberapa saat kemudian dia membalikan

badan dan langsung duduk

"udah yuk, makan dulu. Entar Adel malah nungguin" Wulan pun beranjak berdiri

"eh bentar bentar....." "Cupppppppppppppp......" Kali ini ciuman Wulan mendarat lagi

dengan hangat di bibir gw

"yuk say...." Wulan menarik tangan gw ,setelah kissing beberapa saat

"yuk..." gw pun beranjak keluar kamar bersama Wulan

Hanya kami berdua yang makan di meja makan malam ini, Adel dan ayahnya sudah makan

dari tadi dan memang mempersilakan kami untuk menikmati hidangan ala kadarnya. Gw

pandangi sekeliling rumah Adel, beneran anak orang kaya ternyata si Adel. Terlihat dari

besarnya rumah dan isi perabotan rumahnya. Di sebuah sudut sisi rumahnya terlihat foto

almarhum mamanya Adel. Terlihat juga foto komplit mereka sekeluarga.

"gileeeeee....jauh bener gw kalo sama Adel" dalam hati gw

"tapi sejauh apapun kekayaan gw sama Adel, gw tetep yakin bahwa mereka sekeluarga

adalah keluarga yang bersahaja. Tidak memandang rendah mana yang miskin dan mana

yang kaya. Dan itu tampak sekali dari sikap Adel selama ini ke gw, dia tau kalo gw cuma

berasal dari keluarga pas pasan tapi ternyata dia mau berteman dengan gw. Sebuah

pembelajaran yang sangat baik yang diberikan oleh orang tua Adel selama ini, walaupun

mungkin Adel sendiri lebih menjadi seseorang yang "liberal" di dalam hidupnya." batin gw

berusaha memberikan penjelasan

Selesai makan malam, gw sempet bercanda ria di ruang tamu bersama Adel dan Wulan

sambil melihat Televisi, kemudian "perang canda" nya berlanjut di kamar kami. Yang awal

rencana Adel mau bikin kita sekamar, alhasil malam ini kita malah tidur sekamar

bertiga....hehehe

To Be Continue....Ke PART XXVIII

103

Part XXVIII

Gw terbangun sekitar jam 5 pagi hari ini, gw lihat Adel dan Wulan masih terlelap disamping

gw. Betapa gw pengen kehidupan gw setiap hari seperti ini, bersama dua orang yang gw

sayangin. Gw belai rambut Wulan perlahan, betapa gw sangat sayang dia. Kemudian gw tatap

wajah Adel perlahan, sejenak gw sadar dialah cinta gw, sebuah cinta yang ngga mungkin bisa

gw ungkapin dengan kata kata.

"To...udah bangun ?" jam berapa sih sekarang ?" tanya Wulan perlahan menatapku

"masih jam 5 Lan, udah bobo aja lagi..istirahat" seraya gw belai rambutnya perlahan

"....." Wulan memelukku dadaku erat

"........." gw belai belai rambutnya hingga dia tertidur kembali

"maafin gw ya Lan..." hanya itu yang bisa kuungkapkan dalam hati gw saat ini

Terangnya lampu di kamar ini tetap tidak akan pernah bisa menerangi hati gw, saat ini hati

gw masih terlalu gelap untuk memahami apa itu arti cinta. Sebuah pencarian cinta yang

berujung di sebuah jalan yang bercabang, entah mana yang harus gw pilih ? Di salah satu

jalan sudah tampak ujungnya, sementara di cabang yang lain masih tampak gelap gulita.

".....thok thok" suara pintu kamar diketuk dari luar

"sebentar...." buru buru gw bukain pintu kamar

"mbak Adel tidur disini mas ?" ternyata bibi yang mencari Adel

"iya, masih tidur itu Bi...." sambil gw tunjuk ke arah Adel dan Wulan tidur

"loh kok malah bobo disini, maaf ya mas jadi sempit kasurnya" bibi itu meminta maaf

"ga apa apa kok bi, kasurnya juga besar. Cukup untuk bertiga kok" jelasku

"tolong mbak Adel dibangunin ya mas, udah ada janjian sama salon katanya kemarin" pinta

bibi

"iya, sebentar lagi saya bangunin bi" jawabku

"makasih mas..." bibi pun pergi meninggalkan gw

Gw berjalan pelan ke arah kasur, perlahan gw bersimpuh di dekat kasur. Gw tepuk bahu Adel

perlahan, dan sejenak mata Adel terbuka dan memandang ke arahku

"To...." kata Adel lirih

"dicari bibi Del, katanya lo ada janjian sama orang pagi ini" bisikku perlahan

104

"oh...iyah" Adel memejamkan matanya kembali

"Del...." gw tepuk lagi bahunya

".............." mata Adel kembali terbuka, kali ini menatapku tajam dengan matanya yang masih

merah

Pandangan matanya begitu lain kali ini, pandangan mata yang aneh. gw benar benar sudah

hampir memahami pandangan mata Adel selama ini. Gw bisa tau dari matanya, saat dia

sedang sedih, saat dia sedang senang, saat dia sedang sakit, saat dia.....Ah pokoknya gw tau

itu !

Entah apa kesimpulan gw saat menatap pandangan mata Adel kali ini, yang gw rasain hanya

pandangan kosong. Seperti ada rasa kebingungan dalam mata-nya, rasa bimbang, dan

sepertinya dia semakin tertekan.

"To....?" Adel berkata lirih memanggilku

"iya Del" jawabku perlahan

"hari apa sekarang ?" tanyanya

"hari jumat Del...." jawab gw lagi

"cepet banget ya, udah hari jumat aja..." sambung Adel

"emang kenapa Del ?" gw masih bersimpuh di dekat Adel

"ga apa apa To..." Adel kini duduk terbangun

"ya udah, ditungguin bibi tuh. Entar lo malah kesiangan lagi" pintaku ke Adel

"bentar...." jawabnya sambil memberikan selimutnya ke tubuh Wulan di sampingnya

"Wulan cantik ya To ?" Adel memandang Wulan yang masih lelap tertidur

"......." ngga ada jawaban dari gw

"lo bener sayang sama dia kan ?" tanya nya

"iya..." hanya anggukan kecil yang gw berikan

".........." senyuman kecil Adel tersungging di wajahnya

"jaga dia baik baik ya ? ga salah selama ini gw berusaha supaya kalian jadian !" Adel

mengatakan itu sambil melihat gw dan Wulan

"iya Del, elo juga baik baik ya sama Ian" hanya itu yang bisa gw katakan ke Adel saat ini

"iya To, makasih ya. Udah gw mau keluar dulu ya..." Adel berdiri dan melangkah keluar

105

"sama sama Del..." jawabku sambil mengantar Adel menuju pintu kamar

Kutatap lagi wajah Wulan dari kejauhan, gw dan Wulan bisa jadi atas usaha Adel selama ini.

Dan gw harus menghargai itu semua, seandainya saat ini gw boleh bertanya kepada yang

diatas, inikah takdir gw ? kadang banyak pertanyaan muncul di benak gw. Apa gw jadian

dengan Wulan ini bener bener gara gara Adel ? apa jadinya gw sekarang kalo ga ada Adel ?

dimana gw sekarang kalo gw ga kenal Adel ? sama siapa Wulan sekarang jika seandainya dia

tidak jadian gw ? Semua pertanyaan itu serasa muter muter di otak gw, tapi semakin gw

berusaha mencari jawabannya, semakin terpuruk gw dalam ketidak pastian.

"To.....bangun To" perlahan gw rasakan usapan tangan Wulan di pipiku

"Lan...." gw buka mata gw perlahan

"yuk bangun, udah jam delapan. Nanti jam sembilan mau diajak Adel sarapan diluar. Lo

mandi dulu gih" pinta Wulan ke gw yang masih setengah sadar

"hmmmh...." ternyata gw tertidur lagi

"lo udah mandi Lan ?" tanya gw

"udah barusan To....yuk bangun" Wulan menarik tangan gw

".........." gw pun terduduk di tempat tidur

"itu anduknya udah disiapin" lanjut Wulan

"iya, makasih Lan" gw pun mengambil handuk dan segera menuju ke kamar mandi yang

letaknya juga ada di dalam kamar itu

Pagi itu Adel kembali ke rumah bersama Ian sekitar pukul sembilan dan langsung mengajak

kami sarapan di luar. Saat kami sedang sarapan pagi, gw sedikit mencuri pandang ke Ian dan

Adel, seakan gw ga percaya ini bakal terjadi, Sempat gw mikir omongan Adel saat gw

bangunin tadi pagi. Betapa cepatnya hari hari berlalu, betapa cepatnya usia kita bertambah,

dan betapa kita selalu berharap dapat memutar waktu kembali kebelakang.

Keesokan sorenya, Adel meminta Wulan untuk make up dan fitting baju untuk acara resmi

tunangan nya, gw sendiri sempat heran dengan susunan acara yang secara ga sengaja gw baca

tadi pagi menempel di dinding dekat ruang makan. Gw pikir ini hanyalah pertunangan biasa,

tapi gw salah...tampaknya ini akan dirayakan secara besar besaran dan terkesan megah.

"To....sini Deh" panggil Adel dari depan kamarnya

"apa Del ?" tanya gw yang saat itu sedang membaca koran di ruang tamu

"sini, liat Wulan dulu bentar..." pintanya lagi

".........." gw pun beranjak menuju kamar Adel

106

"gimana ? cantik ngga ?" tanya Adel sambil menunjuk Wulan yang saat itu sudah selesai di

make-up dan didandani

"huahhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhh......" takjub gw ngeliat Wulan saat itu

"cantik...." jawabku sambil tersenyum ke Wulan

".........." Wulan pun menanggapi dengan senyuman kecil di bibir

"iya, gw aja sampe heran....cantik banget ini temen gw" Adel melihat ke arah Wulan

"ah elo Del bisa aja" sanggah Wulan

"yeeee....beneran nonnn...beda banget deh elo !" sambung Adel

Tapi kali ini Wulan memang beda, bener bener cantik dan beda dalam polesan make up dan

dandanannya. Dia terlihat anggun dalam balutan kebaya modern yang dia kenakan saat ini.

"loh kok malah bengong...." tegur Wulan membuyarkan lamunanku

"tuh iler dibersihin dulu To" canda Adel

"inget ya To yang gw omongin tadi pagi !" Adel mengedipkan matanya ke gw dan pergi

meninggalkan kami

To Be Continued ke PART XXIX

107

Part XXIX

Pertunangan Adel pun dilangsungkan dengan sangat meriah dan sangat indah, beragam acara

tersaji. Acara pertunangan sendiri dibuat semi‐formal, dengan perpaduan gaya jawa dan modern.

Dilanjutkan malamnya dengan acara puncak dengan sebuah pesta kebun yang meriah.

Adel terlihat bahagia disana, begitu juga dengan Ian dan semoga begitu adanya. Sementara di satu

sisi Wulan terlihat begitu sibuk menyapa beberapa tamu dan juga teman teman Adel yang juga

diundang dari Bandung.

Gw sendiri hanya sebagai penikmat pesta ini, pesta seseorang yang sudah menjadi bagian hidup gw

selama beberapa tahun belakangan ini. Dan setelah melihat kemegahan pertunangan ini, gw pun

semakin yakin akan keseriusan Ian terhadap Adel. Terlebih Ian juga sudah mempunyai cukup modal

untuk mencintai seorang Adel, modal materi, modal kedewasaan, dan modal cinta yang tulus untuk

dapat membawa Adel ke tingkat hubungan lebih tinggi.

Sekembalinya gw di istana gw di ciumbeluit, suasana sepertinya begitu berbeda. Adel sendiri tidak

langsung pulang ke Bandung, dan selama Adel masih di Jakarta suasana di kost gw kali ini begitu lain,

begitu sepi tanpa kehadirannya. Satu satunya pembunuh sepi gw hanyalah Wulan, yang bisa

memberi nuansa baru dalam kamar kost gw selama Adel tidak ada.

"thuk thuk thuk...." terdengar suara langkah dari arah tangga

"Adel..." batin gw, hapal banget gw sama ciri khas suara langkah Adel menaiki tangga

"........." gw buka pintu kamar dan gw keluar

"Nah bener kan, udah gw duga pasti udah lo sambut...." kata Adel sesampai balkon

"ge er aja lo, siapa tau maling !" sahut gw

"Yee... ! mana ada maling !, lagian mo maling apaan di atas sini" Kata Adel sambil meletakkan tas

punggungnya di kursi

"satu satunya berharga di atas sini ya paling cuma komputer lo doang To" lanjutnya

"yeeeeee.......komputer jadul gitu dibilang berharga" timpal gw

"berharga banget kali, kalo ga ada komputer lo bisa mati garing gw diatas sini...hehe" Adel terkekeh

"emang dasar muka komputer kok elo..hehe" gw pun bersandar di dinding balkon sambil menyulut

rokok

"cape Del ?" tanya gw singkat

108

"hu uh" Adel pun menjawab singkat

"remuk redam nih badan gw To...." Adel menambahi

"iya lah, wong ya acaranya padet kaya gitu !" sahut gw

"sini To, pijitin gw..." Adel menepuk kedua bahunya

".........." gw pun mendekati Adel dan memikit kedua pundaknya, mencoba mengurangi rasa lelahnya

"makasih To..." Adel memandang jauh ke depan

"kapan kita kesana To ? dulu gw udah pernah bilang sama lo kalo mau kesana kan?" sambil

menunjuk bukit di seberang lembah

"udah...." jawab gw singkat

"kapan kapan kita kesana ya To, penasaran gw ada apaan disana.." pinta Adel

"iya iya..." pijatin gw arahkan ke kepala Adel, gw pijit dia perlahan di atas kedua telinganya.

".......kapan kapan ya To....!" sahutnya sambil memejamkan mata

"iya..." jawab gw lagi

"gimana kabar Wulan ?" tanya nya

"baik kok Del, kemarin aja setelah dari Jakarta emang sedikit flu. Tapi sekarang udah sembuh"

jelasku

"kacian si Wulan...jadi ikut kecapekan gitu kaya nya" Adel menimpali

"hehe..." gw tertawa singkat

"Ian udah di Bandung Del ?" tanyaku

"masih di Jakarta To..masih ada urusan dia" jawabnya

"calon jadi orang sukses si Ian itu Del " gw mencoba menambahkan

"amin deh To, doain aja" kata Adel

"udah ada rencana kapan nikah Del ?" tanya gw lagi

109

"udah sih, tapi mungkin masih agak lama To. Ian juga sepertinya masih mau nerusin S2 di luar negri"

jawabnya

"ohhhhh..." hanya jawaban itu yang keluar dari mulut gw

"lo sendiri kapan nih To ?, jangan kelamaan sama Wulan loh, langsung aja di DP....haha" Adel

tertawa sendiri

"nyari modal dulu Del, ga buru buru kok" jawabku

"modal buat apa ? nikah ? khan udah ada To...." timpalnya

"kalian berdua kan udah sama sama suka, nah itu aja modalnya" lanjutnya lagi

"ye...lo ngomong sih enak. Kenyataan nya buat ngejalanin nya itu yang susah Del" gw protes dengan

pernyataan Adel

"lo sendiri aja bimbang gitu mau tunangan, kok malah nyuruh gw cepet cepet" ejek gw ke Adel

"yeeee beda To keadaannya..." Adel menyanggah perkataan gw

"beda apanya coba ? udah sama sama suka juga kan ?" gw mulai mencecar Adel

"iya sama sama suka, tapi beda To..." jawab Adel

"beda dimananya coba ?" desak gw

"hmmm....ah tau ah ! pokoknya beda aja kasus nya !" Adel menghindar untuk menjawabnya

Tampaknya Adel masih terlalu tertutup dalam masalah ini, masih ada yang disembunyikan dalam

hatinya. Apakah gerangan ? gw sendiri tidak bisa menebaknya....

"Del balik sini, liat gw" seru gw ke Adel

"......kenapa To" Adel menatap mata gw

"Del, gini ya...gw kenal lo udah cukup lama. Dan gw sedikit banyak tau lo, gw cuma minta sama lo

satu hal aja Del. Serius ke hubungan lo yang sekarang ya !" seru gw ke Adel saat itu

Untuk pertama kalinya gw berani jujur ke Adel, dan untuk pertama kalinya pula gw berani

memerintah nya ! Gw sekarang beda ! Jadi beda karena tekanan yang amat besar terhadap perasaan

gw sendiri.

"iya To..." Adel menjawab singkat

110

"makasih ya To...." Adel mulai menangis

"udah jangan nangis ah, sini...." gw peluk Adel

"......." Dipelukan gw dia menangis

"udah, jangan nangis Del...." gw usap punggung Adel perlahan

".........gw ke kamar gw dulu ya To" dengan menangis Adel melepaskan pelukannya, mengambil tas

dan buru buru masuk ke kamarnya

"klik....." pintu kamarnya pun ditutup

Inilah pertama kali gw memeluk Adel, dan ini adalah sebuah moment yang sangat gw impikan

semenjak dulu. Tapi ini juga bukan situasi yang gw inginkan, gw pengen Adel memeluk gw dengan

tangisan gembira, bukan dengan kesedihannya.

Matahari pun pulai menghilang ditelan malam yang mulai datang, dua pintu kamar ini masih disini

dan selalu ada disini untuk menjadi saksi segala alur cerita yang udah digariskan dari yang diatas.

"Ada satu lagi barang berharga diatas sini Del......................Elo !!!! Priceless......!!!"

To Be Continue Ke PART XXX

111

Part XXX

Akhirnya kuliah gw kelar juga, semua SKS sudah tertempuh dan terlewati dengan sukses. Sekarang

gw tinggal nunggu penobatan gw sebagai seorang sarjana sembari nyari nyari info kerja sampingan

di Bandung. Di sisi lain, Wulan juga lulus, sementara Adel masih tertinggal di belakang kita berdua.

Selama menunggu, gw lebih banyak menghabiskan hari hari gw di kost dan jalan bareng Wulan. Adel

sendiri tampaknya semakin semangat untuk meluluskan dirinya setelah melihat kami berdua lulus.

"Lo beneran mau kerja disini To?" tanya Adel suatu malam di balkon

"sedapetnya aja deh Del, gw udah apply kemana mana kok" jawab gw singkat

"duh, gw jadi pengen cepet cepet kelar nih. Pasti bakalan sepi disini" lanjutnya

"ah paling gw juga masih agak lama kok disini, wisuda aja belum !" tegasku

"tapi jadi beban tau ngga sih To ? ngeliat temen temen seangkatan udah pada lulus, rasanya gimana

aja gitu.." Adel menambahkan

"ya udah lo rajin rajin aja deh Del, jangan main mulu...." saranku

"hehehe, kalo gw sih aslinya khan emang pemales To, makanya klop khan ada elo disini. Gw nya

males , elo nya rajin !" lanjutnya

"apa hubungan nya coba ?" gw tanya balik ke Adel

"selama ini, saat gw males khan pasti elo yang ngetikin tugas tugas gw To ! ga inget lo ?" Adel

menegaskan

"ye, gitu aja dibahas ! ikhlas kok gw ikhlas....hehehe" gw tertawa kecil

"ikhlas ? beuhhh....makan tuh ikhlas hahaha ! kalo ga disogok pake makan juga elo ga jalan !"

balasnya

"hahaha...." gw pun tertawa terbahak bahak

"lagian mana ada sih orang sekarang ikhlas ? pasti ujung ujungnya juga ada maunya !" sahut Adel

"ah ya ga semua Del...." masih tersisa sedikit tawaku

"iya To, tapi kan jarang banget !" lanjutnya

"jarang tapi masih ada khan ?" gw mencoba berdebat

112

"iya iya..." Adel pun mengalah

"Kalo lo udah ga disini, gw mau pindah ke kamar lo aja deh" kata Adel tiba tiba

"loh kenapa ? apa karena kamar lo kurang besar ?" tanya gw

"ga juga sih, gw ga tau juga kenapa tapi hawa kamar lo tuh enak To. Adem...." lanjutnya

"hahahaha...bisa aja lo ! emang udah dasarnya hawanya Adem kali disini..." gw pun tertawa lagi

"yeeee....engga kali, kamar lo tuh enak To, gw juga ga tau kenapa ! atau perasaan gw aja kali ya

hahaha..." lanjutnya

"perasaan lo aja kali Del...." sahutku sambil tersenyum ke arahnya

"semoga cuma perasaan gw deh To...." Adel menyahut lirih

"iya..." jawabku

"..................." suasana pun hening, saat ini kita berdua kehabisan bahan pembicaraan

"Hubungan lo sama Wulan sendiri gimana besok setelah lulus ? tetep berlanjut kan ?" tanya Adel

tiba tiba

"semoga deh Del, doain aja ya..?" jawabku singkat

"iya deh gw doain, apa sih yang engga buat lo To...hahaha" Adel pun tertawa

"hahaha...." gw pun ikut tertawa

".........." perlahan suara tawa kita ditelan lagi oleh keheningan, dan Adel kembali dalam lamunan nya

"eh malah ngelamun lo...bangun bangun !" sambil gw tepuk bahunya

"hehehe....bingung aja nih To" katanya

"bingung ? kenapa ?" tanyaku

"takut sih sebenernya, bukan bingung..." kata Adel

"ha ? takut ? kenapa lagi coba ? aneh bener lo" lanjut gw

"iya To, takut kesepian gw kalo ditinggalin kalian..." Adel mulai menatap mata gw

113

"ye...temen lo kan banyak Del, lagian entar kalo gw keluar dari sini juga pasti bakalan ada yang

ngegantiin" gw mencoba memberi penjelasan ke Adel

"yah elo ga bisa ngerasain sih To, lo itu khan sejatinya gw disini. Males gw entar kalo harus interaksi

lagi sama anak baru disini" lanjutnya

"maksud lo apaan ?" gw sedikit terheran dengan kata katanya

"ga tau deh To, gw juga bingung ngomongnya...." jawab Adel

"udah ga usah lo pikirin lah, konsen aja ke kuliah lo ! lulusin ! lagian gw juga sepertinya masih agak

lama kok disini Del ! udah santai aja ga usah dipikirin...." gw menjelaskan kembali ke Adel

"lagian gw juga yakin pasti elo ga bakal kesepian kok, Ian masih disini juga kan ?" tanyaku

"Ian beda To, ga ada hubungannya Ian sama ini semua" jelasnya

"Ga ada hubungan gimana sih Del ? malah jadi bingung sendiri gw" Dengan penuh keheranan gw

bertanya

"ah tau ah...." Adel pun menyudahi kata katanya dengan perasaan bingung

"yeee...." lanjutku

"Kalo lo jadi Ian lo bakal gimana To....?" Adel pun berandai andai

"loh kok jadi malah nanya kaya gitu ?" gw heran dengan pertanyaannya

"udah jawab aja ! apa yang lo lakuin sekarang kalo jadi Ian ?" desaknya

"eitsssss.....ogah ah ! males banget jawab pertanyaan lo !" gw menolaknya

"ah elo ini To, kira kira kalo lo jadi Ian, lo bakalan tulus sayang sama gw ga ?" Adel mencecar dengan

pertanyaan yang sulit

"iyalah !" secara tidak sadar kata itu meluncur dari mulut gw

"beneran ?" Adel berusaha mencoba lebih yakin

"hmmmmmmmm.....kenapa sih lo Del ?" gw yakin saat ini Adel lagi mikirin Ian

"tumben lo curhat masalah Ian sama gw !" lanjut gw

114

"gw takut aja sih To, takut ngga bisa menuhin semua harapan dia !" lanjutnya perlahan

"ah elo ini bawaannya pesimis mulu, khan udah gw bilang lo harus selalu optimis Del !" sahutku

"sekarang lo liat Ian deh ! kurang apa sih dia buat elo ? sejauh yang gw tau, dia itu sayang banget

sama lo Del !" gw mencoba mengangkat semangat Adel

"gw tau itu To, dan itu yang gw takutin ! gw takut ga bisa sayangin dia dengan perasaan lepas !"

Adel menjawab dengan tegas

"Buat gw , Ian itu hampir tanpa cacat. Nyaris sempurna...." lanjutnya

"nah itu lo sadar !" sahutku

"seandainya lo tau To....!" Adel mengakhiri pembicaraan

"ah, bodo ah ! itu urusan lo sama dia" lanjut gw

"udah yuk, ke kamar lo aja. Bete gw disini...." Adel ngeluyur masuk ke kamar gw

"yeeee....ini anak !" gw pun mengikutinya masuk ke kamar gw

"breghhhhhh......" Adel menjatuhkan badannya ke kasur

"yaahhhhh eloooo, gw kira mo main komputer ! taunya cuma mau tiduran !" protes gw ngeliat Adel

"hahahaha....entar dulu deh, pegel nih punggung kebanyakan duduk" jawabnya

"dasar...." sahutku

Gw pun duduk di depan komputer gw, menyalakannya dan kemudian jari ini mulai memainkannya !

Gw lihat Adel sudah memejamkan matanya di kasur gw, sepertinya dia merasa lelah akan semua

beban pikiran nya.

"Del....lo jadi mau pake komputer gw ga ?" gw kerasin suara gw sambil gw tendang pelan kaki Adel

"..............." Adel tidak bergeming

"Del...." Ah tampaknya Adel sudah tertidur

Gw ambil selimut, dan perlahan gw bentangkan diatas tubuh Adel. Kepalanya gw angkat sedikit dan

gw ganjal dengan bantal, rambut panjang yang sedikit menutup wajahnya gw sibakkan pelan pelan

dan gw usap perlahan kening dan rambutnya.

115

"Adel adel...." dalam hati gw

"................udah ga ada kata lagi yang bisa gw ungkapin buat lo" saat gw tatap wajahnya

Gw pun melangkah kembali ke komputer, meninggalkan Adel dalam mimpinya dan berharap bahwa

suatu saat gw lah yang bakal hadir dalam mimpinya.

"To....bangun dong...." terdengar suara Adel

"hah...." gw setengah terkaget mendengar suara Adel

"huahhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhh " kaget setengah mati gw, ternyata gw tertidur dengan memeluk

Adel

"waaaaaaaaaaaaaaaaaaaaahhhh...................pasti gw kira guling nih" dalam hati gw

"...................oh...sorry Del" gw buru buru bangun dan menjauhkan diri dari Adel

"parah lo, pasti lo kira gw guling ya ? sampe ga bisa gerak nih gw lo peluk ! malah jadi pegel semua"

protes Adel

"wah maaf bener deh Del....ga nyadar gw" gw minta maaf sama Adel

"pantesan kok gw mimpi aneh gitu deh To !" kata Adel nyengir sambil memijit mijit pinggangnya

"mimpi kejatohan truk....hahaha" Adel pun tertawa seakan tidak terjadi apa apa

"............" kepala gw masih sedikit pusing karena bangun tiba tiba

"eh malah bengong lo, udah ga apa apa kok To. Gw juga tau elo juga ga nyadar !" lanjutnya

"tetep aja gw ga enak sama lo Del...." gw masih ngerasa ga enak

"ah udah ah, ga usah dipikirin. Gw mo ke kamar mandi dulu, kebelet pipis !" Adel masih memijit

pinggangnya yang mungkin terasa pegal setelah gw gulingin

"..........eh To !" Adel berhenti di pintu kamar gw

"ga usah cerita sama Wulan ya tentang kejadian barusan...gw ga enak sama dia" lanjutnya

"iya..." jawabku singkat,

"Wulan......" gw teringat ke Wulan dan ngerasa bersalah banget dengan kejadian hari ini

116

"........"

"udah ga usah dipikirin To...gitu aja kepikiran !" usapan Adel di kepala membuyarkan lamunan gw

"............................"

"......................"

"parah bener gw....." gw pun merebahkan diri lagi di kasur

To Be Continued ke PART XXXI

117

Part XXXI

Beberapa lama kemudian, gw pun keterima kerja magang di salah satu perusahaan di

bandung. Jadwal gw di kost pun semakin berkurang, waktu gw untuk jalan bersama Wulan

pun semakin banyak tersita. Alhasil sekarang Wulan lah yang sering dateng ke kost, karena

Wulan tampaknya mengerti dengan keadaan gw sekarang yang sering merasa lelah setelah

bekerja seharian.

Wulan sendiripun sekarang sedang dalam proses keterima kerja, tampaknya dia berhasil

apply di salah satu perusahaan yang ada di Jakarta dan sekarang hanya tinggal menunggu

waktu aja untuk panggilan kerja. Kehidupan gw sudah mulai berubah perlahan, yang

biasanya gw suka minum kopi tidur malem sekarang udah gw kurangin. Tapi tetep aja si

Kuntilini Adel itu menghantui kehidupan gw, meskipun dia juga memberi support penuh ke

gw.

"...........Lan" malam malam Adel masuk ke kamar gw dan langsung menyapa Wulan di

sebelah gw yang sedang main komputer

"lo tidur sini khan ?" tanya Adel

"iya kayanya nih, emang kenapa Del ?" Wulan bertanya balik ke Adel

"ga apa apa sih, jadi lebih rame aja kalo lo pas nginep sini" Adel sumringah

"yeeeeee...kirain ada apaan !" Wulan pun duduk di sebelah Adel yang udah langsung

nyelonong duduk di kasur gw

"eh Del, besok kalo gw udah ke Jakarta. Gw nitip dia ya disini !" pinta Wulan ke Adel sambil

nunjuk ke gw

"emang nya gw penitipan barang apa Lan ? udah gede gitu juga masih dititip titipin hahaha"

jawab Adel sambil nyindir gw

"yeeeeeee.....nitip jagain aja, siapa tau aja ilang hahahaha...." sela Wulan

"waduh, jangan sampe ilang Lan...barang langka tuh hahahaha...." kata Adel dan mereka

berdua pun terbahak

"iyeeee...karena langka itu makanya gw nitip ke elo dodol !" Wulan masih terbahak bahak

"buset ini cewe dua pada ngomongin gw....." dalam hati gw

"tenang aja Lan, barang tetep aman kalo sama gw..." Adel mencubit Wulan

"hahahaha.....dasar porno lo !" lanjut Wulan

"eh otak lo tuh yang porno Lan....emang gw ngomong apaan coba" Adel tertawa diikuti

Wulan

118

"dasar mereka ini, kalo udah ketemu dan ngobrol pasti ke arah yang engga engga...." gw

tetep fokuskan ke komputer walaupun pikiran gw meracau

"Bandung - Jakarta deket ini Lan, tiap minggu juga masih bisa ketemu kan ?" tanya Adel

"iya sih, tapi capek juga sih Del kalo kaya gitu...." jawab Wulan

"ah kalo cinta, capek juga ga kerasa....." sindir Adel ke Wulan

"hahahaha.....capek ya tetep aja capek kali Del...dasar lo ini" lanjut Wulan

"udah, santai aja Lan...entar tiap hari gw kasih report lo by SMS hahaha..." Adel kembali

tertawa

"buset kaya anak kecil aja gw, ga usah report report-an !" tolak gw menimpali omongan

mereka

"hahahaha.....ada yang kerasa tuh !" Wulan pun tertawa melihat gw protes

"ya udah pokoknya lo tolong jagain baik baik ya ?" lanjut Wulan

"siap ibu komandan....." jawab Adel seperti biasanya

"eh bayarannya apaan nih Lan ?" tanya Adel penasaran

"hmmmmm.....apa ya ? belom kepikiran sekarang Del....eh gw beliin Pulsa aja. Khan elo mo

kasih report by SMS!" jawab Wulan

"dudud nih elo, gw khan pake pasca bayar !" jawab Adel

"oh iya lupa gw...hahahaha" Wulan pun tertawa mendengar jawaban Adel

"gini aja deh Del, gw jagain Ian aja kalo dia pas ke Jakarta ! dia khan sering banget tuh

bolak balik Bandung-Jakarta !" saran Wulan

"yeeeeeeeeee, enak di elo , ga enak di gw kalo itu sih.....!" protes Adel

"iya biar impas gitu Del....hahaha" Wulan pun tertawa lagi

"ga ah, repot gw malahan kalo Ian suka sama elo ! hehehe...." canda Adel

"ah....ga mungkin kali ! Ian udah mati bodi kalo sama gw !" terang Wulan sambil diiringi

tawa

"edan ya kalian berdua, gw sama Ian kaya barang mo dibarterin aja !" timpal gw

"eh ini nyaut aja, udah diem aja lo To" potong Adel

"hahahaha...." Wulan pun terus tertawa

119

"tapi sebenernya bener juga sih kalo lo mau di Jakarta nemenin Ian. Jadi gw gak was was

juga dengan keadaan dia !" Adel mulai serius dalam perkataannya

"hahahaha.....Adel Adel, ga nyadar nyadar elo ya. Orang si Ian nya aja udah cinta mati gitu

ama elo ! masih was was juga....aneh banget tau ga lo !" Wulan masih belum bisa berhenti

ketawa

"hahaha.....siapa tau aja kali Lan !" potong Adel

"ga mungkin lah sepertinya....gw kenal banget siapa Ian kok Del" kata Wulan

"hehehe...sutralah, kalo emang jodoh ga kemana khan ya Lan ?" tanya Adel ke Wulan

"iya bener itu...." jawab Wulan

"ah teori lo aja Del..." gw memotong pembicaraan mereka

"hahahaha.....lha kalo prakteknya emang susah To ! dasar bawel....!" Adel pun tertawa lagi

"Udah, kalian nikah aja langsung kenapa sih ? kalo udah nikah gitu khan udah pasti ketauan

siapa jodohnya !" lanjut gw

"hahaha, pengen nya sih To...tapi entar lah ! gw masih mau menikmati idup gw dulu.....Tapi

seru juga ya kali kalo nikah trus punya anak ?" tanya Adel

"seru nya apa coba deh ?" Wulan bertanya balik

"ya seru aja, besok kalo anak gw cewe bakal gw kasih nama WULAN ! biar cantik kaya

pacar lo nih To !" sambil cubit pipi Wulan

Emang dari dulu dua cewe ini selalu saling memuji, Wulan memuji kecantikan Adel,

sementara di sisi lain Adel nya juga memuji Wulan yang sangat manis menurutnya. Kalo gw

sendiri suruh memberi pendapat, pasti gw akan minta yang diatas buat merger kedua makhluk

ini karena pasti hasilnya akan sangat sempurna.

"kalo cowo mo lo kasih nama Anto Del ?" tanya Wulan sambil meringis karena dicubit

pipinya oleh Adel

"idih....amit amit jabang bayi....." kata Adel sambil ngetuk ngetuk tembok

"hahahahaha....." Wulan pun tertawa terbahak bahak

"sial lo Del...." gw tersenyum keki

"ga kok to becanda, kalo cowo gw kasih nama siapa ya ? hmmmm....soalnya kalo gw kasih

nama Anto itu kesannya pasaran banget !" lanjut Adel berandai andai

"hahahahhah....." Wulan bener bener terpingkal

120

"Delto kali ya ? Adel Anto....." jawab Adel singkat

"hahaha...buset lo Del, ga dimarahin tuh sama Ian ?" tanya Wulan masih terbahak

"hueh....iya ya ? yang ada mungkin setiap kali gw liat anak gw malah nginget si Anto, bukan

bapaknya.....hahahaha...ampun deh!" Adel pun tertawa terbahak bahak

"lo kasih nama Yanto aja Del, Ian Anto....." potong Wulan

"huah....Yanto....sama aja pasaran ! ga ada nama lain apa ? hahaha....tapi kalo kaya gitu

kok kesan nya anak gw lahirnya dari dua bapak yang beda ya....hahaha" Adel terpingkal

pingkal denger saran Wulan

"ya udah sini, gw nitip jatah gw dulu sekarang....besok lo tinggal minta jatah jadiin itu sama

Ian ! boleh ga Lan ?" canda gw ke Wulan sambil gw matiin komputer

"yeeeeeee.....enak aja !, jatahnya sendiri sendiri dong !" protes Wulan ke gw

"hahahaha....." Adel masih tertawa terpingkal pingkal

Malam itu merupakan awal prosesi perubahan cara kita berpikir dalam memandang masa

depan, malam itu kita banyak bercanda dan berdiskusi mengenai masa depan dan

kebahagiaan yang ingin diraih masing masing.

Seorang Adel mengharapkan masa depan yang sempurna dalam berkeluarga dan berkarir, dia

ingin menjadi seorang wanita karir dan tidak terlalu bergantung kepada suaminya, sementara

Wulan sendiri lebih baik memilih menjadi seorang istri dan ibu rumah tangga yang baik jika

keadaannya memungkinkan.

Sementara gw sendiri lebih berfikir bagaimana caranya bisa memberi nafkah dan kehidupan

yang layak buat kehidupan keluarga gw nantinya, gw belum kepikiran apakah nantinya istri

gw akan gw bolehin kerja atau engga. Yang pasti kita bertiga saat ini mempunyai opini dan

cita cita yang berbeda dan sedang berusaha mewujudkannya.

To Be Continue Lagi Ya.....ke PART XXXII

121

Part XXXII

Dan kini Wulan pun benar benar pergi, hampir ga percaya rasanya gw ditinggal dia. Meskipun hanya

di Jakarta, tapi tetep aja gw ngerasa kehilangan dia. Dia pergi disaat gw sedang belajar

memantapkan hati buat Wulan, pergi disaat gw belajar untuk mencintai dia, dia dan hanya dia

seorang.

Tapi mungkin itulah konsekwensi nya ! saat ini adalah masa masa peralihan gw, sebuah prosesi

pendewasaan buat gw dan Wulan. Sebuah prosesi awal dimana gw harus menomorduakan

hubungan ini dibandingkan karir gw, begitu juga dengan Wulan yang awalnya cukup berat untuk

ninggalin Bandung yang udah membuat banyak kenangan untuknya.

Gw sulut rokok ini lagi....entah udah berapa batang rokok gw habiskan malam ini, dan berapa banyak

gelas kopi yang udah gw abisin....

"kenapa Anto sayang ? kangen sama Wulan....?" goda Adel yang tiba tiba udah di belakang gw

"eh lo Del, ngga kangen....cuman kepikiran aja !" sanggah gw

"yeee sama aja kali ! dasar..." kata Adel

"bilang aja lagi kalo kangen, ga usah ditahan gitu...." kata Adel lagi

"hehehe....tau aja lo !" gw pun mengakui

"apa sih yang gw ga tau dari elo To !" kata Adel bangga

"sama aja kan kaya elo juga serba tau tentang gw khan To ?" Adel berkata lirih

"ha ? " gw sedikit kaget dengan pernyataannya kali ini

"ga....kok" Adel mengalihkan pembicaraan

"sepertinya,lo sayang banget sama Wulan ya To ?" tanya Adel

"iya Del...." terus terang gw mengakuinya ke Adel

"Wulan juga pernah bilang itu ke gw To..." kata Adel

".....Del gw boleh nanya sesuatu ga ?" tanya gw

"apaan ?" jawabnya

"secara ga langsung gw khan tau kalo Wulan itu jadi sama gw juga karena ada campur tangan lo !

122

boleh tau kenapa Wulan lo jodoh jodohin sama gw ?" gw tanya ke Adel

"..............harus jawab apa ya gw To? " Adel bertanya balik ke gw

"ya jawab aja yang jujur, sebenernya dulu itu maksud dan tujuan elo itu apa ?" gw berusaha mencari

jawaban itu dari Adel

"gini ceritanya To, awalnya emang gw ga ada niat jodohin Wulan ke elo. Tapi gw sendiri tau gimana

kehidupan Wulan, gimana dia disakitin sama cowo nya yang lama. Padahal udah cukup lama

mereka pacaran ! Wulan ga cerita ke elo ?" kata Adel memberi penjelasan

"ga, gw juga ga peduli kok sama masa lalunya. Yang gw tau, Wulan itu baik dan sayang sama gw

Del. Dan gw cuman butuh itu !" jawab gw

"hebat lo kalo emang bisa lakuin itu To, kadang orang susah bunuh rasa penasarannya To, apalagi

terhadap hal hal sensitif dan menyangkut dirinya....!" kata Adel

"iya, gw pengen Wulan tetap menjadi Wulan apa adanya seperti pertama kali gw kenal dia Del"

tegas gw

"nah itu jawaban nya To ! sadar ngga sih lo,kalo lo itu pantes buat Wulan ?" tanya Adel

"hah ? jawaban apaan ?" tanya gw bingung

"jawaban kenapa gw bela belain jodohin Wulan buat elo" jawab Adel

"hah ?" gw kaget

"Wulan itu sebenernya suka sama orang kaya elo To ! tapi mungkin dulu dia masih suka ngejar dari

segi fisiknya dulu ketimbang otaknya !" terang Adel

"maksud lo ?" tanya gw ke Adel

"gw temenan sama Wulan itu udah lama To, gw tau tipikal cowo yang dia suka dari segi fisik

maupun dari segi sifat ! Terus terang ya To, mungkin elo ga masuk dari segi fisik, tapi elo sempurna

dari segi sifat ! Dan gw mencoba mengarahkan Wulan buat lebih kenal elo secara sifat, bukan secara

fisik !" Adel memberi penjelasan gamblang

"gile, segitunya lo sama gw ya Del" gw hanya bisa terheran dengan penjelasan Adel

"gw ga tau nganggep elo apaan To !, yang jelas kadang gw kasian liat elo sendirian mulu hahaha"

Adel mulai hilang serius nya

"nyindir gw ceritanya nih...hahaha" gw pun ikut tertawa

123

"dan gw akuin lo emang hebat To, lo bisa bikin Wulan suka sama elo karena sifat elo bukan karena

tampang lo ! berarti lo itu bener bener apa adanya dan ga pernah dibuat buat !" lanjut Adel lagi

"ah ga juga, sekarang gini Del, siapa sih cowo yang ga suka sama Wulan ? dia kan cantik ? dan wajar

khan kalo gw suka sama dia ? " gw mencoba beralasan

"wajar kok To, gw juga tau banyak yang suka sama Wulan. Tapi kenyataannya lo yang dia pilih khan

!" Adel menjelaskan

"Udah lo ga usah bingung bingung deh sekarang To, lo jalanin aja apa adanya sama Wulan ! Tetep

jadi diri lo sendiri, karena gw tau Wulan lebih suka orang apa adanya, ketimbang orang yang kadang

kadang bermuka dua !" jelas nya

"gw juga liat kalian ngga pernah ribut kan ? " tanya Adel

"iya, hampir ga pernah Del...tau aja sih lo" gw tersenyum ke arah Adel

"tau lah, kamar lo cuman di depan kamar gw ini !" Adel membalas senyuman gw

"ya udah sekarang yang penting lo tetep keep contact ama dia ya ? jangan biarin dia lepas, karena

gw yakin disana dia juga ga bakal biarin lo lepas dari dia. Gw tau Wulan !" lanjut Adel lagi

"makasih ya Del buat semuanya..." sambil gw usap tangan Adel perlahan

"sama sama To..." Adel membalas usapan tangan gw dengan sebuah senyuman

Hari ini Adel benar benar memberikan penjelasan luar biasa, dan ga nyangka dia segitunya sama gw.

Dan hari ini akhirnya gw mendapatkan sebuah jawaban tentang hubungan gw dan Wulan, sebuah

rasa penasaran yang mungkin sebenernya ga perlu gw ungkapkan ke Adel, itu semua serasa

membuat gw menjadi bukan gw sebenernya.

Di satu sisi gw tau ini semua campur tangan Adel, tapi gw juga pengen bilang ke dalam hati kecil gw

bahwa sebenernya hubungan gw dengan Wulan bukan berasal dari hubungan sebab akibat.

Kembali ke pokok permasalahan ! bahwa itus semua akibat dari sebuah rasa penasaran yang tak

tertahankan, mungkin Wulan menerima gw karena gw apa adanya ! Tapi apakah gw sekarang

menjadi Anto apa adanya ? gw rasa tidak...

To Be Continue....ke Part XXXIII

124

Part XXXIII

Selama di Jakarta Wulan bener bener rajin telpon gw atau hanya sekedar SMS, kadang kita berdua

sampai bener bener kehabisan bahan pembicaraan. selain sering kehabisan bahan pembicaraan

tentunya gw juga sering kehabisan pulsa hanya buat SMS‐an, sampe terkadang gw sering pinjem HP

Adel saat gw keabisan pulsa tengah malem. Tapi semua itu dapat membayar rasa kangen gw ke

Wulan selama ini.

"Antooooooooooooo............" teriak Adel dari kamarnya

"Sms dari Wulan nyasar disini nih....." lanjutnya

"hah ?...." gw cuman bisa senyum dan maklum karena malam ini gw SMS pake HP Adel

"nih...." belom sempet gw jalan ke kamar Adel, dianya udah nyamperin gw dulu

"hehehe, makasih say...." sambil gw kedipin mata gw

"jadi romantis ya elo sekarang ? atau emang dasarnya lo udah romantis ? dulu perasaan ga gini deh

!" kata Adel

"eh kok bisa nyimpulin gitu ?" tanya gw

"iya...khan gw baca semua sent items elo di HP gw" jawabnya enteng

"waahhhhhh...sial lo Del ! ga sopan !" sesal gw yang lupa menghapusnya

"biarin, HP punya gw ini !....dah sekarang minggir !" Adel mengusir gw dari komputer

"nih HP nya, puasin deh lo SMS an....gw tungguin sambil main game" lanjutnya

"wah...asik, gw buat nelpon aja ya ?" pinta gw

"serah lo aja deh !" lanjut Adel

"sip deh Del, thanks...." gw pun mencari nomor Wulan di Hp Adel

Hampir selama sejam‐an gw nelpon Wulan dari HP Adel, dan sepertinya Adel juga cuekin gw, dia

sudah terbuai ke dalam dunia game yang dia mainkan saat ini. Dan mumpung nelpon gratisan, gw

sekalian mau provokasi Wulan supaya mau ikut ke Surabaya bareng gw.

".....Lan usahain lo ikut gw ya minggu depan ? soalnya gw cuma dapet free libur 2 hari...." sela gw ke

Wulan di obrolan telepon

125

"belum bisa janji gw To, tapi sepertinya susah. Kerjaan gw baru banyak banget disini" jawabnya dari

seberang sana

"yah elo, padahal gw udah ngarepin elo bisa ikutan ! gw kan sekalian kenalin elo ke keluarga gw

Lan" rujuk gw ke Wulan

"iya To, gw ngerti dan gw pengen banget ! Asli gw pengen banget ikut elo, tapi gw juga ga mungkin

ninggalin kerjaan gw disini kan ?" Wulan mencoba memberi penjelasan

"bener juga sih, gw terlalu maksain elo ya Lan ?" jawab gw

"loh, kok ngomong gitu sih To ! udah deh gini aja, lain kali gw janji pasti bisa ikut To, jangan sedih ya

?" lanjutnya di telepon

"iya deh Lan ga apa apa !" jawabku dengan putus asa

"eh gw boleh ngomong sama Adel ? dia masih disitu khan ?" tanya Wulan

"engga ada, Adel udah masuk ke dalem monitor gw ! tampangnya udah sama persis monitor gw

sekarang ! gw susah bedain mana yang monitor mana yang Adel" gw kencengin suara gw di telpon

supaya Adel denger

"heh....ngomongin gw ya lo ?" Adel menoleh ke arah gw

"hahhaha..." terdengar suara tawa Wulan dari sana

"Hayo ! di loudspeaker aja, pasti ngomongin gw beneran kan ?" Adel memandang sinis ke arah gw

"ga perlu ! nih Wulan mau ngomong sama lo" jawab gw

"nih Adel Lan, gw mau ke kamar mandi sebentar ya ?" gw pun memberi HP nya ke Adel

Gw pun buru buru ke kamar mandi, dan sekalian turun kebawah buat ngambil air panas buat bikin

kopi . Entah apa yang mereka obrolin selama gw pergi, tapi yang pasti ada rasa kaget saat gw

balik ke kamar

"nah ini anaknya udah sampe kamar ! lo ngomong sendiri deh sama dia !" Adel menyerahkan HP nya

lagi ke gw

"halo Lan ?" sapaku

"ke kamar mandi kok lama bener ?" tanya nya

"sekalian ngambil air panas di bawah Lan" jelas gw

126

"abis air di dispenser lo ?" tanya nya

"iya, tadi kelupaan mau beli" jawabku lagi

"oh...eh gini To, masalah ke Surabaya nya lo ajak Adel aja tuh, kayanya dia bisa dan mau" pinta

Wulan dengan mudahnya

"ha ? wah ga salah tuh ? tujuan gw ke Surabaya kan mo ngenalin elo Lan, kok malah ngajak Adel ?"

gw pelanin suara gw supaya Adel ga denger

"heh ? kok jadi pelan suara lo ? takut kedengeran ya ? hahaha...." suara tawa Wulan terdengar indah

di telinga gw

"hehe...iya, eh mending gw sendirian aja deh !" lanjut gw

"yah, padahal gw udah bilang ke Adel ! dan dia mau kalo lo nya sendiri yang ngajak langsung !"

sahut Wulan

"wah lo tuh ya ? ga minta persetujuan gw dulu !" protes gw ke Wulan

"maaf deh To, kasian aja gw sama Adel. Dia khan SKS nya udah tinggal dikit sekarang To. Dan lo liat

sendiri Adel khan ? dia lebih banyak di kost khan akhir akhir ini?" Wulan mencoba memberi alasan

"hmmm.....iya sih" Gw baru nyadar kalo SKS Adel tinggal dikit, dan sebentar lagi juga bakalan lulus

kuliah

"ya udah ! lo ajakin dia ya ? please..." Wulan berharap

"gw pikir pikir dulu deh ya ?" jawab gw

"ya udah, entar kasih kabar gw ya ?" lanjut nya

"okay Lan...." jawabku singkat

"Ya wes, gw udahin dulu ya ? ga enak sama Adel nih kelamaan make telpon nya !" sela gw

"Ya deh to, met bobo aja ya kalo gitu ! dan bilangin makasih dari gw ke Adel" kata Wulan

"okay....met bobo juga, bye" sambungku

"bye To, love you..." Wulan mengakhiri pembicaraannya

"love you..." sambil gw tekan tombol merah di HP

127

"nih Del...makasih dari gw sama Wulan atas pinjaman pulsa dan HP nya" gw balik HP itu di depan

Adel

"iya, sama sama" Adel tetap memperhatikan monitornya

"emang lo mau balik ke Surabaya kapan To ?" Belom sempet gw tanya, malah dia nanya duluan

"lo ini tau aja, padahal gw belom ngomong, buset dah...." protes gw ke Adel

"ye, bukan salah gw kali. Tuh salahin bini lo !" Adel tidak kalah sengit

"lo ngikut gw ke Surabaya ya minggu depan ?" akhirnya gw tembak langsung pertanyaan itu

daripada malah ribet

"itu ngajak apa maksa ? hahaha...." Adel pun tertawa

"itu ngajak......Adel sayang....mau ngga lo ikut gw ke surabaya minggu depan ?" Tanya gw dengan

suara yang mendayu

"mauuuuuuuuuuu...............masa lo tega ninggalin gw sendirian di kost !" tiba tiba Adel berteriak

kegirangan

"eh...buset, parah bener lo Del !" gw terkaget kaget dengan teriakannya

"bentar, gw mo SMS Ian dulu deh !" lanjutnya

"cie...minta ijin dulu nih sama satpamnya ?" ejek gw

"hue ? kaga kali, cuman formalitas aja ! liat nih To gw SMS ian pasti jawabannya boleh ! ga mungkin

engga !" jawab Adel dengan bangganya

"dasar kepedean Lo" makin gw ejek si Adel

"tuh khan cepet banget jawabannya To...." Adel sumringah sambil menunjukkan HP nya ke gw

"Iya, ga apa apa" hanya sebuah jawaban singkat SMS Ian yang gw baca dari HP Adel

"tuh khan ! apa gw bilang.... ?" kata Adel dengan bangganya

"iya iya Bawellll, tapi jangan manja ya kalo ngikut gw !" pintaku

"siappppppp komandan ! eh kapan sih berangkatnya ?" tanyanya lagi

128

"jumat minggu depan" jawabku singkat

"oke..." Adel pun kembali memainkan komputernya

Dan akhirnya tibalah hari Jumat ! Gw dan Adel dianterin Ian sampai stasiun, dan selama bersama Ian

gw liat Adelnya selalu lengket dengannya. Hal yang membuat gw sedikit iri ! Coba ada Wulan disini !

Huh....

"Ibu, kenalin ini Adel temen kost aku" saat gw ngenalin Adel ke nyokap gw di Rumah

"oh ini yang namanya Adel ya ? mari silakan masuk" sambut Ibu gw dengan ramah

"Udah Ibu siapin kamarnya, kamu anterin aja ke kamar tamu ya To !" pinta ibuku

Gw pun nganterin Adel ke kamarnya, dan menyuruhnya untuk beristirahat sejenak. Dan setelah

beristirahat, gw tawarin Adel buat muter muter Surabaya dengan menggunakan motor. Walaupun

sebenernya bukan ini yang gw harapkan, tapi gw cukup senang bisa bersama Adel saat ini. Dan dia

pun sepertinya enjoy dengan semua ini...

"To....harusnya bener Wulan yang dateng kesini ya ? bukan gw..." kata Adel saat kita berdua makan

di salah satu kedai makanan di Tunjungan Plaza

"emang kenapa Del ? khan emang Wulan nya yang engga bisa !" jawab gw

"tujuan lo mau ngenalin Wulan ke keluarga lo khan ? jadi ga enak gw nih " lanjut Adel

"ah ga apa apa, keluarga gw udah ngerti kok ! anggap aja ini liburan lo Del" sambung gw

"hehe, harusnya tadi gw ngaku jadi Wulan aja ya To ?" Adel mulai berandai andai lagi

"yeeeeee....ayah gw khan udah pernah liat elo dulu, jadi ga mungkin lah !" potong gw

"oh iya ya ? lupa gw...hehehe" Adel pun tertawa

"lagian juga gawat kalo lo ngaku Wulan ! Besok kalo gw jadi nikah beneran sama Wulan gimana

coba ? Masa beda gitu orangnya saat nikah ? " tanyaku terheran

"hahaha...iya Wulan nya suruh ngaku jadi gw lah !" kata nya enteng

"ya berarti gw tetep aja nikahin elo dodol !" gw coba benerin otak Adel yang mulai ngaco

"oh iya ya ? hehehe...ga nyadar gw " jawab Adel

"lo seserius itu ya sama Wulan To ?" tanya Adel lagi

129

"yeeeee.....kata lo gw suruh serius sama Wulan ! gimana sih !" jawab gw

"eh iya ya ? bego banget sih gw !" kata Adel sambil menenggak es teh manis nya

"emang !" jawab gw singkat

"hahaha....eh, emang kapan rencana mo nikah To ?" tanya nya lagi

"masih lama kali Del, pokoknya gw nunggu elo dulu deh Del !" jawab gw

"yeeee...kenapa juga pake nungguin gw ?" tanyanya keheranan

"siapa tau aja lo putus sama Ian, trus lo berubah pikiran mo nikah ama gw !" goda gw ke Adel

"ngarep lo ! malah doain gw putus sama Ian lagi! ga sopan !...hahaha !" Adel pun tertawa

"khan siapa tau Del...hahaha" gw pun ikut terbahak bahak

Selama dua hari di Surabaya memang sangatlah berkesan buat gw, dan gw harap Adel juga

merasakan hal yang sama di hatinya. Sebisa mungkin gw perlakukan dia sebagai seorang Ratu disini,

tidak seperti perlakuan gw di kost.

Gw sedikit merasa bersalah dengan keadaan ini, karena gw pikir Wulanlah yang pantas

mendapatkan ini semua. Tapi perkiraan gw semuanya salah karena ternyata Wulan sangat senang

mendengar semua perlakuan gw terhadap Adel selama di Surabaya dan dia berterima kasih untuk

itu ! What a woman !

To Be Continue ke Part XXXIV

130

Part XXXIV

Dan waktu pun dengan cepat berlalu, hingga akhirnya Adel berhasil juga nyusul gw lulus

kuliah. Tampak dia begitu bangga dan senang atas keberhasilannya. Dan berhubung Ian dan

Wulan sedang ada di Jakarta, ngga ada pilihan lain buat Adel untuk mengajak binatang

piaraan nya di Kost ! Gw....

The Valley....itu nama tempatnya, sebuah restoran cukup mewah dengan mengedepankan

konsep open view. Tempat yang menurut gw cukup romantis, karena kita bisa ngeliat kerlap

kerlip lampu kota Bandung saat kita makan. Hanya ada satu hal yang mungkin tidak

menyenangkan saat itu ! Harga makanannya yang kelewat batas untuk ukuran gw, tapi

mungkin standart untuk ukuran seorang Adel. Harganya kelewatan menurut gw sih.....

"Akhirnya selesai juga ya To....?" tanyanya sesaat setelah memesan makanan

"iya, congrats deh Del..." gw pun tersenyum ke arahnya

"makasih ya, eh tapi bener bener sayang Ian sama Wulan ga bisa ngikut disini!" ujarnya

"hehehehe....kangen mereka atau bosen sama gw nih ?" goda gw

"yey, kangen sih tetep kangen To, tapi tetep aja elo itu yang paling penting buat gw !"

jawabnya

"yang nemenin gw selama ini kan ya cuma elo, yang banyak bantuin gw bikin tugas juga elo

khan ?" lanjutnya

"ah gitu aja dibahas lo, bantuan gw cuma dikit kali. Yang hebat tuh usaha lo Del !" jawab gw

"lo dulu sempet ketinggalan, tapi lo bisa kejar gitu ! salut deh gw" ujarku bangga

"tapi tetep aja gw terlambat To" balasnya

"beda tipis ini Del...." gw tertawa kecil

"hehehe...." Adel pun tersenyum

Menurut gw, malam ini lebih pas dikatakan sebagai candle light dinner daripada sebuah

"perayaan" kelulusan. Adel dan gw lebih tampak seperti layaknya orang yang berpacaran,

bukan sebagai seorang teman maupun sahabat. Memang gw akui, bahwa gw "terlalu"

mengenal Adel, dan begitu juga sebaliknya.

Tapi itu semua yang menjadikan hubungan ini kuat, bisa dikatakan hubungan ini adalah

sebuah hubungan tanpa batasan. Begitu banyak batas batas pertemananan yang kita lewati,

tetapi kita berdua enjoy melakukannya.

".......kira kira setelah ini gimana ya To?" tanya Adel ke gw

"maksud lo ?" tanya gw balik ke Adel

131

"ngga ! gw cuma penasaran aja setelah entar kita ga kost lagi kok To, semuanya pasti beda

ya?" tanyanya lagi ke gw

"iya, mungkin sih Del. Pasti bakalan sepi tuh kost kost-an soalnya bakal kehilangan ratu

dugem" candaku

"ye....sekarang udah lengser kaleee ratunya !" Adel tertawa terbahak bahak

"hehe...tetep aja lo ga tergantikan deh Del ! terlalu fenomenal untuk digantikan....hahah" gw

tertawa lagi

"yey, emang gw separah itu ya ?" jawab Adel dengan muka penuh tanya

"hahahaha.....jadi inget kejadian yang dulu dulu neh gw !" tawa gw makin jadi ngeliat

tampang Adel

"eh eh, udah ngga usah dibahas ! Anto....diam !" kata Adel protes

"lo bakal kangen masa masa itu semua Del pastinya ! Mungkin gw juga bakal kangen semua

itu...." tegas gw perlahan sambil menyulut sebatang rokok

"........ini minuman nya mas ! maaf..." ujar pelayan Valley's yang mengagetkan gw dari

belakang

"makasih ya mas ...." senyum Adel tersungging dengan indah di ujung bibirnya

".....nih filosofi lo To !" kata Adel sambil menunjukkan gelas minuman pesanannya

"filosofi apaan ?" tanya gw heran

"filosofi lo tentang gula, ga inget ?" tanya nya

"eh inget aja nih anak, gile...padahal gw sendiri udah ga pernah inget itu" dalam hati gw

"ini kopi, dan ini gula...." Adel menunjuk gelas yang sudah berisikan kopi capucinno hangat

dan secawan gula disampingnya

"trus ?" tanya gw lagi

"iya To, lo pernah bilang kan ke gw ? gw harus cari gula gw sendiri buat idup gw yang pait

ini..." jawab Adel

"nah ini sekarang hidup gw sudah sedikit ada manisnya To, jadi sekarang gw mo tambahin

juga gula ini ke dalam kopi gw" ujarnya lagi

"hahaha...bisa aja lo !" gw tertawa kecil

"eh beneran To, liat nih...." lanjut Adel

132

"............" Adel mengambil setengah sendok teh gula dan dia masukan ke dalam kopinya

"ini gula gw anggap sebagai manisnya kelulusan gw!" katanya berandai andai

".........." Adel mengambil lagi setengah sendok gula, tapi kali ini cukup banyak jumlahnya

"yang ini gula untuk Ian...." Adel pun kembali memasukkan gula itu ke dalam cangkir

kopinya kemudian mengaduknya

"...slurrrrrpp" Adel merasakan kopinya

"masih pahit To..." kata Adel dengan wajah sedih

"berarti masih kurang gula khan ?" tanya gw ke Adel

"iya.....masih harus cari gula lagi ternyata gw !" jawabnya mantap

"mungkin Del..." gw pun tersenyum ke arahnya

"tapi gini Del, jangan lo pegang filosofi gw itu jadi pegangan hidup lo ya ? sebenernya gw

ga ada maksud apa apa dengan itu kok" lanjut gw

"emang itu bener kok To, itu filosofi yang bener menurut gw ! Dan mau ga mau, sadar ga

sadar akhirnya gw berkaca dari itu" jawabnya

"gw masih harus cari gula yang lain supaya kopi gw lebih manis khan ?" tanyanya

"iya Del, tapi mungkin bukan sekarang. Hidup lo khan masih panjang, mungkin aja

tambahan gula itu bakalan lo dapetin nanti !" jawab gw

"..........." Adel terdiam

"iya To, kenapa gw ga kepikiran ya ? kenapa gw ngerasa hidup gw harus manis hari ini ?"

Adel pun menyadarinya

"iya, lo masih harus cari sisa gula lo Del. Tapi inget ya, jangan sampe kopi lo ini terlalu

manis nantinya ! kopi terlalu banyak gula juga malah jadi ga enak !" entah filosofi gila

apalagi yang gw lontarkan ke Adel

"oh...gitu ya To ?"Adel memperhatikan dengan seksama

"nah saat lo nanti udah menemukan takaran gula yang pas untuk kopi itu, selanjutnya lo

bakalan udah bisa hapalin seberapa pas manis kopi nya khan ?" lanjut gw

"iya ya ?" Adel menatap kopi dan gula nya kembali

"kalo lo sendiri gimana To ? coba gw pengen liat takaran lo !" tanya Adel ke gw yang saat

itu juga memesan kopi yang sama dengan Adel

133

"hah ? kok malah jadi gw....? " gw terkaget dengan permintaan Adel

"coba deh To...." pinta Adel lagi

"................" akhirnya gw ambil gula setengah sendok teh

"ini ibaratnya Wulan......" gw masukin gula itu ke kopi gw dan gw aduk

"........" gw ambil lagi gula sedikit lebih banyak dari yang tadi

"ini...............ibarat elo Del" gw masukin sendok gula kedua di cangkir, dan gw aduk lagi

perlahan

"nih....sekarang lo coba !" gw geser cangkir gw ke Adel

"slurrrrppp.............wahhhh gila lo ! jago amat ! bisa pas gini rasanya, rasa pahitnya tertelan

rasa manis tapi engga eneg ! hebat hebat..." puji Adel

"jago lo To ! gila...." Adel masih ga percaya

Pesanan makanan yang datang membuyarkan obrolan kita berdua, selanjutnya kita udah asik

menikmati hidangan yang dipesan oleh Adel. Malam yang begitu indah di The Valley's !

walaupun gw udah biasa makan berdua bareng Adel, tapi kali ini berasa lain dari biasanya.

Ditambah lagi penampilan sempurna Adel malam ini menambah sempurna pula kekaguman

gw buat kecantikan dia, Adel !

Dan tentang lanjutan filosofi kopi yang gw ungkap barusan, sebenernya itu semua hanyalah

ungkapan yang terlontar secara spontan dan tidak ada maksud apa apa! Tapi secara ga

langsung filosofi itu udah ngubah kehidupan gw dan Adel....

To Be Continue ke PART XXXV

134

Part XXXV

Dan hari pun semakin cepat berlalu, semakin cepat membuat cerita cerita baru tentang

kehidupan dua kamar ini. Seringkali gw berpikir tentang perpisahan, berpikir jika gw harus

berpisah dengan Adel. Seseorang yang saat ini membuat dilema dalam hati gw. Ya ! Dilema,

karena gw akuin gw terlalu sayang buat kehilangan Adel dan terlalu berat buat kehilangan

nya. Hubungan gw dengan Wulan yang selama ini gw anggap kuat ternyata sangatlah rapuh,

dan gw sendirilah yang membuat itu rapuh.

"..........................Antooooooooooooooooooooo !" Teriak Adel dari kamarnya pagi itu

"Apaannnnnnnnn...." balas gw teriak dari kamar gw

"sini duluuuuuuuuu......" jawabnya

"............" dengan langkah santai gw menuju kamar Adel

"apaan ?" sambil gw buka pintu kamarnya

"bantuin gw angkatin kardus buku ini ya ?" pinta nya

"heh ? emang mo kemana ?" tanya gw sambil mengangkat kardus pertama

"mau gw bawa balik Jakarta...." jawabnya singkat sambil merapikan

"katanya minggu depan !" Adel pernah bilang mau bawa sebagian barangnya balik ke Jakarta

"nyicil minggu ini aja deh, biar kamar gw agak legaan To !" lanjutnya lagi

"jadi lo mau ke Jakarta nih ? " tanya gw ke Adel

"engga Anto......supir bokap yang jemput kesini, tapi cuma jemput barang nya doang ! gw

engga" jelasnya

"lha elo ngga ikut sekalian ?" tanya gw lagi

"engga ! bawel lo kebanyakan tanya...udah bantuin aja !" jawab Adel galak

"setelah wisuda, beneran lo langsung mau balik Jakarta Del ?" gw ngga menanggapi protes

Adel

"mungkin iya To....bokap juga udah pesen suruh langsung balik !" jawabnya datar

"kenapa nanya nanya ? .....takut kangen ama gw ya To ?" tanya Adel enteng

"..................." gw hanya diam

"heh....malah bengong !" Adel memukul pelan dengan kemoceng yang ada di dekatnya

135

"sepi mungkin ya kalo ga ada elo Del ?" gw berusaha jujur menjawabnya

"lo kesepian ga ada gw To ?" tanyanya

"iya, perasaan gw bakal jadi sepi aja nih kamar atas kalo ga ada elo" gw semakin ga bisa

nahan perasaan gw

"kok sama To ? kok gw juga ngerasa gitu ya ?" tanya Adel lagi

"ngerasa apaan ?" tanya gw dengan perasaan dag dig dug. Perasaan yang udah lama ga

muncul, perasaan yang sama seperti dulu pertama kali gw ngobrol dengan Adel

"ngerasa sepi aja kalo ga ada elo To, gw khan udah pernah bilang sama lo. Gw males

bersosialisasi sama orang yang gantiin kamar lo!" Adel menegaskan kembali kata katanya

dulu

"Tapi khan elo yang bakalan keluar dari sini duluan Del !" tegasku

"Mau gw dulu atau lo dulu yang keluar dari sini.....intinya..." tiba tiba Adel terdiam sesaat

"intinya gw tetep kehilangan lo To !" dengan tiba tiba Adel menatap tajam ke arah gw

"sini deh Del....." gw tarik tangan Adel ke arah gw

"gw boleh meluk lo ga Del ?" tanya gw

"....breghhhhhhhhh" Adel tiba tiba udah meluk gw duluan.Kepalanya bersandar di pundak

gw, dengan tangan mungil yang melingkar sangat erat di pinggang gw.

"................." hampir ga ada kata terucap selama gw meluk Adel, butir butir air mata serasa

tertumpuk di ujung mata gw saat ini, betapa gw ngga pengen kehilangan nya !

"To.........." bisik Adel di telinga gw

"makasih ya....." Adel pun terisak

Entah apa yang gw lakuin saat ini, tapi yang jelas ada perasaan sedih campur bahagia di dada

gw. Pengen rasanya bisa berhentiin waktu, pengen rasanya memeluk tanpa melepasnya. Tapi

itu ga mungkin rasanya. Sesaat gw ngerasa ada bayangan Wulan melintas di depan gw, dan

gw buru buru melepaskan pelukan itu.

Adel pun menyeka air matanya, dan mulai membenahi barang barangnya lagi sampai tiba

waktu sopir bokapnya datang menjemput barang barangnya.

"Del..... ?" seakan tidak terjadi apa apa, sorenya pun gw beraniin sapa Adel yang masih ada

di dalam kamarnya

"Masuk To...." tampak Adel masih berbaring di kasurnya

136

"wah beneran jadi lega ya kamar lo ?" tanya gw

"iya, mayan lah to. Tapi badan gw lemes semua ini...." Adel menggeliat menggerakkan

pinggangnya

"keberatan pantat sih lo !" canda gw

"eehhh kurang ajar nih ! sekarang main nya fisik ya ?" jawab dia sambil tertawa

"hahaha...." gw pun ikut tertawa

"udah mulai pinter ngomong ya sekarang ! dasar, diajarin apa sama Wulan selama ini To ?

penasaran gw !" tanyanya tertawa

"ada deh...mau tau aja lo !" jawab gw singkat

"hahaha....tuh khan ! emang jago nih Wulan, salut gw !" Adel terus tertawa

"yeeee....udah ah ! kok malah Wulan mulu !" protes gw

"hahaha....iya deh iya, yang belain Wulan !" Adel pun mulai berhenti dari tawanya

"eh To, besok kalo gw udah di Jakarta. Trus gw mo main ke Bandung, gw nginapnya

numpang di kamar lo aja ya ?" tanya Adel tiba tiba

"wah, buset dah lo...itu diatas ada wisma. Di bawah ada hotel ! kenapa ga disana aja ?"

tolak gw , padahal aslinya gw pengen bilang "iya ga apa Delllll..silakan!!! !"

"ogah ah mahal ! mending disini gratis ! iya ngga to ?" jawab Adel enteng

"lagak lo bilang mahal ! dasar...." protes gw lagi, secara gw juga tau materi Adel pun pasti

cukup untuk booking kamar kelas bintang lima di Bandung ini

"yeee...ga boleh ya ? ya udah..." kata Adel ketus

"boleeeeeeeeeeeeeehh..............." jawab gw kesel karena ga pernah bisa nolak Adel

"hahahaha....ga sering sering kok To !" Adel pun tertawa kembali

"eh lagian nyonya Anto juga sudah mengijinkan kok, kemarin gw sms-an sama dia tentang

itu !" Adel pun melanjutkan lagi tawanya

"wahhhh Wulan reseeee nih..." dalam hati gw

"baik banget ya si Wulan ?" tanya Adel ke gw

"nah itu lo udah tau, ngapain nanya !" protes gw yang masih kesel sama Wulan

"hahaha...ngambek nih ye...gw bilangin Wulan loh !" canda Adel lagi

137

Entah hubungan apa yang gw jalanin sekarang ini, tapi yang jelas kehadiran Adel ditengah

tengah hubungan gw sama Wulan ternyata semakin merepotkan ! yang jelas merepotkan buat

hati gw yang malah jadi terombang ambing, dan entah gimana dengan Wulan ! Karena

Wulan sendiri tampaknya sudah memberikan percaya sepenuhnya kepada Adel...dan gw ga

bisa larang itu !

To Be Continue ke Part XXXVI

138

Part XXXVI

"...........klik" kubuka pintu kamar Adel

".............." hanya tersisa senyum kecut di bibir gw saat ini

Tampak kamar ini begitu lengang, dan kini di telingaku hanya terdengar gaung dari

hembusan nafasku. Begitu sepi hari hari terakhir gw belakangan ini, begitu terbawa pikiranku

ke Adel. Betapa gw terbangun tengah malam hanya karena terkaget mendengar suara

seseorang yang sebenernya tidak ada, betapa gw kadang masih ada Adel di depan komputer

gw, betapa gw terkadang masih mengira guling yang gw peluk ini adalah Adel.

Adel pergi !!! Hampir gila gw rasanya , kehilangan seseorang yang bukan siapa siapa gw

tetapi secara ga langsung udah mengisi hari hari gw selama 5 tahun belakangan ini. Bahkan

kedatangan Wulan dua hari yang lalu ke Bandung sama sekali tidak bisa merubah perasaan

kehilangan itu. Wulan hanya bisa menjadi penyegar sesaat dikala perasaan gw sepi.

"beeeeppp.....beeeeeeep" Incoming Call...."Wulan"

"Hai Lan...." sapaku

"Hai...baru ngapain To ?" tanya Wulan

"Ga ngapa ngapain, baru di kamar Adel...." gw jawab dengan jujur

"Wah, kangen ya sama dia To ?....hihi" Wulan tertawa kecil

"Ngga sih, cuman ngerasa sepi aja. Khan gw udah cerita waktu lo kemari !" jawab gw santai

"kangen juga ga apa apa kok To...hihi" Wulan masih tertawa tanpa rasa bersalah

"eh eh udah ah, malah provokasi gitu elo nya !" gw berusaha hentikan Wulan

"iya iya, eh lo masih sering Sms-an sama Adel khan ?" tanya nya

"kadang sih Lan, ga enak juga gw kalo sering sering SMS" jawab gw

"ga enak ? ga enak sama siapa ? Ian ?" tanyanya

"sama elo lah....gimana sih ? malah ga nyadar ! hahaha..." gw jawab dengan tawa

"loh kok gw ? nyantai aja lagi...Eh To, kok sama ya ? Adel bilang dia juga ga enak mo sering

sering sms elo !" tanyanya terheran

"hah ? masa ?" gw mulai terjebak dalam pertanyaan nya

"iya serius To, dia bilang ga enak sama gw kalo sering sering sms lo, takut tambah kangen

katanya...hahaha" terang Wulan yang malah bikin gw tambah bingung

139

"ah becandaan mulu lo..." protes gw ke Wulan

"yeeee...beneran, coba deh elo sering sering SMS dia. Pasti seneng kok dia !" lanjutnya

"ogah ah, ngabisin pulsa gw aja. Pulsa gw sih mending buat balesin SMS lo aja deh

Lan....lebih bermanfaat !" tegas gw ke Wulan

"eleuh eleuh cowo gw ini...segitunya !" balas Wulan

"hehehe...." dan gw pun tertawa lagi

"ya wes, nanti disambung lagi ya ? gw masih dalam perjalanan pulang dari kantor nih..."

lanjut Wulan

"okay, ati ati Lan....jangan ngebut !" saranku ke Wulan

"hahahah.....lucu banget lo ! dasar....jalanan macet gini gimana mau ngebut !

Anto...anto...udah ah, bye dulu ya ?" Wulan menutup pembicaraan

"hahaha, iya iya. Gw juga cuma basa basi kok....ok deh !" jawab gw

"thuQ....." terdengar suara telepon yang terputus, meninggalkan gw di kesunyian kamar Adel.

Perlahan gw berbalik dan menutup kamar Adel dengan perlahan, gw ambil kursi di balkon

dan gw tatap bukit diseberang sana, masih teringat hutang janji ke Adel bahwa gw akan

menemaninya kesana suatu saat nanti.

Sebuah cangkir kopi yang gw minum semalam nampak sudah kosong sore ini. Hanya ampas

kering yang terlihat disana, sekering dan segersang diri gw sekarang ini. Suara tawa dan

canda anak anak kost bawah begitu jelas terdengar di telinga gw, tapi bukan itu yang gw

harapkan ! gw berharap suara Adel berhembus lembut di telinga gw, menemani kesendirian

yang teramat aneh !

"....thuk thuk..." Hari Sabtu pagi ini terdengar suara pintu kamar gw diketuk perlahan

"Masuk....." gw sudah tahu siapa yang mengetuk pintu gw di akhir minggu ini

"klik............." pintu pun terbuka

"hai To..." sapa Wulan

"hehe....udah pagi ya ?" gw sambut Wulan dengan mata masih sedikit terpejam dan selimut

masih menutupi tubuh

"udah siang kali, bangun yuk ! mandi trus cari sarapan bareng gw..." ajak Wulan

"oke....bentar" gw beranjak dari tidur gw dan bergegas mengambil handuk

"iya, eh sambil nunggu elo, gw main komputer lo ya ?" tanya Wulan

140

"he eh" dan gw pun langsung menuju kamar mandi

Akhir minggu ini gw habiskan waktu dengan Wulan di dalam mobil yang dia kendarai sendiri

dari Jakarta. Wulan juga lah yang rajin beliin segala kebutuhan dan perlengkapan gw buat

ngantor. Dia yang membelikan dan memilihkan baju baju baru yang dia anggap pantas untuk

kerja "kantoran", padahal gw sendiri sebenernya ngga ngebutuhin itu semua. Buat gw baju

gw selama kuliah masih bisa dijadikan modal untuk jadi pakaian kantor juga.

Tapi itulah Wulan, seorang yang fashionable dan perhatian. Wulan yang benar benar sayang

gw apa adanya, yang mungkin tidak tahu jika hati gw saat ini sedang mendua.

"Adel akhir bulan ini mau ke Bandung To !" kata Wulan saat mobil ini gw pacu menuju ke

Ciater malam itu

"oh ! sama Ian ?" tanya gw santai

"sepertinya engga, Ian sepertinya mau keluar kota." lanjut Wulan

"lo temenin dia ya selama disini To ?" pinta Wulan

"emang lo ga bisa ikut Lan ?" tanya gw berusaha sambil mencari solusi lain supaya Adel

tidak sendiri selama di Bandung

"gw usahain deh ya ! emang harus sama gw ya ?" tanya Wulan balik

"engga sih, tapi kalo ada lo khan lebih baik" jawab gw mencari pembenaran

"iya deh, gw usahain. Tapi kalo ga bisa ga apa apa ya ? Cuma Adel ini kok To..." lanjutnya

"oke deh...." gw berusaha mengakhiri pembicaraan tentang Adel

"nginep di kamar lo ga apa apa khan ?" tanya Wulan berlanjut

"emang Adel bilang gitu sama lo ?" gw balik tanya ke Wulan

"engga sih, kasian aja kalo nginep di hotel To ! lagian dia juga udah sering nginep kamar lo

khan !" tegasnya

"iya, ga apa apa sih buat gw kalo emang lo nya ga keberatan. Eh Adel ngapain ke Bandung"

tanya gw berusaha mengalihkan pembicaraan

"katanya sih mau legalisir ijasah lagi To" jawab Wulan

"buat apaan ? bukannya dia udah keterima kerja ya ?" tanya gw ke Wulan

"iya sih, tapi kayanya masih belum jelas gitu kerjaan nya" jawab Wulan

"oh...gitu, emang kerja apaan ?" tanya gw

141

"gw sendiri juga belom tau sih, jarang ketemu dia juga di Jakarta" lanjutnya

"oh gitu...." akhirnya selesai sampai disitu pembicaraan kita tentang Adel, dan selanjutnya

kita berdua menghabiskan malam ini berdua di Ciater.

Akhir minggu yang sangat berkesan, dengan seseorang yang gw sayang ada disamping gw

tanpa ada bayang bayang orang lain. Sesaat gw bisa melupakan bayangan Adel saat diri gw

jauh dari kost, terbang sesaat meninggalkan sangkar yang seperti memasung otak dan pikiran

gw.

Wulan memang hadir sebagai sebuah sosok sempurna yang ingin berusaha bersaing dari

sesuatu yang sudah gw anggap sempurna di hati gw selama ini.

To Be Continue ke PART XXXVII

142

Part XXXVII

Sore ini gw duduk di balkon ini, masih ditemani dengan sebatang rokok dan secangkir kopi.

Langit mulai beranjak gelap, dan bintang bintang pun mulai berlomba memancarkan

keindahan nya. Malam ini Adel akan datang dari Jakarta, dan gw sedang menunggu

kedatangannya di balkon ini.

"......Adel ?" perasaan ini begitu kuat saat sayup sayup terdengar pintu gerbang di bawah

terbuka

Tidak berapa lama kemudian terdengar suara langkah kaki kecil menaiki tangga, dan gw

sangatlah hapal langkah kaki itu

"Del...." saat gw menoleh ke belakang

"Hai....." sapa Adel

"masih ngopi dan ngerokok seperti biasanya ?" tanya Adel sambil meletakkan tas

punggungnya di lantai

"iya, masih seperti biasa. Ngga ada yang berubah !" jawabku singkat

"istirahat dulu di kamar Del kalau cape !" saranku ke Adel

"kamar yang mana neh ? hehehe..." canda Adel

"hehe kamar yang itu aja !" sambil gw tunjuk ke arah kamar nya

"hahaha....ga apa apa, tapi entar gw pinjem kasur lo ya !" lanjutnya

"sama aja boong kalo gitu Del" protes gw ke Adel

"hahaha...ga ikhlas neh sekarang kalo gw tidur di kamar lo ?" tanyanya setengah becanda

"kapan sih gw pernah ga ikhlas sama lo Del ? ...hehe" gw menjawabnya pun dengan

setengah tertawa

"bisa aja jawaban lo To..." Adel mengambil cangkir kopi gw dan buru buru meminumnya

"eh eh....ga sopan ya ! dateng dateng langsung minum kopi gw !" protesku

"hmmm...masih tetep enak rasa kopi lo To, seperti biasanya !" Adel tidak menanggapi protes

gw

"ye...dasar elo tuh !" kata gw singkat

"ya udah gw mau cuci muka dulu nih To, lengket semua badan gw rasanya" Adel beranjak

pergi membawa tas nya ke kamar gw

143

"silakan non..." sambil gw habiskan kopi gw yang tinggal setengah gelas

Malam ini seperti ada Dejavu dalam diri gw, kejadian ini seperti pernah gw alami. Tapi entah

kapan dan dimana ? gw sendiri pun tidak tahu.

"Beli makan yuk Del ? lo udah laper belom ?" tanya gw ke Adel setelah dia selesai cuci muka

di kamar mandi

"ayuk deh, bentar gw ganti baju dulu ya ?" pintanya

"okay..." jawab gw singkat

Hampir tidak ada perubahan sama sekali dalam diri Adel, hanya perasaan gw yang

mengatakan bahwa Adel sudah nampak sedikit lebih dewasa sekarang. Tadinya gw kira

bakalan ada perasaan canggung dalam obrolan kita setelah sekian lama kita tidak bertemu.

Tapi ternyata tidak ! Mungkin karena ikatan batin dan pengalaman yang sangat kuat yang

mengalahkan itu semua.

"nasi goreng seperti biasanya To ?" tanya Adel sebelum berangkat keluar kost

"terserah lo aja deh mau kemana, lo yang bayarin bensin sama makan nya ini !" saat gw

putar kunci kontak mobil, yang dibawa Adel sendirian dari Jakarta.

"hehehe...dasar matre lo!" jawab Adel sambil tertawa

"jadi nasi goreng nih ? kalo nasi goreng kita jalan aja kali ! ngapain naik mobil segala"

tanya gw lagi sebelum mulai menjalankan mobil

"ga usah deh, besok malem aja nasi goreng nya. Kita makan kwe tiaw sapi aja di bawah

deket King Garden, tau khan ?..." jawabnya

"tau tau, siap deh nyonya, as you wish aja..." gw pun mulai melajukan kendaraan

".............tutttttt.........tuuttt" terdengar suara HP Adel ditengah perjalanan

"hai Lan....iyah gw udah sama Anto nih, baru mau pergi cari makan !" ternyata Wulan yang

menelpon Adel.

"Kwe Tiaw nih Lan, kangen gw makan kwe tiaw....hahaha" entah apa yang Adel bicarakan

dengan Wulan ditelepon saat ini

"okay okay....nih ! To, Wulan mau ngomong nih..." Adel menyerahkan telpon nya ke gw

"Halo Lan...." sapa gw ke Wulan

"Dinner kwe tiaw nih yeeee....jadi pengen ngikut neh !" ejek Wulan ke gw

"yeee...ya dateng dong kalo mau ikut !" Adel tersenyum ke gw waktu gw bilang itu di telpon

144

"ya udah deh, gw cuma pengen nyapa Adel sama elo aja...Sorry ya tadi ga bales SMS lo To"

terang Wulan

"Iya ga apa apa, lo udah makan ?" gw balik tanya ke Wulan

"udah kok To, barusan...ya wes entar kalo udah di kost lo sms gw lagi aja ya !" jawabnya

"klik...." Wulan pun menutup telepon nya

Kwe tiaw pun menjadi santapan malam kita berdua, sebelum akhirnya kita memutuskan

untuk nongkrong didaerah Dago menikmati suasana malam Bandung yang Adel rindukan

selama ini.

"Perasaan disini makin rame aja ya, padahal belum lama gw ninggalin Bandung" kata Adel

saat kita nongkrong

"perasaan lo aja kali, tiap malem juga kaya gini suasananya Del" jawab gw

"iya ya ? perasaan gw aja ya.....hehehe" Adel nyengir denger jawaban gw

"kalo perasaan lo sama Wulan sendiri gimana To ?" tanya Adel

"heh ? kok tiba tiba nanya itu ?" jawab gw

"ya masih sama lah Del, emang kenapa kok lo nanya itu..?" gw tanya balik ke Adel

"ga apa apa sih...nanya aja" jawabnya singkat

"heh ? ga mungkin ! ayo apaan !" sambil gw jitak kepala Adel

"yeyyyy....kok lo jadi penasaran gini orangnya....hahaha" Adel tertawa terbahak bahak

menjauhi gw

"hahaha...abis elonya ! ga ada angin apa apa tiba tiba nanya kek gitu !" gw berhenti

mengejar Adel

"ga apa apa To !....eh gini gini...gw mo nanya sama elo satu hal !" kata Adel dengan wajah

serius

"lo masih inget waktu kejadian di Valley's ga ?" tanya nya

"emang ada apaan ?" balas gw curiga

"inget ga waktu lo nyampurin gula ke kopi lo ?" tanya Adel

"hmmm...inget! emang kenapa?" jawab gw mantap

"boleh tau ga kenapa Gula yang waktu itu masukin ke kopi lo ada nama Wulan sama nama

gw ?" tanya nya dengan wajah sangat sangat serius kali ini

145

"hah ? masa sih ? emang gitu ? heheh" jawab gw sambil tertawa kecil

"pura pura ga inget lagi...." Adel men-jitak kepala gw

"hayo....." kali ini Adel mencubit lengan gw

"iya iya, gini gini....waktu itu khan cuma buat perumpamaan aja kok ! gitu aja dipikirin !"

jawab gw sambil menahan rasa sakit akibat cubitan Adel

"beneran ?" tanya Adel

"iya bener...." jawab gw

"ga ada maksud lain tersembunyi khan ?" tanyanya mendesak

"ga ada Del...." jawab gw lagi

"hehehe....ada juga ga apa apa kok To...yuk balik !" Adel menarik tangan gw ke arah mobil

To Be Continue ke PART XXXVIII

146

Part XXXVIII

Selepas malam itu, waktu berlalu bagaikan angin. Gw masih di kost ini dan masih bekerja di

Bandung, hingga akhirnya sekitar tahun 2006 awal gw "harus" kembali ke Surabaya karena alasan

pekerjaan. Wulan‐ku masih di Jakarta dan tetap dengan karir yang sama dan kini dia semakin sukses.

Ian sendiri sedang menyelesaikan studi S2 nya di luar negri, sedangkan Adel juga di Jakarta tapi

sudah pindah kerja ke perusahaan lain dan posisi dia juga semakin baik di perusahaan barunya.

Selama gw masih di Bandung, Wulan tetap menyempatkan diri untuk ke Bandung di waktu luangnya,

begitu juga sebaliknya. Saat Wulan capai kerja, pasti gantian gw yang weekend di Jakarta. Tidak

hanya Wulan, Adel pun kadang juga masih datang ke Bandung dengan alih alih "kangen" Bandung

atau memang sekedar mampir karena ada urusan pekerjaan. Saat ini gw memang sudah

memantapkan hati ke Wulan, mencoba mencintai

Wulan apa adanya dan tanpa bayang bayang siapapun. Disamping itu gw juga sudah kenal baik

dengan keluarganya, sementara Adel sendiri tampaknya juga masih setia dengan Ian. Udah jarang

gw denger curhatan tentang Ian, baik dari Wulan maupun dari Adel sendiri, ditambah lagi dengan

perkataan Wulan bahwa mungkin Adel akan memilih Ian sebagai pelabuhan terakhirnya.

Saat ini gw udah di Surabaya, dan hari ini entah kebetulan atau apa engga gw ditugasin untuk ke

Bandung selama seminggu. Awalnya ada niatan gw untuk sekalian berkunjung ke Jakarta,

melepaskan kangen gw dengan Wulan.

"..........................grooooooookkkkk" gw masih tertidur lelap pagi itu

"beeeppppppppp............beeeeeeeeep" SMS berbunyi dari HP gw

"Adel......?" setengah mengantuk gw melihat nama pengirim SMS di layar HP

"Katanya Wulan lo baru di Bandung To, ketemuan yuk ? kebetulan sore nanti gw juga ke Bandung"

kata Adel dalam SMS nya

"iya, sore jam berapa ? mo ketemu dimana ?" gw jawab SMS Adel sekenanya

"jam 8an aja ! lo dimana sekarang ? ketemu di kost aja yang gampang, mau ga ?" jawab Adel

sesaat kemudian

"gw di hotel, ngapain ke kost ? ga enak lah ! ketemu di istana plaza aja mau ga ?" jawab gw

"di kost aja ! jam 8 gw tunggu di tempat biasa !" jawaban egois dari seorang Adel

Apa apaan ini si Adel ! udah bukan penghuni kost masih berani beraninya dateng ke kost, kalo Adel

sih orangnya emang nyantai aja, pake kacamata kuda ! ga liat kanan kiri ! ga nyadar apa dia udah tua

! hahaha... gw malah jadi emosi sendiri gini

147

Tapi akhirnya dengan berat hati kuturuti juga kemauan itu anak untuk ketemu di kost, di balkon

pastinya. Sekitar jam 8‐an pas gw udah sampai di kost, dan inilah kedua kalinya gw dateng ke kost ini

memencet bel karena gw udah ga punya kunci gerbangnya hahaha..., yang pertama kali dulu waktu

gw masih culun culun nya mencari kost kost‐an yang super susah hingga akhirnya menemukan kost

bahagia ini.

"ting tong...." suara bel terdengar di telingaku sendiri

"cari siapa ya ?" terlihat seorang gadis membukakan pintu gerbang

"saya janjian dengan pak Kardi" sesaat gw bingung harus jawab apa, karena gw juga ga pasti apakah

teman teman anak bawah yang gw kenal dulu masih ada disana.

"oh, masuk aja mas. Eh diatas juga ada mbak mbak yang nunggu pak Kardi juga, katanya dulu dia

kost diatas" jawabnya

"Eh Adel tuh pasti,tapi kok bisa sama alesannya ya sama gw ?" gw tertawa dalam hati

"makasih, mungkin itu temen saya juga!" lanjutku sambil melangkahkan kaki memasuki kost

"ya udah, silakan saja mas...." gadis itu pun berlalu meninggalkan ku sendiri

Suasana nya masih sama, belum banyak perubahan. Hanya penghuni nya saja yang kini sudah

berbeda. Dengan langkah mantap kulangkahkan kaki menuju ke arah arah tangga ke arah kamar gw

yang entah udah berapa ribu kali gw naik turun disitu.

".........Del" sapaku ke Adel saat kepalaku sudah bisa melihat nya berdiri di balkon

"eh, hai To...." sapa Adel menoleh kearahku

"ini temennya yang ditunggu mbak ?" tanya seorang laki laki di samping Adel

"iya, kenalin nih To...dia yang nempatin kamar lo sekarang !" seru Adel

"Gw Anto...." seraya kuulurkan tanganku

"Bobby...." jawabnya sambil membalas jabatan tangan gw

"Unpar juga ?" tanya gw

"iya mas, angkatan tahun lalu..." jawabnya lagi

"oh..." hanya itu yang bisa gw katakan

148

"ga kangen sama kamar lo To ? liat aja tuh mumpung ada yang punya kamar !" potong Adel

"haha....kenangan lama Del " gw tertawa

"yey...ga apa apa lagi, emang tujuan kesini khan mengenang !" lanjut Adel

"masuk aja mas kalo mau liat kamarnya....ga saya kunci kok" saran Bobby

"boleh deh, mumpung disini..." perlahan gw menuju kamar dan gw buka. Sekilas teringat segala

kenangan manis dan pahit akan kamar ini, walaupun sekarang semua penataan barang sudah

berubah menjadi barang barang Bobby tapi kenangan itu ga pernah hilang dan selalu ada di hati gw.

"hehehe....gimana To ? bener bener nostalgila nih kita disini sekarang...kamar lo udah kaya kamar

gw rasanya...heheh" tiba Adel udah ada tepat di belakang punggungku

"iya...kaya baru kemarin ya Del ?" tanya gw ke Adel

"hu uh....pengen nangis deh !" Adel mengiyakan jawabanku

"ye....jangan dong ! cengeng lo ah !" sambil gw usap usap kepala Adel dan gw rangkul pundaknya

"wah, temen seperjuangan ya mas sama mbak nya ini ?" Bobby menimpali dari belakang

"hehe...seperjuangan dan sama sama gilanya ini Bob, ini surga nya ! neraka nya disitu tuh !" sambil

gw tunjuk pintu kamar Adel

"yeeee....enak aja !" protes Adel

"hahaha..." Bobby tertawa

"eh...udah ah, kok malah jadi tour kost gini ! makasih ya Bob" sambil gw gandeng tangan Adel ke

balkon dan mengucapkan terima kasih ke Bobby

"iya mas, sama sama. Silakan kalau masih mau ngobrol. Saya masuk kamar dulu...." Bobby

berpamitan

"ok Bob...." Gw lepas pegangan tangan gw dan duduk di balkon

"duduk sini Del, seperti biasanya !" pinta gw ke Adel

"........" Adel pun duduk sambil tersenyum

"seperti biasanya ya To, cuma kali ini tanpa kopi hihi...!" candanya

149

"iya, kaya ada yang kurang ya ?" lanjutku

"iya ! kopi , rokok, gitar dan novel udah jadi bagian ruangan ini..." kenang Adel

"hahaha...bener bener" gw mengiyakan

"elo udah jadi bagian hidup gw selama disini, begitu juga gw juga udah jadi bagian hidup elo selama

disini..." Adel melanjutkan

"iya..." sambil gw tatap langit ciumbeluit yang sedang tertutup awan mendung

"eh Del, kamar lo udah ada yang nempatin ? itu lampunya nyala ! ada orangnya ga ? lo udah liat ?"

cecar gw ke Adel

"iya, tapi gw ga pengen liat kamar gw sendiri kok To..." jawabnya

"loh kenapa Del ?" tanyaku terheran

"iya seperti kata lo barusan ! ngapain juga gw liat neraka ? iya khan !" jawabnya

"ye, gitu aja lo ambil ati Del...becanda kali" gw mengusap usap kepala Adel lagi

"gw mau jujur ya To, gw bisa ketemu yang namanya seneng ! nemu yang namanya ketawa ! nemu

bahagia itu ya cuma di kamar lo !" kata Adel tiba tiba dengan wajah serius

"..........." gw hanya bisa tertegun

"bener kata lo, itu kamar neraka buat gw To ! dan itu alesan kenapa gw akhirnya lebih suka di kamar

lo walaupun dalam hati gw selalu ga enak sama elo, terlebih terakhir semenjak lo jadian sama

Wulan !" lanjut Adel

"gilaaaaaaaaaaaaaa...........ternyata ?" hati gw mulai meracau

"udah lah Del, yang udah udah jangan lo inget lagi deh. Liat ke depan aja deh...." potong gw

"..........." Adel tersenyum kecil

"lo suka sama gw khan To ?" sebuah perkataan maut meluncur dari mulut Adel

"hah ?" gw terkaget

"udah To, lo mau jawab bo'ong juga gw tetep tau kalo lo suka sama gw !" lanjut Adel sambil

tertunduk

150

"jujur lagi nih To, perasaan gw kuat banget soal itu dan gw bisa ngerasain itu semua !" terangnya

"gw juga tau,lo masih suka gw sampe sekarang, iya khan ?" tanya Adel

"hmmmm....ga ga bisa jawab itu Del" jawabku singkat

"ga perlu lo jawab kok To, karena gw masih bisa ngerasain itu cuman dari belaian lo barusan, masih

sama belaian lo ! sama seperti belaian lo dulu yang bener bener perhatiin gw" tegasnya

"Del............."

To Be Continue ke PART XXXIX

151

Part XXXIX

".............." lidah gw serasa kelu, entah harus berkata apa

"kenapa baru sekarang gw berani ungkapin ini ya To ?" tanya Adel pada dirinya sendiri

"lo baik baik aja sama Ian khan Del ?" gw mencoba mengalihkan topik pembicaraan

"ini sama sekali ngga ada hubungan dengan Ian kok To..." Adel tetap bertahan dengan bahan

pembicaraan nya

"gw ga tahan aja sama perasaan ini To, dan gw ga pernah gini sebelumnya...."

"kenapa sih lo Del ?" tanya gw

"kenapa sih harus elo To ? sering gw berharap bahwa itu bukan lo !" Adel balik bertanya

"ngga tau deh To, gw bingung banget sekarang ini...." lanjut Adel

"gw ga pernah bisa lepas dari bayang bayang kost ini To !" lanjutnya lagi

"perlahan lahan aja Del..." saran gw

"Bukan itu masalahnya To !" potong Adel

"lo mau tau ga masalahnya ? masalahnya itu gw juga suka sama elo ! secara ga sadar, perlahan gw

mulai suka sama lo !" jelasnya

".................." sumpah gw terhenyak saat itu juga

"gw nya keterlaluan banget ya To ?" tanya Adel

"gw ga tau harus ngomong apalagi Del, bingung gw jawabnya...." jawabku singkat

"lo ga perlu jawab To !, dengerin gw aja !" kini mata Adel menatap tajam tepat ke mataku

"dengerin gw.......... !" lanjutnya

"gw ngerasa lo itu sebagian dari hidup gw To ! begitu juga dengan Ian ! Tapi gw ga bisa egois terus

terusan gini To !" terangnya

"gw egois, dan semenjak dulu gw egois ! gw selalu pengen menang sendiri To ! lo tau itu khan ? lo

tau semua sifat gw khan ?" tanpa henti Adel menatap mata gw

152

"bego bener gw To, bego gw ngasih elo ke Wulan ! Tadinya gw pikir gw akan bahagia dengan itu !

tapi kenyataannya gw salah ! lo tau itu ?"

"gw ngeliat Wulan seakan gw sendiri To ? kalo gw ngeliat Wulan jalan sama lo, seakan gw ngeliat

dan ngebayangin gw yang jalan sama lo !"

"stop dulu Del...." potong gw

"kalo lo emang bener suka sama gw ! kenapa lo jodoh jodohin Wulan ke gw ?" tanya gw ke Adel

"karena itulah gw To ! egois banget khan gw ? gw ga pengen keilangan Ian, tapi disisi lain gw juga

pengen liat lo seneng ! dan kebetulan ada Wulan disana !" jawabnya

"dan hebatnya ! lo tau ngga ? hebat bener Wulan bisa jadian sama elo dan awet sampe sekarang !

karena gw tau Wulan To ! gw tau semua sifat Wulan !" hampir tanpa tanda koma Adel mencecar gw

"........................" gw speechless

"Wulan itu hampir sama kaya gw To ! fisik adalah nomer 1 ! gw liat tampang dulu setelah itu baru

gw mau pacarin ! tau ngga hah ?" tanyanya

"..................."

"lo tau pacar pacar Wulan sebelumnya ? jauh banget Tooooo ! asli lo kalah level sama mantan

mantan nya !" jelasnya

"mobil aja lo kaga ada ! apalagi tampang ! gw jujur To....!"

"tapi kenapa kok kalian malah awet ya ? yang bego itu sebenernya Wulan atau gw ?" Adel mulai

meracau

"gw banyak bohongin elo soal Wulan To ! dan gw nyesel !" sesal Adel kemudian

"kok lo tega sama gw Del ?" ganti gw tatap mata Adel tajam

"tega ? lo bilang gw tega ? harusnya gw yang tanya ke elo To ! kenapa lo tega sama gw ?" balasnya

tak kalah

"gw tega sama elo ? tega apaan ?" jawab gw bingung

"kenapa sih lo ngga jujur sama perasaan lo sendiri To ? kenapa harus gw yang jadi korban elo ?"

tanyanya sengit

"jujur ? gw harus jujur sama lo ? bego banget gw Del kalo gw harus jujur sama elo ! ngaca dong elo

153

sapa ! dan gw sapa !" jawab gw tegas

"gw masih punya kaca di kamar gw Del ! dan setiap gw ngaca, gw selalu nyadar Del siapa gw !

seperti kata lo Del ! gw ga level sama lo dan Wulan !" lanjut gw

"dan lo mau tau satu hal jujur dari gw ? sekarang gw bahagia jalan sama Wulan dan gw makasih

banyak sama elo buat itu Del !"

"dan kalo lo mau tau juga ! gw juga suka sama elo ! semenjak ketemu elo pertama kali disini, waktu

pertama kali lo ketemu gw di balkon ini"

"tapi ya balik lagi ke semua hal tadi Del, gw cuman bisa rasain itu di hati gw. Gw ga pernah berani

ungkapin itu ! gw takut malah entar temenan kita jadi rusak !" tegas gw

"ga perlu lo ungkapin juga gw udah tau kali To ! berapa kali gw pacaran lo tau ? 10 jari ini ga cukup

To ! lo juga tau itu ! gw bisa ngerasa siapa yang suka sama gw ! dan lo tau itu juga pastinya !" balas

Adel

"....................." gw hanya terdiam

"tapi perhatian dan rasa suka dari lo itu beda To, cuma itu yang gw rasain ! dari cara lo

memperlakukan gw selama di kost ini semuanya beda dari semua cowo yang pernah gw pacarin !"

terangnya

"gw nyaman ada di deket elo ! nyaman tidur disamping elo ! nyaman ngobrol becanda sama elo !

dan itu ga gw rasain dari semua cowo yang pernah sama gw selama ini ! kecuali Ian !" tegasnya lagi

"kita obrolin sambil jalan aja yuk Del ?" gw tarik tangan Adel

"ga ah, disini aja ! emang kenapa ?" tanyanya

"ayuk ah, masih bawel aja lo !" tetap gw paksa dia

"mau kemana sih ?" tanyanya sambil menggenggam tangan gw mengikuti menuruni tangga

"gw laper, mau makan !" jawab gw singkat

"makan dimana ?" tanyanya kebingungan

"biasanya..." gw berfikir keras untuk dapat lepas dari situasi ini

"nasi goreng ?" tanyanya lagi

"udah tau pake nanya..." jawab gw

154

Adel menggenggam erat tangan gw selama perjalanan dari kost ke tempat warung nasi goreng ! Gw

ngga nyangka ini bakalan terjadi, saat hati gw udah sepenuhnya buat Wulan.

"nasi goreng dua ya, teh manis juga dua !" pintaku ke tukang nasi goreng

"satu aja mas, teh manis nya aja yang dua !" potong Adel

"lo ga makan ?" tanya gw ke Adel

"ga ah, gw entar minta dikit punya lo aja !" terang Adel

"masih seperti biasanya khan gw To ? masih sama seperti di kost ! tukang ngerecokin elo makan !"

Adel tersenyum sambil mengambil tempat duduk di warung itu

Sekilas teringat awal dulu pertama kali gw kesini bareng Adel, saat itu masih "jaimjaim" an dengan

pesen nasi goreng sendiri sendiri. Sampai akhirnya Adel kebiasaan mulai suka ngerecokin jatah

makan gw di kost ! main comot sana sini kalo gw baru makan, dan akhirnya malah keseringan makan

sepiring berdua. Sebuah kenangan indah yang ga mungkin pernah gw lupain !

"hehe...." hanya tawa kecil yang gw beri

"elo risih ga sih sama gw To ?" tanyanya

"risih banget !" jawab gw

"yeeeeeeeeeeeeeeee....parah lo ! ya udah deh, ga jadi sepiring kita ! gw pesen sendiri aja...haha"

tawa Adel memecah kesunyian warung nasi goreng yang kebetulan saat itu sedang sepi pembeli

"kaga lah Del, lo itu udah gw anggep cowo !" terang gw

"hahahah....buset ! kalo gw lo anggep cowo ! berarti sekarang lo suka sama cowo ya To ? sian bener

si Wulan....hahahaha" canda Adel

"anjrit....parah lo ah ! hahaha...." gw pun tertawa

"hahahaha...." Adel melanjutkan tawanya

Nasi goreng pun datang, memotong tawa kita saat itu....Adel kini melihat mata gw lagi...

"gw udah ga ada kesempatan buat rebut lo dari Wulan ya To ?" tanyanya singkat

"sekalipun ada kesempatan, mungkin juga ga bakal gw buka buat elo Del, udah terlanjur sakit ati gw

sama lo !" gw menyuap sendok pertama nasi goreng itu

155

"hahaha....dasar mulut sampah elo To !" kata Adel

"Ian kurang apa sih buat elo Del ! lo itu udah gila kali ya ? ga inget lo sama Ian ? sadar non sadar !"

tanya gw

"ah Ian lagi ! emang dia itu ga ada salah sama gw To ! sama sempurna nya dia kaya elo ! cuman

beda di status aja kok ! Ian itu cowo gw, sementara lo bukan !" jawabnya

"buset, bener bener egois lo Del !" tegas ku

"emang ! ...sama aja khan sama elo ! udah dapet Wulan, tapi masih suka sama gw !" sebuah

pernyataan dari Adel yang bener bener menusuk

"selingkuh tingkat tinggi To ! sadar ga lo ?" jelasnya sambil melahap sesuap nasi goreng dari piring

gw

"sama aja kaya elo Del !" balas gw ga kalah sengit

"gw ga sama To ! sekarang gw mau jujur sama Wulan kalo gw suka sama elo !" kata Adel tiba tiba

"huahhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhh.................." langsung eneg perut gw denger pernyataannya

"ah gila lo ! udah ah jalanin idup kita sendiri sendiri aja Del, biar ini jadi rahasia kita aja" hanya itu

yang terlintas di pikiran gw yang udah mulai kalut

"rahasia ? ga ! mereka harus tau !" tegasnya

"mereka ? maksud lo ? Wulan sama Ian ? wah makin gila lo !" saat itu gw langsung berhenti makan

"iya, Ian udah gw kasih tau sejak semingguan yang lalu via telpon" lanjutnya

"haaaaaaaaaaaa ? buset dah elo ! Wulan belom khan ?" tanya gw sedikit cemas

"terus gimana Ian ?" selidik gw

"awalnya kaget, tapi akhirnya dia bisa ngertiin gw juga ! dan dia nyuruh supaya gw bisa milih yang

terbaik ! manis banget ya ?" Adel menjawab enteng

"wah......asli parah elo Del !" keringat mulai mengucur di badanku, bukan dari panas nasi goreng

yang udah gw makan melainkan keringat dari kecemasan yang amat sangat

"sekarang giliran Wulan To...." Adel menyodorkan HP nya ke gw

156

"ga...." gw balikin HP itu ke arah Adel

"udah gw kira lo ga bakal mau To...." Adel tersenyum

"lo takut kehilangan Wulan khan ?" tanyanya

"iya...." jawab gw singkat

"lo takut kehilangan gw ga ? eh....ga perlu gw tanya itu ! gw udah tau jawabannya kok!" Adel

menarik kembali pertanyaannya

"tapi gw lebih takut kehilangan Wulan..." gw potong Adel

"takut kehilangan Wulan ? lo ga bakal kehilangan Wulan kok, gw jamin itu...." Adel mulai memencet

tombol di HP nya, dan ga disangka ternyata dia beneran nelpon Wulan

"...........halo Lan, baru ngapain ?" sapa Adel ke Wulan

"baru aja balik dari belanja Del, lo baru ngapain ? sama Anto khan ?" tanya Wulan ke Adel yang saat

itu me‐loud speaker HP nya di meja warung

"iya, ini suami lo gw culik...eh kebalik ding, gw yang diculik sama suami lo...hahaha...!" Adel tertawa

kecil

"jangan dengerin orang gila ngomong Lan....!" langsung gw potong Adel dengan perasaan masih

dagi dig dug

Bisa kena serangan jantung gw kalo sampe Adel bener bener ngasih tau Wulan ! Tapi setan tetep aja

berkeliling di seputaran telinga gw....

"Wulan lepas, Adel pun jadi....." bisik setan tuyul di telinga gw

"Lan........gw mo ngomong nih, tapi sorry ya sebelumnya !" Adel memulai aksinya

"apaan ? ngomong aja kali....." jawab Wulan dari seberang

Gw hanya bisa berdoa dan berharap ini ga pernah terjadi, Asli muka gw langsung pucet saat ini,

pengen rasanya HP itu gw banting supaya Adel ga ngomong apa apa ke Wulan...

"gw suka sama Anto Lan !" sebuah kalimat singkat dan maut meluncur di malam dingin ini

".........hah ?" suara Wulan terdengar sedikit kaget

"iya Lan, sumpah gw ga bisa ilangin rasa suka gw ke Anto !" lanjut Adel

157

"trus.....? " Wulan bertanya singkat ke Adel, sedangkan lidah gw udah bener bener kelu saat ini

"iya, gw jujur aja sama lo ! antara seneng dan jealous gw kalo ngeliat kalian berdua jalan !" jelasnya

lagi

"Del, lo ngga becandain gw khan ?" tanya Wulan dari seberang sana

"engga, lo tanya Anto sendiri deh nih !" jawab Adel

"To.....beneran ?" tanya Wulan

"..............." serangan jantung pun dimulai ! denyut nadi melemah.....lemes banget gw sekarang

"To..........? " tanya Wulan lagi

"dia ga bisa jawab tuh....dia ga pernah bisa bohong sama elo khan ? lo pernah cerita itu ke gw khan

Lan ?" potong Adel

"gilaaaaaaaaaaaaaaaaa......konspirasi apa ini antara Adel sama Wulan ? ternyata Wulan banyak

cerita tentang gw ke Adel dan mungkin juga sebaliknya !" pikirku

"kalo emang lo ga bisa jawab, sekarang gw aja deh yang tanya sama elo To. Lo suka sama Adel ?"

tiba tiba pertanyaan itu terdengar dari suara speaker HP Adel

"kok lo jadi ngeraguin gw Lan ?" gw balik bertanya ke Wulan

"jangan balik tanya To, jawab aja !" kata Wulan tegas

"dulu emang gw suka Adel...Lan..." akhirnya jawaban jujur dari gw pun meluncur spontan

"sekarang ?" tanyanya lagi

"..............." mendadak kering mulut gw denger pertanyaan Wulan

"To......?" tanya Wulan

"ga bisa jawab dia Lan...." potong Adel

"diem dulu deh Del....gw pengen denger dia ngomong ke gw !" tegas Wulan

"masih....." akhirnya gw jawab juga pertanyaan itu, sebuah jawaban yang mungkin bakal nyakitin

Wulan....

"hmmmmmm.........sekarang semuanya jelas khan Del ?" kata Wulan ke Adel

"maaf ya Lan...." jelas Adel

"Del...." Wulan memanggil Adel

"gw udah bisa ngerasa itu ! semenjak awal lo jodoh jodohin lagi sama dia, sikap lo ke gw dan betapa

lo memuja dia malah bikin gw berpikir balik tentang semua itu. Gw yakin lo juga suka sama Anto,

tapi lo dilema khan ? lo udah ada Ian dan ngga rela buat ngelepas Ian juga khan ?" tanya Wulan ke

Adel

"ga mungkin kalo lo sendiri ga suka sama Anto, Del....! gw juga sama kaya elo, punya perasaan juga

!" lanjut Wulan

"tapi maaf ya Del, sekarang Anto punya gw Del dan gw juga sayang sama dia. Gw ga bisa biarin dia

lo rebut dari gw" tegas Wulan

"iya Lan, gw tau itu dan gw mo minta maaf buat semuanya ya ?" harap Adel

"ga perlu Del, karena gw yakin Anto bakal tetep milih gw ! dan elo tetep sama Ian! gw tau elo Del !"

tegas Wulan

"gw nyadar diri kok Del, lo itu emang sejatinya Anto ! dan gw sadar bakal ada usaha keras rubah itu

menjadi milik gw !" lanjut Wulan

"canggih emang lo Lan, ga salah gw milihin lo buat dia !" Adel mulai tersenyum

"dia yang milih gw Del, bukan gw yang milih dia ! pasti dia bakal milih lo kalo saat itu dia punya

pilihan !" tegas Wulan

"iya...." jawab Adel singkat

"To....!" Wulan memanggil gw yang masih tertegun

"iya Lan, ?" jawab gw

"lo bakal tetep sayang gw khan ?" tanya nya

"iya..." jawab gw singkat

"ya udah, sekarang gw udah lega deh. Ternyata emang feeling gw selama ini bener To....!" tegasnya

"gw juga nyadar diri posisi gw To, awalnya ngeliat kalian berdua deket banget emang rada jealous,

tapi setelah gw kenal elo selama ini sepertinya gw ga perlu takut" lanjutnya

159

"sama aja kaya gw ngeliat Adel, To....gw juga nyadar mungkin gw kalah segalanya dibandingin dia,

tapi gw tetep percaya Adel karena dia sahabat gw yang ga bakal mungkin ngerebut elo !" tegasnya

"iya khan Del ?" tanya Adel ke Wulan

"hehehe....masih dengan prinsip yang sama Lan ?"

"iyah lah Del....segila gilanya kita, tetep ga bakalan makan jatah temen khan ?" canda Wulan

"iya, gw juga sadar itu kok Lan...meski harus ngorbanin perasaan gw !" jawab Adel

"sama aja kaya gw Del...korban perasaan!" tegas Wulan

"hahaha...gara gara cowo satu ini !" Adel tertawa

"bukan Del, gara gara nya kita berdua ga pernah nemu yang gituan ! barang langka...hahah" Wulan

pun ikut tertawa

Sementara mereka tertawa, gw hanya bisa terkesima. Betapa saat ini bagaikan sebuah panggung

boneka, dimana gw sedang menjadi seorang pemeran utama, dan sedang dikagumi hingga dicaci

maki oleh berbagai macam perasaan para penonton nya.

Betapa beruntungnya gw kenal sama mereka, dua orang cewe beraliran liberal yang ternyata punya

perasaan yang sangat dalam akan hal mencintai.

"Del....maaf ya gw tetep pertahanin Anto !" perkataan Wulan di HP Adel, membuyarkan lamunanku

"gw yang salah Lan, harusnya gw yang minta maaf sama elo...." tegas Adel

"udah, ga apa apa...gw malah seneng ! tapi lo harus tetep janji sama gw ya ? jangan ada yang

berubah dari hubungan kalian berdua, karena gw suka itu!" pinta Wulan

"makasih ya Lan...." jawab Adel

"elo juga ya To...!" kata Wulan kepadaku

"iya.....Lan !" gw udah bingung mo ngomong apalagi

"ya udah, gw cape nih, mau tidur dulu ! ngantuk..." kata Wulan

"ok deh, bobo aja gih, besok pagi gw telpon" lanjutku

"udah dulu ya Lan, thanks !" kata Adel

160

"ok deh Del....dah Anto..." lanjut Wulan

"klik...." telepon pun ditutup

Gw dan Adel hanya bisa berpandangan, entah kenapa sekarang malah jadi ada perasaan canggung di

diri gw. Tapi sejenak memandang wajah Adel, gw ngerasa ada perubahan dalam dirinya ! Seakan ada

beban yang berkurang di diri Adel saat ini.....

"yuk balik, udah mau tutup tuh !" ajak Adel

"hah ?" ga sadar gw udah lama, bahkan terlalu lama duduk di warung ini hingga ga sadar warung ini

udah berbenah selesai....

"ya udah yuk....." gw beranjak dari kursi gw

"gw aja yang bayar To...." Adel mengambil uang dari dompet dan menyerahkan ke penjual nasi

goreng

Kita berdua pun kembali berjalan bergandengan menuju kost kost‐an, melangkahkan kaki seakan

napak tilas perjalanan hidup yang pernah kita lalui.

"yuk gw anterin ke Hotel...." pinta Adel

"ga perlu lo minta, emang gw niat mau numpang kok...hehe" senyum gw ke Adel

"yeeeee.....! nih...." Adel melemparkan kunci mobilnya ke gw

Beberapa saat kemudian, mobil pun meluncur menuju ke perempatan Gandok, gw dan Adel sempet

berputar putar kota Bandung hanya untuk sekedar nostalgia akan kenangan kenangan indah selama

kami pernah hidup dan berjuang disini.

"To....lo yang tidur di hotel gw ? atau gw yang tidur di tempat lo ? males gw sendirian" tanya Adel

sebelum akhirnya mobil ini sampai di hotelku

"hahaha....sama sekali ga berubah ya lo ? kangen tidur sekasur sama gw?" tanya gw

"ngga sih, sebenernya kangen sama komputer elo ! hahaha..." jawabnya terbahak

"hahaha...ya udah terserah elo aja kalo emang mo tidur di hotel gw" jawab gw santai

"ya udah kalo gitu, tapi besok lo yang SMS Wulan yeee..." lanjutnya

"wah, ogah kalo gitu...mending lo aja yang SMS kali...!" tolak gw

161

"yeee...katanya elo besok mau nelpon dia, bilangin aja sekalian !" tegasnya

"wah elo bener bener provokator neh Del..." lanjut gw

"ya udah besok gw yang nelpon dia deh...." Adel mengalah

Gila nih gw, baru aja Wulan tau kalo gw ngaku suka sama Adel. Malah sekarang ditambah Adel mau

sekamar sama gw...Harus ngomong apa gw besok sama dia ?

"wuih....beda banget sama kamar lo To !" kata Adel sumringah saat masuk ke kamar hotel gw

"hue..rese lo !" potong gw

"hehehe....kena lo !" Adel tertawa kecil

"bingung khan kalo gini gw ? biasanya gw main komputer lo dulu, setelah ngantuk baru gw tidur

disamping lo ! nah ini ga ada komputernya..." Adel ngomong sendiri di kasur

"yeee...tidur ya tidur aja ! bawel lo !" sanggah gw

"breghhhhhhhhhhhhhh...." gw pun merebahkan diri gw di kasur yang sama dengan Adel

".............." Adel pun membalikkan badannya dan kini dia bertatap muka secara langsung dengan gw

"cupppppppppppppppppppppppppppp" kali ini ciuman panjang dan hangat sudah mendarat di bibir

gw.

"..............Del ?" gw terheran saat dia melepaskan bibirnya dari bibir gw

"santai aja To, Wulan dan gw udah sama sama tau batasannya kok !" jawabnya tersenyum.

Dan Adel pun tidur dengan memeluk erat gw, entah kenapa malam ini tetap masih sama seperti

malam malam sebelumnya. bukan Hawa nafsu yang ada , semua Hawa nafsu selalu sirna di bawah

sinar wajahnya, kini tersisa rasa sayang yang sekarang gw rasakan, rasa yang tidak boleh rusak....

"Sebenernya elo dan Wulan yang seharusnya disebut barang langka Del, bukan gw....i'm just an

ordinary" sesaat sebelum gw terlelap

To Be Continue....Ke Part Terakhir XL

Part XL

Setelah kejadian malam itu, hubungan gw dengan Wulan memang sedikit merenggang.

Tercipta sebuah kekakuan saat kita bertemu langsung, se-santai apapun pembawaan hati

Wulan pun ternyata disana masih tersimpan sebuah rasa sakit dengan semua kejadian ini.

Begitu juga dengan gw, sesantai apapun pembawaan gw dengan Wulan tetaplah tersimpan

rasa bersalah yang dalam terhadap Wulan.

Disisi lain hubungan antara Adel, Wulan, Ian dan gw masih tetap seperti biasanya walaupun

kita bener bener sudah jarang bertemu karena kesibukan masing masing.

Tapi sejauh ini, Wulan sudah tertanam menjadi salah satu bagian yang terbaik dalam hidup

gw sementara Adel tetap tertanam sebagai sebuah bagian intermezzo dari kehidupan cinta

yang rumit.

Setiap kisah pasti punya akhir, begitu juga dengan kisah dua kamar ini....berakhir saat gw

sedang ada tugas kerja di Yogyakarta

"............tuuuuuut.......tutttttt" suara HP mengagetkanku saat subuh tiba

"Halo To.....ayo bangun, siap siap !" terdengar suara Wulan dari seberang

"iya...." suaraku masih terdengar serak

"ya udah, mandi dulu trus langsung berangkat ya !" pinta Wulan

"iya Lan...makasih ya udah bangunin" gw tersenyum sendiri meskipun Wulan tidak

melihatnya

"iya,ya udah deh ya....bye" Wulan mengakhiri pembicaraannya

Gw pun langsung beranjak menuju kamar mandi, setelah itu langsung menuju bandara

Adisucipto Yogya untuk melakukan flight pertama ke Jakarta dan langsung menuju ke rumah

Adel.

"..........To" sambut Wulan sambil mencium kedua pipiku di gerbang pintu rumah Adel

"....Lan !" gw usap kedua rambutnya

"masuk yuk....udah ditunggu !" ajaknya

"yuk...." gw gandeng tangan Wulan

".......hai, apa kabar To ?" sapa Ian saat gw sudah berada di dalam rumah

"baik...lo sendiri ?" saat gw peluk dan tepuk punggung Ian

"baik juga...." jawab Ian singkat sambil membalas dengan tepukan di punggung

163

".......udah ditunggu Adel" Ian tersenyum ke arahku

"............*cuppppp" kucium kening Adel

Tampak senyum indah Adel dalam tidurnya, senyum yang selalu menjadi pesona buat banyak

orang, senyum yang selalu membuat orang penasaran ingin mengenal dan mencintainya.

".........To, bangun...Udah mau jalan" tepuk Wulan di pundak ku

"hah.....iya iya" ga kerasa gw terlelap karena terlalu capai

"cuci muka dulu aja sana...." pinta Wulan

"okay........" gw buru buru ke kamar mandi untuk cuci muka

Sesaat kemudian kami bertiga pun duduk di gerbang rumah Adel,....sedang menunggu Adel.

Saat Adel keluar, kami pun berdiri menyambutnya dengan senyum. Dan akhirnya kami pun

pergi..........

"Adel keliatan cantik banget ya To...." bisik Wulan di telingaku

"iya...." jawabku singkat

"lo masih sayang Adel to ?" tanya Wulan

"............" kubalas pertanyaan Wulan dengan sebuah senyuman dan usapan di kepala

"maafin gw ya To...." Wulan pun menitikkan air matanya

"udah ga apa apa Lan....lo ga salah apa apa kok" jawabku sambil mengusap air matanya

"harusnya gw yang minta maaf ke elo dan Adel" lanjutku

"giliran lo To....." sapaan Ian mengagetkanku

Kuterima sekeranjang bunga yang tinggal terisi separuh, perlahan mulai kutaburkan ke

tempat Adel beristirahat untuk yang terakhir. Adel kini sudah kembali ke kamar, bukan ke

kamar yang dulu biasa dia tempati.

Kini dia kembali ke kamar yang lebih indah, kamar tanpa kesedihan dan kemunafikan, kamar

yang selalu terisi tawa dan keceriaan yang selalu dia idam idamkan selama ini.

Kini hanya tersisa kami bertiga di depan sebuah gundukan tanah merah yang masih basah

ini....Menatapnya seakan ga percaya bahwa ini terjadi.

".......ssssshhhhsss" ga kerasa air mata mengalir di pelupuk mataku. Air mata yang selama ini

kutahan untuk Adel

"udah To....." usapan tangan Wulan menyeka air mataku yang kini mengalir perlahan di pipi

"lo bilang ke gw kalo kita ga boleh sedih..." Wulan berkata lirih

"............" gw ga bisa berkata apa apa, gw bertekad untuk tidak merasa sedih dengan

kepergian Adel tapi air mata ini mengalir dengan sendirinya , mengalir perasaan yang pernah

terjadi antara gw dan Adel

"balik sekarang ?" Ian mengagetkan lamunanku

"yuk......" Wulan mengiyakan disampingku

"ikhlasin Adel ya To....." Ian menepuk pundakku dan berlalu

"iya yan.....biarlah Adel jadi kenangan yang terindah dalam hidup kita bertiga saja !" jawabku

dalam hati

Adel meninggal dalam sebuah kecelakaan tunggal di Tol Jagorawi, mobil yang dia kendarai

tengah malam itu mengalami selip dan berguling berulang kali. Tidak ada alkohol yang

ditemukan di diri Adel saat itu, dan itu bisa membuatku tersenyum karena dia memang benar

benar sudah meninggalkan alkohol dari kehidupannya dan di itupun diakui Wulan.

Kini hanya tersisa kenangan dari Adel, sebuah pengalaman hidup bersama seorang Adel yang

mungkin bakal susah terlupakan buat gw, Wulan dan Ian.

Sebulan kemudian, gw sempatin lagi ke Jakarta untuk sekedar menjenguk makam Adel. Dan

setelah itu gw langsung menuju Bandung, berusaha mencari memory memory yang tertinggal

di balkon itu.

Di balkon ini, gw tatap satu persatu pintu dua kamar yang sedang ditinggal kedua

penghuninya. Begitu banyak memory yang harus gw kenang disini, memory yang selalu

tertanam di setiap sudut sisi ruang kost ini.

"................." perlahan gw menatap bukit ciumbeluit di seberang sana

"sekarang pasti lo udah tau ada apa sebenernya disana Del !" dalam hati gw

"...bregh...." gw terduduk di bangku ini, dan gw lihat bangku kosong di sebelah gw, bangku

yang selalu ditempati Adel selama dia hidup di kost ini.

"..........hmmmmmmmphhh" gw hanya menghela nafas panjang, menahan supaya air mata ini

tidak terjatuh disini, tempat dimana kesenangan dan kesedihan berbaur menjadi satu.

Tidak ada lagi kopi disini, tidak ada lagi novel disini, tidak ada lagi suara gitar disini, tidak

ada lagi canda tawa disini, tidak ada lagi air mata disini, hanya tersisa kesunyian. Biarlah

semua itu tersimpan hanya di memory gw sendiri.

Di tengah kecantikan dan sifat Adel yang liar, ternyata di ujung hatinya masih tersisa

kelembutan hati yang mungkin hanya gw sendiri yang tahu. Kini Adel sudah menemukan sisa

gula nya disana, dia sudah bisa merasakan kopi terenak dengan campuran kopi dan gula yang

pas. Dan biarlah nama Anto, Wulan dan Ian menjadi salah satu bagian dari kenikmatan kopi

yang lo idamkan.

165

Kini masih ada yang harus gw lanjutkan dan gw jaga diluar sana....Wulan

The End

0 Response to "Kisah Dua Kamar II"

Post a Comment